Terrific Two


Peringatan keras: ini adalah postingan standar ibu-ibu tentang anaknya.

Yes, Nara sedang mengalami masa-masa terrific twošŸ™‚ Gue rasa dia lagi lucu-lucunya (ya maaf, namanya juga anak sendiri kapan sih ga lucu hihi) dan selalu bikin gue kagum dengan celetukannya.

Dulu pas Nara ulang tahun yang ke-2, banyak yang nyelamatin sambil ngasih pesan sponsor kalo gue akan menghadapi masa-masa yang… melelahkan. Rada deg-degan sebetulnya, apalagi gue juga udah sering dengar tentang terrible two. Alhamdulillah 2 bulan setelah Nara ulang tahun yang ke-2, gue masih belum pernah nemuin hal-hal yang bisa dianggap bikin gue pusing ngadepin Nara. Gue tau masih ada sisa 10 bulan lagi sampe Nara ulang tahun yang ke-3 (dan menghadapi fase lainnya), tapi karena gue orangnya sangat santai dan mencoba untuk lebih banyak bersyukur, rasanya 2 bulan tanpa insiden apa pun harus disyukuri kan?šŸ™‚ Jadi ini dia beberapa hal yang mengagumkan menurut gue, ditambah beberapa hal lain yang baru gue terapkan ke Nara setelah dia umur 2 tahun.

Kemampuan bahasa

Harus gue akui kalo kosa kata Nara bertambah banyaaaak banget. Kadang ga diajarin secara langsung, dia dengar kita ngomong dan tau-tau bisa. Misalnya pas kemaren belanja di spm, Nara yang ngedorong trolley (tentunya masih kita bantuin, tapi dia berasa kalo dia yang ngedorong sendiri) dan harus jalan di lorong yang ga sepi. Bisa lho dia ngomong “permisi.. permisi..” sambil jalan. Serius gue kaget banget, karena gue ga pernah bener-bener ngajarin dia “Nara, kalo mau lewat di dekat orang harus ngomong permisi”, tapi dia kayaknya selalu merhatiin gue ngomong begitu di spm dan dia niruin gue. Pernah juga abis nunggu valet mobil, begitu petugasnya keluar dari mobil dan kita siap-siap masuk NaraĀ spontan ngomong “makasih pak!”. Si bapaknya aja sampe senyum-senyum dan nyaut “iya sama-sama”.

Untuk abjad, gue juga udah beberapa minggu ini ngasih puzzle A-Z dan selalu dimainin. Awalnya Nara baru hafal A-E, trus nambah bisa A-M, dan alhamdulillah sekarang bisa A-Z walopun N masih selalu ketinggalan (kayaknya dia bingung antara M dan N karena bunyinya mirip). Gue tau ini sih masih jauh dari membaca, gue juga ga berambisi dia harus bisa membaca di usia muda tapi boleh dong mengenalkan abjad dengan cara yang santai. Awalnya gue aja ga yakin dia bisa hafal haha… Payah deh gue kurang yakin sama anak sendiri. Yang bikin gue kagum juga, kemaren gue buka laptop dan kebetulan lagiĀ make Excel. Tau-tau Nara dari samping gue nunjuk kolom-kolom di Excel dan mulai ngomong “A, B, C, D, dst”. Eh berarti dia tau juga ya kalo itu abjad, bukan angka? Kirain dia cuma hafal bentuk abjad di puzzlenya aja (yang warna-warni, besar, dan bentuknya agak gendut) ternyata dia juga bisa baca font standar di Excel dan tau kalo itu sama-sama abjad.

Berhitung

Kalo untuk angka, Nara baru hafal angka 1-10 aja tapi kayaknya juga belum ngeh itu apa. Misalnya kita tanya “mainannya adaĀ berapa?” dijamin dia bengong. Sekarang dia mulai suka beresin Lego sambil berhitung, jadi dimasukin satu-satu dan diabsen “1, 2, 3, dst” tapi karena emang baru hafal sampe 10, ya selalu ngulang lagi ga pernah nyampe 11 hehe… Nanti gue ajarin deh angka 11 dst.

Nyanyi

Dia sukaaaaa banget nyanyi. Tentu lafalnya belum jelas banget, tapi at least kita bisa tau maksudnya dia nyanyi apa. Beberapa lagu andalan kalo lagi main/mau tidur termasuk Lihat Kebunku (lagi memegang posisi pertama), Balonku, Pelangi. Tapi nyanyi ini tergantung mood, kalo lagi ga mood ya dia bilang “ga mau kebunku” yang artinya kita harus ganti lagu lain sampe nemu lagu yang cocok.

Ga mauuu…

Nah itu salah satu kata andalanNarašŸ™‚ Ditawarin nasi, ga mauu… Diajak ngapain, ga mauu… Yang bikin geli, kadang-kadang kayaknya dia suka keterusan aja ngomong ga mau, jadi hal yang sebetulnya dia mau terlanjur ditolak dan dia harus ngeralat statementnya. Misalnya dulu ditawarin siomay, dia ga mau ga mau, abis itu ditawarin kacang dia langsung nyamber ga mau dan tiba-tiba diem. Mikir. Berakhirnya dengan dia nyamperin kita sambil ngomong “mau kacang” dan senyum-senyum.

