Nyaris 3 Tahun dan 2 Tahun Yang Lalu


Dari dulu pengen bikin catatan apa aja yang gue alamin waktu hamil dan melahirkan, tapi seperti biasa niat tidak disertai dengan perbuatan dan akhirnya ga ada catatan deh. Akhirnya sekarang gue nginget-nginget lagi nih, apa aja yang gue alamin waktu hamil nyaris 3 tahun yang lalu dan kejadian seputar melahirkan 2 tahun yang lalu.

Mual-mual
Awal-awal hamil sempet mual agak parah, malah gue pernah muntah di samping meja kerja gue gara-gara udah ga keburu jalan ke kamar mandi. Langsung 1 ruangan heboh ngambil tempat sampah untuk penampungan sementara hahaha jorok ya, tapi mau gimana lagi. Walopun gue sering mual, tapi muntah masih bisa dihitung dengan sebelah tangan alias selama hamil muntahnya ga lebih dari 5x. Gue bakal muntah kalo nyium asap rokok dan telat makan siang, tapi muntahnya ga saat itu juga melainkan ditunda sampe malam (misalnya di mobil pas balik dari kantor ato setelah nyampe rumah). Waktu usia kehamilan 3.5 bulan, mual-mualnya hilang🙂

Ngidam
Wah apa ya cerita tentang ngidam, kayaknya ngidam gue standar alias semua yang dimakan orang mau gue makan juga😀 Yang agak aneh sih, gue jadi anti bakso padahal biasanya nyaris tiap hari beli bakso abis pulang kerja. Eh selama hamil dulu ngebayanginnya aja udah eneg banget. Selain bakso, makanan yang gue hindari itu bebek goreng. Padahal biasanya (lagi-lagi) gue doyan sama bebek goreng, dimakan anget-anget pake nasi dan sambal wah mantap banget kan. Ini gue ngebayangin baunya aja males…

Kalo gue pantang makan bebek dan bakso, kebalikannya gue tergila-gila sana chocolate tiramisu dari Harvest. Pengeeeeen banget makan itu, sampe gue nangis pas tau tokonya udah tutup dan gue ga bisa beli😀 Di mobil gue diketawain Imron, dan yang ada gue malah nangis makin kejer “mau… chocolate… tiramisu…HUAAAAA” -> TER. LA. LU.

Porsi Makan
Kalo orang-orang suka bilang “makan buat berdua jadi porsinya dobel”, nah itu ga berlaku di gue. Bukannya sok imut tapi emang ga bisa masuk aja kalo banyak-banyak. Jadi gue makan sedikit, tapi selalu makan tiap 2 jam😀 Sama aja boong kali ya hahaha… Dulu kalo ke kantor ransum gue seru banget, bawa roti gandum, yogurt, buah, coklat, semua gue bawa dan biasanya semuanya licin tandas waktu pulang kerja. Trus gue doyaaan banget minum susu, sebetulnya ini juga pelarian kalo bingung ga ada lagi yang bisa dimakan. Jadi deh gue minum susu sehari 4 gelas😀 Rekor gue pernah minum 5 gelas dalam sehari, abisnya gimana ya, laper tau! Ternyata ini nurun ke Nara yang minum susu sehari 4-5 gelas😀

Berat Badan
Untuk berat badan, ternyata gue naiknya banyak dan turunnya banyak juga. Di trimester 1-2 kenaikan berat badan gue ga banyak, rata-rata 1 kg/bulan yang berarti sampe kehamilan bulan ke-6 kenaikan berat badan gue baru sekitar 7kg. Nah, ga tau kenapa begitu masuk trimester 3 naiknya ngebut! Total sampe mau melahirkan, berat badan gue naik 17 kg😀 Dokter gue sampe geleng-geleng tiap gue kontrol hahaha… Kata temen-temen gue sih selama hamil gue ga keliatan gendut walopun naik 17 kg, mungkin karena perhatian mereka teralihkan sama perut gue yang besar ya.

Begitu melahirkan, berat badan gue kalo ga salah berkurang 7 kg (kan udah ngeluarin Nara dan air ketuban). Abis itu gue berduaan sama Nara di rumah, dan kalo iseng gue suka nimbang badan (harap-harap cemas haha) dan ternyata turunnya lumayan cepet  Dalam waktu 2.5 bulan setelah melahirkan, berat badan gue udah kembali normal *joget kegirangan* dan semua celana panjang/pendek udah bisa dipake dengan enak. Yang susah bajunya karena blus-blus gue nyangsang di bagian dada. Selesai cuti melahirkan 3 bulan gue balik kerja, dan berat badan gue turun 2 kg lagi yang berarti walopun berat badannya naik 17 kg, turunnya 19 kg. Lumayan ya… Berat badan itu bertahan ga naik-naik walopun gue makan gila-gilaan (gue bisa ngabisin 1 porsi setak + 1 porsi pancake dan es krim sekali makan). Tapi begitu Nara menyapih, ya udah berat gue naik dikit deh…

Bell’s Palsy
Nah ini salah satu highlight kehamilan Nara. Waktu hamil sekitar… 7 bulan mungkin, gue kena Bell’s Palsy. Penyebabnya karena 1 sisi wajah gue terlalu sering kena udara dingin, dalam kasus gue wajah bagian kiri yang selalu kesorot AC di mobil. Tau sendiri kan namanya ibu hamil pasti selalu kepanasan, akhirnya kalo di mobil AC di bagian kiri selalu dimaksimalkan buat gue sendiri. Ternyata gara-gara itu syarafnya kayak masuk angin dan bengkak, dan kerjanya ga bener lagi. Ya udah, selama beberapa bulan gue ga bisa senyum dengan bener, ngomong juga kurang jelas, dan harus pasang selotip di mata kiri tiap mau tidur karena matanya ga bisa nutup/kedip. Beberapa orang bilang ini ”bawaan bayi” tapi gue ga mau ngomong gitu, kasian banget kalo anak gue dianggap membawa sesuatu yang kurang baik. Menurut gue, sakit ya sakit aja, kebetulan kenanya pas hamil.

