Hyp-No Jempol-Ing


Mayday, butuh masukan cara apa yang efektif untuk menghentikan kebiasaan ngemut jempol!! *lebay*

Sebelum gue cerita, mendingan gue cerita ngalor ngidul dulu deh ya…

Awal gue tertarik sama metode hypno-hypno ini waktu hamil dan mendengar kata hypnobirthing, katanya bikin persalinan jadi tidak sakit (really?) dan jam tidur anak bakal jadi teratur. Akhirnya gue gugel-gugel dikit, dan ada 1 orang Surabaya yang bisa gue SMS/telfon. Nanya-nanya ke dia deh, dan menurut dia “bohong sih kalo melahirkan itu ga sakit, mungkin yang tepat jadi ga terlalu sakit kali ya”😀 FYI, si mbak ini nyoba hypnobirthing waktu kehamilan keduanya, jadi gue anggap dia udah cukup berpengalaman dan udah ada perbandingan sama kehamilan pertamanya dulu. Tapi si mbak ini bilang lagi “pola tidur anak kedua saya bagus banget, jauh deh kalo dibandingin sama kakaknya dulu”. Nah gue jadi tertarik banget nih, apalagi biasanya gue denger cerita temen-temen gue katanya sampe begadang dan ganti shift sama suami/mertuanya demi jagain bayi.

Dengan semangat ’45 gue langsung beli bukunya pas kehamilan gue menginjak 4 bulan. Tiap malam gue juga “latihan” sendiri di rumah. Kenapa gue kasih tanda kutip? Karena biasanya sesi “latihan” gue akhiri dengan tertidur pulas🙂 Gue anggap ini sebagai keberhasilan karena gue bisa sangaaaaaat relaks hihi…

Anyway, pas melahirkan gue coba praktek hypnobirthing. Alhamdulillah selama diinduksi gue masih bisa cukup santai dan makan (biar kontraksi lumayan tapi makan harus tetap jalan), masih bisa ngobrol-ngobrol sedikit juga. Setelah lahir alhamdulillah Nara tidurnya maniiis banget. Pokoknya dia bangun cuma karena lapar, abis itu ya tidur. Selang 2 jam bangun, minum, tidur. Gitu terus, mungkin anaknya juga nyadar ya kalo dia di rumah cuma berdua sama ibunya. Ada sih beberapa saat dia agak cranky, tapi biasanya itu cuma nangis-nangis sampe jam 2130 dan abis itu ya udah tidur aja kecuali dia kebangun mau minum.

Gue ga mau sombong dan bilang kalo itu akibat hypnobirthing (karena kan tiap bayi beda-beda ya, ga ada jaminan kalo gue hamil lagi dan hypnobirthing lagi trus anak gue bakal sama antengnya sama Nara), tapi gue sangat bersyukur atas kemudahan yang gue dapet. Yang jelas gue senang karena ngerasa usaha gue membuahkan hasil (dengan restu dari Allah tentunya).

Waks tampak kelamaan ngelanturnya. Nah balik ke masalah jempol nih… Selama ini kan Nara suka ngemut jempol, dan gue ga tega kalo harus ngasih ramuan pahit di jempolnya supaya dia ga ngemut lagi. Akhirnya gue kepikir cara hypno ini lagi deh, dan udah gue mulai sejak 2 minggu yang lalu (kalo ga salah). Sebetulnya dari Nara di bawah 1 tahun udah pernah dicoba juga, tapi waktu itu ga konsisten karena gue males-malesan. Kali ini gue maksa pokoknya mau nyoba lagi, dan harus konsisten.

