Skincare: Sebuah Renungan. Dan Pengiritan.


Ih baca judulnya, awalnya keliatan serius tapi ujung-ujungnya duit haha…

Jadi begini ceritanya. Beberapa tahun belakangan ini gue mulai centil nyoba-nyoba skincare dan kayaknya gue mulai ketagihan. Ada yang review produk ini bagus, pengen. Review itu bagus, penasaran pengen nyoba. Akhirnya gue udah tau sih produk apa aja yang cocok dan ngefek di muka gue (sialnya, ada juga produk yang ga ngefek macam eye cream) dan udah ngerti apa aja yang harus dipake supaya muka gue ga kucel-kucel amat. Intinya gue puas sama keadaan kulit muka gue sekarang, apalagi selama hamil ini hormon kehamilan bekerja dengan baik untuk menghilangkan komedo dari muka gue🙂

Sampai tiba-tiba gue ngeliat ada spot coklat muda di pipi kiri gue. Trus gue liat lagi, ada spot yang mirip di hidung (dengan ukuran lebih kecil). Dan ada lagi di bawah mata. Apaaaaaa??? Padahal gue kan rajin oles-oles segala macem ke muka? Kenapa bisa ada spot-spot yang ngebuat muka gue kurang cihuy gini?

Dengan semangat membara, gue kepikiran untuk nyoba whitening spot specialist. Konon produk ini bagus untuk ngilangin spot dari muka, apalagi kalo dipake barengan sama miracle water. Baca review sana-sini, makin yakin buat nyoba. Liat harganya, nelen ludah, trus mikir: demi muka yang kinclong akan kujabanin!! *goyang-goyang pohon duit supaya hujan duit di halaman belakang*

Trus abis itu tiba-tiba gue rada waras dan mikir… Sebetulnya, apa lagi sih yang gue cari? Kulit gue harus semulus apa? Kinclong tanpa noda kayak artis-artis gitu? Lha emang gue butuh kulit yang segitu bagusnya untuk bertahan hidup? Mau sampai kapan gue turutin, toh nantinya gue bakal tambah tua juga. Kerut, noda, semua ga bisa gue hindarin (kecuali mau bergantung sama botox dkk yang tentunya ga sesuai sama suara hati dan kondisi keuangan :D).

Buat artis-artis mungkin penting banget punya kulit mulus (yah sebetulnya bisa didempul juga kan mukanya) soalnya mereka laku/ga laku mainly diliat dari fisiknya. Tapi gue? Ish, dandan kece ke kantor tiap hari mah ga ngaruh kalo kerjaan ga selese. Anak gue juga ga butuh kulit gue bebas noda, mereka butuh gue merhatiin mereka, titik. Suami? Ya jujur aja, pasti Imron ga mau gue keliatan kucel, tapi apa segitunya sampe beberapa spot di muka (yang sebetulnya sebagian besar ketutup sama bedak, buktinya gue baru nyadar kalo semua make up udah gue bersihin dan muka gue cuma berjarak 5 cm dari cermin) pun ga dia tolerir?

Si Lei bilang “tapi merawat itu kan salah satu cara untuk bersyukur?”. Iya bener banget. Gue ngerawat muka, ngerawat badan supaya tetap sehat itu salah satu bentuk rasa syukur gue atas apa yang gue punya. Tapi apa iya butuh segitu banyaknya modal untuk membuktikan rasa syukur gue?
Misalnya gue keluar modal 1jt untuk perawatan muka gue sekarang, perlukah budget itu gue tambahin jadi 2jt untuk mengusir noda-noda yang sebetulnya ga terlalu keliatan? Atau selisih 1jt itu bisa gue pake buat yang lain? Banyak hal yang lebih berguna yang bisa gue kerjain dengan uang segitu, gue bisa nyumbangin buku ke perpustakaan atau bisa ngisi kotak amal di manaa gitu. Ini juga salah satu bentuk untuk mengucapkan rasa syukur kan? Eh ini cuma contoh ya, bukan berarti gue pamer abis ngasih sumbangan lho.

