Financial Planning – My Way


Gue ga bakal cerita tentang financial planning keluarga, udah banyak blog lain yang nulis itu dengan lebih jelas dan lengkap. Ilmu gue tentang financial planning mah masih cetek, jadi daripada salah mending gue serahkan sama yang lebih ahli aja🙂 Yang mau gue ceritain masih tentang financial planning tapi berdasarkan kisah nyata gue waktu jaman kecil dulu.

Gue lupa kapan tepatnya, tapi yang jelas dari SD gue udah dikasih uang saku mingguan (dan bertahap berubah jadi bulanan). Jelas sebelum gue kelas 5 SD, karena gue inget kelas 5 SD itu gue pindah ke Jakarta dari Surabaya dan sebelum itu gue udah biasa megang uang saku mingguan. Jadi dulu bokap nyokap gue berpikir, salah satu cara untuk ngajarin gue tentang uang adalah dengan ngasih gue kebebasan mengatur uang sendiri, dalam jumlah yang masuk akal untuk anak SD ya. Menurut mereka, mungkin awalnya gue bakal “kebablasan” dan bakal ngabisin uang jatah 1 minggu dalam waktu 3 hari (misalnya), tapi lama-lama gue pasti bisa ngatur sendiri karena kalo gue ga bisa ngatur, ya gue ga punya uang.

Sejujurnya gue ga inget sih berapa jumlah uang yang dikasih ke gue, tapi gue yakin jumlahnya ga berlebih karena waktu gue kelas 5-6 SD harga 1 botol Coca Cola dan mie ayam di kantin 500 dan segitulah jatah uang jajan gue sehari (yang diambil dari uang mingguan gue). Bisa ditebak, kalo gue jajan Coca Cola gue ga bisa beli makanan dan sebaliknya kalo gue beli 1 mangkuk mie ayam gue ga bisa beli minuman. Kejam? Ga sih menurut gue, karena gue kan bisa bawa bekal dari rumah🙂 Gue cuma jajan sesekali kalo lagi pengen banget, dan selebihnya gue puas dengan makan bekal dari rumah.

Masuk SMP gue mulai naik angkot ke sekolah (waktu SD naik jemputan) dan uang saku gue diubah jadi uang saku bulanan. Jumlahnya juga ditambahin, selain karena harga-harga tambah mahal juga untuk ngebayarin ongkos angkot gue. Waktu SMP ini gue inget gue udah jago ngatur uang, selain gue bisa jajan dengan layak (kalo lagi pengen), sisa uangnya pun bisa gue tabung. Tetep dong di umur abege ini gue rajin bawa bekal dari rumah. Malu? Sama sekali ga terlintas di benak gue, mungkin emang dari dulu gue punya ritdar kali ya😀 Irit mengalahkan segalanya!!

Hal ini terus berlangsung sampai gue SMA dan kuliah, waktu-waktu yang sebetulnya sangat rentan dengan pencitraan ala abege labil. Kalo temen-temen gue sibuk jajan di kantin, biasanya gue sibuk ngeluarin bekal dan makan di kelas. Nilai uang yang gue terima juga segitu-gitu aja, ga naik banyak. Gue inget banget, pas jaman kuliah kalo gue mo nomat + makan HokBen berarti gue harus siap-siap ga bisa jajan di kantin selama seminggu. Uang gue udah abisss… Makanya dari dulu gue udah biasa nabung di awal bulan baru make sisa uang yang ada. Kalo diajak temen pergi ke mall ga ada deh ceritanya gue dikasih uang jajan tambahan, gue udah harus ngitung ongkos perginya berapa + biaya makan gue selama di mall itu. Abis itu ya sisa uang bulanan gue harus dicukup-cukupin. Kalo temen ulang tahun juga sama aja, gue mo beli kado ya silakan ambil dari uang bulanan, makanya gue harus nabung kalo ada temen baik yang mau ulang tahun. Jadi inget dulu salah satu sahabat gue ulang tahun, dan gue nabung untuk beliin kado yang dia mau. Pas gue kasih, sahabat gue dan nyokapnya bilang “aduh Otty, bilang mama makasih banget ya” dan gue iya-iya aja walopun ga mudeng maksudnya apa. Setelah gue pulang baru ngeh, oh mungkin itu karena mereka pikir nyokap gue yang beliin kadonya hehehe… Technically bener sih, karena uang bulanan gue kan dari bokap nyokap ya?