Awalnya gue cuma sering bilang ke Nara “Nara anak pinter, jempolnya dikeluarin dari mulut ya” dan tampak dicuekin sama anaknya😦 Gue ga mau nyerah dulu, gue ulang terus siang-siang, sore, apalagi sebelum dan sesudah Nara tidur. Tapi kemaren, ternyata mulai ada hasilnya! Pas gue ulang lagi kalimat sakti gue sebelum Nara tidur, Nara mau ngeluarin jempolnya diikutin tepuk tangan (biasanya kita selalu tepuk tangan sebagai tanda apresiasi keberhasilan Nara)! Seneng dong gue ternyata Nara udah mulai ngerti. Abis tepuk tangan eh jempolnya dimasukin lagi, oke lah mungkin ga bisa langsung berhasil ya tapi at least udah ada kemajuan.

Sekitar 10 menit setelah Nara tidur, gue bisikin kalimat sakti itu lagi di telinganya Nara sambil narik jempolnya sedikit. Eh gue ga nyangka jempolnya langsung dikeluarin dan Nara langsung tepuk tangan lagi! Lha, bingung dong gue, udah tidur masa dia tepuk tangan (dan jadi kebangun). Gue pikir itu cuma karena baru tidur dan tidurnya belum nyenyak makanya Nara kebangun, untungnya selesai tepuk tangan Nara langsung tidur lagi.

Setelah agak malem, sekitar 2 jam setelah Nara tidur, gue ngebisikin kalimat yang sama ke telinga Nara. Dan again, dia ngeluarin jempolnya dan tepuk tangan sambil merem!!

Asli gue bingung liatnya… Apa kalimat afirmasi gue salah ya? Atau harusnya ga usah pake tepuk tangan? Tapi gimana caranya gue apresiasi keberhasilan Nara untuk ngeluarin jempolnya ya, apa cukup kalo gue bilang “Nara pinter” aja tanpa tepuk tangan? Atau apresiasi gue harus dibedain, untuk hal lain bisa pake tepuk tangan tapi untuk urusan jempol ga usah?

Kayaknya masih harus coba-coba nih metode/kalimat afirmasi apa yang lebih tepat, mudah-mudahan bisa menghentikan kebiasaan ngemut jempolnya Nara ya…

20 thoughts on “Hyp-No Jempol-Ing

    • Walah, jangan parno bu. Gue doain semuanya lancar ya🙂 Coba baca2 aja bukunya, intinya ngatur pernafasan sih.

      BTW semua usaha yang lo lakukan selama hamil dan melahirkan akan terbayar lunas pas lo liat bayi lo dan denger tangisannya, priceless…
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

    • Buku tentang apa nih, hypnobirthing atau hypnoparenting? Kalo hypnobirthing yang aplikatif dan bahasanya simple tuh karangan Evariny Andriana, sampulnya warna pink (lupa judulnya). Kalo hypnoparenting hasil browsing dari internet aja.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  1. Otty, bukun hypnobirthing-nya yang mana ya? Yang The Mongan Method apa yang Melahirkan Tanpa Rasa Sakit? Latihannya seperti apa ya? Gue tertarik nih, biar anak kedua insya Allah tidurnya lancar babalas wes ewes ewes. Pola tidur Kai bener2 bikin mata gue bengkak siang malam soalnya.

    • Gue baca dua2nya sebetulnya, tapi menurut gue The Mongan Method terlalu teoritis. Langsung beli Melahirkan Tanpa Rasa Sakit aja soalnya lebih gampang dibaca dan lebih tipis juga, toh di bagian depan juga ada teori2nya.

      Latihannya ada kok di buku itu, kalo ga salah intinya gini:
      1. atur suasana kamar supaya enak (lampu redup, AC cukup dsb)
      2. atur posisi tiduran yang pewe (ganjel bantal2 empuk)
      3. tarik nafas panjang dan dikeluarin pelan2 sambil diitung dalam hati, biasanya makin sering latian bisa makin lama ngeluarinnya
      4. and before you know it, you’ll fall asleep hihihi…

      Mudah2an berhasil ya latihannya, eh biasanya di Jakarta ada lho workshopnya langsung sama Mbak Eva.

