Mendisiplinkan Anak, Gimana Caranya?


Postingan ini bukan review hasil seminar ya, karena jujur aja gue agak jarang mendengar ada seminar di Surabaya. Atau gue yang kurang gaul?😀

Anyway, gue cerita dulu nih latar belakangnya. Bulan lalu pas lagi antri imunisasi, Nara didorong sama anak yang keliatannya udah berumur 3 tahun. Didorong gara-gara Nara mau ikutan main di rumah-rumahan plastik itu lho, dia mau nyoba setir-setirannya. Anak yang lain itu lagi main, dan begitu liat Nara langsung didorong sambil teriak-teriak, yang intinya dia ga mau gantian main.

Jujur gue bete setelah itu. Gue bete karena ibunya duduk pas di depan situ, tapi anaknya ga ditegur😦 Tolong dibedain ya, gue bukan marah karena Nara didorong, menurut gue itu wajar namanya anak kecil ya pasti lah begitu. Rebutan mainan, dorong-dorongan, paling 5 menit mereka udah main bareng lagi. Tapi gue bete karena anak itu ga ditegur, ga dikasih tau bahwa sebetulnya ga usah pake dorong-dorongan. Kemungkinan besar si anak sih tetep bakal teriak-teriak dan dorong-dorongan lagi, but hey, she’s just a kid dan gue emang ga berharap dia langsung ngerti kok. Tapi usaha dari ibunya untuk ngasih tau mana yang benar dan mana yang salah yang menurut gue akan membuat perbedaan.

Balik ke gue sendiri, selama ini sih gue selalu usaha ngasih tau Nara kalo dia ga sengaja “nyakitin” anak lain. Gue bilang ga sengaja, karena menurut gue anak kecil memang belum tau mana yang benar dan mana yang salah. Gue rasa mereka pasti ga bermaksud teriak-teriak, lempar-lemparan, tapi mungkin cuma cara itu yang mereka tau. Dan ini berlaku ke semua anak ya, gue bukan ngebelain anak gue kok🙂

Kadang pas lagi mandi bola, Nara suka terlalu heboh dan nginjek kaki anak lain, apalagi kakinya kan ketutupan bola-bola plastik jadi makin ga keliatan. Ya gue bilangin “Nara kalo jalan hati-hati, liat ada temennya”. Apa dia ngerti? Ya itu masih misteri buat gue sih😀 Yang jelas gue udah usaha ngasih tau supaya dia bisa hati-hati.

Gue ga bilang cara gue adalah yang paling benar, karena dalam parenting ga ada cara yang benar dan salah, yang ada cara apa yang cocok buat kita dan anak kita. Apa yang bisa gue jalanin belum tentu cocok buat orang lain, and vice versa. Mudah-mudah gue bisa terus belajar ya, supaya bisa mendidik Nara dengan lebih baik. Amin.

11 thoughts on “Mendisiplinkan Anak, Gimana Caranya?

  1. setuju, yg penting dibilangin ya …
    suka sebel kalo ada yg cuek, padahal anaknya jelas2 dorong Asa sampe jatuh, malah pernah 3 kali berturut2, didiemin aja …
    abis itu putar balik cerita ke suaminya seolah kita yg salah …
    maap curhat😛

    • Hihi bener suka emosi jadinya! Padahal kan yang penting anaknya dibilangin ya, ga usah dimarah2in juga kok malah kasian anaknya, cukup dikasih tau ya kan?

  2. Gue juga SUKA SEBEL BANGET tuh kalo ada ibu2 yg ngga mau ngajarin anaknya. Kaya anak temen gue yah, masak banting2 iPhone ibunya sampe rusak, dan itu terulang beberapa kali dgn handset lain, dan sempet hampir ngebanting BB gue. Dan si ibu cuma ktawa aja, ya iya sih bisa beli lagi, tapi maksud gue, mbok ya dibilangin. Kalo bukan emaknya yang kasih tau, siapa lagi coba?

    Sama anak2 yg suka nangis2 menjerit2 di pesawat / kereta, dan emaknya tenang2 aja, pengen gue pites rasanya dan bilang, “Jeng jeng mbok ya anaknya diurus gitu??? Jgn dibiarin jejeritan seperti itu, kan menggangguuuu bok!”

    Gue besok2 kalo punya anak mau ngajarin disiplin dan menghormati orang lain dari kecil🙂

    • Iya kadang orang mikirnya karena toh bisa beli lagi, jadi anaknya ga ditegur. Padahal bukan itu intinya ya, emang bisa beli lagi tapi kan sebaiknya anaknya dikasih tau.

      Bagus banget tuh kalo udah berniat ngajarin disiplin dari sekarang, tapi ati2 aja biasanya suka luluh liat wajah kecil tak berdosa itu *curcol*😀

  3. Iya, sebel deh kl ada Ibu2 yg gak bisa ngasih tau anaknya mana yg bener & salah.
    Dulu pernah kejadian ada anak tetangga & Ibunya maen ke rumahku, anaknya ngobrak-ngabrik barang2 di rumah (banting remote & gelas sampe pecah, guntingin korden & taplak smp bolong awut2an), tp Ibunya cm ketawa2 liat anaknya sambil bilang ke aku, yg intinya mlh muji2 anaknya “ya, namanya anak aktif & kreatif Bu, pasti byk yg dilakukan”..OMG, itu mah bukan kreatif, tp destruktif bin anarkis, di rumah orang lagi! Ibunya cuek & aku yg kebat-kebit..:(

    Yg bikin aku nangis darah *lebay* komidi putar porselen kesayanganku, oleh2 dr Papaku waktu studi S3 di Amerika dulu, yg kusimpan selama belasan tahun ikut jd korban! Rasanya mau emosi udah gak sanggup, wkt mereka pulang aku cm bisa nangis di pojokan sambil mungutin serpihan barang2 yg hancur itu (..hihihi..maap, mlh curcol..:p)

    • Haha gpp, silakan curcol di sini😀

      Wah kok sampe gitu banget ya, harus dibedain sih antara aktif sama destruktif. Anaknya kan memang belum tau, jadi itu memang tugas ortunya untuk ngajarin… Sabar ya🙂

      • Hehehe..kl yg melakukan anak usia batita/bayi sih aku bisa maklum, tp ini anak usia 5-6 tahun (TK) yg harusnya Ibunya tahu kl anak usia segitu udah bisa dikasih tahu..🙂 Malah sering kulihat anaknya itu suka nyerang & mukulin anak2 tetangga yg lain yg usianya lbh kecil, tp Ortunya dgn bangganya bilang kl anaknya bakat jd jagoan. Aneh khan?..hehehe..

      • Err itu memang sudut pandang yang “unik”😛 Mungkin karena ortunya terlalu sayang sama anaknya, jadi ga sadar kalo perbuatan anaknya membahayakan orang lain dan seharusnya ditegur😦
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s