Santai di Yogyakarta

Awal November kemarin, Imron ngajakin jalan-jalan ke Yogyakarta. Kebetulan ada hari kejepit di hari Senin, jadi dengan modal cuti 1 hari kita bisa libur 4 hari (dihitung dari Sabtu sebelumnya). Karena gue udah kangen road trip, jelas aja gue semangat 45 menerima tawaran ini🙂
Liburan kali ini targetnya cuma 1: santai-santai dan main sama anak-anak (eh itu 2 ga sih?). Ga tau kenapa belakangan ini gue dan Imron jadi lebih sibuk dari biasanya dan kita lebih sering pulang malam. Cape juga ya… makanya pas liburan ga pengen punya terlalu banyak acara supaya ga tambah cape. Anak-anak udah dikasih tau dari beberapa hari sebelumnya kalo kita mau pergi naik mobil, dan mereka SUPER DUPER SEMANGAT hahaha…

Pas hari H, kita berangkat sekitar jam 6 pagi (molor 1 jam dari yang rencananya jam 5 pagi, biasalah gue suka lelet hehe…). Rencananya anak-anak mau diangkut tanpa dimandiin, ternyata mereka udah bangun dan seger dari jam 4 lebih jadi dimandiin sekalian. Sebelum mobil jalan, Niska baca doa dulu dong (dan masnya udah sibuk ngoprek iPad, hadeuh).

Di perjalanan Alhamdulillah lancar dan kita bisa sampe di Yogyakarta sesuai jadwal. Jam berapa ya lupa juga, pokoknya ga molor. Begitu masuk kota, harus mampir makan gudeg dulu di Gudeg Hj. Ahmad (?) kesayangannya Imron. Menurut gue ini gudeg kering yang ga (terlalu) manis dibanding gudeg pada umumnya. Setelah perut kenyang baru lanjut ke hotel.
Hotelnya… dipilih setelah sibuk mantengin review di tripadvisor dan nanya-nanya ke beberapa orang. Akhirnya pilihan jatuh ke Hyatt, yang konon udah rada tua tapi bagus. We’ll see…

Kesan pertama gue: memang udah rada tua ya hahaha… tapi jalan masuk menuju lobby/reception area bagus, ada kolam ikan di kanan-kiri jalan dan banyaaaak ikannya. Niska heboh banget ngeliat ikan sampe gue deg-degan takut anak itu nyusruk ke dalam kolam! Selain ikan, ada 1 hal lagi yang bikin anak-anak kegirangan yaitu KECEBONG. Hyuk. Anak-anak memang sangat “sederhana”, dikasih tau wujudnya kecebong langsung terpesona (dan tuh kecebong masih diomongin sampe 2 minggu setelah kita pulang dari Yogyakarta). Begitu masuk ke lobby gue langsung seneng karena walaupun udah agak tua tapi semua isi hotel masih dirawat dengan baik, ga lusuh kayak di bayangan gue. Yang paling top menurut gue itu pelayanannya, Gold Passport Imron menghilang entah ke mana dan mereka sabaaar banget nungguin Imron nyari. Lama lho, gue aja sampe ga enak sama mbaknya.

Setelah urusan check-in selesai, kita langsung masuk kamar karena udah ga sabar pengen tiduran. Ternyata kamarnya kecil, tapi semua isinya masih dalam kondisi bagus. Seperti biasa, kalo udah masuk kamar pasti bawaannya pengen tidur. Jadilah kita tidur dan bablas sampe jam 9an hihi… Selamat tinggal rencana makan cantik di resto, enakan pesen room service aja kalo udah gini.