Gue rasa, kalo diturutin ga bakal ada selesainya deh. Pertama gue mau kulit lebih cerah. Abis itu mau bebas noda. Trus itu mau ngilangin kerut. Teruuuuuss aja. Kalo emang itu termasuk prioritas utama dan budgetnya ada, ga masalah deh diturutin. Tapi buat gue, setelah gue pikir-pikir lagi, itu bukan termasuk prioritas. Punya kulit sehat, ga jerawatan, gue udah seneng. Ada noda, ada kerut, ya namanya juga makin tua… Asal jangan kebangetan nambahnya, gue terima *tetep pake syarat*😀

Mudah-mudahan gue selalu inget bahwa kecantikan fisik/duniawi bukan segalanya, supaya ga terlalu kemakan iklan dan bisa pengiritan hihi…

13 thoughts on “Skincare: Sebuah Renungan. Dan Pengiritan.

    • Coba ditanyakan langsung ke sang penjual, ibu Aini yang tinggal di negeri sebrang😀

      Konon HL itu bisa ngasih efek yang sama kayak SK-II dengan harganya 1/10nya aja, gimana ga ngiler gue.

  1. Bener, Ty…kalo diturutin emang ga ada abisnya. Gue pun baru tersengat candu skincare setahun belakangan ini. Cocok sama satu produk bukannya puas malah pengen merambah ke produk2 lainnya. Mau kulit jadi cerah, mulus, licin, bebas noda…waaahh, ada aja deh maunya. Tongpes juga lama2.

    jadi gimana nih hadalabo? Gak sabar nunggu reviewnya. Soalnya gue jd kepikiran mau coba pelembab SKII mumpung nanti mudik lewat Changi.

    • Bener kata lo, tongpes! Mending kalo penghasilan kita bergantung dari kemulusan muka, kan ga ya😛 *tapi masih penasaran pengen nyoba macem2*

      Gue gemeess karena 2 minggu sebelum gue beli HL gue baru beli SK-II lagi, jar sebelumnya abis bersih. Kayaknya kalo ga tahan gue buka juga nih si HL, makenya gantian antara SK-II sama HL. Gue puas sih pake pelembab SK-II, 1 jar besar bisa tahan sekitar 10 bulan (dipake siang dan malam) dan hasilnya juga oke di kulit gue (normal cenderung kering, tiap hari ngantor kena AC).

  2. Ish..gw kesetrum nih dimensyen hahaha.. ini kesannya gw bilang gitu sambil oles2 skincare setetes 3jeti sambil berpikir bahwa itu tanda syukur yg besar nyahahaha..! *kecrut2in olive oil wardah*

  3. Gw malah lagi layu keinginan skincare pdhl dulu pun pernah tergila2 jg. Ini ada 1 face cream Dior dikasih teman, udh 3 bln lebih sejak dikasih masih belum gw buka jg.

    Tapiiii…gw ngiler pengen tummytuck. Ya ga mungkiiinnn lagi terrealisasi. Ga mampuuu… Hehehehehe…

    • Tummy tuck! Eh itu artis2 pada tummy tuck semua ga sih, kok mereka abis lahiran badannya tetep singset begitu. Gue BB sih balik ke asal, cuma bentuknya err itu beda lagi ceritanya :p

      • iya gw dulu abis Raissa jg bb balik ke asal tapiii… ga kenceng gituuu, makanya pgn tummytuck. hihhihihihi
        abis Fiamma skrg msh byk sih utang kg-nya sebelum balik ke asal…mungkin nanti kalo udh 6bln mulai atur makan dan olahraga serius, smg bisa “kenceng”an dikit kulitnya.

      • Yang jelas gue ngerasa “terlena” banget selama masih menyusui, kebiasaan laper terus dan semuanya dibakar waktu menyusui ngebuat porsi makan gue dulu banyaaaak banget, lebih banyak dari Imron! Begitu berenti menyusui harus ngerem deh.
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s