Selembar Karcis Parkir


Duluuu gue ga pernah peduli sama karcis parkir, yang ada di pikiran gue pokoknya gue bayar abis itu gue langsung pergi tanpa minta karcisnya. Sebetulnya gue perhatiin sebagian besar tukang parkir (baik yang resmi di mall atau yang ga jelas di pinggir jalan) ga pernah ngasih karcis parkir, jadi mereka terima uangnya tapi ga ada bukti pembayaran buat pelanggannya.

Kebiasaan gue berubah setelah gue butuh karcis parkir buat di-claim ke kantor hahaha… Ya iyalah, kalo ga ada untungnya ngapain gue repot-repot minta karcis, ngumpulin sampah doang deh judulnya. Jadilah sekarang gue rajiiin banget nungguin si tukang parkir untuk ngasih karcisnya ke gue, setelah dapet baru gue pergi.

Selama menjalankan kebiasaan baru gue itu, ada beberapa hal yang bikin bete-bete gimanaaa gitu… Ga tau deh yang lain ngerasain hal yang sama atau ga?

  • Printer rusak/kertas habis

Ini beberapa kali gue alamin waktu minta karcis parkir di mall. Mall oke, tarif parkir mahal (walopun mall di Surabaya tarif parkirnya ga mahal sih, tapi maksudnya tetep lebih mahal daripada parkiran pinggir jalan), eh begitu gue minta karcis parkirnya ga bisa dengan alasan printernya rusak. Yah gimana sih, kita kan udah bayar, harusnya biaya maintenance alat termasuk di situ kan? Kertas juga sama, pasti bisa dibeli dari tarif parkir yang kita bayar. Pernah gue ke mall yang sama dan (sialnya) keluar dari pintu yang sama, kalo ga salah selang 1 minggu si printer masih belum dibetulin juga…

  • Ga ada karcisnya

Kalo yang ini biasanya di parkiran pinggir jalan, yang sama tukang parkir biasa bukan yang keren macam di mall. Gue udah tau sih kecil kemungkinan mereka punya karcis parkir, tapi suka iseng masih gue tanya aja punya karcisnya ga. Sebagian besar ga punya, beberapa punya, dan ada 1-2 orang yang nawarin “mau berapa lembar?” hahaha siaall… Emangnya gue kolektor?

  • Ga mau ngasih karcisnya

Jenis yang ini sih yang paling ajaib. Gue cerita yang paling bikin keki aja deh. Ini cerita di mall, waktu itu udah agak malem dan gue harus buru-buru jemput Imron. Setelah bayar biaya parkirnya, seperti biasa gue minta karcis parkir gue. Didiemin dong. Gue minta lagi dan cuek nungguin di pintu keluar situ (pastinya menghambat antrian di belakang gue, tapi gue penasaran jadi gue jabanin). Akhirnya sama si mas-mas bete (MMB) gue pun dikasih selembar karcis. Tanpa ngeliat nopol di karcis itu (apakah bener nopol mobil gue), gue udah tau itu karcis yang salah. Kenapa? Soalnya karcis yang tadi gue kasih sama dia ditaro di sisi kiri badannya, tapi karcis yang dia kasih ke gue dia ambil dari sisi kanan (dia ga nyetak ulang karcisnya). Kecuali karcis parkir gue bisa salto 3x, jelas dong itu karcis yang beda. Gue bilang lah ke MMB, “mas ini salah soalnya nopol saya sekian sekian tapi yang di karcis nomornya beda”. Eh dia marah dong! Katanya ga bisa nyari/ngasih (lupa gue) karcis buat gue. Yee situ oke? Aneh banget hahaha…

Itulah sedikit kisah gue dalam mengumpulkan karcis parkir. Kalo karcis-karcis yang lain lancar jaya, karcis jalan tol pasti dikasih tanpa diminta cuma karcis parkir aja yang harus pake usaha.

Buat yang mikir “ih karcis parkir aja di-claim, pelit amat sih” ketahuilah bahwa gue bukan pelit atau perhitungan, cuma memanfaatkan benefit dari kantor aja… Kalo dikasih yang enak, masa gue tolak?😀

11 thoughts on “Selembar Karcis Parkir

  1. Tapi itu bener lo mbak, gw baru tau kalo karcis parkir itu disediain pemda, dan ada sekian persen yang harus masuk ke pemasukan daerah. Dan hitungannya dari berapa jumlah karcis yang diberikan. Nah kalo kita nggak minta karcisnya, berarti uang yang kita bayar ya ditilep mentah mentah aja ama mereka, nggak disetorin ke pemda. **itu yang gw denger di SS loh**

    • Nah itu.. Sebetulnya emang kita yang harus rajin minta karcis kan? Tapi gue ga tau sih, apa semua tukang parkir pinggir jalan dikasih karcis parkir dari pemda?

  2. Kalo yang saya temukan sih kebanyakan tukang parkir liar ya, orang2 gak jelas yang malakin kita padahal ada yg jelas2 di tembok tokonya ditulisi: BEBAS PARKIR. Mana kadang2 mobil juga gak ditinggal alias ditungguin sama sopir, trs apa fungsinya tukang parkir dong? Kayak yang kita ini gak punya hak untuk berhenti barang sebentar di pinggir jalan tanpa dipajakin. Sebel banget deh (kok jd sy yg marah2 hahahah..).

    • Kalo ada yang marah2 gini biasanya karena lagi mumet budgetan *kabur*😀

      Betul banget biasanya banyak yang liar, trus begitu kita kasih uang dia pergi ga ngurus kita bisa keluar ato ga. Ato seringnya pas kita sibuk parkir dia ga ada, eh begitu kita mo pulang dia muncul minta uang.

      • Aku pernah lo disemprit suruh berenti sama tukang parkir yang tiba2 muncul pas aku mo keluar. Tentunyaa aku marahin dulu kenapa tadi dia ga ada pas aku parkir (dan jalanan lagi rameee jadi susah parkirnya). Jawaban dia: saya tadi lagi sibuk. Eeeeaaaa..

  3. ahahaha…saya yang sempet kerjaannya ngontrol beginian sering tuh kena umpat. “Repot tau ngumpulin karcis gitu, susah! Kasi aja bulanan berapa allowance buat parkir.” *lap muka =P

    • Masa sih dimarahin? Di kantorku udah dikasih allowance dan tetep harus ngasih bukti juga. Jadi kerjaanku tiap bulan itu nempelin bon parkir + tol selama sebulan (sesuai allowance). Kalo pada punya admin sih enak, tinggal kasih bon udah deh ditempelin. Yang ga punya admin itu… Tempel2 sendiri hihi…

      Bersyukur aja lah udah diganti, banyak yang masih harus bayar sendiri kan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s