Besoknya kita masih tetap di dalam agenda yaitu santai-santai. Bangun, sarapan, trus kita ngajak anak-anak main di seputar hotel. Enaknya nginep di sini, banyak kegiatan gratisan buat anak-anak kayak naik andong, mancing, main bola, main bakiak, dsb. Udah ga harus jalan jauh dan ga keluar uang lagi. Anak senang, ortu tenang🙂

Puas main-main, kita keluar dulu cari makan siang dan gue minta kita nyobain beberapa resto yang belum pernah kita coba sebelumnya. Liat di tripadvisor, Kesuma Restaurant dan Warung Bu Ageng katanya enak. Karena Kesuma Restaurant tutup tiap hari Minggu, akhirnya gue nelfon dan reservasi untuk hari Senin siang (pas sebelum kita pulang ke Surabaya). Berbekal petunjuk dari bapak presiden Google Map, kita pun selamat sampai di Warung Bu Ageng. Warung ini kecil, interiornya sederhana tapi makanannya menurut gue enak. Rasa rumahan gitu… Dan bubur durennya itu ampuuuun enak banget! Gue sampe bungkus 1 porsi jumbo untuk dimakan di hotel.

Dari Warung Bu Ageng kita mampir sebentar ke Superindo untuk beli beberapa printilan, dan memang udah rejeki kali ya, ga sengaja gue liat ternyata di seberangnya ada Bakmi Kadin yang tersohor. Langsung bungkus lagi buat dibawa ke hotel hahaha… Alasannya sih buat anak, tapi abis nyampe hotel gue menyesal kenapa ga beli lebih banyak karena ternyata enak. Setelah perut kenyang tentunya tidak ada agenda yang lebih masuk akal selain tidur.

… which brings us to the last day of this short getaway. Boohoo.

Hari terakhir di Yogyakarta acaranya cuma mau ke Kesuma Restaurant aja, abis itu langsung pulang. Sebelum checkout kita puas-puasin main lagi di hotel sampe anak-anak keringetan dan bau matahari, abis itu masuk ke kamar dan sambil nungguin mereka istirahat gue sama Imron ngelanjutin beres-beres koper. Pas jam checkout kita keluar dan langsung ke resto yang dinanti-nanti.

Pas nyari restonya deg-degan… Jalannya kecil (ngepas banget untuk 2 mobil) dan ini daerah perumahan biasa. Udah takut nyasar aja tapi untungnya kita selamat sampai tujuan. Pas nyampe sana gue langsung suka sama suasananya. Kecil (lebarnya sekitar 5 m aja) tapi ditata dengan bagus. Yang punya resto ini pasangan suami Perancis dan istri Jawa (Blitar) dan dibantu juga sama anaknya. Waktu itu karena harusnya mereka tutup (mereka mau buka asalkan kita reservasi dulu) yang ada ya cuma suami-istri ini, karyawannya baru masuk sekitar jam makan malam. Karena kelaperan kita langsung mesen 4 menu yang ternyataaa porsinya besar! Hihihi… gue sampe bengong dan diketawain sama si ibu deh. Overall, it was worth the reservation and hassle in finding the location: ENAK BANGET. Rasanya ga manis – malah cenderung pedas – karena si ibu bilang di Blitar makanannya ga manis. Gue sampe nanya resepnya dan dijawab kalo tahun depan mereka mau nerbitin buku resep. Bisa aja deh promosinya🙂

And that’s a wrap for our Yogyakarta trip!

Bebersih Gudang

Err sebetulnya bukan gudang tapi kamarnya anak-anak hehe…

Anyway, gue nemu beberapa barang yang udah ga gue pake lagi tapi rasanya masih bisa berguna buat orang lain. Daripada rusak mendingan gue kasihin aja. Kalo mau silakan tinggalin comment dan sebutkan barang apa yang diminta, nanti gue contact via email. Karena barangnya terbatas jadi sistemnya first booking first served ya… Satu orang cuma bisa minta 1 barang. Oya, gue mau keluar kota minggu depan jadi barangnya baru bisa gue kirim paling cepat tanggal 30 Desember 2013 (tapi besar kemungkinan baru dikirim di awal Januari 2014).

