Trial Tumble Tots


Akhirnya jadi juga Nara “sekolah”🙂

Udah pengen banget nyoba Tumble Tots dari Nara umur 10 bulan, tapi karena gue hanya bisa berencana sedangkan Nara juga yang menentukan (baca: Nara selalu tidur di jam menjelang berangkat) akhirnya rencana itu tertunda selama… 4 bulan! Gila ya, selama 4 bulan Nara selalu tidur setelah nyusu pagi, dan baru bangun sekitar jam 11 siang. Sekolahnya? Jam 10. Jelas ga ketemu dong jadwalnya.

Sebelum trial gue nelfon dulu dan nanya jadwal kelas yang sesuai sama Nara (berdasarkan umur). Ternyata kelas untuk 14 bulan adanya hari Sabtu jam 8:30 dan berlangsung selama 1 jam. Pengantar harus make kaos kaki, kalo lupa bawa bisa beli di sana (kaos kakinya jelek dan harganya 10rb, mendingan naro kaos kaki di tas deh daripada harus beli kaos kaki jelek yang cuma dipake 1x).

Waktu trial pertama Nara keliatan masih malu-malu, dia kebanyakan diem senderan sama gue sambil ngisep jempol dan liat-liat seisi kelas. Yang lain ke mana, dia ke mana. Punya acara sendiri lah😀 Tapi Nara tetep dapet pujian dari guru-gurunya karena ga nangis, walopun masih keliatan malu sama lingkungan barunya. Katanya biasanya anak-anak lain suka nangis waktu pertama kali datang, malah ada yang trauma dan nangis begitu liat pintu kelas😦

Trial kedua Nara udah lebih berani, dia bisa jalan muter-muter kelas (jalannya udah lebih lancar, waktu trial pertama masih sering jatuh) sambil liat-liat mainan. Pas sesi nyanyi-nari dia juga udah mulai ngikutin gerakan gurunya🙂 Ngangkat tangan, dadah-dadah, pokoknya keliatan mulai menikmati.

Sayangnya selama trial itu gue ga sempet foto-foto, ribet banget gue harus nuntun Nara sambil gerak-gerak, gimana motonya dong. Yang jelas trialnya betul-betul menyenangkan, dan karena Nara keliatan suka jadi gue dan Imron sepakat masukin Nara ke Tumble Tots. Tapi tau ga sih, begitu kita mo masukin Nara eh dia mulai lagi tidur menjelang jam sekolah! Hadeuh… ada-ada aja sih.

Mengenai biaya sih rasanya masih masuk akal dan rinciannya bisa diliat di sini.

Sebetulnya gue masih kurang sreg sama bahasa pengantarnya (Inggris), maunya Nara ikut sekolah yang bahasa pengantarnya Indonesia karena toh itu yang akan jadi bahasa utamanya. Tapi karena setau gue di daerah dekat rumah gue juga pake bahasa Inggris sebagai pengantar, gue ga ikut trial di tempat lain karena udah sreg sama Tumble Tots. Mudah-mudahan Nara betah ya sekolahnya🙂

9 thoughts on “Trial Tumble Tots

  1. haduh lucunya… kebayang si bulet toddling around the class. hihihi. gemes.

    tapi asli gue ngakak ama ‘nara selalu tidur menjelang jam sekolah’. duh, kok mirip ama gue waktu kuliah ya, nara?

  2. ah akupun pengen masukin nara ty ke tumbletots, secara yang paling deket rumah, ya ini. ga sreg nya emang karena bahasa inggris..tapi ya untuk main2 aja gapapa kali ya.. muda2an ga bingung😀

    • Iya Tumble Tots emang deket banget dari rumah, lebih deket Gymboree sih tapi cuma selisih 5 menit jadi ga ngaruh😛

      Emang buat main lumayan banget di sini, mainannya banyak dan karena rame-rame jadi Nara suka heboh sendiri liat anak-anak lain😀 Ayo Nara cewe masuk Tumble Tots juga, biar seragaman😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s