Uang Kuliah


Kalo yang ngebaca tulisan ini berharap bakal nemuin itung-itungan dana untuk kuliah anaknya nanti, anda salah besar!! Hihi… Silakan gugel di blog lain, banyak yang lebih jago daripada gue untuk masalah finansial  Ini gue mau cerita tentang huru-hara uang kuliah adek gue bulan lalu.

Adek gue yang paling kecil, Naning, baru aja diterima di Universitas Airlangga (Unair) dan bulan lalu dia sama nyokap nginep di rumah gue untuk ngurus pendaftaran dan nyari kos (karena rumah gue jauh dari kampusnya). Sambil ngurus-ngurus tentunya juga harus bayar uang kuliahnya kan… Gue dimintain tolong sama bokap untuk ngebayarin uang kuliahnya (karena nyokap gue lupa bawa buku tabungannya, kirain harus nunjukin buku tabungan ternyata ga ya :P), setelah gue tanya harus lewat bank apa oh ternyata gue punya rekening di bank itu, makanya gue sanggupin. Oya, bayarnya ga bisa transfer jadi harus dateng langsung ke teller.

Kata adek gue (dan gue liat di surat dari Unair), uang pendaftarannya bisa dibayar via bank Mandiri, BRI, BNI, sama apa gitu entahlah. Gue pikir biar gampang dari BRI aja karena kantor cabangnya ada di deket pabrik. Jadwal pembayaran hari Senin-Rabu, hari Kamis bukti pembayarannya harus dibawa ke kampus sambil verifikasi data terakhir. Uangnya udah gue transfer ke BRI dari Jumat minggu sebelumnya dan gue nawarin untuk langsung bayar hari Senin. Ternyata kata Naning, jangan dibayar hari Senin soalnya masih ada dokumen yang harus dia upload, baru gue bisa bayar. Oke deal, gue bayar hari Selasa kalo gitu.

Selasa siang gue ke BRI, isi formulir, antri, dan kemudia DITOLAK! Hah? Katanya BRI ga bisa menerima pembayaran uang pendaftaran Unair, uang semesteran (mahasiswa lama) bisa. Gue ngotot dong, soalnya gue baca sendiri bisa di BRI. Akhirnya tellernya (yang baik dan sabar) nelfon entah ke mana, konfirmasi tentang ini. Ternyata dia bener, di sistem mereka ga bisa menerima pembayaran untuk pendaftaran, cuma bisa uang semesteran biasa. Si mbak itu bilang, biasanya lewat bank Mandiri jadi gue disuruh bayar ke situ aja dan kemaren ada juga anak UGM yang ngalamin masalah kayak gue. Masalahnya, uangnya kan ga ada di Mandiri. Mau ambil tunai kok gue ngeri walopun jarak antara 2 bank itu cuma sekitar 5 menit naik mobil. Akhirnya gue minta transfer dari teller, katanya 2 jam nyampe. Setelah heboh-heboh di teller gue siap-siap balik dan di mobil baru mikir “kenapa ga gue transfer via ATM aja ya?”. Hihihi dodol deh gue…. Saking paniknya tuh.

Besoknya (yang berarti udah hari Rabu, hari terakhir pembayaran) gue minta tolong Imron untuk langsung ke bank Mandiri (karena itu kan rekeningnya dia, gue duduk manis di kantor ga ikutan). Jam 10an gue terima telfon dan katanya UANGNYA BELUM MASUK! Astaghfirullah, kenapa lagi ini?? Gue mulai panik tapi masih berusaha nyantai dengan mikir “harusnya nanti siang uangnya udah masuk”. Biarpun sok nyantai gue tetep rada bete, mana janji si mbak teller katanya 2 jam masuk? Ih dusta!

Siangnya gue ikutan Imron balik lagi ke bank Mandiri. Sebelum antri ngecek saldo dulu di ATM dan alhamdulillah uangnya udah ada. Seneng dong gue… Mulai deh Imron antri sementara gue ngisi form. Beres ngisi form ternyata antrian cuma tinggal 2 orang lagi. Gue duduk santai sambil main hp sementara Imron udah nyampe di depan teller. Lagi santai-santai gitu Imron manggil, katanya nomor peserta adek gue ga terdaftar. Ya Allah, kenapa begini? Gue langsung nelfon adek gue dan konfirmasi nomor pesertanya, ternyata bener nomornya. Gue minta tellernya ngecek lagi. Setelah dicek ternyata jaringannya Unair lagi BERMASALAH dan ga bisa menerima pembayaran. Lha gimana dong? Ini udah hari terakhir, udah nyaris jam 1 siang sementara bank tutup jam 3, masa jaringannya bermasalah? Gue beneran panik ini. Kalo adek gue batal kuliah gara-gara jaringan bermasalah kan gimanaa gitu, nyesek.

