Cerita Sebuah Nama


Yang udah punya anak pasti udah pernah dong mengalami saat-saat mendebarkan penuh debat waktu milih nama anak. Ada nama yang kita suka, pasangan ga suka. Ada nama yang pasangan suka, kita ga suka. Ada nama yang klik di kita dan pasangan, eh ternyata udah dipake jadi nama anaknya teman. Makanya begitu nemu nama yang oke buat semua pihak, langsung rasanya plong dan senyum-senyum bahagia.

Sampai beberapa tahun kemudian si anak sadar kalo ternyata namanya susah dieja, yang berarti si anak harus cape hati setiap namanya salah tulis. Atau ternyata bisa diplesetin jadi sebuah kata yang artinya ga oke lagi. Atau ternyata menurut teman-teman si anak, namanya kepanjangan dan bisa dijadiin bahan buat ngetes memori otak.

Yang terjadi sama gue adalah 2 dari 3 poin di atas, nama gue sering salah tulis dan nama gue (dan adek-adek gue) sering dijadiin bahan hafalan. Sebetulnya untuk hafalan itu, gue ga ada masalah sih. Lucu aja rasanya ngeliat teman-teman gue berjuang menghafalkan nama gue dan adek-adek gue (yang ada 5 itu) dan rasanya justru senang. Aneh ya? Kalo yang suka bikin naik darah sih bagian salah tulis nama, awalnya gue sampe sebel banget tapi akhirnya sekarang pasrah…

Biasanya nama gue sering salah tulis atau ngomong jadi “Pangestuti” dan bukannya “Pangastuti”. Mungkin emang lebih umum nama “Pangestuti” ya, makanya semua orang menganggap kalo “Pangastuti” adalah salah eja. Haiyah, gue aduin bokap gue tau rasa lo. Paling bete waktu gue lagi sakit dan harus bikin kartu berobat dulu di bagian administrasinya (karena gue belum pernah berobat di sana). Lagi sakit, udah malem, badan cape abis ngantor, eh nama yang dicetak di kartunya salah. Gue tanya baik-baik, “Mbak, ini nama saya salah, bisa ganti kartu ga?”. Dijawab “Bisa, tapi kena biaya lagi.”. Heh? Langsung bete dong gue. Gue minta lagi form yang gue isi, dan gue tunjukin ke petugasnya, “Mbak liat kan, di form ini saya ga salah nulis? Berarti mbak yang salah baca kan? Trus kenapa saya yang harus bayar karena kesalahan mbak?” dan lagi-lagi dijawab, “Pokoknya harus bayar lagi kalo mau nyetak kartu baru.”. Karena gue udah cape, gue males minta ketemu sama managernya untuk protes. Akhirnya kartunya cuma gue buang di depan si petugas dan dia gue jutekin sejutek-juteknya.

Beberapa bulan setelah gue mulai kerja, ada perubahan cara di penulisan nama email dan database kantor. Dulu namanya ditulis standar aja, “nama depan-nama belakang”. Sekarang diganti jadi “nama belakang, nama depan”. Ya kayak bule-bule gitu lah… Efeknya adalah orang-orang mulai suka nuker-nuker nama gue seingetnya. Ya bener, tergantung aja gitu mereka ingetnya nama gue apa, itu yang mereka tulis. Jadi bisa tuh nama gue tertulis “Sri Pangastuti Handayani” atau “Sri Handayani Pangastuti”, walaupun di email gue jelas-jelas namanya bukan itu.

Kalo lagi nelfon (biasanya ke call center) juga gue perjuangan banget deh nyebutin nama. Sampe berkali-kali nyebut, si petugasnya tetep aja salah terima, sampe gue pasrah aja nama apa pun gue iyain (biasanya setelah 3 kali nebak dan masih salah, gue terima nama apa pun yang mereka kasih buat gue).

Selain insiden nama lengkap, ada juga insiden nama panggilan. Beberapa orang manggil gue “Tuti” (kayaknya ini panggilan yang paling umum ya) atau ada juga yang manggil “Utti” (berasa nenek-nenek deh jadinya). Kalo masalah penulisan nama panggilan, duh udah ada beberapa varian deh. Mulai “Otti” trus “Oty” dan jangan lupakan juga nama panggilan yang salah itu, variannya juga banyak. Oh ya, gue juga beberapa kali dipanggil “Astuti”.

