Menolong dan Ditolong


Yang namanya manusia pasti pernah dong ada di dua posisi itu, menolong atau ditolong. Namanya juga makhluk sosial, kita pasti ga bisa hidup sendirian dan bisa aja tiba-tiba butuh pertolongan atau jadi pihak yang memberikan pertolongan, entah dalam skala besar maupun kecil.

Gara-gara post di blog lain ini, gue jadi kepikiran untuk nulis. Pernah ga ngerasa pengen nolong orang dengan tulus, eh ternyata kita sebetulnya ditipu sama orang itu?

Mari kita flashback sejenak ke jaman-jaman gue ngurus perpanjangan passport akhir tahun lalu. Dulu karena kesalahan teknis (gue), dokumen passport Nara sukses dikirim via web Imigrasi sementara dokumen gue harus diurus dengan cara biasa, yang artinya gue harus dateng ke kantor Imigrasi 3x.

Hari pertama aman, walopun antrinya lama banget tapi dokumen-dokumen Nara udah selesai dan gue tinggal ngambil passportnya aja beberapa hari kemudian. Hari kedua gue dateng sendirian, dan dengan dodolnya pas mau bayar, gue baru sadar kalo uang gue kurang 50rb karena kemaren uangnya udah dipake bayar makan siang. Gue ga ngambil uang lagi karena lupa gue harus balik lagi besoknya. Di situ ga ada ATM jadi kalo gue mau ngambil uang gue harus ambil mobil, keluar parkiran (yang heboh banget parkirnya itu), nyetir sekitar 10 menit, baru puter balik menembus jalan yang padat dan nyari parkir lagi. Gue perkirakan butuh waktu at least 30 menit untuk ngambil uang 50rb dan nomor antrian gue bakal kelewatan yang berarti gue harus ngantri lagi sampe agak siang. Pas lagi bingung gitu, gue ngeliat ibu-ibu yang kemaren sempet ngobrol sebentar sama gue.

Setelah memutuskan urat malu, gue datengin dia dan bilang kalo gue mau pinjem uang😀 Ga kebayang kalo jadi dia, mungkin dia nyesel setengah mati kemaren ngajak gue ngobrol haha… Jadi begitulah, gue bilang gue butuh uang 50rb, kalo dia punya cash gue mo minjem dan akan gue ganti saat itu juga dengan transfer ke rekeningnya dia. Ga banyak tanya, dia langsung ngasih uang ke gue dan uangnya langsung gue transfer balik (gue tunjukin buktinya juga). Abis itu gue bilang terima kasih dan kabur jauh-jauh😛

Maju beberapa bulan, kali ini ceritanya gue lagi di sekolahnya Nara dan lagi nunggu dijemput adek gue (gue ga bawa mobil karena kita mo langsung ke Malang jadi mereka siap-siap baru ngejemput gue), dan dia molor setengah jam! Akhirnya gue nunggu sambil manyun dan bayar uang sekolahnya Nara untuk bulan depan. Waktu nunggu itu (gue duduk persis di depan meja kasir) di samping gue ada ibu-ibu lain sama anaknya, dari gelagatnya sih dia juga lagi nunggu kendaraan pulang. Tiba-tiba abis ngeliat gue bayar uang sekolah, dia bilang (dengan gerakan bibir dan dibantu tulisan di HP karena setau gue dia tuna wicara) kalo dia mo minjem uang buat bayar sekolah. Gue pikir kejadiannya sama kali ya kayak gue dulu pas ngurus passport, udah mo bayar ternyata uangnya kurang. Gue mikir, dipinjemin ato ga ya, kok gue rada males minjeminnya. Tapi ibu-ibu yang dulu ga kenal gue aja mo minjemin uang, masa gue jahat sih ga mo minjemin uang ke orang lain. Akhirnya gue pinjemin uang 100rb (sesuai permintaan dia), dan setelah gue kasih uangnya langsung dimasukin ke dompet. Abis itu dia pamitan pulang naik taksi. EH?? Gue tanya dong, katanya mo buat bayar uang sekolah? Dengan santai dia jawab ga kok, trus pulang.

Tinggallah gue terbengong-bengong di situ, dan guru-gurunya nanya ke gue “tadi dia bilang apa bu?”. Gue ceritain aja lengkap dengan janjinya untuk ngebayar Selasa depan tapi gue bilang mending Sabtu karena gue ga ngambil kelas Selasa. Guru-gurunya cuma menatap gue dengan iba dan bilang “bu, korbannya udah banyak, uangnya ga ada yang dibalikin”. Hiyaaa kenapa ga bilang aja gitu dari tadi, ngasih kode apa kek.

Gue bete banget waktu itu, mostly bukan karena jumlah uangnya (ya nyesek juga sih, 100rb lumayan kan buat beli cake di Dapur Cokelat ato Harvest) tapi karena gue udah berniat baik dan ditipu gitu aja. Kesel juga karena gue ga percaya insting gue untuk ga minjemin uang. Tambah kesel lagi karena kok guru-gurunya diem aja sementara orang itu udah nipu beberapa orang lain? Mana sebelum gue pinjemin uang, dia ngejelek-jelekin orang lain dan bilang kalo uangnya ga dibalikin, sementara yang gue denger dari guru-guru itu justru ga gitu. Haiyah… Ada-ada aja deh drama di sekolah anak kecil ini.

