Bukan Astri Nugraha


Pertama kali gue tau tentang Astri Nugraha (dan keluarga Nugraha) itu sekitar 3 taun yang lalu. Gue sibuk nyari-nyari resep masakan yang gampang dan enak, dan gue nyasar ke blog itu. Awalnya gue kagum sama rapinya daftar resep yang dia buat; dibagi per jenis bahan dasar dan dipisah berdasarkan jenis masakannya. Koleksinya juga banyak banget! Kayaknya dalam beberapa taun karir memasak gue (sebetulnya baru 3 taun ini sih) yang gue masak itu-itu aja: bolak balik dari ayam ungkep ke steamboat ke lasagna, muter lagi ke ayam ungkep (udah mana bumbunya beli jadi di pasar hihi) trus muter lagi kayak kaset rusak.

Abis itu gue baru liat-liat ceritanya tentang kehidupan keluarga mereka, yang ternyata si mbak Astri (sok akrab deh gue panggil mbak) itu ngurus 4 orang anak sambil beberes rumah tanpa ART sambil masak sambil terima pesenan catering sambil ngecat rumah sambil ngurus tanaman sambil terima kerjaan web design. Walah, banyak amat ya kerjaannya? Gue tau sih konon wanita dilahirkan dengan berkah multi tasking, tapi gue sendiri ga yakin bisa ngerjain itu semua. Mungkin ada yang bilang “Itu kepaksa, di sana kan ART mahal” tapi menurut gue walaupun gue terdampar di sana tanpa ART pun gue tetep akan milih-milih kerjaan, males ngecat ah (lha emang aja gue males ya). Bener-bener salut gue sama dia… Kayaknya dia tuh sempurna banget.

Mulai deh gue mengkhayal, kapan ya gue bisa kayak gitu? Maksudnya bisa ngerjain semua kerjaan dengan rapih dan tetap menjaga penampilan (dia cantik lho). Dan tiba-tiba gue inget Mama.

Namanya Elly Roosiana. Bukan orang ngetop, ga punya blog, ga ngerti reksadana apalagi web design (gue pernah beberapa kali ngajarin cara browsing akhirnya sampe nyerah deh). Tapi terlepas dari itu semua, menurut gue Mama adalah orang yang top banget karena bisa ngebesarin 6 orang anak nyaris sendirian (karena Papa berlayar dan baru balik setiap 3 bulan sekali), melahirkan kadang tanpa ditemenin Papa (karena berlayar itu tadi), Lebaran juga sering beda tempat (Papa di laut, Mama di rumah sama anak-anaknya), terima usaha catering, jualan kue kering, dan masih bisa bergaul sama kita (kadang terlalu gaul, masa iya kaos kita modelnya sama cuma beda ukuran aja – eh jangan-jangan gaya gue yang tua nih).

Mama besar di Samarinda dan setelah nikah sama Papa ikut pindah ke Jakarta. Awal pindah ke Cibubur, katanya daerahnya sepi banget kayak tempat jin buang anak. Selain harus adaptasi sama kehidupan pernikahan, mama juga harus beradaptasi sama lingkungan tempat tinggalnya yang baru. Seringnya tanpa ditemenin Papa karena Papa kerja sebagai nakhoda dan baru balik setiap 3 bulan sekali.

Karena Papa berlayar, waktu melahirkan adek gue Mama ditemenin sama Pakde yang umurnya lebih tua dari Papa. Waktu melahirkan adek gue yang ke-3, kebetulan bisa ditemenin Papa dan susternya nyeletuk ”Bu kok suaminya beda?” karena dia pikir Pakde gue itu suami Mama😀 Gue ga bisa ngebayangin sih gimana rasanya melahirkan tanpa ditemenin suami, karena menurut gue pasti jauuuuh lebih tenang kalo ada suami di samping kita. Tapi Mama kayaknya santai-santai aja tuh, atau at least dia berusaha santai karena toh ga ada gunanya merengek-rengek padahal Papa tetep ga bisa pulang.

Setelah anak-anaknya makin besar, Mama mulai terima pesenan catering. Kadang untuk rumahan, kadang untuk acara yang agak besar, dan pernah juga rutin terima catering untuk makan siang karyawan pabrik. Ini seru banget deh (menurut gue sih seru, tapi gue tau yang masak cape), pagi-pagi jam 4 Mama udah berangkat ke Pasar Induk untuk belanja bahan-bahan masakan, begitu pulang langsung dimasak (ada asisten tambahan khusus untuk catering ini) dan anak-anaknya yang masuk sekolah siang pun kebagian tugas masukin makanan ke dalam rantang plastik. Abis itu makanannya dianter ke pabrik, nungguin karyawan makan siang dan semua rantang dikembaliin, baru pulang dan nyuci rantang.

