Kenapa Ya?


Menurut gue, sebagian orang cenderung menyepelekan nilai ART/babysitter yang mereka punya. Bukan dalam hal nominal gaji sih, tapi lebih ke arah “nilai” mereka di luar gaji. Yang simple aja, masalah makanan.

Pernah gue dengar, ada nyonya rumah yang ngebedain makanan yang dimakan nyonya dan “orang belakang”. Atau makanannya sama, tapi dijatah setengah aja dari yang dimakan si nyonya. Ehem. Kebayang ga sih kalo sebetulnya mereka yang ngebantuin kita bisa aja keluar lebih banyak tenaga daripada kita? Kita pulang ke rumah, berharap semuanya rapi. Liat mereka main hp, kita tegur. Padahal kadang pernah juga kan, kita di rumah sama anak tetep main hp dan mereka yang kita panggil untuk nemenin anak, masa iya mereka bisa negur “bu, jangan main hp terus dong jagain anaknya”. Tentu tidak, kalo kita main hp ya mereka pasrah aja hehe…

Hal lain yang beberapa kali gue liat sendiri, masalah makan di restoran. Udah basi kali ya ngomongin ini? Biarlah, gue tetep gatel pengen nulis😛

Ada babysitter yang diajak ke mall sama si nyonya, makan di resto, eh ujung-ujungnya cuma duduk manis ga makan/minum apa-apa. Yang ini barusan gue liat (lagi, dulu juga pernah liat) tadi malam. Kayaknya yang pergi terdiri dari beberapa keluarga, mungkin temenan ato sodaraan? Si babysitter duduk di meja yang sama dengan si nyonya (which is good, karena kadang ada kan yang disuruh nunggu di luar resto?). Yang bikin gue mulai bingung, satu meja besar itu udah pada makan dan minum dengan heboh, si babysitter diem aja ga ngapa-ngapain. Di depannya ga ada piring ato gelas. Beberapa menit berlalu, tetep ga ada perubahan. Sampe akhirnya, si nyonya manggil pelayan resto untuk… Minta gelas! Yep, dia minta gelas kosong dan ngebagi minuman yang dia pesen, dituang ke gelas kosong. Menakjubkan.

Ya ya gue tau, bisa aja si babysitter emang ga cocok sama makanannya, makanya dia menolak makan (tadi di resto Thai). Bisa aja si babysitter juga menolak pesan minum karena sungkan. Bisa aja itu bukan salah si nyonya, emang babysitternya aja yang ga mau pesan apa-apa. Tapi tetep lho, ngebagi dua minuman yang lo pesan rasanya kurang etis. Okelah kalo lo bagi dua sama suami, sama anak. Tapi bagi dua sama babysitter? Mending lo paksa aja dia pesan apa gitu, es teh manis tampaknya minuman yang diterima semua kalangan kan?

Dulu pun gue pernah baca hasil “survey” kecil-kecilan, topiknya miriplah tentang ngajak ART/babysitter ke resto. Kaget juga gue bacanya, karena beberapa orang menjawab akan nyuruh si ART/babysitter makan di rumah sampe kenyang supaya ga usah makan lagi di resto.

Kalo pengalaman gue sendiri, gue sih ga pernah ngajak si bude (yang jaga Nara) ke mana-mana (eh pernah deng, gue ajak ke kantor abis itu dia pusiiiing). Bukan apa-apa, mobil jalan 5 menit dia udah siap-siap muntah dan bakal sakit 2 hari (true story nih), daripada gue ikutan muntah dan pusing mending dia gue tinggal rumah kan? Lagian so far gue ngerasa masih bisa nge-handle semuanya sama Imron, paling suka agak ribet waktu gantian makan aja sisanya okelah, aturable.

Tentunya ga semua orang bersikap tega kayak si nyonya yang ga mesenin makan di resto. Gue tau kok ada orang yang ngasih motor untuk supirnya (semacam motor ownership program gitu) dan jelas aja si supir betah kerja bertahun-tahun sama keluarga itu. Ada juga yang ngasih kenaikan gaji ARTnya sesuai dengan kenaikan gaji yang dia dapet di kantor, karena dengan cara itu si tuan ngerasa dia bersikap adil.

