Ga Bisa vs Ga Mau


Beberapa orang menuduh gue jago masak, dan mereka biasanya mengait-ngaitkan kebisaan gue itu dan betapa enaknya karena ga bingung mau masakin apa untuk anak (kebetulan ngobrolnya sama ibu-ibu, jadi konteksnya tentang MPASI). Terus mulai deh mereka cerita kalo mereka ga bisa masak, dan mulai mengeluh. Abis gue tanya-tanya lagi, baru deh ketauan kalo mereka tuh sebetulnya MALES masak, makanya mereka pasrah sama menu yang dimasakin sama ART/mertua/nyokap, dan bilang betapa enaknya kalo (lagi-lagi) jago masak kayak gue. Gue cuma diem dan mikir bahwa omongan itu kok agak aneh ya.

Gue jelasin aja deh, gue ga jago masak. Definisi jago menurut gue tuh kalo udah bisa masak dengan teknik yang benar (entah apa pula itu teknik yang benar) dan bisa menciptakan resep baru. Sementara gue? Kalo mau masak heboh banget. Mulai dari gugel sana – gugel sini nyari resep (nah, udah gugur pada poin “bisa menciptakan resep”), belum lagi sibuk nyari terjemahan bahan yang dipakai, sama abis itu ngegugel penjelasan step masak yang diperlukan. Tambah ribet kalo bikin kue, soalnya ga tau apa itu “fold”, apa itu “soft peak”, dsb.

Begitu bahan udah siap mulai deh ngiris-ngiris (biasanya ART gue kerahkan untuk bagian ini), ngukur-ngukur, nyicipin. Selama gue di dapur sebetulnya ga keitung lagi berapa banyak makanan yang rasanya kurang pas, kue yang mengkerut (ajaib!), atau malah meluap keluar dari cetakannya. Tapi gue santai aja kok dan ga kapok. Gue cari lagi di mana salahnya, gue kira-kira bumbu apa yang kurang, mana yang kebanyakan. Gue tanya ke teman-teman gue kenapa bisa gagal, apa tipsnya supaya hasilnya oke. Kenapa gue kayak gitu? Karena gue mau!

Udah ada beberapa contoh, orang-orang yang tadinya ga pernah masak setelah dipaksa masak ternyata bisa kok. Banyak orang kantor yang ditugaskan di negeri antah berantah, awalnya (istrinya) pada ga pernah masak karena toh makanan di sini enak dan murah, tinggal beli. Begitu di luar negeri mereka malah bisa masak macam-macam. Kenapa? Karena awalnya mereka terpaksa. Makanan di sana kurang cocok buat lidah Indonesia, plus harganya mahal. Solusinya? Ya terpaksa masak sendiri deh. Hasilnya? Ternyata enak juga kok, dan belum ada yang keracunan makanan sampai sekarang hehe… Tuh beberapa udah balik lagi dalam kondisi sehat.

Di luar sifat rajin gue untuk masak-masak, sebetulnya gue males ngejait. Boro-boro bikin baju buat anak, ngejait kancing baju yang copot aja gue males😀 Kebangetan? Mungkin, tapi at least gue jujur bilang kalo gue males hehe…

Kadang-kadang harus dipisahin ya, mana yang “ga bisa” dan mana yang “ga mau”. Kalo dicoba aja belum, masa iya langsung bilang ga bisa? Yah paling ga dicoba dulu deh, kalo emang ga minat, ga bisa, ya udah. Yang penting udah usaha dulu, ya ga? Dan kalo emang ga mau ngerjain karena males, jujur aja, ga usah nyari-nyari alasan🙂

17 thoughts on “Ga Bisa vs Ga Mau

  1. Eh itu gueeee…yang akhirnya turun ke dapur karena disemangatin lo. Asli loh, sebelumnya gw malessss banget ke dapur (efek punya art yg jago masak kali ya?) tapi gara2 temenan sama lo gw jadi tertarik baking & beli otang🙂

    Ini topiknya lagi pengakuan males ya? Klo gw males nyuci peralatan masak yang gede2 macem panci, wajan gitu #salahfokus #oon

    • Gue masih ga percaya kalo dulu lo males masak😀 Kalo gue mah harus masak sendiri, masakan ART gue tuh, err, ya begitulah. Kalo lagi ada nyokap di sini gue juga manja, masak jadi urusan nyokap aja deh🙂

      Waa lo males nyuci peralatan masak? Gue selain males jait juga males nyetrika! Eh kenapa isinya buka2an kemalesan gini sih?!
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. Bener bgt! Semua tergantung kemauan dan keterpaksaan hahaha.