Alhamdulillah begitu melahirkan langsung membaik jauuuh banget, mungkin karena gue seneng banget juga ya udah bisa ngeliat Nara secara langsung 

Melahirkan
Sebetulnya due date dari dokter itu masih 3 minggu lagi, tapi gue udah ngambil cuti dengan pikiran bisa belanja-belanja lagi nambahin apa yang kurang. Sabtu pagi (terakhir kerja Jumat kemaren) gue masih santai-santai di rumah, dan menjelang siang gue pergi ke mall untuk makan siang sama nyokap dan om gue (om gue di mobil temennya). Ternyata baru mesen makan siang di Pepper Lunch, air ketuban gue pecah. Nanya nyokap gimana sekarang, dijawab santai ”ya udah makan aja dulu, masih lama”😀 Ya udah, gue makan dulu sampe kenyang baru jalan lagi ke parkiran. Gara-gara air ketuban udah pecah akhirnya nyokap gue yang nyetir, om gue panik banget sama temennya sampe pas ngasih uang ke valet parking pun heboh ”cepetan ya mas ini air ketubannya udah pecah” dan mas-mas valet parking pada lari-lari hihihi…

Nyampe RS ternyata setelah dicek belum ada pembukaan maupun kontraksi, makanya gue bisa tetep santai tiduran sambil nonton tv. Dikasih pilihan sama dokternya, mau nunggu sampe besok pagi dulu ato ga? Besok pagi juga harus dicek lagi, kalo masih belum ada kontraksi gue harus diinduksi dan kalo itu ga berhasil, harus operasi. Gue milih nunggu aja sampe pagi, dan ternyata Minggu pagi dicek masih belum ada kontraksi. Akhirnya gue setuju untuk diinduksi, walopun tante-tante gue udah heboh nyuruh operasi karena mereka termasuk orang-orang yang ga mempan diinduksi dan harus ngalamin induksi + operasi.

Mulai induksi jam 7 pagi, dan sekitar jam 10 mulai berasa kontraksinya. Jam 11an dokternya dateng, dan setelah dicek udah bisa siap-siap untuk proses melahirkan. Ga pake lama, alhamdulillah jam 11:25 Nara lahir🙂 Gue lemes banget karena ternyata ada perdarahan sedikit dan gue ga boleh tidur selama 2 jam setelah melahirkan (gue lupa apa alasannya ya ga boleh tidur, tapi pokoknya gitu deh). Jadi tiap gue mulai rada beler, harus ada yang ngebangunin gue.

Pulang
Pulang ke rumah setelah 3 hari di RS, disambut dengan rumah yang kosong karena bokap-nyokap udah balik ke Jakarta dan di rumah ga ada ART. Orang-orang yang nengok biasanya pada bilang ”selamat begadang” tapi alhamdulillah gue ga pernah begadang. Balik dari RS jadwal kegiatan gue mirip aja sama dulu sebelum melahirkan, masih bisa tidur jam 8 malam (ha!) dan bangun jam 6 pagi. Diselingin breastfeeding kalo malem, tapi setelah terlatih gue pun bisa breastfeeding sambil tiduran (dan tidur lagi).

Kalo diliat-liat, kayaknya pengalaman gue termasuk mulus. Selama hamil alhamdulillah baik-baik aja, pas melahirkan juga cukup lancar, setelah melahirkan juga semuanya aman terkendali. Mudah-mudah selancar ini (atau lebih lancar lagi) untuk kehamilan yang kedua. Amin.

16 thoughts on “Nyaris 3 Tahun dan 2 Tahun Yang Lalu

  1. Wah enak ya ty abis ngelahirin smuanya lancar (gak begadang). Gue smpt masalah sm latch on zikra dulu dan smpt nangis2 10harian kirain anak gue gk bakalan bs nenen, tp alhamdulillah abisnya enak. Sama ky lo, gue jg nenenin sambil tiduran. Dan itu favorit gue hahha:)
    Ayo segera program buat adenya nara *kompor*:p smoga hamil kedua nanti bisa lebih asik dan lancar ya ty, aamiin🙂

    • Kalo masalah latch on sih sempet luka2 dikit, tapi sebentar ilang. Alhamdulillah emang ga pake begadang, sampe temen2 gue diceritain pada ga percaya hehe… Moga2 anak kedua bisa lancar juga ya.

  2. Waaah Otty.. kamu lagi hamil?
    Yeeaaayy.. Selamat ya. Semoga sehat dan lancar jaya lagi seperti kehamilan pertama (tanpa mual-mual juga semoga).

    Ga boleh tidur setelah melahirkan (biasanya untuk yang melahirkan normal) katanya biar “ga bablas” (tidur dan ga bangun2 lagi maksudnya) ya.. Setidaknya itu kata ibu-ibu senior di kantor gw. Setelah melahirkan mereka selalu merasa ngantuk dan selalu dijaga untuk ngga boleh tidur, alasannya katanya sih karena itu diatas. Ngga tau d kebenarannya krn gw c-section waktu lahiran kemarin yang tentunya karena anestesi ya ngantuk laaah.. sukses tidur lelap.

    • Ogitu ya alesannya, baru tau… Tapi emang beler berat deh abis melahirkan, dan selalu ada yang ngebangunin gue. Iya kalo c-sect bakal teler karena anestesi ya…

      Amin, makasih buat doanya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s