Aneh :)


Duluuu pernah ga sengaja terlibat obrolan sama temen-temen gue di kantor, sesama perempuan dan sesama istri alias udah nikah. Umur ga sama tapi sepantaran, palingan beda beberapa tahun aja. Hasil obrolan santai itu menyatakan bahwa gue aneh :D Iya, gue dianggap aneh dan kerajinan sama temen-temen gue karena:

  • pagi-pagi nyiapin kopi buat suami
  • kalo sore ada di rumah nyiapin teh dan (sebisa mungkin) cemilan
  • nyiapin baju buat suami kalo dia mau ngantor, business trip, atau main golf

Justru gue yang bingung, sebetulnya yang aneh itu gue atau temen-temen gue sih?

Ada juga temen gue yang bilang kalo dia “bukan wanita pengabdi” jadi suaminya nanti ga usah berharap bakal dilayanin sama dia. Humm, gue jadi bingung. Sebetulnya pemikiran cewe-cewe itu seperti apa ya? Masa karena gue berusaha ngebantu suami gue dengan nyiapin bajunya, gue lantas merendahkan posisi gue di mata suami? Apa supaya derajat suami-istri itu sama, gue ga boleh bantu-bantu suami gue?

Temen gue bilang “suami gue bikin kopi sendiri, nyiapin baju sendiri, udah gede ini dan dia bisa kok bikin kopi”. Iya lah suaminya udah gede, kalo masih kecil masa berani nikah dan punya anak 2. Trus gue tanya aja “nah elo kalo pergi-pergi, disetirin apa nyetir sendiri?” dan dijawab “disetirin dong”. Gue tanya lagi “bukannya elo bisa nyetir sendiri?” dan temen gue mulai salting. Bukannya sama aja ya kalo gitu, temen gue bisa nyetir sendiri tapi pasti ngerasa seneng kalo disetirin suaminya, kalo dianterin suaminya ke mana-mana. Apa dengan nyetirin istrinya, si suami jadi memposisikan diri sebagai supir? Ga dong ya…

Jujur aja, gue juga bisa kok ngerjain banyak hal sendiri. Nyetir, belanja bulanan mah gampang kalo dikerjain sendirian tapi gue akan lebih seneng kalo ditemenin sama Imron. Wajar dong, kalo ditemenin kan gue ada temen ngobrol, ada temen diskusi milih-milih, ada temen bercanda. Kadang aja gue suka minta dianterin dan dijemput kalo mau nyalon atau facial, bukan gue ga bisa ke sana sendiri (kalo naik mobil cuma butuh waktu 15 menit kali) tapi karena gue seneng dianterin dan dimanjain :) Dan gue pikir, hal ini berlaku untuk kedua belah pihak.

Sebetulnya Imron ga pernah lho minta disiapin kopi, disiapin baju, dsb. Malah kadang dia nyuruh gue istirahat aja dulu karena gue keliatan cape, biar dia yang nyiapin keperluannya sendiri karena dia bisa kok. Tapi gue seneng ngerjain itu, ga ada paksaan sama sekali. Kadang-kadang kalo gue beler ya gue beneran tidur, dan kalo Imron yang harus nyiapin barang-barangnya sendiri dia juga ga akan marah. Tapi entah mengapa gue ngerasa lebih seneng kalo bisa ngebantu Imron nyiapin keperluannya.

In the end, menurut gue sih, just do what works for you. Tiap orang/pasangan punya kebutuhan masing-masing. Kalo emang lo ga suka bikinin kopi buat suami lo ya gpp, tapi ga usahlah menganggap gue aneh karena gue juga ga pernah mikir orang yang ga bikinin kopi untuk suaminya itu aneh🙂

29 thoughts on “Aneh :)

  1. Nah kalo Bowo mah aneh. Kalo mau gue siapin dia bilang “gak usah, aku siapin sendiri aja. Aku bisa kok.” Pernah suatu kali gue maksa krn gue seneng aja bisa nyiapin segala sesuatunya buat suami, eh dia malah bilang, “aku kan nikahin kamu buat buat nyiap2in ini itu.” Laaah, sini jadi bingung. Padahal gue juga tuh seneng bisa nyiapin sarapan, nyiapin baju, dll. Dan kalo menurut gue sih, itu gak ada hubungannya dengan kedudukan suami atau istri.