Sekarang gue sangat berterima kasih sama bokap nyokap yang udah ngajarin gue untuk mandiri tentang keuangan. Gue tau sih sekarang trendnya adalah anak-anak harus “earn the money” alias harus kerja, ga dikasih gitu aja. Tapi sebagai orang yang pernah ngalamin “dikasih uang gitu aja”, gue ga ngerasa cara itu salah kok. Kayaknya tergantung cara ngasih taunya gimana ya? Dulu sih bener-bener, kalo uang gue abis ya silakan manyun kecuali kalo uangnya abis untuk beli buku pelajaran/foto copy diktat baru deh uangnya bakal ditambahin lagi. Eh jadi inget, setelah gue kuliah tiap anak dikasih tugas masing-masing (nyikat kamar mandi, ngepel lantai atas, dsb) dan ada check list yang harus diisi. Kalo kita ga ngerjain tugas itu berarti uang saku bulan depan bakal dipotong sebagai denda. Ini termasuk “earn the money” juga?

Terlepas dari istilah apa yang tepat, menurut gue cara itu berdampak bagus buat gue. Efek yang gue rasain sekarang, gue sama sekali ga mau nyusahin orang tua tentang uang. Mungkin mereka pikir gue selalu senang dan ga pernah kekurangan, padahal sebetulnya ga gitu juga karena gue pernah kok ngerasain menghitung hari menuju gajian dan saldo di tabungan kurang dari 50rb😀 Semuanya gue simpen sendiri aja, karena gue tau kalo sampe uang gue kurang berarti ada yang salah dengan pengaturan keuangan gue.

Sekarang gue lagi mikir-mikir cara apa yang paling bagus untuk ngajarin Nara tentang uang. Dia masih belum ngeh sama sekali tentang uang, perkiraan gue dia baru ngeh setelah umurnya 3 tahun (bener ga?) jadi gue masih punya waktu cukup untuk mikirin caranya.

10 thoughts on “Financial Planning – My Way

  1. Wah Ty salut gue sama ortu loe dan loe jg..kayanya gue harus belajar banyak sama elo.

    Dulu ortu gue sgt memanjakan gue terlebih waktu SMA dan kuliah, mau apa aja dikasih saat itu juga. Dan uang jajan mingguan gue tuh gede bgt tp ga pernaaahh cukup, jd slalu ditambahin, plg hari Selasa/Rabu udah abis😦

    Kuliah jg sama, budget bulanan gue exceed yg dikasih terus dan selalu ditambahin.

    But the day I got my first job semua di-cut dan itu shock berat gueeh hahaha..duit abis ya ga ada tambahan lagi..hasilnya yah gue sempet jg susah2an bok, smp skrg jg masih banyak belajar haruss ttg mengatur keuangan.

    Kt suami gue kita ga akan mendidik anak2 dgn cr ortu gue. Mrk terlalu manjain gue + adik2 gue dan emang sih anak2nya ga ada yg aneh2 ato ga bener jadinya, sukurnya kt semua baik2 aja tp ya jd pd aga boros dan impulsive buyers.

    Mungkin ortu gue tlalu sayang anak dan caranya ga 100% bener krn krg mendidik, dan krn gue saat ini blm semakmur mrk jaman gue seumur mrk jd gue mau dr skrg berusaha utk mendidik anak gue nanti supaya ga manja🙂

    Btw, suami gue persis sama kaya loe gitu dr kecil disuruh ngatur uang sendiri dan dr usia 17th udah dilepas kerja+kuliah semua biaya sendiri..I’m lucky I’m married to him krn dia yg lebih pinter managing money🙂

    • Mungkin dulu memang ortu lo punya uang yang berlebih, dan itu cara mereka menyenangkan anak2nya🙂 Dulu uang ortu gue ga berlebih banget, kita bisa hidup enak dan tetep pake barang2 bagus, tapi ga bisa terlalu boros. Makanya mungkin anak2nya diajarin untuk ngatur uang sendiri.

      See, pasangan memang saling melengkapi, ada suami lo yang bisa ngingetin elo🙂 Salut juga sama suami lo, jarang banget gue denger ada yang kuliah dengan biaya sendiri. Hebat banget ya bisa kayak gitu? Tapi gue ga tau deh, di sini bisa ga ya kuliah dengan biaya sendiri? Mengingat cari kerjaan susah dan biaya kuliah amit2 mahalnya.

  2. Kalo yang ini kita agak mirip mirip. Gw juga dah dikasih uang jajan minguan sejak SDdan pas SMA dikasihnya bulanan. Da karena uang jajannya pas pas an, gw masih bawa bawa bekal sampai SMA. Kalo nggak gitu, gw nggak bisa ikut main ama teman atau beli buku yang gw pengen.

