Bye, Money. See You Soon :)


Ini cerita tentang penipuan yang baru gue alamin, kejadiannya hari Minggu kemaren. Mudah-mudahan ga ada lagi yang jadi korban ya…

Minggu pagi kemaren kebetulan agak hectic, adek gue mau balik ke Jakarta dan berencana beli beberapa oleh-oleh pagi itu. Belinya mendadak karena memang oleh-olehnya makanan semua, lebih enak kalo fresh. Nah, pas gue lagi mikir-mikir mau ikut beli atau tinggal di rumah aja, pintu rumah diketuk. Itu sekitar jam 9 pagi. Imron buka pintu dan ternyata yang ngetuk nawarin bikin car port. Kebetulan memang mau bikin jadi Imron mau dengerin penawaran orang itu.

Setelah masuk dan ngitung-ngitung (gue ga dengerin), Imron bilang ke gue kalo harganya cukup murah (bukan yang murah banget, kalo gini kan mencurigakan). Kita cuma bayar ongkosnya dia dan kernetnya, total 80rb/hari dan selesai dalam 3 hari. Bahannya nanti belanja bareng, abis itu baru dikerjain. Setelah deal, Imron bilang mau ngambil uang ke ATM dulu baru belanja bahan. Nara ikut ke ATM naik mobil, tukangnya naik motor. Sebelum pergi, si tukang ninggalin KTP dan adeknya (kernetnya) nunggu di rumah. Tukang itu masih sempat ninggal pesan “Jangan dibuatin kopi ya, soalnya dia maag”. Mereka berangkat dan gue akhirnya mutusin untuk ikut pergi jadi gue mulai siap-siap.

Setelah gue siap, Imron pun balik dari ATM. Gue ga liat tukangnya, tapi gue ga ngeh juga karena sibuk nyiapin Nara yang mau diajak pergi. Lagian gue pikir mungkin setelah milih-milih bahan tukangnya ditinggal dan nyusul ke rumah dengan bahan-bahannya. Jam 930 gue pergi, dan Imron pergi juga sekitar jam 1030.

Setelah muter-muter gue pun balik lagi ke rumah sekitar jam 1130, masih belum ada tanda-tanda tukangnya. Kernetnya sih masih duduk manis di depan rumah, dan sempat ngajakin Nara main. Abis itu gue siap-siap lagi dan jam 1 siang berangkat ke bandara. Nah sekitar jam segini Imron balik ke rumah, dan tetep belum ada tanda-tanda tukangnya. Jam 2 gue yang udah menuju rumah pun ditelfon, dan Imron bilang kalo sepertinya kita ditipu.

Pas tukangnya ga balik-balik itu, Imron mulai nanya ke kernetnya, udah kerja berapa lama. Jawabannya adalah mereka baru ketemu tadi pagi di warung. Si tukang gadungan nanya ke orang-orang di warung, ada yang mau kerja sama dia atau ga. Makan siang ditanggung dan dibayar 60rb/hari. Sampai di sini ceritanya udah ga cocok soalnya si tukang bilang bayaran anak itu cuma 35rb/hari,masa iya dia mau nombok ongkosnya? Nah, ternyata dia juga disuruh ngaku adeknya, dan KTPnya diambil. Ini KTP yang ditinggal di rumah gue, jadi kita bener-bener dibohongin deh.

Kenapa si tukang gadungan bisa bawa uang kita, karena ternyata di ATM dia bilang gpp kalo dia belanja dan toh Imron bisa liat bonnya dan nelfon tokonya kalo misalnya harganya kemahalan. Karena mikir Nara mau diajak pergi dan ada adeknya di rumah plus KTP tukangnya ditinggal, Imron pun setuju ngasih uang. Eh ternyata dia ga balik-balik lagi.

Yang bikin gue mikir kalo tukang gadungan itu tega banget, dia tega ya nipu orang yang mau kerja. Orang itu ditinggal di rumah gue pula, jadi kalau ada apa-apa pasti dia yang diperkarakan. Misalnya gue mau bawa ke kantor polisi, pasti kan si kernet yang disalahin atau ditahan. Sungguh kejam…

Yah emang awalnya gue agak shock walaupun sok tenang, apalagi Imron. Butuh beberapa jam dan 1 sesi refleksi di Nakamura (lha?) sampai kita betul-betul nerima bahwa kita dibohongin. Malam-malam Imron bilang ke gue, masih bersyukur bahwa cobaannya “cuma” dibohongin masalah uang, katanya ga kebayang kalo cobaannya misalnya Nara sakit (knock on wood!) karena pasti bakal sangat menyita pikiran.

Sekian cerita hari ini, moral of the story adalah hati-hati banget sama orang yang baru dikenal karena ga semuanya berniat baik.

6 thoughts on “Bye, Money. See You Soon :)

  1. ya ampun ty, sedih banget ceritanya…😦 kasian elo & imron. dan kasian juga ama si kernetnya. jahat banget ya si tukang gadungan itu… skenarionya sih emang gampang dipercaya banget ya.

    *hugs*

  2. huh! memang ya, orang di indo itu, cari untung dg ngorbanin orang lain.. sabar ya ty, semoga diganti sama Allah lebih banyak lagi🙂

    btw, elo pernah liat acara tv yg soal bumbu jadi dicampur nasi dan ampas kelapa? atau terasi yg dicampur pewarna tekstil?
    ampun deh gue.. mau nyari uang kok nyengsarain orang lain.. apa gak takut ya makan uang haram😦

    • Amin🙂

      Gue ga liat itu tapi dulu pernah liat yang bikin heboh: bakso daging tikus yang dijual sebagai bakso daging sapi… Geli banget deh, dan jahat banget yang bikin.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Sabar ya mbak..diikhlasin aja..semoga diganti Allah uangnya🙂. Dan gw kepikiran si mas kernet nya, orangnya pasti butuh kerja banget kan, eh malah ikutan ditipu bahkan sengaja dijadiin tumbal. Semoga yang nipu dapat balasan setimpal yah. **theme blog nya baru, aku suka**

    • Amiin insya Allah bisa ikhlas dan mudah2an diganti *tetep pamrih*😀 Iya kasian juga ya si mas2 yang ditipu. Temen gue bilang jangan2 sindikat, awalnya gue mikir gitu juga sih tapi kayaknya dia polos banget. Ya udah lah gue relain aja, toh bentar lagi gajian hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s