Q&A: medela freestyle


Karena gue lumayan sering dapat pertanyaan tentang medela freestyle yang gue pake, gue mau coba ngerangkum yang penting-penting di sini. Selain pertanyaan dari orang, ada juga beberapa pertanyaan dari gue sendiri waktu lagi heboh baca review sebelum akhirnya memutuskan beli si freestyle. Semoga berguna buat yang lagi mau beli breastpump🙂

setia menemani setiap hari

Apa aja sih kelebihan freestyle? Penting nih, soalnya harganya kan ga murah.

Ih ini pertanyaan gue banget deh, soalnya berhubungan sama harga hahaha… Kalo dibaca dari website resmi medela, ini beberapa kelebihan freestyle: punya teknologi 2 fase yang meniru ritme hisapan bayi (cepat-pendek di awal lalu berubah jadi lebih panjang), double pumping, kecil dan ringan, ga berisik, dan tentunya bisa handsfree.

Teknologi 2 fase ini ga cuma punya freestyle, swing juga punya teknologi ini dan seinget gue sih sama persis (maklum gue make swing sekitar 3 tahun yang lalu, udah agak lupa rasanya). Selama 2 menit pertama si breastpump bakal mompa dengan ritme yang cepat-pendek untuk merangsang keluarnya ASI. Terbukti kalo dengan teknologi ini ngebuat let down reflex (LDR) lebih cepat keluar. Biasanya ga sampe 2 menit udah langsung LDR, dan kalo gue mompanya lama (gue sambi nonton atau browsing) biasanya dalam 30 menit bisa dapet 2-3x LDR. Kalo dibandingin sama mini electric yang ga punya teknologi 2 fase, emang mompa lebih enak pake swing dan freestyle.

Double pumping. Sebetulnya mini electric plus juga bisa double pumping, pump in style advanced (PISA) juga bisa double pumping. Yang paling ngebedain freestyle dari 2 model yang gue sebut itu fitur handsfree.

Ukuran motornya hampir sama kayak motornya swing. Katanya kan “fits in the palm of your hand” nah ini tergantung tangan siapa dulu… Tangan gue jelas kagak cukup lah. Tapi ga terlalu besar kok, beda tipis lah sama ukuran telapak tangan gue. Cukup ringan, apalagi karena pake batre lithium dan bukan batre AA yang banyak dan bikin berat.

Ga berisik? Relatif sih… Dibandingin sama mini electric jelas ini suaranya jauh lebih sepi. Kalo sama swing kayaknya beda tipis deh, sama-sama ga berisik. Jangan ngebayangin bener-bener sunyi senyap ya, pasti tetep ada suaranya tapi lebih bisa diterima sama kuping.

Betul tuh bisa dipake tanpa dipegang?

Ya betul dong, masa medela bohong. Walaupun menurut gue, teknologi handsfree ini banyak macamnya dan bisa diakalin, jadi breastpump selain freestyle bisa juga dibuat jadi handsfree. Bisa digugel ada beberapa merk strap/tali untuk nahan breastpump, ada juga yang model kayak kemben dan corong breastpump bisa diselipin di situ, atau kalo rajin bisa aja usaha bikin sendiri.

Trus apa lagi dong kelebihannya freestyle, kan katanya handsfree bisa diakalin?

Menurut gue, justru kelebihan utama freestyle ada di batre dan double pumping.

Sebelum pake freestyle gue pernah pake mini electric dan swing, dua-duanya bisa dioperasikan pake batre AA tapi biasanya umur batrenya ga tahan lama. Dipake 2-3x dan babay deh, si batre bakal jadi lemah banget yang ngebuat daya hisap breastpump berkurang. Selain itu, karena pake 2-4 batre AA (mini electric 2, swing 4), breastpump jadi tambah berat.

freestyle gimana? freestyle batrenya lithium bagaikan hp kita jadi ga usah diganti-ganti, cukup di-charge aja dan freestyle siap beraksi. Sekali charge bisa tahan sampe 6x mompa. Belum pernah gue coba lebih dari 6x sih, biasanya setelah dipake mompa 6x batrenya masih nyisa dikit dan langsung gue charge ulang. Bagusnya lagi, walopun udah dipake beberapa kali dan daya batrenya berkurang (apa sih istilahnya, itu lho kalo display awalnya 4 bar trus setelah dipake jadi 3 bar dst) ga bakal ngurangin daya hisap breastpump. Dari batre penuh sampe nyaris kosong, daya hisap tetap sama bagaikan kita colokin langsung ke sumber listrik.

Fitur double pumping kan juga ada di PISA, tapi beda paling signifikan menurut gue lagi-lagi di batrenya. PISA bisa dioperasikan pake batre tapi katanya butuh DELAPAN alias 8 batre AA. Mak jan, pasti berat banget itu. Selain itu setelah dipake mompa beberapa kali biasanya kekuatan hisapnya akan berkurang dan mompa jadi kurang maksimal. Jadi balik lagi ke batre, walopun double pumping tapi batrenya PISA kayaknya masih kurang mumpuni.

Seberapa sering freestyle harus di-charge?

Tergantung pemakaian, beda-beda kan setiap orang. Gue suka nge-charge kalo udah tinggal 1 bar aja, berarti gue charge sekitar 2 hari sekali.

Kalo lagi dipake dengan dicolokin ke sumber listrik, apa batrenya harus dikeluarin dulu?