Well, gue tau ini semua tergantung sama orangnya lagi. Gue ga mau ngaku-ngaku kalo gue udah paling baik dalam memperlakukan ART gue, justru kejadian-kejadian kayak tadi jadi sentilan buat gue supaya introspeksi lagi. Apa iya gue udah berlaku cukup baik? Jangan-jangan gue sama parahnya lagiii…

13 thoughts on “Kenapa Ya?

  1. Iya Ty.. kadang2 gw jg suka gemes liat sikap orang ke ART. Malah gw inget sampai skrg guru bhs inggris di sma dulu yg bilang kalau ART sama nyonya piringnya pun harus beda. Kalau nyonya dan keluarga pakai piring keramik/pecah belah, ART pakainya piring kaleng atau melamin. Dulu aja gw yg masih polos (jiaaaaahh..) dengernya bingung dan langsung memandang bete ke itu guru, apalagi sekarang yang sdh membutuhkan dan ngerasain punya ART.

    Btw, gw juga agak kurang sreg liat keluarga yang memakaikan seragam ke ART/babysitternya.

    Semoga para ART yang mengalami perlakuan tidak manusiawi, mendapatkan tempat dan kondisi kerja yang lebih baik deh.

    • Iya, La, gue pun bingung apalagi gue terbiasa sama nyokap yang ga ngebedain apapun. Jadi setelah gue punya ART sendiri dan cerita2 sama temen kantor, gue rada kaget kok ternyata banyak yang “gitu” ya.

      Tentang seragam, gue pernah nanya ke temen gue. Katanya itu ada di peraturan yayasan, harus ngebeliin seragam berapa biji dalam waktu berapa bulan. Tapi sama sih, gue kurang sreg juga. Kalo emang supaya rapi ya beliin aja baju yang layak, toh mereka kalo jalan2 ga bakal dikuntit sama orang yayasan kan hehe…

      Bener banget, mudah2an para ART dapat perlakuan yang lebih baik ya.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. gue sih so far belom pernah pake ART, tapi kalo liat nyokap gue dari dulu dia fair-fair aja sama ARTnya. Kalo makan, prinsipnya kita makan apa, ya dia ikut makan. Kalo jajan di abang-abang keliling juga gitu, kita beli ya dia kita tawarin juga. Kata nyokap gue, ngirit2 makanan nggak bikin tambah kaya juga…hahhahahaha. Lah malah kadang ART nyokap yang rikues besok masak apa karena dia lagi kepengen makan itu…hoahahahahahah.

    • Hahah beneerrr… Tapi kemaren gue diledekin laki gue pas gue misuh2 “makanya kamu ga kaya2, tuh orang jadi kaya soalnya babysitternya ga dibeliin makan”😀 Siaaalll…

      Iya sih, ART nyokap yang udah ikut lama banget (udah kayak sodara sendiri) malah udah dibebasin masak apa aja, terserah dia kita percaya aja. Sama kayak ART nyokap lo kali ya.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Dulu alm. nenek gue juga gitu. Mungkin masih terbawa budaya feodal yah.

    Sejak ga tinggal di Indonesia, gue malah ngerasa ga bakal bs lg pake ART, rasanya aneh bgt ada orang lain yg tinggal di rumah [nyokap gw jg pake ART yg pulang-pergi]. Selain itu gue juga takut bgt ga bisa memperlakukan dgn baik dan adil.

    Kalo denger cerita-cerita temen gue banyak loh yg kaya lo ceritain ini. Katanya biar pembantunya ga ngelunjak. Awww… ngeri dengernya

    • Sebetulnya kalo gue ga kerja, gue juga ga pengen ada ART ato maksimal pake yang pulang hari aja. Emang lebih enak sih, lebih simple kayaknya. Dan gue yakin, kalo dijalanin pasti bisa kok, buktinya lo survive aja kan di sana🙂 Kadang emang karena terbiasa aja sih, di sini kan ART murah jadi terbiasa ada ART. Kalo untuk kasus gue, ya mau ga mau karena gue kerja.

      Iya ngeri juga dengernya, padahal yang mereka makan ga seberapa deh dibanding uang jajan kita.

