Semalam Di Malang


Kalo orang Jakarta bisa tiba-tiba ke Bandung buat nyari makan atau main, kita yang di Surabaya bisa main ke Malang. Duh kompetitif amat ya gue haha…

Minggu lalu gue tiba-tiba kepikiran pengen makan cuimi sama bakso bakar, tapi masih bingung enak ya kapan ya. Tau-tau Imron ngajakin nginep di Malang, semalam aja berangkat Sabtu baliknya Minggu. Lumayaaann.. Kalo lebih lama gue juga bingung ngapain di sana, tujuan gue cuma makan sih.

Hari Sabtu pagi gue berangkat bertiga dari rumah sama Nara dan Niska ke Pandaan, jemput Imron dulu. Pas di gerbang tol Sidoarjo gue deg-degan karena macet, Niska anti kemacetan sih, bisa nangis kejer dia kalo mobil jalannya di bawah 40 km/jam. Alhamdulillah dia ngantuk dan masih kenyang jadi 1.5 jam di jalan dia tetep tidur (dan baru bangun di Malang). Begitu ketemuan sama Imron langsung deh jalan ke Malang.

Nyampe Malang jam 2an kalo ga salah, makan cuimi Gloria dulu soalnya gue belum makan siang. Abis itu langsung check in dan kita ketiduran semua sampe jam 5 lebih. Ngantuuuukk..

Bangun tidur kelaperan dong, jadi tujuannya pasti nyari makan. Penasaran sama Taman Indi di Araya yang kata tante gue tempatnya bagus, akhirnya kita ke sana. Nyampe sana ternyata rame bener karena ada resepsi, batal nyoba makan di situ. Buka tripadvisor katanya Resto Melati di samping Hotel Tugu recommended, ya udah kita ganti arah langsung ke Resto Melati.

Resto Melati itu 1 grup sama Hotel Tugu, kayaknya nyambung juga dari hotel. Gue suka interiornya, perpaduan Jawa-Cina-Belanda gitu. Bagus.. Eh tapi ga tau juga buat yang bisa “liat” mungkin spooky abis nih resto. Alhamdulillah selama di sana kita bisa makan dengan tenang, ga ada yang aneh-aneh.

20120613-005809.jpg

Makanannya menurut gue juga enak🙂 Gue pesen beefstuk champignon, steak yang dikasih tumisan paprika, bawang bombay, dan jamur. Imron makan bebek lengkuas, rasanya mirip ayam ungkep sih, bebeknya empuk. Nara dipesenin fetuccine carbonara, enak juga nih creamy banget. Abis makan steak gue masih pengen ngunyah, dan dipesanlah choco lava explosion – choco melt cake paling enak yang pernah gue makan. Gue bertanya-tanya kenapa resto ini jarang diomongin orang ya, padahal tempat dan makanannya oke.

Beres makan kita udah ngantuk (dan ga tau mau ngapain lagi) jadi langsung ke hotel.

Besoknya tujuan kita cuma 2: Batu Secret Zoo dan bakso bakar. Berangkat agak pagi dan nyampe Batu Secret Zoo jam 10an. Kirain masih sepi ternyata udah agak rame. Oya, harga tiket udah naik dibanding pas dulu gue ke sini tapi IMO masih masuk akal harganya.

Ga kerasa udah selang lebih dari 1 tahun dari dulu gue ke sini, udah lama. Dulu Nara masih belum terlalu ngerti, sekarang dia udah heboh banget nunjuk-nunjuk binatang yang ada sambil ngulang nama-namanya. Sempat ga mau beranjak dari kandang Pygmy Marmoset (monyet terkecil di dunia) sambil teriak “pygmy pygmy” 😃 Yang bikin ngeri, Nara mau foto sama bayi macan tapiii si macan dikaget-kagetin gitu dan Nara ngotot mau megang! Pawangnya aja ngeri liatnya dan Nara ditarik pergi begitu selesai foto, Nara nangis dong “mau pegang macaaaaaann”.

Total kita muter-muter di kebun binatang itu sekitar 4 jam, puas dan senang.

Keluar dari kebun binatang tentunya anak-anak kecapean sementara emak-bapaknya kelaperan. Mereka langsung tidur begitu mobilnya jalan. Tapi tetep dong mampir makan bakso bakar dulu, makannya gantian supaya anak-anak bisa tetep tidur di mobil.

Kelar makan langsung jalan balik ke rumah, badan cape tapi hati senang (dan perut kenyang) 😊

20120619-171504.jpg

8 thoughts on “Semalam Di Malang

  1. 4 jam di bonbin Nara gak pake stroller ya Ty? Nara udah kuat ya.
    Trus itu nyetir dari Surabaya ke Pandaan sendirian bawa dua anak? Hefaaat. Kaulah idolaku!

    • Iya dia termasuk kuat, Rik. Soalnya dulu dia ga mau di stroller sejak bisa jalan, kita bilang kalo gitu ya ga digendong juga (sebetulnya kalo dia cape masih kita gendong kok). Kemaren dia sempet di stroller sekitar 15 menit soalnya pas nyampe bonbin dia tidur, akhirnya ditaro di stroller sampe dia seger, abis itu dia minta turun.

      Waktu di HK dia tiap hari kita ajak muter2 jalan kaki, kira2 10-12 jam per hari. Sampe kita yang kasian liatnya dan nawarin mau digendong apa ga.

      Haha iya itu gue nyetir sendiri, awalnya kepaksa lama2 jadi biasa😀 Elo juga pasti bisa lah… Justru elo yang canggih banget masih bisa masak dan ngapa2in tanpa ART sementara udah ada anak 2 *salam hormat*

  2. Nara kalo jalan gitu suka lari-larian seenak hati gak sih Ty? Atau mogok gak mau jalan kalo ngeliat sesuatu yg menarik?

    Gue kan nanti di Jakarta cuma bawa single stroller aja buat Sami, tapi gue takut deh Kai malah lari gak terkendali, trus ilang. Lumayan sering kejadian kalo di sini, apalagi kalo ke supermarket. Tapi karena (anggepannya) di sini elatif aman jadi gue cuek aja, tp kalo di Jakarta gak bisa cuekpastinya ya. .

    • Namanya juga anak2 pasti ada lsh tau2 dia nyelonong ke mana gitu. Makanya biasanya bagi tuhas: gue urus Niska dan Imron sama Nara.

      Duh kalo di sini jangaann sampe lepas dari pandangan, ngeri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s