Melahirkan Niska


Mumpung anak-anak (cieh, udah resmi jamak lho sekarang) masih tidur dan WP for BB bersahabat plus gue masih inget ceritanya, gue coba nulis deh.

Sebetulnya gue udah pengen ambil cuti dari minggu lalu atau awal minggu ini, tapi karena masih ada kerjaan cutinya terpaksa ditunda ke hari Rabu.

Hari Selasa gue ada workshop seharian, lumayan cape juga presentasi dan diskusi sama orang-orang. Begitu beres workshop orang-orang bilang “nah terserah deh sekarang kalo mau melahirkan” karena acaranya udah beres😛 Malemnya gue mulai ngerasa kontraksi dengan durasi lama tapi masih belum sakit, masih bisa gue bawa tidur. Nara juga masih ngajakin pergi dan gue masih bisa ngikutin, akhirnya cuma ke Superindo karena udah lebih dari jam 9.

Hari Rabu pagi gue masih ngerasain kontraksi, tapi sama kayak semalem masih belum teratur dan belum sakit. Gue masih main-main sama Nara dan nyortir baju-baju plus nyuci-jemur baju bayi yang belum dicuci. Abis itu tidur lah gue sekitar 3 jam😀

Abis Maghrib gue mulai ngerasain kontraksi lagi tapi kali ini udah teratur. Belum sakit dan gue masih bisa chatting sana-sini sekaligus nanya ini kontraksi beneran apa bukan sih? Soalnya dulu kan gue diinduksi, jadi begitu sakit langsung yakin kalo itu kontraksi. Ternyata kata Shinta, kalo udah anak kedua mending cepetan ke RS aja soalnya biasanya prosesnya lebih cepet dibanding anak pertama.

Gue chatting terakhir itu jam 8an kalo ga salah, masih bisa cengengesan tiap kontraksi karena belum sakit. Gue bbm Imron dan dia juga masih di pabrik, masih nunggu makan malam baru pulang. Gue minta cepetan pulang aja, pokoknya begitu dia nyampe langsung ke RS. Imron nyampe rumah jam 10.30an dan gue udah mulai meringis tiap kontraksi. Nara masih belum tidur soalnya dari tadi pas gue pelukin dia keganggu tiap gue kontraksi, akhirnya dia batal tidur. Ya udah, berangkatlah rombongan sirkus ke RSB yang letaknya cuma di luar komplek rumah.

Nyampe RSB gue diperiksa dan ternyata udah bukaan 4. Imron ngurus-ngurus administrasi abis itu dia ke kamar sama Nara supaya Nara bisa tidur. Selesai diperiksa dan ganti baju, gue dibolehin ke kamar dengan pesan untuk ngehubungin suster kalo kontraksi terasa tambah kuat dan pengen mengejan. Pas gue nyampe kamar, ngobrol bentar ngasih tau hasil pemeriksaan tadi, gue ngerasa pengen ngejan walopun masih belum kuat. Akhirnya gue manggil susternya lagi, dan mereka nanya gue mastiin kalo ini mengejan karena pengen melahirkan dan bukan karena pengen pup. Karena sakitnya masih belum seberapa, gue masih bisa ngejawab tanpa emosi kalo ini beneran pengen melahirkan kok. Gue diajak ke ruang periksa lagi, dan ternyata udah bukaan 6.

Abis itu gue ga dibolehin balik ke kamar, suster-susternya pada nemenin gue di ruang periksa sambil ngajak gue ngobrol. Trus air ketuban gue pecah, dan diperiksa lagi gue udah bukaan 8. Mulai bukaan 9 gue udah merengek-rengek minta dokter karena susah ya nahan untuk ga mengejan.

Oya, di sekitar bukaan 8-9 ini gue masih disuruh isi formulir coba?? Gue langsung nanya dengan nyolot “formulir apaan sih??” dan dijawab “formulir setuju dengan tindakan persalinan”. Aje gile, masa iya gue udah merengek nyari dokter masih bisa ga setuju (dan masih disuruh isi formulir dulu)? Gue suruh Imron aja yang ngisi, dan suster-susternya masih usaha mengalihkan perhatian gue dengan ngajak ngobrol.

Setelah (yang rasanya) berjam-jam, akhirnya ada telfon dari lantai dasar yang ngabarin kalo dokternya udah dateng. Trus susternya dengan takut-takut bilang “tapi bu, dokternya naik tangga, dia ga suka naik lift soalnya takut ngantuk”. Hampuuunnn… Dokteeerrr coba ya belajar ilmu terbang gitu supaya cepet nyampe ke lantai 3.

Begitu akhirnya dokternya masuk ruangan, gue langsung legaa… Gue langsung dibolehin mengejan dan dengan 3 kali dorongan lahirlah Niscala Altafidlan Hamzah hari Kamis, 15 Maret 2012 jam 00.46. Beratnya 3.22 kg, panjangnya 51 cm, dan semua normal. Alhamdulillah. Gue lega. Dokternya lega. Susternya lega. Lalu gue melontarkan satu pertanyaan ke susternya.

Suami saya mana ya?

Jreeennngg… Pada kagak ada yang inget kalo Imron masih asik berpelukan sama Nara di kamar. Baru deh ada yang manggil Imron dan Imron muncul dengan bingung di ruang bersalin. Kaget juga kayaknya dia, perasaan gue pamitan keluar kamar cuma mau diperiksa lagi kok tau-tau anaknya udah lahir.