Here we go:
1. Earth Mama Angel Baby Organic Milkmaid Tea. Kemasan masih utuh, exp Maret 2014.
2. Natur kantong ASIP. Kemasan utuh walopun dusnya udah agak peyot dikit.
3. Natur kantong ASIP. Dusnya udah ga ada jadi gue juga ga yakin isinya masih lengkap 30 buah walaupun masih keliatan banyak isinya (dan tolong jangan suruh gue ngitung ya..).
4. Core penghangat botol untuk di mobil.

Oke? Just let me know if you’re interested🙂

Bayi Kecilku Ulang Tahun!

Iyaaa… minggu lalu Niska, atau yang biasa gue panggil bayi kecilku, ulang tahun yang pertama🙂 Seperti biasa, ga ada perayaan heboh tapi alhamdulillah minggu lalu pas Niska ulang tahun pas sama liburan kita. Bukannya disengajain tapi kebetulan tiket yang murah ya dapetnya tanggal segitu hahaha…

Cuma sempet ngambil 2 foto di hp, lupa di kamera lain ada foto juga ga ya?

Selamat ulang tahun, bayi kecilku. Jadi anak sholeh, pinter, baik, sayang sama keluarga dan teman-temannya, dsb semua yang baik-baik. Amin.

IMG_4293[1]
IMG_4294[1]

PS: masih ngutang kado sama Niska, ga tau enaknya dibeliin apa ya?

Liburan Dengan 2 Anak: Persiapan

Ecieee lama ga nongol tau2 gue nulis berbau liburan, kesannya abis liburan keliling dunia trus mau bagi-bagi cerita gitu ya😀 Di-amin-i dulu deh doanya, ayo amin yang kenceng semuanya!

Yah, siapa sih yang ga suka liburan? Gue jelas suka banget, bagian yang rada ga suka itu paling pas ngecek pengeluaran selama liburan aja hahaha… Walopun uangnya udah disiapin atau ngambil dari gaji bulan ini (tebak mana yang lebih sering gue lakukan?), tetep ya rasanya agak-agak maknyes begitu ngitung sisa uang di rekening atau ngeliat tagihan kartu kredit. Tapi ga nyesel dan malah diulangin lagi dan lagi dan lagi🙂

Mungkin beberapa orang rada jiper atau males liburan dengan bawa (DUA) anak kecil, mikirnya “1 aja ribet apalagi 2” tapi hal itu ga berlaku buat gue. Dari jaman Nara kecil gue udah beberapa kali wira-wiri keluar kota, pernah naik mobil atau pesawat. Belakangan ini setelah Niska lahir gue juga udah beberapa kali pergi keluar kota, dan awal tahun ini anak-anak gue ajak naik kereta api🙂 Mereka seneeeng banget dan Niska heboh merangkak di gerbong (I’m not a clean freak jadi gue diemin aja dan setelah Niska cukup lama merangkak baru gue angkat dan lap tangannya pake tissue basah, kotornya mah jangan ditanya lagi!).

Setelah ngelewatin beberapa kali pergi-pergi, gue jadi rada tau selahnya untuk ngajak 2 anak liburan. Intinya, ini hal-hal yang gue lakukan supaya ortu senang anak tenang🙂

1. Packing

Naahh… Packing ini biasanya yang bikin paling pusing, sampe nyokap gue aja pernah bilang kalo liburan sama anak itu serasa ngebawa semua isi lemari (minus lemarinya doang). Bener sih kalo liburan/pergi bawa anak itu pasti bawaan jadi tambah banyak, lha orangnya aja nambah bawaannya pasti menyesuaikan. Supaya ga terlalu heboh gotong-gotong barang, terutama kalo naik transportasi umum, gue biasanya…

Bikin daftar barang bawaan.