Beberapa bulan setelah itu, si ibu peminjam uang ngedatengin gue dan bilang maaf belum bisa ngembaliin uang gue. Katanya dia mo ngembaliin hari Selasa (masih aja deh, padahal kan udah gue bilang kalo gue ga ngambil kelas Selasa) karena hari ini dia cuma bawa ringgit (si ibu itu memang bukan orang Indonesia). Gue bilang hayuk lah sini gue ambil aja ringgitnya, tapi dia ga setuju. Gue tawarin untuk transfer uangnya ke rekening gue aja, dan dia ngangguk-ngangguk setuju. Enam bulan kemudian, uang itu masih belum eksis di rekening gue hehe…

Guru-guru di sekolahnya Nara cerita kalo akhirnya pihak sekolah negur ibu itu dan minta dia untuk ngembaliin uang yang udah dia pinjem, ga tau deh akhirnya pada beneran dikembaliin ato ga yang jelas sekarang orangnya udah ga keliatan di sekolah. Mudah-mudahan dia kapok ya…

Inti dari cerita ini: emang kadang suka salting juga kalo mo nolong orang, niatnya baik eh ternyata kita ditipu mentah-mentah. Dan orang kayak gini ga cuma sebatas “kenalan” aja, kadang ada juga orang yang udah kita kenal lama eh nipunya malah lebih parah. Bener juga ya, sekarang nolong orang itu “susah”😦 Salut deh sama ibu-ibu di kantor imigrasi yang percaya sama gue. Yang jelas, gue takut kalo akhirnya kita jadi mikir bahwa semua orang itu penipu dan kita menolak untuk menolong orang lagi, jangan sampe begini deh.

13 thoughts on “Menolong dan Ditolong

  1. Gue ga pengen deh ty kehilangan harapan atas dunia kita ini. Kalo ga, dunia macam apa coba yg kita wariskan ke anak2 kita? Masa kita mau mengajarkan anak2 kita untuk selalu berprasangka pd orang lain?

    Tp disatu sisi, kok ya dunia makin syeyeemm…

    *komentar labil* *maapkeun..*

    • Haha iya gue pun labil, bingung ntar ngajarin ke anak gimana ya.

      Nara, kamu harus selalu menolong orang ya. Tapi liat2 dulu orangnya kayak gimana.

      Masa gitu sih??

  2. Heuu…bener bgt yaa jd salting! Lebih2 lg kl judulnya ada org yg minta n bkn kt yg emng pgn nolong/ngasi. Dan 100rb itu ya lumayaaan😥 tega pisan si ibu ringgit! Luar biasa uy si ibu kntr imigrasi..

    • Salut banget gue sama si ibu di kantor imigrasi, gue aja ngebayangin kalo ada yang kayak gitu ke gue (pinjem uang 50rb padahal cuma nyapa2 doang ga kenal beneran), gue bakal mikir apa ya?

  3. Ga apa2 Ty relakan aja, gue tau pasti elo kesyaaall dan bete, gue pun pernah seperti itu kok🙂

    Tapi anggep aja itu utang dia yang suatu hari akan bawa karma baik ke elo yg udah berniat baik, dan bawa karma buruk ke si ibu itu yg udah ngadalin orang yang berniat baik🙂

    Amiiiin!

    • Hihi iya Met, direlakan kok. Cuma takutnya kalo gue akhirnya jadi mikir bahwa orang2 yang minta tolong itu semuanya nipu, kan kasian yang betul2 butuh pertolongan. Ya ga sih?

      Amiiin!!🙂
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  4. haiii ty, gw link ya blog dirimyu😀
    iya nyebelin banget emang… yang paling nyesek, yang sering ditipu tuh nyokap gw, dari bisnis salon trus uang dibawa kabur sampe menang undian mobil dan ternyata tipuan (udah sempet transfer 10%), nyeseeekkkk abis deh padahal seumur2 nyokap kalo nolong orang ngga setengah2…
    oia, pernah denger dari tofan (which is dia denger dari siapa gitu): percaya deh kalo sedekah pasti rejekinya akan diganti sama Yang Di Atas (sedekah rela baik ngga rela hihihi) :p

    • Silakaaannn🙂

      Amiiin semoga diganti sama Yang Di Atas🙂 Kadang itu bukan karena uangnya sih, tapi karena nyesek aja ih kok gue bisa ketipu gitu. Eh tapi faktor uang juga berpengaruh hahahaha *pelit*

  5. Pertama-tama ya Otty.. gw salut sama keberanian elo minjem duit sama ibu2 di imigrasi. hahaha… Asli gw salut, andaikan nyaliku seperti elo, pasti hidup gw lbh mudah. Yg ada klo kejadiannya sama gw, pasti gw udh nangis2 misuh misuh sambil pergi ke atm terdekat dan balik lg ke imigrasi besoknya.

    kalau soal tolong menolong, iya pastinya nyesek ya kalau air susu dibalas dgn air tuba. seperti kata orang2.. “ben gusti Alloh sing bales”.. geli sendiri, itu kalimat bhs Jawa yg paling lengkap yg gw bisa. hihihi

    trus klo gw mungkin kalau sudah ada pengalaman buruk dengan 1 orang, ya cukup sekali aja dengan orang itu urusannya. lain kali mendingan gw kabur. tapi seandainya ketemu orang baru, mungkin banget gw akan membantu walau tidak kenal. tergantung feeling dan arah mata angin aja..😀

    • Eh itu sebetulnya memuji apa menghina sih? Gue sensitif niiiih hahaha… Tapi serius deh, kadang menebalkan muka itu bisa membuat hidup lo jauuuh lebih mudah *membela diri*

      Halah, kalo tergantung arah mata angin gue harus liat kompas terus doooong😀 Iya sih, akhirnya gue mikir gitu juga, kalo udah punya track record buruk ya ga bakal gue bantu2 lagi, cukup 1x aja.

    • Itu emang parah banget😦 Dan bener ya, uang adalah sumber masalah kalo ga ada di tangan yang bener. Beberapa orang jadi serakah, beberapa orang jadi terlalu pelit, beberapa jadi sombong, dan sisanya malah jadi kombinasi semuanya.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s