Abis itu mulai kenal deh sama yang namanya twitter, dan karena username “otty” udah dipake, ya gue asal aja nulis “ottypangastuti”. Lagi-lagi, beberapa orang menyangka ini nama asli gue😀 Apalagi karena nama blog ini juga “ottypangastuti”.

Yang paling baru, kemaren gue baru tau kalo ternyata nama gue juga ditulis jadi “Otti Handayani”. Ga ada habisnya deh masalah nama ini… Anyway, pada tau ga sih nama asli gue siapa?😉

21 thoughts on “Cerita Sebuah Nama

    • Ahahahaha masa laluuuu jangan ditulis di sini! Ntar kalo anak gue baca emaknya doyan contek-mencontek, mo ditaro di mana muka ini?😀

      • Yahahahahahah gapapa lah kan elo yg ngasih bukan dikasih ihihihihi…

        Buat Narbul kalo udah gede, Nara, mamamu dulu tuh baik banget loh dan suka berbagi hihihi, gapapa kok Nara, kalo Nara udah SMA juga nanti Nara tau sendiri (btw, Nara jgn masuk 8 ya nanti setres hahahahaha).

  1. Huwahahahah, aduuuh, lucu banget tulisan lo ini, Ty! Gue juga sebenernya udah kasian ama anak gue yang namanya banyak huruf dobel2nya (ala orang sini), kayanya ntar bikin KTP pasti pake acara salah2 ketik dulu. Mudah2an gak disuruh bayar lagi kaya elo

    • Hihi ya itulah nasib gue, padahal nama gue cukup standar lho. Iya juga, ntar namanya Kai kira2 bikin bingung petugas kelurahan ga ya? Dulu pas bikin akte kelahiran adek gue bolak-balik beberapa kali, namanya “Hayukartika” ditulis “Hayu Kartika”. Tapi ini sih ga bayar lagi, mungkin udah dapet jatah lumayan dari calo kali😛

  2. iiii sejak kita ketemu pertama kali hmmm…hampir 23 tahun yang lalu…(disebuah Juni tahuun..89) gwe selalu inget nama temen sebangku gwe koook…Pangastuti Sri Handayani dipanggil Otty trus punya adek namanya Paramita🙂 btw ty, lo pernah g sih nulis surat ke aneka pas SMP atau SMA, soalnya gwe inget banget,pas gwe baca dia nulis namanya Otty..*kokpanjang*

    • Terharu Winda masih inget. Ah gila udah lama juga ya? Gue ga nyangka udah 23 taun yang lalu🙂

      Nah kalo nulis surat ke Aneka, kayaknya bukan gue deh. Gue ga nulis2 surat gitu, males😀
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. I feel you mba Pangastuti Sri Handayani *bener khaan?nyontek soalnya*😀 diriku jg suka sebel dg nama yg salah sebutlah…salah tulislah…namaku niswatil tp suka salah tulis or sebut jadi niswati ato niswatul, belakangnya mouna suka disebut muna, mona…eeerrrrggghh….

  4. Kaka..kl saya nyebut namanya dgn bner,nilai praktikum saya dpt A yaaa #eaaaa *blk jmn kuliah :p

    Sama ah Ty,gw jg sbel,bolak balik nge-print NEM + STTB kl gw,krn nama kpanjangan plus banyak huruf mati bertabrakan😦 smpe cetak undangan nikah jg salah mulu,gara2 nama gw ky kereta,nama suami kg kalah pjg peronnya #jd nyampah :p

    Yg kasian si Ben, smpe cape gw bolak balik ke kelurahan,gr2 salah cetak nama, dr Benyamin,Jamjamin, smpe nama Fam yg krg 1huruf,akhirnya gw pasrah aja d *mohon maap buat leluhur & tetua keluarga suami yaaa😀

    • Iya deh praktikum dikasih A, tapi ada sogokan lainnya ya😀

      Duh kasian Ben, berarti namanya sekarang masih “kurang bener” dong? Ntar aja kan suka ada pemutihan akte tuh, baru lo urus lagi (kalo ga males). Emang nyebelin sih masalah nama ini, soalnya kita jadi bolak-balik dan tau sendiri birokrasi di kantor2 pemerintahan, MBULET!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s