Gue nelfon nyokap dan adek gue yang lagi santai-santai di rumah gue, tentunya mereka udah panik tingkat tinggi. Ya kalo gue aja udah panik dijamin mereka lebih panik dibanding gue. Bahkan Nara aja nanya, “Oma kenapa?” yang dijawab nyokap gue “Oma stress, mas, gimana ini uang kuliah tantemu”. Langsung gue suruh berangkat ke Unair aja supaya bisa nanya langsung ke panitia penerimaan mahasiswa baru mereka harus gimana kalo ternyata jaringan masih bermasalah sampai bank tutup. Mereka langsung ganti baju dan cabut ke Unair (bahkan nyokap gue ga pake lipstick langsung ngibrit pergi hihi). Di jalan adek gue nyoba nelfon ke Unair (berkali-kali karena sibuk terus telfonnya) dan dapet konfirmasi kalo jaringannya memang lagi bermasalah, belum tau kapan bakal beres. Duh deg-degan banget gue…

Jam 2 kurang adek gue nelfon, katanya jaringannya udah beres. Nyokap dan adek gue udah nyampe di Unair dan adek gue nongkrong di tempat panitia. Nyokap gue? Tidur di mobil hahaha… Ih gimana sih, katanya panik kok masih sempet tidur siang. Gue emang udah rencana mau balik ke bank jam 2an sih, jadi gue bilang ke adek gue tunggu dulu sampe pembayarannya beres baru dia boleh balik hehehe…

Jam 2an gue ke bank lagi, antri lagi, dan alhamdulillah kali ini pembayarannya sukses! Yaaayyy senang… Setelah drama dari kemaren, akhirnya beres juga. Lega banget. Baru deh gue nelfon adek gue dan dia gue bolehin pulang. Akhirnya adek gue jadi kuliah :)

Ternyata masuk kuliah itu faktor X-nya banyak banget. Mulai dari pengisian formulir UMPTN sampe jaringan bank. Ada-ada aja deh… Untung happy ending ;)

About these ads

8 thoughts on “Uang Kuliah

  1. hi Otty….gue ikut tegang nih bacanya, scara zaman aku daftarab unair, pendaftaran manual aja lah, jadi gak ada ceritanya masalah jaringan he he. btw selamat ya utk Adeknya, dan klo libur kuliah bisa dikaryakan utk jagain Nara (lha aku banget manfaatin Adek sendiri)

    • Oh cencunyaa dikaryakan :D Dan kebetulan dia telaten sama anak kecil, jadi kalo ada dia di rumah aku santaaaiii… Niska butuh temen ngobrol? Panggil tante Naning. Nara mau pipis? Maunya sama tante Naning. Emaknya ngapain? Nonton tv sambil ngemil hihi…

  2. jadi keinget jaman kuliah. Tiap daftar ulang jadi ribettt bener…mesti jalan jauh ke bank, karena ya itu tadi, gak bisa transfer, dan pasti antreannya mengular parah dong! trus balik lagi ke admin, trus ngantri lagi ngetik (iya ngetik tik tak tik tuk) KRS, trus berburu dosen….hadohhh
    lha yang dibayar juga gak hanya SPP di bank, masih ada uang lain yang bayar di kasir admin….ada lagi yang lain…ngantri lagi..ngantri lagi (kok jadi curhat!)

    selamat kuliah buat adeknya! thanks God mbak’e gak menyerah :)

    • Hah masih pake mesin tik? Aku jadi penasaran kamu angkatan berapa sih mbak? *sensitip* :D

      Makasiiihh… Duh ga mungkin aku nyerah, kalo aku nyerah bisa menghancurkan harapan seorang remaja belia wakakak…

      • angkatan 98 mbak…tuwir yah… :)
        gak tau tuh kenapa mesti pake mesin ketik yah…..mana kalau ngetik di admin ngantriiii….. pake kertas stensilan gitu, lha jaman segitu yang punya mesin ketik pribadi kan gak banyak…. :)
        kalau Otty angkatan berapa?

      • Yah angkatan 98 ga tuwir dong, emang kampusnya aja yang keterlaluan ngerjain orang harus pake mesin tik :D Mbok ya tulis tangan aja pake huruf kapital supaya gampang dibaca. Atau… sejarah membuktikan kalo mahasiswa di sana tulisan tangannya jelek2? Haha…

        Aku angkatan 2000, cuma beda sedikit kan ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s