Yah begitulah ceritanya. Ternyata untuk kasus gue terbukti kalo anak kedua prosesnya lebih cepet dibanding anak pertama. Dulu Nara lahir setelah diinduksi, prosesnya kalo ga salah 4-5 jam. Oiya, kan katanya kontraksi akibat induksi jauh lebih sakit daripada kontraksi alami, menurut gue ga kok. Gue ga inget sih dulu sakitnya gimana, tapi harusnya sama aja kayak yang sekarang.

Sampe sekarang Nara keliatan seneng punya adek (walopun kayak masih ga ngerti gitu), mudah-mudahn bisa akur terus sampe tua nanti. Amin.

24 thoughts on “Melahirkan Niska

  1. Selamat ya otty.. Smg jd anak yg solehah n pinter n bbakti kpd ortu n agama..
    Wah, Nara seneng bgt punya ade..🙂 fotonya mana? “̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ “̮

  2. Hahaa, lo emangnya pas kontraksi2 terakhir itu gak nyadar kalo ga ada Imron (bwt dicakar2 #eh) ,ty??

    Oh,jd kontraksi alami tnyt sama aja kaya kalo diinduksi ya😦

    Btw, congrats ya,ty. Nambah lagi jagoan gantengnya. Smg Niska jd anak sholeh, dan saling sayang selalu ama mas Nara.

    • Nah di gue kontraksi alami sih rasanya sama aja kayak kontraksi akibat induksi, mungkin beda2 tergantung orangnya ya. Kan ada juga tuh yang udah diinduksi tetep aja ga ada kontraksi.

      Amin, makasih doanya ya🙂

  3. Selamat datang ke dunia Niska! Semoga cepet pulih Otty, cepet bisa pulang ke rumah dan makiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin bahagia dengan kedua jagoan kecil! Tetep paling cantik Bunda di rumah hahaha. Imron gue bayangin mukanya pasti kaget, kok tau2 bininya udah ngelahirin aja, CEPET BANGET!!!!!!

    *Pas twit itu juga gue baru mau “Ihh cemungudh cemangka” tau2 udah lahir ajeeeeeeeeeeeee haha*

    • Ada tuh yang reply twit gue “semangat Otty” karena dia ga baca twit gue setelah itu yang ngabarin kalo udah melahirkan. Abis itu dia reply lagi “lha udah melahirkan”😀

      Iyaa gue masih jadi yang paling cantik di rumah nih🙂

  4. Huaaaaaaaaaaa…Ottyyyyy…super lancar banget ya kayanya lahirannya. Alhamdulillaaaaah.

    DI gue pun terbukti anak kedua lebih cepet proses lahirannya, tapi GAK SECEPAT elo yang niat cuma mau periksa tau2 udah brojol aja. Hebat banget daaah.

    Dan tetep…yang juara dokternya. Bayinya udah mau brojol si dokter pilih naik tangga daripada naik lift. Makasih ya dok…hwahahahahhahaha

    • Iya alhamdulillah banget ga pake lama. Untung pas mo berangkat itu gue udah siap2 bawa baju walopun minim karena mikirnya deket rumah jadi nanti bisa balik kalo ada yang kurang, eh bener aja ternyata jadi nginep.

      Duh si dokter juara bangeettt… Gue rasa dia balas dendam karena pas kontrol mingguan gue suka agak telat dan dia nungguin gue sebagai pasien terakhir. Ampun doookkk… Tau gini mah gue dateng paling duluan aja supaya dia ga lama2 pas gue mo melahirkan.
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  5. Enaaak ya cepet bangettt prosesnya dan asli ngakak pas lo baru sadar Imron ngga ada hihihihi….
    Welcome to world yaaaaa baby Niskaaaa…. Smoga bisa jagain bundanya ama Mas Nara :))

    • Bener deh ini cepet banget, tau2 kok udah bisa melahirkan aja. Serius itu emang lucu banget deh pas nyadar “laki gue mana ya”😀

      Makasih ya tante Crey🙂

  6. Alhamdulillah lancar ya ty…
    enak tuh RSB di deket rumah.. jadi barang2 kalo ada yg ketinggalan gampang ngambilnya.

    Btw kok bisa sih nahan ga ngeden? kalo aku sih dokter belom dateng juga tetep aja ngeden… :p

    • Susternya kejam! Masa ya kaki gue dipegangin dan didempetin gitu (gue tiduran miring) jadi ya emang terpaksa ga bisa ngeden. Setuju sama elo nahan ngeden itu susah banget, kontraksi masih bisa agak ga dirasain (nafas panjang, baca doa, dsb) tapi kalo ngeden itu gimana ya, kayaknya ga bisa ketahan banget.

  7. Selamat Otty, semoga Niska menjadi anak yang sholehah dan menjadi penyejuk hati bagi kedua orang tua serta orang orang disekslilingnya

  8. Hai otty, salam kenal ya..

    Blog km bikin aku senyum” sendiri tp cerita yg satu ini lutchu banget pas km msh hrs isi formulir di saat” yg ga tepat. By the way I love all your story and also I like your blog. Natural banget ya cerita” km yg pasti I like it so much. Thanks ya uda bikin aku senyum” sendiri.

    • Hai Rosse, salam kenal juga🙂

      Makasih ya udah ngeluangin waktu baca2 cerita yang ditulis di sini, jadi GR serasa novelis ngetop haha..

      Lumayan tega ya susternya nyuruh ngisi formulir pas lagi kontraksi, boro2 ngisi formulir wong ketawa aja susah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s