Geeky abis ya? Tapi bener gue ngerasa dengan bikin daftar barang apa aja yang mau dibawa, acara packing jadi lebih gampang. Dulu waktu belum terbiasa bikin daftar barang bawaan, gue selalu puyeng di depan lemari waktu packing. Harus mikir lagi mau bawa kaos pergi berapa banyak, harus mikir bawa singlet berapa, dsb dsb. Setelah bikin daftar, kepuyengan itu lumayan berkurang. Well, at least puyengnya waktu bikin daftarnya aja (jauh-jauh hari) dan pas packing tinggal masukin tanpa mikir. Keuntungan lainnya, ini meminimalkan kemungkinan ada barang penting yang ketinggalan. Pernah kan tiba-tiba inget “oh harus bawa barang A” dan mikir “eh ntar aja deh dimasukinnya” dan berakhir dengan bete karena barang itu ketinggalan, nah kalo udah ada daftar yang dijadiin patokan, kemungkinan barang ketinggalan ini bisa diminimalkan.

Daftar barang bawaan ini biasanya gue pisah-pisah lagi di koper/backpack A/backpack B. Jadi udah jelas banget siapa yang harus bawa tiket, siapa yang harus bawa baju ganti anak-anak, dst. Untuk flight yang panjang dan jauh, gue juga biasanya bawa baju ganti gue (ga cuma baju anak) di backpack, pengalaman dulu koper gue nyampe ke kota C sementara gue di kota D😀 Untuuung masih ada kaos baru selembar di backpack dan bisa dipake buat ganti sementara nunggu koper gue dianterin ke hotel.

Kalo menurut gue, beberapa barang yang penting untuk dibawa itu:
– stroller, untuk Niska
– ergo, ini penting soalnya gue ga kuat gendong Niska tanpa alat bantu
– backpack A, biasanya isi baju ganti anak
– backpack B, ini sebagai ganti tas gue soalnya gue lebih suka pake backpack dan isinya seputar tiket, passport, sebagian uang
– wadah makanan, buat ngebawa cemilan selama di perjalanan
– tempat air minum
– payung lipat
– detergent dan pelembut pakaian😉
– baju, obviously
– topi, jaket
– toiletries
– oh jangan lupa koper ya hehe

Stroller cuma gue bawa setelah Niska lahir, dulu waktu pergi-pergi sama Nara setelah dia bisa jalan gue ga pernah bawa stroller karena Nara pun ga mau naik stroller. Sekarang gue butuh untuk naro Niska sementara Nara tetap jalan kaki, paling kalo cape dan ngantuk baru Nara dipindahin ke stroller dan Niska digendong (baru si ergo dipake).

Untuk jumlah baju, gue biasanya bawa lumayan irit menjurus ke kurang😀 Gue ngitung jumlah baju yang harus gue bawa dengan rumus (1.5 x hari pergi). Kenapa cuma 1.5? Ya karena pada kenyataannya biasanya kita pergi seharian tanpa sempat balik ke hotel untuk mandi sore dan ganti baju, jadi ngapain bawa baju banyak-banyak kalo ga bakal kepake juga? Lagian gue juga selalu punya detergent dan pelembut pakaian di koper, jadi gue pasti nyuci baju di hotel. Emang sih keringnya lama, tapi lumayan buat cadangan. Kalo baju anak-anak, gue rada longgar ngitungnya karena baju mereka kecil-kecil dan ga makan tempat hahaha… Lagian namanya juga anak-anak, pasti ada aja kejadian mereka main-main sampe bajunya kotor dan harus diganti saat itu juga, mendingan dilebihin dikit. Trus gue juga orangnya against beli baju baru dan langsung dipake, jadi mendingan gue pake baju rada bau apek (karena dicuci di kamar mandi hotel) daripada pake baju baru tanpa dicuci dulu.

