Bromo: Liburan Yang Tak Terlupakan


Benernya liburan ke Bromo ini udah lama banget sih, di bulan Juni kemaren pas ada adek-adek gue. Tapi, mengusung slogan andalan, “lebih baik terlambat daripada tidak posting di blog” ya gue cuek aja nulis sekarang😉

bayi yang girang diajak liburan ke gunung

Pas ada adek-adek gue, kita sepakat mau liburan ke Bromo karena mereka belum pernah ada yang ke sana. Ya udah kita berangkat deh. Dengan kedodolan gue, gue ga ngeh kalo hotel yang biasa gue inepin memang harus booking via agent, jadi lah gue ga booking. Dari rumah kita mampir dulu belanja cemilan di supermarket deket rumah, trus kita makan Rawon Nguling di Probolinggo. Pas sampe Bromo, ternyata hotel tujuan (Lava View Lodge) cuma sisa 1 kamar sementara kita totalnya 6 orang (Nara walaupun kecil tapi dia bisa memakan space seperti orang dewasa, percayalah!). Akhirnya kita nyari the next best hotel, masih 1 grup sama Lava View tapi tanpa view (err, namanya Lava something gitu deh). Setelah diliat, kamarnya oke juga dan kita setuju untuk nginep di situ. Tapi pas mo bayar gue shock karena:
– Uang di dompet gue tinggal 300rb
– Hotel itu ga terima pembayaran dengan kartu kredit/debit

Jeng jeng… Bagaimana ini? Masa iya kita harus pulang lagi gara-gara ga punya cash untuk bayar hotel? Gue udah mendapat tatapan “ya-ampun-kok-bisa-sih-ga-bawa-cash-banyak” dari Imron, sedangkan gue tetap membela diri karena hotel yang dulu bisa kok bayar pake kartu kredit. Sempat terlintas untuk turun lagi ngambil uang di jaringan ATM bersama tapi niat itu langsung dibatalkan setelah si mas hotel nyeletuk kalo ATM itu jarang ada uangnya. Akhirnya gue puter otak, dan menemukan ide cerdas untuk nebeng bayar di hotel satunya. Alhamdulillah bisa (karena mereka masih 1 grup) tapi kena charge. Gue bilang gpp banget kena charge daripada pulang lagi.

biar kere tapi tetep eksis

Gue pun mulai bernafas lega… sampai gue sadar kalo uang gue cuma segitu doang sementara kita masih harus makan malam dan nyewa mobil untuk liat sunrise. Pastinya mas-mas tukang mobil ga terima kartu kredit ato debit ya, mo digesek di mana coba? Akhirnya gue pun mulai jadi rentenir, ngumpulin uang semua orang dan gue pegang. Sayangnya uang adek-adek gue ga bisa diharapkan karena mereka hanyalah anak sekolah yang lagi nebeng liburan sama kakaknya. Tercatat si Rani punya uang paling banyak, sekitar 150rb. Ayu menempati posisi kedua dengan uang sekitar 70rb, sedangkan Naning menempati posisi terakhir (dan ga jadi gue pinjem uangnya, melas banget soalnya) dengan 20rb. Imron? Kayaknya ada sih sekitar 100rb, langsung gue ambil aja semuanya. So far lumayan lah uangnya, at least gue yakin kita masih bisa makan malam dan nyewa mobil buat besok pagi.

Malemnya kasian deh, kita kalo pesen makanan pake diitung-itung dulu hihihi… Ya gimana dong, daripada ga ada uang buat nyewa mobil kan? Sayangnya gue lupa nanya bisa ga untuk restoran nebeng bayar juga di hotel sebelah (namanya juga usaha).