    • Ya kalo suami lo ga usah dibahas lagi, dia kan emang aneh. Haduh kakak macam apa gue ini, ngomongin adeknya sendiri :p Tapi bener itu ga ada hubungannya sama kedudukan suami istri kan? Temen gue ngerasa itu kayak pelayan gitu, padahal gue bilang beda jauh.

      BTW gue naro comment di blog lo, keterima ga?
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. Gw jadi maluuuuuu. Dulu sih pas belum ada Marra rajin bangun pagi buat bikinin teh. Tp skrg gw makin jd night owl, jd bangunnya siang, apalagi si eneng kecil jg sama kebonya :’). Maapkan aku cuwamiiiii.

    Diluar itu sih kita kaya anak kembar, kemana2 berdua. Keadaan memaksa gitu soalnya. Hahahaha

    • Yah gue juga kalo lagi molor mah molor aja hahaha… Intinya sih gue ga ngerasa terpaksa dan Imron juga ga maksa, jadi kalo emang ga bisa ngerjain ya gpp🙂 Apalagi elo sekarang mulai kuliah lagi, menurut gue mikir itu udah make energi banyak banget. Badan bisa cape2 dan perut lapar abis mikir. Eh jangan2 gue doang yang beitu😀

      • Iya nih *jadi curcol*, sekarang tidurnya jadi jam 1 ato jam 2, gara2 cari inspirasi buat bikin essay! :))

        Untung Bayu orangnya sangat pengertian, ga nuntut macem2, malah ini yg bikin mesa’ke. *tapi tetep dilanjutin bangun jam 9 nya* :))

  3. setujuuu… gw setuju… elo aneh. tapi gw juga :)) hahahaha
    gw jg seneng nyiapin keperluan Kris.. utk baju sehari-hari sih jarang gw siapin tp biasannya gw komen ato Kris yg nanya pendapat gw ttg pilihan pakaiannya, tp kalau mau travelling gw seneng menyiapkan semuanya.

    kalau kopi, krn Kris picky soal kopinya dia bikin sendiri. Tp gw jg sama kaya elo, seneng nyediain cemilan sambil nge-teh.

    Gw jg suka sebel d kalau denger feminis kebablasan. Kesannya kalau mengerjakan houseworks itu jadi lebih rendah derajat perempuannya ato lakinya seakan melakukan kdrt aja.. pdhl dirempongin ngurus rumah dan suami itu kesenengan kita sendiri.

    • *toss sesama aneh*😀

      Eh gue ngerasa kalo mo pergi2 lebih gampang nyiapin keperluannya Imron sama Nara dibanding keperluan gue. Barang2 gue harus disortir lagi mana jilbab yang cocok dipake sama lebih dari 1 baju (supaya gampang mix n match di tempat tujuan), mana yang adem, ribet amat ya perempuan haha…

      Kalo feminis kebablasan gitu pernah ekstrim juga tentang ladies parking. Haduh, gue ga mikir yang aneh2 deh tentang ladies parking yang merendahkan wanita dsb bla3 karena menurut gue itu membantu. Coba kalo bawa anak yang lagi kebelet pipis dan kita masih harus nyari parkir di tempat yang jauh dulu, bisa keburu ngompol di car seat tuh anak. Ato lagi hamil gede trus belanja bulanan dan masih harus ngedorong trolley jauh2, rasanya sedeng juga tauuu… Tapi mungkin emang pola pikirnya beda sama gue ya.

  4. Gue pernah ngerasa praktek nyiapin baju suami ini aneh banget, gak sampe kepikiran segala macem hal2 yg berbau feminis sih. Cuma ngebayangin aja, kalo keadaan dibalik, Mikko nyiapin baju buat gue, iihh…gue gak mauuu…aneh lah rasanya. Tapi seperti yang lo bilang, it doesn’t work for me, but it does for you. Beda-beda lah tiap orang.

    Kalo tentang feminis, rasa-rasanya setelah jadi IRT trus punya anak gue malah jadi lebih feminis deh. Iya sih, cowo jaman sekarang udah jauh lebih ok mau ngurus anak, ngurus rumah, gak masalah istri gaji lebih gede dllnya. Tapi tetep…gue masih ngeliat banyak sekali praktek perceived gender specific role terutama dalam hal beberes rumah dan ngurus anak. Kebanyakan cowo masih menganggap itu tugas utamanya para cewe dan mereka cuma bagian bantu2nya.

    Kebanyakan temen gue yg working mom tetep memegang peran lbh banyak dalam hal ngurus rumah/anak. Ibaratnya, once they got married tanggung jawabnya jadi lebih besar karena harus ngurus diri sendiri plus rumah plus suami plus anak, and I don’t think that’s fair.