    Dan gw bersyukur banget diajarin begini dari kecil, karena pas kuliah dan musti nge-kos sendiri. Gw jadi pinter mengakali semua kebutuhan kuliah, kosan dan tetap bisa makan sampe akhir bulan.

    **panjang amat komennya** malah cerita diri sendiri..:)

    • Iya gue juga seneng2 aja diajarin ngirit gitu, walopun tak menolak juga sih kalo dikasih uang lebih hahaha… *nawar*

      Bener banget ngatur uang tuh survival skill anak kos ya, dulu adek gue juga kuliah di Bandung dan dia jadinya udah terbiasa ngatur uang bulanannya. Gue mah sampe kuliah tetep suka bawa bekal mengingat kampus cuma 30 menit dari rumah, jadi kemampuan ngatur uang baru bener2 dipake bertahan hidup waktu kerja.

  3. Wah Ty kalau gue kebalikannya. I was spoiled abis. Secara gue anak tunggal, dan masa kecil nyokap gue dulunya susah (dan sampai gue gedepun kita emang bukan orang tajir juga) but she worked so hard dan berusaha kasih apa aja yang gue mau. ibaratnya ngutang-ngutang deh yang penting anaknya ‘tercukupi’. in a way mungking dia gak mau gue ngerasain sengsaranya dia dulu atau minder sama temen2 gue yang jauh lebih tajir. Looking back, i realized that i was ‘poor’ but i never felt that way. gue ngerasa secure, bahkan kadang gue punya uang jajan lebih banyak dari yg ortunya tajir! haha.
    cuma gak tau kenapa gue juga suka gak enak minta beliin ini itu juga yah.. mungkin gak tega ama nyokap.. hihi. tapi baru pas gedean dan punya duit sendiri boros abis. baru akhir2 ini aja rada isnyap.. (dan jadi pelit).
    hihi..panjaaaaang bo!

    • Ih tau gitu gue dulu temenan sama elo deh, kan lumayan bisa nebeng jajan (oportunis abis!) wahahaha… Ngerti sih ortu lo manjain elo karena mau lo bisa lebih seneng daripada jaman dia muda dulu, untung karena elo memang anak yang baik jadi tetep ga enakan minta2 (puji terusss jangan lupa oleh2 buat gue).

      Ah lo tapi ga asik, masa waktu itu ditawarin dibeliin tas ga mau sih? Mbok ya dioper ke gue aja tawarannya😉

      • eaa masih aja dibahas soal tas! hihi
        yang mo beliin nyokap sama tante, aturan gue udah dapet 2 tuh, tapi gue emang anak baik bukan oportunis kayak lo sih yah.. wakaka!

  4. agak mirip cara bapak ibu saya ngajarin, tp agak ga konsisten ortu sy mah. Pas SD sih masih harian. SMP SMA mulai deh mingguan apa bulanan gitu. Tp justru melonggar pas kuliah, sebenernya sih bulanan, tp klo abis bisa minta lg, dan pasti dikasih. Mungkin krn pikirnya saya kuliahnya jauh, jd bapak ibu kasian x y

    Padahal gara2 uang bulanan yg bebas merdeka pas kuliah, sy banyak hura2 (hura2 disini misal maen ke mall, makan di restoran gt, pdhl pas SD SMP SMA hal ky gitu tu mewah banget bwt sy)

    Sekarang klo inget merasa bersalah dulu kuliah sesuka hati jajan😀

  5. hai…
    boleh ikutan komen yah😀..

    kayanya orang tua kita punya jalan pikiran yang sama deh..gw pertama kali dikasih uang bulanan itu pas ulang tahun gw yang ke-9. kelas 4 SD kalo gak salah. gw dikasih kado buku tabungan sama dompet plusssss uang saku bulanan yang gak bakal ditambah kalo abis buat main-main ajah😀

    tapi bener loh efeknya sekarang luar biasa, gw jadi terbiasa mengatur keuangan gw sendiri dan nggak ngerepotin suami🙂

    sekali lagi, salam kenal yahhhhhhh

    • Wah samaan dong🙂 Iya bener, dulu sih berasanya rada2 gimana gitu ngeliat temen2 kalo mo ke mall aja dikasih uang lagi, lha gue ga dikasih apa2. Tapi ternyata efeknya bagus juga “dikerasin” gitu, setelah punya uang sendiri jadi lebih gampang nabung.

      Salam kenal juga🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s