Besok paginya kita bangun pagi-pagi buta untuk berangkat liat sunrise. Dan selama perjalanan si mas yang punya mobil nawarin untuk nerusin perjalanan ke savanna, yang kita tolak dengan berbagai alasan karena sebetulnya kita ga punya uang. Haduh gila… parah banget deh pokoknya. Dan kalo mau tau separah apa keuangan kita, coba simak percakapan berikut:

*lagi jalan turun dari Penanjakan ngeliat orang-orang makan pop mie*
Adek: Ih ada warung, enak juga ya kayaknya makan pop mie
Gue : Bentar… *melipir ke warung*
Bu, harga pop mie berapa?
Ibu warung: Segini mbak (sekian rupiah)
Gue : *ngitung di luar kepala*
Oke, pesen 5 ya…

Kalo harganya lebih dari 50rb, bisa dipastikan kita ga jadi makan😀

Oh ada lagi:
Gue: Bu, itu pisangnya berapa ya harganya?
Ibu warung: Oh gratis mbak, ambil aja
Gue: *ngambil pisang* Hore Nara makan pisang dulu ya…

Ahahaha gila gue masih ketawa kalo inget-inget itu. Untungnya pas balik ke hotel kita dapet sarapan yang cukup beradab, dan bisa makan dengan puas (kayaknya sebagian besar roti dimakan sama kita deh).

Oya, selama di sana gue juga ga pusing sama makanannya Nara. Gue bawain risotto salmon-keju dari rumah (buat makan malamnya) dan buat sarapan gue kasih pisang (bawa dari rumah + dikasih sama ibu warung :D) ditambah roti di hotel. Di situ gue baru sadar kalo Nara betul-betul ga suka salmon karena dia menolak makan, padahal pas gue rasain enak lho. Akhirnya gue kasih nasi putih deh…

Ini dia foto-foto pas liat sunrise:

Jadi ga sabar pengen liburan lagi, kali ini gue bakal bener-bener mastiin di tempat tujuan bisa terima pembayaran kredit/debit ga, cukup sekali deh melas begini!

13 thoughts on “Bromo: Liburan Yang Tak Terlupakan

  1. Haha…
    gw ngakak trs kl inget liburan kita ini.
    apalagi bgian gw yg dikambinghitamkan dgn alasan gw tkt kuda,jdnya ga k kawah.
    pdhl kita ga ada duit bwt nyewa kuda :))

  2. ty, ini jangan2 gara2 suggestion gue untuk gesek semua pengeluaran pake kartu kredit yaa? sampe lupa bawa cash.. hihi.. parah bener!😛 jadi deg2an juga bacanya.

    btw, gue sirik berat, dari dulu pengen ke bromo (sebelom nikah) ga sempet2. keburu nikah.. ntar kali ngajak naia kesana yaa.. itu foto sunrisenya itu loohhh, ngirii banget liatnya! gue pengen liat langsung dan ikutan fotoooo.. huhuhuuu..

    • Ah iya ini gara2 ngikutin saran lo! Hihihi.. Bener ntar ajak Naia aja, dia bisa naik kuda tuh (asal lo ga lupa bawa cash kayak gue :P). Ada hotel baru yang oke namanya Java Banana, tapi letaknya masih agak jauh dari atas.

  3. hu..hu…pingiiiin juga ke bromo.
    udah diajakin mulai dari 3taon yg lalu, cuma karena abis lahiran si nailah jadi ya gagal deh…
    mudah2an lain kali kesampaian deh ngajakin prajurit-prajurit kecil ngunjungi Bromo,hehe…

    btw, crita liburannya seru abis mbak ^_*

    • Waktu itu umur 11 bulan. IMO asal kita bawa baju hangat yang cukup sih gpp, soalnya bayi2 di negara 4 musim juga gpp kan pas fall/winter. Kebetulan Nara juga tahan dingin jadi aku ga kuatir, tapi waktu liat sunrise tetep dipakein baju beberapa lapis: singlet – jumpsuit panjang tutup kaki – kaos lengan panjang + celana panjang kain (jangan jeans karena justru ngebuat lebih dingin) – hooded jacket + sepatu. Selamat jalan2 ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s