    Sebenernya sih gak masalah kalo dijalankan dengan ikhlas, gak ada yang keberatan, semua orang bahagia. Tapi kadang gue masih menyayangkan aja kenyataan bahwa cewe mengambil semua tanggung jawab itu tanpa babibu sementara cowo umumnya harus dikasih tau dulu baru turun tangan. Untungnya sih cowo jaman sekarang pada umumnya bersedia ya, walopun masiiiih ada jgua satu dua yang langsung berasa kurang ganteng kalo nyuci panci atau nyebokin anak.

    • Soalnya kalo dibalik dan gue yang disiapin bajunya… Gue suka!😀 Serius gue kan rada2 pemales ya, jadi kadang2 gue juga suka minta diambilin ini itu haha…

      Eh bener itu tentang ngurus rumah/anak, kenapa ya banyak cowo yang ngerasa kalo itu urusan cewe? Rumah ditinggalin bareng2 kenapa cuma cewe yang “harus” beberes sih. Gue ga mau ntar anak2 gue mikir kayak gitu, gue pites nanti *kejam* Dulu di rumah nyokap semua dikasih tugas, adek gue yang cowo juga kebagian ngepel rumah dan nyikat kamar mandi.

      But then again, ada juga cewe2 yang takut mandiin anaknya sebelum anaknya berumur 3 bulan jadi selama 3 bulan anaknya dimandiin suami/baby sitter/ortu/mertua. Tapi kalo cewe2 ini “terdampar” di negara yang bayar ART mahal dijamin mereka terpaksa berani2in diri juga ya. Eh ini masih nyambung ga sih komentarnya?
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  5. Gw jadi inget dulu pernah ada reality show apaa gitu namanya, Wife Swap (?) yang tukeran ini ekstrim kiri dan kanan gitu. Yang satu istrinya melayani suaminyaaa banget (atas kemauan sendiri tentunya ya…karena itu bikin dia seneng) sementara yang satu lagi suaminya yang melayani istrinya banget banget (dan tentunya atas kemauan suaminya juga). Waktu wife swap itu kacau balauuuu…karena suami yang biasa dilayani itu jadi kerepotan karena tinggal bareng istri yang ngga melakukan apa-apa. Sementara yang satunya lagi juga repot karena sama-sama maunya melayani.

    Jadiii…bener banget just do what’s works for you and your couple, karena udah jelas manusia diciptakan berpasang-pasangan, kaya contoh tadi itu ya emang udah cocok mereka jadi suami istri yang saling melengkapi ya ngga sih, toh semua orang hepi ngga ada yang merasa terbebani.

    Yang ngatain lo aneh itu baru aneh…
    sekian😀

    • Ih aku suka kalo mendapat dukungan seperti ini. Sebagai balasannya nanti dagangan lo gue promosiin lagi ke temen2 gue hahaha…

      Bener kan, tiap orang beda dan tiap pasangan beda. Ada juga temen gue yang sama sekali ga “nurutin” suaminya, sampe suaminya mau bubur kacang ijo aja bikin sendiri. Ya gue ga bisa bilang apa2, toh suaminya mau2 aja jadi kenapa gue harus repot.

  6. kalo gw di rumah yang nyiapin kopi/teh suwamih gw, karena racikan dia jauh lebih syedap🙂 kalo gw yang bikin kopi kadang keenceran, kadang kemanisan, hihihhi… :p tapi kalo bikin jus sih masih pinteran gw :p

    intinya ya suka2 tiap pasangan lah, senengnya begimana😀 ga usah juga ngatain aneh/menganggap kalo melayani pasangan berarti merendahkan diri😀

  7. Suami gue manja tapi gue seneng kok dia manja. Masakin, bikinin / ambilin minum, nyariin kacamata/iPhone/iPad/mouse komputernya yg suka gak tau dimana, dllsb. Tapi nyiapin baju sih enggak. Kadang2 gue suka dimasakin juga koookk…yg jelas kalo bikin kue jagoan dia daripada gue. Gak aneh lah, namanya juga cinta ya gaaaa?

