The Little Things


Pernah kepikir ga bahwa hal-hal yang kita anggap sepele sebetulnya sangat berharga dan bisa bikin hidup kita ga sama lagi tanpanya?

Waktu hamil sekitar 8 bulan, gue kena Bell’s Palsy yang ngebuat syaraf wajah bagian kiri gue lumpuh dan wajah bagian kiri gue ga bisa digerakkan. Efeknya dahsyat banget: ga bisa ngedipin mata, ga bisa senyum, ga bisa ngomong dengan benar, ga bisa pake sedotan, dsb. Kebayang ga rasanya gimana?

Setiap beberapa menit sekali gue harus netesin obat tetes mata ke mata kiri supaya cukup lembab soalnya gue ga bisa ngedip dan mata kiri gue jadi kering banget. Rasanya mata kiri gue sakit banget, dan sambil menahan sakit gue tetep melototin laptop untuk kerja. Oya, kalo gue mau tidur mata kiri gue harus ditahan pake selotip supaya ketutup karena kalo ga gitu gue bakal tidur dengan mata kiri terbuka lebar. Karena gue kerja gue juga tetep harus ngomong sama orang-orang, jadi gue berjuang keras supaya mereka bisa ngerti apa yang gue omongin, dalam bahasa Indonesia dan Inggris (ini susah, coba aja ngomong dengan nahan bibir kiri/kanan, ejaannya jadi ga jelas semua). Yang agak bikin malu, kalo minum jadi tumpah-tumpah karena bibir kiri gue ga bisa “menjepit” gelas atau sedotan, jadi tiap abis minum gue pasti ngelap dagu untuk ngeringin tumpahan air🙂

Gara-gara sakit itu gue jadi bener-bener mikir, betapa selama ini gue kurang mensyukuri apa yang gue punya. Gue pikir udah sewajarnya tiap orang bisa senyum, ngedipin mata, minum pake sedotan, dan itu adalah hal yang “biasa” aja. Ternyata gue salah, bisa aja hal-hal “biasa” itu diambil sama Sang Pencipta dan kita ga bisa mencegahnya, dan itu bakal ngebuat hidup kita ga sama lagi.

Gue jadi sangat memperhatikan dan memuji setiap perkembangan Nara karena gue tahu itu adalah hal luar biasa buat dia, walaupun itu mungkin biasa aja buat orang dewasa. Gue seneng banget pas Nara bisa minum tanpa tumpah dari cangkir, karena 1 tahun yang lalu gue juga belajar hal yang sama. Gue seneng banget waktu Nara bisa minum pake sedotan, karena tahun lalu gue juga belajar lagi untuk minum pake sedotan.

Sekarang gue belajar untuk selalu mensyukuri apa yang gue punya dan gue bisa. Tiap senyuman, tiap perkataan gue yang bisa diucapkan dengan jelas, tiap kedipan yang bisa gue lakukan…

4 thoughts on “The Little Things

  1. otty.. Gw baru tau.. Dan merinding plus berkaca2 bacanya.. Ngebayangin lo yg lg hamil dan belepotan ngomong inggris dan indonesia sama org2, belepotan saat makan dan minum, dan terpaksa hrs bersahabat sama selotip ketika tidur.. Hamil 8 bulan pulak!
    Kakak gw thn lalu kena virus ini jg, dan kayaknya gak separah elo sih ty. Dia baru ngeh saat dia gak bisa kumur2 abis sikat gigi.. Airnya malah beleber gitu.. Dan saat itu dia malah barengan sama anaknya belajar kumur2 sikat gigi..
    Kalo senyum juga tampak menyeringai gitu aneh deh, krn bagian kirinya gak ikut senyum..😦
    akhirnya dia ikut terapi 6bulan dan skrg udah sembuh..tapi kayaknya gak sembuh total krn kalo senyum masih tampak menyeringai gt meski ga separaah dulu..

    Huhuhu..gw komen koq malah ikut curhat yaa ty?

    Big hugs for u and nara yaa.. And happy bday, darl!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s