BTW, pengalaman membuktikan sebetulnya yang bikin packing itu ribet waktu bagian nyiapin baju gue😛 Jadi sekarang gue nulis detil baju mana yang mau dibawa lengkap dengan jilbabnya, jangan sampe pas pergi baru nyadar kalo jilbabnya ga mecing😀

2. Rute/jadwal perjalanan

Atau yang lebih keren disebut “itin” haha… Kalo buat jadwal, jujur gue ga ahli karena gue orangnya kurang fokus dan lumayan impulsif, mana bisa kalo harus bikin jadwal. Biasanya gue cuma milih-milih tempat mana yang mau gue datengin di kota itu dan urusan jadwal dikerjain sama Imron. Rule of thumb untuk masalah jadwal adalah: jangan dibuat padat. Kita lagi liburan masa mau kejar-kejaran sama jadwal lagi? Cukuplah itu waktu di kantor aja. Lagian bawa anak, kasian anak-anak kalo kecapean. Biasanya kalo bawa anak, gue suka nyempetin pulang dulu ke hotel pas jam tidur siang anak, istirahat sebentar, baru keluar lagi sore/malam. Emang keliatan lebih ribet dan buang waktu tapi ga ada gunanya juga maksain dateng ke semua tempat yang ngetop tapi abis itu anaknya sakit.

Ya gitu deh kira-kira yang gue siapin sebelum berangkat liburan sama anak-anak. Biasa aja sih sebetulnya, tapi daripada blog ini mati suri mending gue tulis kan hahaha…

It’s OK

Malam ini perdana bikin mie godog. Cari resep, ternyata gampang banget. Nyampe rumah langsung masak karena gue dan Imron udah lapar berat. Begitu mateng langsung ambil 2 mangkuk, buat gue dan Imron.

Lalu Niska nangis nyariin gue. Ngantuk, minta ditemenin tidur.

Masuk kamar dengan perut masih lapar karena mie godog yang anget itu baru sempet disruput kuahnya aja. Di kamar main sebentar sama Niska sebelum dia ketiduran karena gue tepuk-tepuk. Setelah Niska tidur giliran ngobrol sama Nara.

Abis itu Imron masuk kamar, dia udah selesai makan jadi gue bisa gantian makan.

Mie di mangkuk udah ngembang, lembek. But it’s OK.

Lima tahun dari sekarang, gue bisa masak mie yang sama enaknya atau malah lebih enak, dan bisa gue makan pas masih anget. Tapi 5 tahun dari sekarang belum tentu Niska masih nyari gue untuk nemenin dia tidur, belum tentu Nara masih mau ngobrol tentang buku apa yang dia baca hari ini. Kids grow up so fast. Too fast.

It’s OK. Gue masih bisa makan mie yang ngembang, the end result will be the same, gue kenyang. But my kids’ night routine won’t be the same without me. Heck, who am I kidding. MY night routine won’t be the same without the kids.

Tabungan Pertama Nara

Akhirnyaaaa setelah tertunda-tunda selama sekitar 2 tahun (!), Nara resmi punya rekening tabungan lengkap dengan kartu ATM🙂

Flashback dulu ke sekitar 2 tahun yang lalu…

Waktu itu gue, Imron, dan Nara seperti biasa lagi belanja mingguan di supermarket dekat rumah. Pas mau pulang, kita liat ada booth bank Permata dan mereka nawarin hadiah langsung untuk pembukaan rekening tabungan baru dan mereka nawarin kita untuk buka rekening buat Nara. Awalnya gue ga berminat tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya bagus juga kalo Nara punya tabungan sendiri, jadi nanti dia bisa diajarin untuk megang uang dari kecil. Lagian gue inget, dulu waktu SD gue punya rekening tabungan sendiri walaupun entahlah uangnya buat apa, kayaknya sih buat bayar uang sekolah gue (soalnya ga pernah gue ambil untuk beli mainan atau keperluan pribadi gue). Akhirnya setuju deh, gue langsung ngasih persyaratan untuk buka rekening baru. Sebelumnya gue bilang ke sales officer di situ kalo gue ga mungkin bisa ngambil buku tabungan dan kartu ATM karena gue kerja, kalo dia ga bisa nganterin berarti gue ga jadi buka rekening. Dasar sales officer, dia janji dong kalo buku tabungan dan kartu ATM bisa dianterin. Manis sekali janjinya dan gue pun percaya.

