Nyoba Kopitiam Oey


Sebagai orang yang belakangan ini lagi males jalan-jalan ke mall, gue baru tau lho kalo ternyata di Surabaya udah ada Kopitiam Oey. Sebetulnya kopitiam itu tempatnya ga di dalam mall, tapi dilewatin waktu gue pulang dari mall dan ga sengaja keliatan deh. Gugel sana-sini, katanya ini punyanya Pak Bondan Winarno yang tersohor itu dan makanannya oke dengan harga yang ga mahal. Terbujuk iming-iming “enak dan ga mahal” gue pun langsung semangat pengen nyobain😀 Atur jadwal dulu dan diputuskan kemaren malem kita ke sana karena hari-hari sebelumnya Imron lagi sering lembur (dan mumpung gue belum mulai lembur lagi).

Sesuai janji, kemaren gue dan Imron pulang kantor tenggo supaya perginya ga kemaleman. Karena gue nyampe rumah duluan jadi gue langsung siap-siap dan gantiin bajunya Nara, suatu pekerjaan yang gampang karena Nara langsung heboh milih baju dan celana begitu denger “mau pergi”😀 Ga lama setelah kita selesai, Imron dateng dan jam 7an kita udah berangkat dengan perut lapar.

Begitu nyampe Nara pun seneng karena di situ banyak ceiling fan jadi dia heboh ngoceh sambil nunjuk-nunjuk. Langsung pesan beberapa menu untuk percobaan awal, dan setelah mesen gue mulai panik karena di meja kasir ga keliatan ada mesin untuk debit/kredit. Nah lho!! Emang penyakit deh ya, ga kapok-kapok semenjak tragedi Bromo dulu. Uang gue di dompet biasanya ga terlalu banyak karena gue lebih seneng make kartu debit/kredit daripada bayar tunai. Ada sih, tapi gue ga yakin cukup untuk makan malam kita. Akhirnya gue absen isi dompet Imron dan nyokap gue (kasian deh emak gue, mo makan aja isi dompetnya diabsen dulu) dan alhamdulillah ada uangnya hahaha…

Menu yang kita pesen di batch pertama (yup, ada batch kedua karena porsinya imut-imut) itu Soto Tangkar, Roti Chanai, Mie Kepiting, Singkong Roa, Banana Flambe sama minuman. Pas lagi nunggu Imron ngelirik meja sebelah dan memberikan kabar bahwa “porsinya kecil” :P Bener aja, begitu makanannya nyampe terbukti kalo porsinya rada mini. Udah gitu Nara ikutan heboh ngeliat Mie Kepiting dan langsung teriak “mie, mau!” sambil ambil tempat di samping Imron. Akhirnya kita mesen lagi deh, kali ini nambahnya ga banyak cuma Nasi Item sama Nasi Biryani.

Setelah dimakan, menurut kita yang enak-enak tuh Nasi Item, Roti Chanai, Banana Flambe, sama Singkong Roa. Mie Kepiting rasanya cukup enak, tapi masih ada mie lain yang lebih enak. Soto Tangkar lumayan, tapi ya masih ada soto lain yang lebih enak. Nasi Biryani kurang oke menurut gue, padahal gue menaruh harapan tinggi karena kari buat Roti Chanai enak jadi gue pikir rasanya bakal seenak itu (karena rasanya mirip-mirip kan).

Nasi Item itu ternyata rasanya mirip nasi uduk cuma aja warnanya item karena dikasih kluwek. Menurut gue kreatif banget bisa bikin nasi item, soalnya selama ini gue pikir kluwek cuma bisa buat masak rawon😀 Roti Chanainya enak, yang enak sih sebetulnya bumbu karinya, gue bisa makan roti + bumbu kari aja (tanpa dagingnya). Nara tetep doyan sama Mie Kepiting karena dia sangat sangat cinta mie dan habis setengah porsi walopun dia udah makan malam + minum susu di rumah, dan setelah makan mie dia masih makan Banana Flambe nyaris setengah porsi.

Pas bayar gue masih usaha nanya bisa ga sih pake debit/kredit dan dijawab kalo proses pengurusan mesin-mesin itu belum selesai. Jadi jangan lupa ya buat yang mau ke sini, harap bawa uang tunai hehehe… Nah, kalo si Kopitiam Oey ini bilang harga mereka ga mahal, menurut gue ternyata ga murah juga. Harga menu satuannya emang ga terlalu mahal tapi karena porsinya juga ga besar dan kita jadi pesen macem-macem, totalnya ga bisa dibilang murah. Atau mungkin kemaren kita lagi kelaperan parah makanya jatohnya ga murah?😀 Tapi overall kita suka sama tempat ini dan bakal balik lagi, tentunya langsung mesen menu yang menurut kita enak🙂

9 thoughts on “Nyoba Kopitiam Oey

  1. ini kok banyak banget nama makanan yang gue baru denger. Mie kepiting, nasi item, soto tangkar. Dan gue gugel singkong roa, dari gambarnya sih singkong goreng biasa tapi makannya pake sambel ya?

    • Itu pertanda lo udah harus balik ke sini sekitar 2-3 bulan supaya puas tuntas nyoba macem2 makanan baru🙂 Benar sekali, singkong roa itu singkongnya biasa aja tapiii sambelnya yang enak.

  2. Ini dia, saya lagi nyari artikel si kopitiam mbak.
    Mau hunting kopi di bandung, ada rekomended temen dateng kesana.
    Btw, kopi harganya gimana? Murah gak ya?
    Maklum, tanggal pertengahan. *eeeeeeeeeeeeeh

    Salam kenal dari Pemalang, perantauan Bandung.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s