  2. huahuahauhauhaaaaaaaa, ngakak gelaaaaaaaaa…. gw gagal semua tuh hypno2an kagak sabar cyiiiin, anaknya keburu teriak2 pas gw mikir kalimat afirmasi yang tepat, hypno car-sitting,hypno high-chair-ing…. gagall kabeeehhh…
    apalagi skrng ya bok itu kaylung lg sering ngamuk gitu deh, teteepp ga berhasil dah itu hypno2an, kagak rajin emaknyee nyari kalimat yang bagus. Trus gw sempet cerita kan ama sodara gw, kalo kalimat afirmasi ga bole pake jangan atau tidak, karena nanti yang ditangkep kata2 sesudah jangan/tidak itu kan, trus dengan santainya sodara gw bilang pake bahasa inggris aja lah tegas, no, yes no yes :))

    eh btw mba itu lo segera cari mantra hypno dah, kalo ga tar kayak tante gw sampe 35 taon masi isep jari mo tidur -__-

    • Eh lo bukannya membantu malah numpang ketawa doang, syuh pergi sanaaaaa😀

      Iya gue rada2 puyeng ini sama isep jempol, apalagi anak gue kan makin sering megang macem2 dokternya bilang takut diare. Adek gue ngisep jempol sampe kelas 5 SD, sepupu2 gue ada yang sampe SMP😦

  3. Baru liat themes barunya Otty…i always love brown n blue (eh ini brown apa item sik? hehe ya pokonya bageuuus) soalnya biasanya buka blog lo dari hp.

    Gimana ty sekarang? kan udah lewat berapa hari sejak postingan ini…udah berhasilkah?

    bole request postingan ga? hehe gw kok ga berhasil ya hypnohypnoin leandra…apa kalimat affirmasinya yang gak tepat ya? apa sih rule of thumb dalam bikin kalimat affirmasi dan aplikasi hypnoparenting? Nah…daripada panjang jawab pertanyaan gw di komen, kan akan lebih baik klo lo bikin postingan khusus…ya ga ya ga? *lariiii…disambit otty*

    • Met, pertanyaannya bukan ini brown ato black tapi bukannya ini ijo instead of biru?? *ngucek2 mata*😛

      Sekarang udah ga pake tepuk tangan, Met. Udah bisa dikeluarin trus nyengir… dilanjutkan dengan nangis! Astaga, salah apa lagi gue kali ini? Tapi nangisnya kadang2 doang sih, kalo dia udah ngantuk banget dan mulai bete.

      Waduh macam radio aja nih gue, mulai terima request. Baiklah akan gue cari2 bahannya dan gue tulis, tapi kagak pake batas waktu kan? Kalo pake batas waktu susah deh tuh *sok sibuk* Eh iya, lo nyoba hypnoparenting buat apa aja emangnya?

  4. eh sampe lupa…
    ada ya sepupu Pandu yang sekarang udah kuliah tingkat 3…masih ngempeng! yess, pake empeng yang dipake bayi. Tentunya empengnya udah ganti beli baru terus klo yang lama udah jelek. Nyokapnya udah nyerah, gak tau musti gimana lagi.

    Klo di depan orang sih gak kliatan. Tapi begitu sendirian ato di depan sodara2 sih dia cuek aja ngempeng…hihihi. dicela pun udah gak mempan!

  5. hahahahahha!!! baru liat post yang ini… asli kocak banget dibarengin tepuk tangan… ternyata satu paket lepas jempol & tepuk tangannya. on one hand, hypno-nya sukses berat, bisa bikin bbrp step… tapi ternyata kelebihan ya? LOL…

    udah berhasil copot jempol sans tepuk tangan sekarang?

    • Udah ngelewatin 2 tahap, Thal…
      1. Ga pake tepuk tangan tapi pake nangis
      2. Ga tepuk tangan dan/atau nangis tapi cuma dikeluarin 2 detik

      Gue masih terus usaha nih, kali ini kalimatnya gue tambahin “anak pinter jempolnya dikeluarin dari mulut yang LAMA”😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s