Setelah beberapa hari, ada SMS untuk transfer sejumlah uang ke nomor rekening Nara, jumlahnya ga banyak asal cukup untuk saldo awal aja. Setelah gue transfer, gue nunggu lagi mana ini yang janjinya mau nganterin kok ga muncul-muncul? Akhirnya gue telfon ke customer service bank itu dan dijawab “ga mungkin buku tabungan dan kartu ATM kami antar, karena harus diambil oleh nasabah ke bank dan juga harus tanda tangan bla3 di bank”. Ih sebeeeelll rasanya mau ngomel tapi karena gue lupa nama sales officernya, gue ga bisa ngomel deh. Karena udah terlanjur bete dan emang belum bisa cuti, rekening tabungan itu pun terbengkalai begitu saja.

Sampai akhirnya gue inget lagi karena waktu itu uang gue lagi tiris dan mikir-mikir di mana lagi gue bisa ngorek uang tambahan hahaha… Baru deh gue inget si rekening Permata Bintang yang masih ada saldonya, dan dengan tekad bulat gue mau ambil cuti untuk ngurus rekening itu. Err sebetulnya urutannya agak terbalik, karena gue masih punya sisa cuti makanya gue ambil dan gue pake sekalian untuk ngurus-ngurus ke bank.

Jadi di suatu hari yang cerah, berangkatlah rombongan sirkus ke (beberapa) bank yang letaknya di sekitar rumah. Ini borongan namanya, cuti sehari tapi kita menclok di 3 bank yang berbeda.

Pas nyampe di bank Permata, kantornya sepiii banget cuma ada 1 nasabah selain gue. Langsung gue bilang kalo gue mau ngecek status rekening tabungan gue yang udah kelamaan ga diapa-apain, dan karena ga ada antrian gue bisa langsung ketemu customer service-nya. Oya, gue ga sengaja liat ada mainan di bank itu, gue tanya itu pajangan atau bisa dipake ternyata katanya silakan dipake aja. Tentunya gue ga ada niatan untuk naik kuda-kudaan plastik warna biru jadi gue balik ke mobil dan manggil anak-anak karena ada mainan. Langsung sumringah semuanya dan asik main sementara gue ngobrol-ngobrol ngurus rekening.

IMG_2935

IMG_2948

Setelah gue pikir-pikir, gue ga jadi nutup si rekening karena lagi eling dan balik ke rencana gue 2 tahun yang lalu: buka rekening khusus buat Nara supaya dia bisa belajar ngatur uang. Ketauan ya pas gue ke bank ini kayaknya baru beberapa hari setelah gajian soalnya hasrat nyari uang tambahan agak reda hahaha… Eh tapi sebetulnya gue ga inget sih tanggal berapa gue ke bank itu, so please don’t take my last sentence seriously🙂 Lanjut… setelah beberapa formulir dan tanda tangan, akhirnya rekening tabungan Nara pun lengkap! Ada bukunya, ada kartu ATM juga, dan sudah bisa digunakan. Huhuy! Karena memang khusus untuk anak-anak, buku tabungan dan kartu ATMnya dibuat khusus yang ada gambarnya (waktu itu pilihannya antara Cars atau Disney Princess) dan Nara (tentunya) milih yang gambar Cars.

Nara seneng banget dan selama perjalanan pulang (yang cuma 15 menit sih) dia mau megang buku tabungan dan kartu ATMnya sendiri. Atau mungkin juga dia takut uangnya dipake ibunya, aku tak tahu.