Gue agak lupa kapan Papa kerja di darat, tapi gue inget itu ga pernah berlangsung lama. Sebagian besar waktu kerja Papa ya di laut, kerja di darat cuma jadi selingan soalnya Papa yang keras kepala itu lebih cocok di kapal. Jadi walaupun gue sempat ngerasain ada Papa di rumah, itu biasanya cuma sementara karena dalam beberapa bulan pasti Papa bakal naik kapal lagi.

Pas gue SMA, jadwal Papa agak mendingan karena bisa balik setiap 2 minggu. Tapi ini dengan waktu yang ga ditentukan, misalnya nyampe pelabuhan jam 10 malam eh besok pagi jam 4 udah harus berangkat lagi. Karena waktu itu gue masih belum bisa nyetir jadi biasanya Mama yang nyetir malam-malam ke Tanjung Priok, dan nganterin lagi pagi-pagi buta ke sana. Kadang gue ikut untuk nemenin cuma supaya Mama ga sendirian, kadang ditemenin adek gue tapi ga jarang Mama berangkat sendiri karena ga tega ngebangunin kita yang besok masih harus sekolah.

Menjelang gue lulus SMA, kerjaan Mama nambah 1 lagi yaitu jadi mandor alias ngawasin waktu lagi ngebangun rumah (yang sekarang masih ditempatin sama ortu dan adek-adek gue). Lagi-lagi ini dikerjain nyaris sendirian, mulai dari nentuin desain rumah (yang ngegambar sih sepupu gue yang arsitek), ngecek progressnya, sampai belanja bahan bangunan. Setiap hari Sabtu gue nemenin Mama belanja bahan bangunan (karena sekolah gue libur) dan kita pasti ngecek progressnya udah gimana. Jadi dulu tiap hari Sabtu tongkrongan gue di seputar Panglima Polim tempat belanja bahan bangunan (keramik, bath tub, shower) bukan di Pondok Indah Mall😀 Gue ga kebayang sih gimana ribetnya, ngurusin anak sambil ngecekin rumah. Kalo pake developer atau nyewa arsitek yang sekaligus jadi mandornya sih enak ya, ini semuanya diurus sendiri. Lagian tau sendiri yang namanya bangun rumah itu pasti ada aja melencengnya, mulai dari ”penunggu” yang ga mau dipindah sampai budget yang membengkak.

Kadang suka mikir, gila ya hebat juga Mama bisa ngurusin itu semua sendirian. Gue yang baru punya anak 1 aja kadang suka encok ngejar-ngejar Nara, padahal dulu Mama harus ngejar-ngejar 3 orang anak (karena 3 anak pertamanya cuma beda 1 taun). Mama dulu juga sering pergi berempat, jadi Mama + 3 anak kecil aja gitu muter-muter. Malah kita juga pernah diajak nemenin Mama belajar nyetir mobil, sinting banget deh. Gue tanya ”Ga repot? Ga takut kenapa-kenapa?” dan dijawab santai ”Ga, masing-masing dikasih botol susu udah diem semua, abisnya kalo ditinggal ga ada yang jaga ya mending dibawa”.

Well, my mom may not be the most tech savvy woman, she may not be toting around designer handbags and wearing designer dresses but to me she is the perfect mom. We’ve had our ups and downs, we cried, we laughed, and sometimes we sat in silence. But still, she’s my number one. So, with all due respect, move over please Astri Nugraha. Give way to Elly Roosiana as the best mom in the world.

PS: asik weekend ini Mama dateng!
PS lagi: tapi gue tetep suka sama blognya keluarga Nugraha lho, resep-resepnya tetep dicontek dan ceritanya tetep ditunggu🙂

30 thoughts on “Bukan Astri Nugraha

  1. Waktu itu gw dah bilang kan, nyokap lo lebih canggih dari Astri Nugraha. Terharu gw bacanya..dan jadi inget nyokap gw juga🙂.

    PS : perasaan foto lo sekarang sama dulu sama aja kok, apa bedanya?

  2. mbak otty, mamanya heibaaaat!!
    kalo aku, gak sanggup kayaknya. jauhan ama suami dikit bawaannya mewek :p pas mau lahiran aja, udah ultimatum spy dia bs nemenin, huehehehe. jadi malu.. mama mertuaku jg kyk gitu dulu krn LDM. belajar banyak dari posting ini. gak gampang ngeluh dan jadi ibu hrs tegar. hiks.. kok pengen mewek ya jadinya.. salut buat tante Elly *jiaah, sok kenal juga :P*

    • Hihi, gpp sok kenal daripada ga mau kenal, udah ga jaman ah sekarang😉 Iya kita emang harus banyak belajar dari ibu2 jaman dulu deh kayaknya, rasanya yang kita alamin sekarang ga ada apa2nya dibanding mereka dulu.