  8. Kl gue sih gak bakal ngatain lo aneh ty, (walopun emang aneh sih wakakaka).
    Eh tapi serius, paling gue melongo sambil bilang ‘wahhh bu otty rajin sekali’
    Soalnya lo kan suka masak subuh subuh yah ?*gak nyambung yah*

    eh tapi gue setuju ama rika. Yg namanya cewek atau istri atau ibu emang scr umum lebih aware dan gape sama urusan rt. bapak2 bisa gitu pulang langsung gelesotan di sofa. Cewek mana bisa. Bawaannya beberes. Sambil ngomel. Hihi

    • Sejujurnya ya… Gue bisa ngeliat rumah berantakan dan ga peduli😀 Gue ga terlalu suka beberes rumah, cuma beberapa hal yang gue suka: nyuci baju, nyikat kamar mandi, beresin kasur. Sisanya gue males haha… Kamar mandi kotor dikit gue ngomelnya panjang, tapi ruang tamu berantakan gue bisa santai aja. Tapi kompensasinya ya itu, gue suka nyiap2in baju, suka masak (bener kata lo, jam berapa pun gue jabanin).
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  9. hal2 yg disebut aneh ituuuu kayanya justru kehidupan paling ideal ya … pengen banget

    soalnya susah nyiapin kopi pagi-pagi kalo setengah 5 mesti udah mandi n ngejar kereta, padahal bangunnya susah😛

  10. Berarti gue termasuk istri yang ‘aneh’ dong :p Gue pun seneng banget nyiapin tetek bengek buat suami gue. Kadang gue suka sedih/ agak tersinggung lho kalo suami nolak disediain/ disiapin keperluannya yang remeh temeh n bilang “ga usah, kamu kan capek udah ngurusin rumah seharian” Soalnya gue ngerjainnya dengan senang hati, ikhlas dan rela, cieeeeh :p

    • Sebetulnya asalkan ngerjainnya dengan senang hati sih ga bakal ngerasa terpaksa ya🙂 Mungkin yang pada ngatain gue aneh itu karena mereka ngerasa terpaksa, jadi gue deh yang kena diledekin😛

  11. Hihii bener, emang suami istri saling melengkapi yah dan pasti beda sama pasangan lainnya. Walo kodratnya istri itu ngelayanin suami, tapi kalo memang suami ridho istrinya tidak melakukan beberapa hal diantara tugasnya (trutama karna dia ngerasa lebih suka mandiri), ya gak papa. Kayak gue yang gak nyiapin baju, tapi bikin kopi dan roti. Itu pun sesempatnya kalo lagi gak repot sama anak.

    Temen lo mungkin sebenernya suaminya bakalan seneng kalo dilayanin kali yah, tapi dianya gak terlalu suka dan ngerasa aneh kalo dituntut ini itu, makanya ngeliat lo begitu dibilang aneh *hipotesangasal* :p

    • Bener, tiap pasangan pasti beda2 kan🙂 Gue juga kok, kalo lagi ditemplokin sama Nara ya bisa bubar jalan ga ngapa2in, dan Imron maklum aja. Malah dulu pas Nara baru lahir, boro2 deh gue bisa nyiapin macem2. Seringnya gue cuma dibangunin sebentar pas Imron pamit mau berangkat kerja (udah rapi, entah sarapan apa dia) dan gue kembali beler begitu dia keluar rumah…

  12. nyiapin baju buat suami kalo dia mau ngantor, business trip, atau main golf

    >> lah? kalo bukan istrinya yg nyiapin trs siapa dong? *bengong*
    eh tapi aku pernah loh gak komplet dalam nyiapin baju ganti suamiku pas dia abis golf (pagi2 sebelom ngantor). gak aku bawain baju dalam bersih buat ganti, hahaha… ampuuuun.. untung di kantor udah ada cadangan undies.

    makanya sekarang, sebelum berangkat dia selalu wanti2: udah dibawain baju dalam? celana kerja? baju kerja?

  13. Eh ga aneh ko ty. kalo laki gw emang maunya disiapin..kalo ga gw siapin setidaknya everything is at its place tapi gw ngerasa ya emang tugas gw sebagai istri untuk melayani suami…

    Gw baru baca kemarin artikel tentang tanggung jawab istri thd suami..salah satunya emang:

    “Senantiasa menyediakan air di sisi suami. Selama ia berbuat yang demikian selama itulah ia didoakan keampunan oleh para malaikat.

    I think your doing the right thing. Bikin kopi! uda keren banget… gw? nyediain air ato nuangin teh botol doank hahahaha

    • Soalnya bikin kopinya gampang bener, kan tinggal campur2 dikit trus kasih air panas hihi…

      Wah gue baru tau artikel yang lo tulis itu. Amin semoga kita bisa didoain sama malaikat ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s