Sekarang permasalahannya, gue masih belum tau gimana cara yang tepat untuk ngajarin Nara tentang uang/nabung/bank. Anak ini udah salah kaprah tentang nabung karena setiap dia minta beli mainan gue jawab “mas Nara nabung dulu” dan ujung-ujungnya Imron tetep beliin Nara mainan *lirik sadis ke Imron, kenapa kalo gue yang minta tas baru ga dibeliin*, akhirnya Nara punya persepsi bahwa NABUNG = BELI MAINAN DI KIDZ  STATION CIPUTRA WORLD. Beneran ini!! Soalnya dia pernah bilang “bunda, mas Nara mau nabung dulu, ayo kita ke Ciputra World”. Semoga salah kaprah ini bisa segera diluruskan *raup muka sambil berdoa*

Ide yang gue punya nih, setiap bulan akan gue transfer sejumlah uang yang nantinya bisa dipake Nara untuk beli mainan (di waktu-waktu tertentu, misalnya pas ulang tahun/naik kelas/serelanya gue) dan dia cuma boleh pake uang yang ada di rekeningnya. Kalo uangnya abis, silakan manyun dan ga beli mainan. Ide yang lainnya… gue mau masukin uang salam tempel Lebaran di rekening ini, tapi masih belum yakin juga soalnya selama ini uang Lebaran langsung gue beliin RD buat sekolahnya nanti, bukan buat belanja mainan. Lagian selama ini banyakan nomboknya sih, soalnya keluarga gue dan Imron bukan keluarga yang royal untuk salam tempel, anak-anak mah jatahnya dikasih 20rb aja :D Jadi total selama Lebaran paling dapetnya ga jauh dari 100rb hehehe…

Kalo Nara udah lebih besar, gue mau nerapin cara yang dulu dipake bokap-nyokap ke gue. Uang untuk keperluan dia selama sebulan akan gue simpan di rekening ini (walaupun mungkin nanti dia udah bakalan minta ganti karena ga mau pake buku tabungan dan kartu ATM gambar Cars lagi) dan dia harus ngatur sendiri pemakaiannya, kalo ada lebihnya bisa dia simpen tapi kalo kurang ga boleh minta lagi kecuali untuk hal yang sifatnya urgent. Selain itu… gue belum tau harus gimana lagi. Saatnya baca buku lagi untuk nyari ide🙂

Ga Rontok Lagi :)

Bener banget deh kalo orang-orang bilang “tiap orang ada masalahnya masing-masing”, soalnya kalo baca cerita-cerita orang pasti fokus mereka/masalah yang mereka hadapin beda. Termasuk masalah dengan tubuh. Namanya juga perempuan pasti adaaa aja yang pengen kurus, pengen gemuk, pengen putih, dsb. Kalo buat gue, yang paling jadi concern gue itu masalah rambut yang rontoknya parah😦 Bukan berarti bodi gue udah cihuy kayak JLo tapi menurut gue badan gue bukan masalah utama.

Kalo rambut rontok, itu udah ganggu banget soalnya rontoknya bikin ngeri, kalo jari-jari gue “narik” ujung bawah rambut pasti dapet lebih dari 10 helai. Ini nariknya ga pake tenaga lho, eh kok ada aja yang ngikut. Selain rambut rontok, kulit kepala gue juga rentan ketombean! Pusing deh jadinya. Pake shampoo A ketombe ilang eh rontoknya tambah parah, pake shampoo B ga ketombean tapi rontoknya makin jadi. Belum lagi kalo gue ngeringin rambut pake hair dryer, begitu gue liat ke lantai rambutnya udah jatoh banyaaaak banget. Sempet mendingan dalam artian ga rontok, ga ketombean, rambut mengembang indah itu waktu hamil. Masa iya gue harus hamil terus supaya rambutnya bagus hahaha… Singkat kata: I need help.