Untungnya si “ga mau” ini biasanya diucapkan sambil nyengir-nyengir, bukan dalam kondisi marah/tantrum jadi kita bisa santai nanggapinnya. Mudah-mudahan gini terus deh, cukup gue aja di rumah yang doyan marah-marah, ga usah nambah lagi.

Pengurangan Susu

Belakangan ini gue lagi program ngurangin susu buat Nara. Ada yang penasaran dan nanya, kenapa gue ngurangin susu? Gue jawab lagi aja di sini, gue kurangin simply karena menurut gue asupan susunya Nara terlalu banyak. Gue bukan menganut paham yang “susu sapi itu tidak baik buat manusia” ato entah paham apa lagi, gue bukan ga percaya tapi gue belum baca aja hasil penelitiannyašŸ˜› Bukunya udah dibeli dari lama, tapi ketlisut entah di mana. Dan gue juga ga keberatan kok kalo ada yang menghindari susu, silakan ajašŸ™‚

Sebelumnya Nara minum susu minimal 800 ml/hari, masih ditambah yogurt sekitar 150 ml/hari dan kadang ada keju juga di makanannya. Baca artikel yang dulu ditulis Shinta, gue yakin kalo asupan susunya Nara terlalu banyak. Mikirnya gampang aja, semua yang “terlalu” itu kurang baik kan? Makanya dikurangin deh… Nguranginnya juga ga terlalu drastis, target gue sampe akhir bulan ini bisa dijaga di 600 ml/hari (dan udah konsisten selama 4 hari ini, hore!) trus nanti gue atur lagi supaya pelan-pelan bisa dikurangin jadi 400 ml/hari.

Kompensasi pengurangan susu ini jelas gue harus nambah makanannya, jadi gue tambahin lagi jadwal makan buah/cemilannya. Tadinya cuma makan buah/yogurt 2x + minum air jeruk 1x, sekarang makan buah/yogurt 3x + minum air jeruk 2x. Dipikir-pikir jelas ini bukan langkah menuju penghematan karena harga buah lebih mahal daripada harga susušŸ˜›

Oya, Nara juga minum susu low fat (pasteurisasi/UHT) setiap hari karena gue pernah baca danĀ dengar diĀ seminar kalo minum susu low fat bisa mengurangi kemungkinan obesitas dan akan lebih baik juga buat tubuh/jantung (karena mengurangi asupan lemak). Tapi ini ga maksa sih, kalo ternyata pas kita belanja di spm stock susu low fat lagi abis, ya samber aja apa yang ada (biasanya full cream pasti ada).

Toilet Training

Yang ini masih belum beres juga nih, walopun udah lumayan banyak kemajuannya. Belakangan ini Nara udah bisa seharian lepas clodi kecuali waktu tidur (siang atau malam), dan udah lumayan oke juga ngomong pipis/pupnya. Dulu waktu awal-awal diajarin, boro-boro ngomong deh tau-tau celana udah basah aja. Abis itu mendingan, udah bisa ngomong walopun telat (ngomongnya barengan sama pipisnya keluar). Sekarang udah lebih bagus lagi, bisa ngomong sebelum pipis (kadang mepet-mepet dan ga keburu ke kamar mandi, tapi lumayan banget kan progressnya). Sekitar 2-3 hari terakhir juga Nara bisa ngasih jeda waktu agak lama dari dia bilang pengen pipis, jadi masih sempat dibawa ke kamar mandi.

Tantangan terbesar buat toilet training ini datang dari guešŸ˜€ Jujur aja, gue orangnya kurang telaten. Bukan kurang sabar ya, kalo sabar itu kan (menurut gue) lebih ke arah sifat yang mau nungguin agak lama untuk suatu kejadian insidentil. Kalo telaten itu, harus sabarĀ DAN berulang-ulang. Nah ini yang gue ga sanggup, bosenšŸ˜› Untungnya si bude jauh lebih telaten dibanding gue (tapi dia ga telaten ngajarin Nara makan sendiri, sementara gue kebalikannya) makanya toilet trainingnya Nara kemajuannya cukup menggembirakan.

Gila tulisan ini udah panjang ternyata… Kapan-kapan gue lanjutin sama progress lainnya yang menurut gue harus ditulis supaya gue ga lupa. Mudah-mudahan bakal tenang terus dan gue akan tetap mengalami terrificĀ years aheadĀ :D

4 thoughts on “Terrific Two

    • Mudah2an begituuušŸ™‚ Sekarang masih labil, kadang2 dia mau nyium perut gue (nyium adek), kadang2 dia bilang “ga mau cium2 adek” trus melengos. Emang blom ngerti juga sih, tapi bener2 berharap supaya nanti bisa akur sampe tuašŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s