    Sblm gue sekolah dan tinggal sendiri di Jerman boro2 dah masak, nyuci dan bebenah. Pas sekolah disana menjelma jadi serbabisa ya abis emang gak ada yang bantuin..

    Jd inget pengalaman masak pertama tau2 udah disuruh masak buat 100an org di pertemuan Indonesia, masaknyapun aneh2 macam semur daging, tahu bacem, nasi goreng dan mie goreng ajaib krn bahan2nya maksa, sate ayam, ayam goreng, martabak mini, sampe bolu dan bika ambon (iye yg kue2an pake Pondan belinya di Belanda pulak hahaha jauh). Modal nekad bisa juga sukurlah sukses.

    Tp ya itu Ty krn loe kan rajin posting2 dll, rajin cobain resep baru, itu bedanya ama emak2 yg males dan / atau emang ga suka masak.

    Kan ga semua org suka masak..hehe kalo kita mah sama2 demen makan enak jd mau gak mau ya harruuus bissaaaa..

    Ketua klub baking odong2 elo kan? Hihi knapa namanya odong2 sih..😀

    • Ih keren amat lo masak buat orang banyak gitu? Gue mo bikin cupcake 100 biji aja udah bingung dari beberapa minggu sebelumnya haha…

      Iya ngerti sih ga semua orang suka masak (kayak gue ga suka ngejait), tapi maksud gue kalo males nyoba jangan trus nyari2 alasan kenapa ga bisa, jujur aja hihi…

      Namanya odong2 karena isinya odong semua😛 *jawaban yang ga menjawab*
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Setuju..kadang karena terpaksa akhirnya mencoba dan ternyata bisa. Mantap banget dah, lo bijaksana sekali.
    Btw, yang lo bilang orang kantor akhirnya bisa masak itu termasuk gw kan? iya kan?? masukin dong **maksa mau diakui**.

    • Iya deh termasuk elo!😀 Walopun tetep kalo lo balik ke sini gue bukannya kecipratan masakan lo, malah ditodong2 bikin kue (eh bukannya gue yang nawarin ya, memutar balikkan fakta).

  4. Setuju 100%. Banyak yang belon nyoba udah bilang gak bisa.

    Kalo gue ngeliatnya kok selera makan berbanding lurus sama kemampuan memassak. Kalo orangnya suka makan, rata2 (jadi) suka masak juga. Apalagi kalo tinggalnya di antah berantah, harus masak sendiri malih kalo mau makan enak.

    Ada juga gue liat orang2 yang hidupnya udah hepi makan telor ceplok sama chicken nugget tiap hari, keinginan buat belajar masak jadi gak ada.

    • Karena kita cukup rajin ngutak-ngatik resep, berarti kita doyan makan? Trus karena gue males ngejait kancing baju, berarti gue males pake baju? Kok tampak ada yang aneh sama logika gue ya hahaha…

  5. salah satunya gue, dulu boro-boro bisa masak, masuk dapur aja ogah.. eh gak taunya pas udah jauh dari dapur nyokap, malah jadi hobi didapur😀

  6. ih, sama banget… tadinya males buanget… karena terpaksa jadi ketagihan, bahkan suami gw pun ketagihan masak! Karena kita selalu bawa bekal, jadinya bagi tugas, gw baking dan bikin lauk2 setengah jadi kayak nugget, rolade, dll, kalo suami bikin makanan2 indonesia yg bumbunya sedapur, karena dia lebih jago ngulek bumbu ketimbang gw… hahaha…

  7. Holaaa…salam kenal!

    Ini gue bgt deh. Tadinya ga bisa masak dan ogah masak. Eh pindah kesini jd mau ga mau harus belajar masak krn makan luar mahal (lebih tepatnya budget ga di approve pak suami! :P)

    Ehhh, sekarang malah udah PD kalo masak untuk gathering orang Indo. Lagian kata orang masakan gw enak #sombong #mintaditimpukkulkas

    • Salam kenal juga🙂

      Ih keren bangeeeet bisa masak buat gathering! Kadang2 tuh emang jadinya “bisa karena terpaksa” ga sih?😀 Tapi abis itu udah biasa deh.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s