Udah beberapa lama gue liat billboard erha21 katanya bisa membantu mengatasi kerontokan rambut dan akhirnya sekitar 4 bulan lalu gue pun (akhirnya) ke salah satu cabangnya. Yang bikin gue lumayan mantap mau ke situ soalnya cabangnya ada yang di mol deket rumah. Enak kan kalo di mol, bukanya sampe mol tutup dan gue bisa bisa dateng setelah pulang ngantor. Teori doang sih itu soalnya ternyata tetep aja gue lebih sering ke sana pas wknd sore hari hihihi…

Pertama dateng, si dokter ngecek kondisi kulit kepala gue dulu sambil nanya apa di keluarga gue ada juga yang punya masalah rambut rontok. Gue ga inget jadi gue bilang aja “mana saya tau dok” abisnya dia nanya sampe ke nenek gue hehehe… Setelah itu dia nanya-nanya rontoknya mulai kapan (udah dari dulu dan berhenti pas hamil, setelah melahirkan mulai rontok dan makin parah), kira-kira berapa helai sehari (pokoknya banyak ga diitung), dsb. Gue tau cukup lumrah kalo rambut rontok setelah melahirkan karena hormonnya masih dalam masa penyesuaian untuk kembali ke kondisi “ga hamil” tapi kalo ngeliat rambut bertebaran di mana-mana kan ngeri. Setelah diperiksa dan difoto, dokternya ngasih penjelasan singkat (banget) ke gue. Katanya rambut gue itu helaiannya tipis dan tumbuhnya jarang, dan kalo ngeliat kondisi rambut gue harusnya sih ini keturunan soalnya termasuk parah rontoknya. Gue iya-iya doang soalnya bingung juga mau ditanggapin apa.

Setelah ngasih tau kondisi rambut gue, si dokter ngasih resep produk apa aja yang harus diambil. Gue harus pake 2 scalp gel (sebelum mandi, selang-seling), 2 macam shampoo (selang-seling), 2 macam tonik rambut (waktu rambut setengah kering, selang-seling juga). Selain itu gue juga dikasih zinc untuk diminum (akhirnya diganti vitamin lain karena gue mual minum zinc) dan gue juga harus laser rambut (lebih sering lebih bagus buat rambut tapi kurang bagus buat kantong, gue ambil seminggu – 2 minggu sekali aja).

Hasilnya gimana? Alhamdulillah banget setelah sekitar 1 bulan udah mulai keliatan bedanya. Sekarang tiap keramas paling rambut gue rontok 2-3 helai aja, kalo ngeringin rambut juga rontoknya wajar ga bikin ngeri. Kalo gue buka iket rambut gue juga udah jarang rontok, kalo ada yang rontok paling 1-2 helai aja. Rambut gue juga keliatan lebih tebal (entahlah ini efek shampoo ato gimana). Pas diperiksa juga kulit kepala gue udah bersih dari kulit mati dan timbunan minyak (ternyata ini yang ngebikin gue ketombean dan/atau rambutnya rontok). Ihiiiy aku senang🙂

Mungkin ada yang penasaran pengen nyoba tapi takut biayanya mahal? Err sebetulnya gue lupa habisnya berapa. Kalo shampoo dan tonik sih menurut gue harganya wajar, shampoo kalo ga salah sekitar 120rb isinya 300 ml, baru habis setelah 3 bulan dipake berdua Imron dan selang-seling sama shampoo yang 1 lagi. Tonik gue masih awet sampe sekarang, belum pernah beli lagi. Yang kerasa agak mahal jelas perawatan lasernya, bisa lebih murah kalo ambil paket langsung 5x atau 10x perawatan tapi kayaknya sih harganya masih di kisaran 120rb untuk sekali laser.

Oya si ibu dokter pesen ke gue untuk rajin makan sayur supaya proteinnya bagus dan rambut tumbuh lebih sehat, baik dok akan saya turutin! Dulu rambut gue juga disuruh dipotong sedikit sama dia supaya rontoknya ga terlalu parah, ini juga gue turutin soalnya gue emang udah pengen potong rambut sih hihihi…

Overall gue hepi sama hasil perawatan rambut di erha21, soalnya keliatan banget hasilnya di rambut gue yang (tadinya) rontok parah dan kulit kepala yang bermasalah. Emang agak mahal tapi karena sebanding sama hasilnya gue ga protes.

Ada yang udah nyoba juga perawatan rambut di erha21 atau di tempat lain? Mudah-mudahan berhasil juga ya🙂