Bangkok – Arrival


Alhamdulillah minggu lalu jadi juga kita ke Bangkok🙂 Beli tiket dari jauh-jauh hari mumpung promo dan dapat murah, baca review hotel sana-sini supaya nemu yang oke dengan harga bersahabat, nanya-nanya tujuan wisata di Bangkok dan milih mana yang mau dikunjungin, dan tentunya survey biaya transportasi supaya ga dikibulin kalo naik taksi hehe…

Rencananya kayaknya udah oke, gimana eksekusinya? Alhamdulillah cukup lancar… Walaupun ternyata tetap ada kejadian agak ketipu sama taksi bandara dan harga tiket Siam Ocean World. Tentang Siam Ocean World gue ceritain terpisah aja ya, supaya tulisan yang ini ga kepanjangan *buru-buru*

Kita berangkat hari Rabu sore, dan sejujurnya gue baru nyadar hari Senin (dikasih tau Imron) kalo flightnya sore instead of malam. Agak deg-degan soalnya masih ada kerjaan yang harus gue selesaikan dan data-datanya belum siap. Akhirnya gue masih di kantor sampe jam 2 siang sementara flightnya jam 3:30😀 Untung bandara dekat banget sama kantor (sekitar 15 menit), jadi gue bisa dijemput sama Imron dan Nara trus langsung berangkat ke bandara.

Di bandara semuanya lancar juga, counter check-in sepi (karena datangnya udah terlalu mepet kali?) dan kita ga ngantri. Isi formulir imigrasi sebentar abis itu lanjut nunggu boarding. Di bandara Nara seneng banget jalan di travelator dan selalu ketawa kalo jalan di situ. Emang gampang ya nyenengin anak kecil, ga butuh barang mahal atau bermerk🙂

Selama di pesawat Nara heboh sendiri malah dia sempat “kabur” dan lari di lorong. Kita ambil tempat duduk di row 1 supaya dapet ruang kaki yang lega, tapi akhirnya kita pindah ke row 3 yang masih kosong supaya hand rest bisa diangkat dan Nara bisa selonjoran (disaranin sama pramugarinya). Sebetulnya lebih enak di row 3 daripada row 1, karena ruang kakinya masih cukup lega dan kita masih bisa nahan Nara kalo dia mau kabur lagi😛 Kalo di row 1 karena ruang kakinya terlalu lega, Nara bisa tiba-tiba kabur… Dan di row 1 Nara ga bisa selonjoran (walaupun dia bisa main mata sama pramugari yang duduk manis di depannya – true story). Overall, Nara oke banget dibawa perjalanan lumayan panjang kayak gini. Padahal ini naik maskapai yang ga ada in-flight entertainment, berarti kalo naik SQ dia bakal lebih anteng lagi kali ya (atau lebih sibuk ngecengin pramugarinya yang oke-oke itu?).

Sampai di Bangkok udah lumayan malam dan antrian imigrasinya panjaaaaaang… Mana kita dapat line yang lelet pula, gue emang kurang jago milih-milih antrian sih. Ambil yang antriannya cukup pendek, eh ternyata lelet dan akhirnya malah kesalip sama line sebelah. Pas ngantri agak drama juga karena Nara ngeliat anak kecil naik stroller di line sebelah, langsung deh dia minta turun dan main-main roda strollernya. Itu gpp sih, tapi kalo strollernya mau didorong (pas antrian bergerak maju) Nara jadi marah. Lha lucu amat, stroller juga bukan stroller dia kan haha… Tapi si ibu itu baik sih, dia ketawa aja dan malah nawarin cookies buat Nara.

Setelah ngambil bagasi kita pun jalan keluar dan nyari taksi. Sebelumnya gue udah nanya ke hotel berapa ongkos taksi dari bandara, dan dijawab sekitar 400 Baht. Kalo minta dijemput sama hotel biayanya 1200 Baht per mobil (max. 3 penumpang). Sebetulnya bisa naik sky train (ada airport link ya?) tapi karena nyampenya udah malam dan males geret koper 20 kg, kita milih naik taksi aja. Langsung menuju pool taksi yang konon pake argo, eh ujung-ujungnya ternyata ga pake argo juga dan ditawarin 400 Baht setelah kita kasih tau hotel tujuan. Karena harganya sama aja kita setuju, lagian mikirnya kita juga ga tau jalan kan. Ternyata ongkos taksi dari hotel ke bandara jauh lebih murah dari itu, pas pulang (dari hotel ke bandara) kita naik taksi argo beneran dan cuma habis 250 Baht termasuk tip. Mungkin karena jalanan lagi sepi juga makanya murah? Atau segitu memang standar ongkos yang ditawarin sama sopir taksi? Ga tau deh, tapi udah kita relain kok, lagi liburan ga boleh bete kan🙂

Pas menuju hotel kita liat-liat jalanan di Bangkok, ternyata jauh lebih keren Jakarta atau Surabaya lho. Bangkok tuh jalanannya (yang kita lewatin) ga terlalu besar dan gedung-gedungnya juga terkesan tua. Menurut gue kayak di daerah Pecenongan gitu lah… Belok ke jalan menuju hotel, Imron langsung ngomong “oh no” gara-gara jalannya kecil dan meragukan😛 Gue juga jadi deg-degan, tapi ternyata hotelnya oke. Masih baru dan bersih, walaupun memang kecil. Yang penting hotelnya sesuai sama ekspektasi kita.

Malam pertama (halah bahasanya) ini kita ga ke mana-mana, beberes barang bawaan aja sama pesan makan malam. Setelah perut kenyang kita pun tidur, siap jalan-jalan buat besok🙂

9 thoughts on “Bangkok – Arrival

  1. Pingback: Tweets that mention My online diary -- Topsy.com

  2. …nungguin lanjutan ceritanya…

    Naraaa lucu amat sih. emang nyenengin anak kecil ga perlu mahal n bermerk, hal-hal sederhana aja udah bikin dia hepi. Yang mahal n bermerk buat emaknya aja *sungguh role model ya si meta ini*

  3. Nara..tante Hildha cemburu nih, kamu main mata ama pramugari.
    Eh, lu lagi training ya, mmmm.. ati ati lo mbak, ntar lu diginiin : I told you to close your laptop..

      • Yah lumayan lah kata Nara, daripada mandangin Bude terus heheheh.

        Yang galak tuh Indonesia von Swiss lagi, kalo yang asli Swiss kayak gw sih, ramah banget. hehehehe

  4. kmrin ke bangkok tinggal di hotel mana ya ?? mw tanya” soalnya ntar mw ke thailand🙂 heheheh ^^

    trus mw nawarin hrga taxi gmana ? jdi kalo mw naik taxi cri yg cargo ya mas ??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s