  4. Gw pernah kaget baca status FB temen gw yg bilang susah cari nanny yg mau bangun malem kalo si bayi kebangun… gw sampe kaget banget… lho, emang itu anaknya siapa, trus kog masih si nanny yg begadang malem2 padahal dia udah seharian jagain tuh anak… anehnya, komentar orang2 membenarkan pemikiran itu… iya susah kalo punya nanny gak mau bangun malem, ntar kita ngantuk di kantor… hellowwww… kalo gitu mah gak usah punya anak aja… Trus ada lagi yg komentar, ART jaman sekarang ada loh yg minta makan daging tiap hari… lha prinsip gw sih, kalo gw mampu makan daging tiap hari, ART jg mesti makan daging tiap hari… kalo dia sakit, gw lbh repot lagi… alasannya… takut ngelunjak…

    Jujur aja, dulu di rumah oma dan nyokap gw, aturan2nya kayak gitu, ART makan belakangan, makan di dapur, pake piring terpisah, dll… Tapi gw merekam dgn jelas adegan tante gw yg habis beli mangga dan lsg membagi satu buah mangga ke ART-nya… gw kayak kebayang2 terus, ntar kalo punya ART harus memperlakukannya dgn baik, seperti yg dilakukan tante gw…

    Lagipula kalau dipikir2, kita udah nitipin anak seharian sama orang… sudah seharusnyalah orang itu diperlakukan dengan baik… serem aja kalau ntar rasa gak puasnya dilampiaskan pada anak gw… gw bersyukur bgt dapet ART yg baik, sayang sama anak gw, dan betah… bahkan dia sampai repot2 beliin kado buat ultah anak gw…

    • Nah ada juga tuh orang di sini yang nanny-nya bener2 bertugas sampe bangun malem. Gue bener2 kasian dengernya, soalnya dia kan juga udah ngurusin anak itu dari pagi sampe sore, eh urusan begadang dia juga yang kena😦 Mungkin emang gayanya beda sama kita kali ya… Dan kalo masalah ngantuk di kantor, itu resiko namanya juga punya anak, ya ga sih.

      Masalah makanan justru ART gue rada antik, dia suka males makan daging/ayam jadi gue pasti kalo belanja bilang dia terserah mau beli apa. Palingan dia beli tahu-tempe, walopun tetep kalo gue masak (kan gue masaknya malem setelah pulang ngantor) dia pasti gue kasih. Seringnya itu makanan2 gue disimpen di kulkas ato kadang ditolak soalnya alesannya itu, suka eneg makan ayam/daging. Hihi terserah deh, pokoknya gue udah ngasih kan.

      Wah ART lo baik banget ya🙂 Alhamdulillah banget kita dapet yang perhatian sama anak, ART gue pun berkali2 bilang kalo dia udah nganggap Nara kayak anaknya sendiri.

  5. Otty,
    Iya gw juga kadang mikir kalo ngebedain makanan tuh karena merasa beda kasta atau pengen irit. Kalo pengen irit toh belanjanya jadi double kan ya ?
    Entahlah yang penting gw berusaha memperlakukan ART seperti layaknya keluarga sih…

    • Gue pun suka bertanya2 kenapa ya sampe dibedain banget gitu? Emang kadang gue masih pelit sih kalo oleh2 suka gue eman2 haha… Tapi kalo untuk makanan2 pokok gue males ngebedainnya. Gue makan ayam, ya dia makan ayam juga.

  6. Otty,
    Jadi inget cerita yang ngebekas banget deh, tentang art di kosan temen gw. Majikannya jelas kayaraya, artnya klo makan dibeliin di warung. Gak pernah makan makanan majikannya. Makanan yang dibeliin di warung itu cuma nasi kuah sayur tahu ATAU tempe kerupuk. Yang lebih sadis lagi, majikannya SERING banget telat beliin makanan sementar artnya kelaperan…huhuuu kenapa sih ada orang pelitnya kebangetan! Padahal uang kos temen gw itu muahal banget.

    • Padahal kan ART itu pasti kerjaannya kerjaan fisik banget, dapet energi dari mana coba dia kalo makannya telat2 dan begitu dateng cuma nasi + kuah tahu ATAU nasi + tempe kerupuk😦 Uang kan ga dibawa mati ya… Berkurang 5rb/hari demi makanan ART yang lebih layak kayaknya ga terlalu ngefek ke cahsflow deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s