  3. salute buat tante Elly!!! keren banget…
    apa emang ibu2 jaman dulu itu secanggih2 itu semua ya? maksudnya lo kan tadi bilang baru punya anak satu aja udah encok ngejer-ngejernya. Gw punya anak 2 dan satu ART aja rasanya badan mau patah tiap malem…lah apa kabar emak2 kita ya tanpa ART kok bisa beres semuanya tanpa ngeluh. Nyokap gw yang beranak 4 juga ngga punya ART, kerja jadi dosen (klo lagi ngajar, gw dan kakak adek gw dititipin ke rumah nenek gw dan dijagain tante gw) sampe rumah masih nyuci masak beresin rumah, ngajarin pelajaran sekolah, meriksa pe-er, etc…

    hidup mama…

    btw gw baru tau bokap lo dulu nakhoda…

    • Wuih nyokap lo juga canggih itu, Met. Hebat ya, kayaknya energinya ga abis2. Makanya gue mikir rada malu juga, sekarang hidup lebih enak tapi gue jadi agak manja.

      Akhirnya nyokap gue punya ART kok, terutama dengan pertimbangan supaya ada yang nemenin di rumah.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  4. Ottiiiy lam kenal, karna postingan ini gw akhirnya baca2 blognya keluarga nugraha, ternyata mbak astri itu kakaknya maia ‘ratu’.

  5. hi lam kenal,,

    btw, ak kok ga bs buka webnya keluarga nugraha yah
    dulu sempat mengikuti, setelah sekian lama offline
    dan skr bs online lagi, trus coba buka webnay
    tapi ga bs😦

    help donk

  6. Salam hormat bwt nyokap ya ty! Hebat bangeeeet!! Ibu2 jaman dulu itu emng kynya luar biasa yah? We have much to learn from them I guess, walau ga hi tech tp beliau2 lbh canggih mengarungi kehidupan (haha ‘mengarungi’ ini ko jd inspired sm bokap lo yg nahkoda yah?). Eniwei, smg sehat n bahagia slalu ya tente Elly🙂

    @meta: aku pun br tau dr otty ttg mbak astri kakaknya mbak maia (ciyee sok akrab deh gw hahaha)

    • Haiyah untung lo ga nulis “mengarungi bahtera rumah tangga”😀 Iya emak2 jaman dulu canggih ya!

      Thanks ya buat doanya…
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  7. Terdampar di blog ini, seneng deh baca2 ceritanya, khusus untuk tulisan ini bener2 bikin sy nangis bombay, jadi teringat mama yg sudah dipanggil duluan😦
    Salam kenal ya mbak ternyata hobi baking juga ya🙂

    • Uh kebayang gimana rasa kangen/haru nginget mama yang sudah berpulang. Saya doain semoga semua amal ibadahnya diterima Tuhan YME, amien…

      Salam kenal juga, dan iya nih suka coba2 baking yang gampang. Kendalanya adalah kurang korban yang mau makan hasil eksperimennya, soalnya suami ga terlalu suka makanan manis (ato jangan2 dia ga percaya hasil masakan istrinya sendiri? :P). Jadi kalo bikin biasanya 1/2 resep aja cukup deh.

      BTW kue2nya keren deh, bagus🙂 Kalo saya sih masih taraf ecek2 jadi yang simple2 aja ga model2 aneh hehehe…

  8. Huaaa salut ama nyokap lo Ty!!! Hebaat bgt!! Gw tau rasanya jauh2n ama suami,ngrus rumah plus anak (yg saat ini baru 1 aja ud bkin gw kbelinger luar biasa) tnpa ART…gak kebayang kl hrs ngrus 6 anak,yg mana 3anak beda 1tahun *glekkkkk* mudah2n nykp lo sehat2 trs ya Ty,..

    • Akhirnya ada ART kok, Di. Buat bantu2 kerjaan rumah dan handle catering. Tapi tetep kita anak2nya ga dimanjain dan dikasih jadwal kerja masing2, gue dapet tugas nyikat kamar mandi atas 2 hari sekali dan nyuci baju😀 Amin makasih buat doanya ya…

  9. iya mbak.. mbak Astri itu memang hebat banget. Mamanya mbak Otty pun hebat banget.
    Kesimpulannya – semua wanita itu memang hebat yach mbak.. itu sebabanya mengapa wanita diciptakan😀

    Salam untuk keluarga.
    Vonny

  10. hallo mbak otty,

    tolong jangan banding2 ibu2 kita donk, smua org punya kelebihan dan kekurangan masing2. saya jg pembaca blog keluarga nugraha, and kayanya ga ada tuh ambisi mbak astri jd the best mom, itu sih interpretasi mbak otty aja…

    • Wah kok aneh ya tanggapannya, padahal yang gue tulis di sini justru gue salut lho sama Mbak Astri, penasaran gimana caranya dia bisa manage waktu buat ngerjain semua kegiatannya itu. Coba dibaca lagi, ga ada tuh gue nulis kalo Mbak Astri berambisi jadi the best mom, mungkin itu interpretasi Mbak Jolly aja🙂
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s