Ga usah dikeluarin, bisa langsung dipake kok. Mesinnya kan pinter jadi dia tau itu pake listrik dan ga ngurangin batrenya deh (eh itu standar kali, gue aja yang ga ngerti masalah ginian hihi).

freestyle bisa dipake untuk single pumping ga sih?

Tentu bisa🙂 Gue sering juga make single pumping kalo lagi di rumah dan males nyuci corong 1 lagi hihi…

Sebetulnya apa sih bedanya freestyle dan PISA?

Gue rasa freestyle sama PISA itu bener-bener sodara deket, soalnya bedanya tipiiis banget. Bedanya di handsfree strap (ada di freestyle), batre (freestyle pake lithium sedangkan PISA pake AA), dan daya hisapnya.

Tentang daya hisap, terus terang gue juga dapet info dari temen gue yang nanya ke orang medela (panjang ya rantainya) karena dulu dia belum melahirkan dan belum bisa nyoba si PISA. Kata si mbak medela, hisapannya lebih kuat PISA daripada freestyle. Dengan dasar ini lah temen gue akhirnya milih beli PISA karena berharap hisapan yang kuat = ASI yang lebih banyak. Gue sih ga tau karena kan ga nyoba PISA, jadi gue percaya aja omongan si mbak medela. Kayaknya ga ada produk yang betul-betul sempurna, pasti ada aja kekurangan dan kelebihan masing-masing🙂

Bener ga, make freestyle bisa meningkatkan produksi ASI?

Nah, ini pertanyaan yang agak susah dijawab. Apalagi latar belakang gue kan bukan dokter/konsultan laktasi. Gue jawab sebisanya aja plus cerita pengalaman gue, dan kalo ada yang salah tolong dikoreksi.

Alhamdulillah produksi ASI gue sekarang lebih banyak dibanding waktu jaman menyusui pertama kali dulu. Jumlahnya juga bukan yang fantastis banget, tapi tetep lebih banyak. Waktu jaman Nara dulu (pake mini electric), gue bisa mompa dapet 30 ml itu di minggu ke-2 setelah melahirkan. Sekarang gue dapet segitu di hari ke-2 setelah melahirkan. Ga tau ini karena faktor breastpump yang beda atau memang gue lebih pede dan tenang, jadi ASI lebih lancar (menurut gue sih kombinasi keduanya).

Waktu jaman Nara, kalo mompa dini hari bisa sampe 300-400 ml sekali mompa. Sekarang sih sama aja, malah seringnya kurang dari itu😛 Bedanya, dulu waktu Nara mendekati umur 6 bulan, hasil pompa gue udah drop dan ASIPnya mulai kejar tayang (stock ASIP waktu mulai kerja sekitar 40 botol). Pas Nara 6 bulan udah resmi kejar tayang deh. Sekarang Niska umurnya 5.5 bulan dan alhamdulillah ASIP gue masih aman di freezer (stock ASIP waktu mulai kerja sekitar 130 botol) dan hasil pompa masih lumayan konstan. Kadang-kadang agak turun sih, gue defisit 1-2 botol per hari tapi itu masih bisa dikejar waktu weekend dan gue masih jauh dari fase kejar tayang. Alhamdulillah.

Jadi apakah freestyle ngebuat ASI gue lebih banyak? Antara iya dan ga. Hehehe…

Menurut gue, dengan double pumping berarti sama sekali ga menyia-nyiakan LDR, yang artinya bisa dapet ASI lebih banyak dalam sekali pompa. Mungkin ini yang ngebuat gue bisa ngumpulin ASIP cukup banyak selama cuti melahirkan. Yang paling gue rasain sih, freestyle bisa ngebuat ASI gue diproduksi dengan jumlah yang relatif konstan, jadi sampe sekarang ASI gue belum terlalu drop.

Kenapa juga gue bilang ga ngebuat ASI jadi lebih banyak? Karena hasil pompa gue dalam sekali mompa ga sebanyak dulu waktu gue pake mini electric atau swing. Entah kenapa, padahal frekuensi mompanya sama aja. Cuma itu sih yang bikin gue rada labil dalam menjawab😛

Mungkin kalo tujuannya untuk meningkatkan produksi ASI, mending cari breastpump yang hospital grade sekalian yang memang buat relaktasi. Kalo freestyle kan belum hospital grade walopun sudah double pump. Tapi biar gimana pun juga, gue tetep merekomendasikan freestyle ke temen-temen gue yang lagi nyari breastpump🙂

Gue rasa udah cukup banyak yang gue ceritain, mudah-mudahan bisa memberikan sedikit pencerahan tentang freestyle.

Apa yang gue tulis di sini betul-betul pendapat pribadi gue, medela freestyle pun gue beli sendiri jadi ini bukan tulisan yang disponsori medela atau pihak lain yang bekerja sama dengan medela (walopun ga nolak kalo ada yang mau ngasih breastpump gratis :D). Breastpump juga termasuk barang yang “cocok-cocokan” alias cocok di gue bisa aja ga cocok di orang lain, dan sebaliknya, jadi semua pengalaman gue bisa berbeda hasilnya di orang lain karena kondisi tiap orang mungkin berbeda.

17 thoughts on “Q&A: medela freestyle

  1. “Yang paling gue rasain sih, freestyle bisa ngebuat ASI gue diproduksi dengan jumlah yang relatif konstan, jadi sampe sekarang ASI gue belum terlalu drop”.

    dalam pencarian BP idaman ni mba, lengkap banget plus minusnya dg gaya penulisannya yg jujur, love it.🙂
    akhir2 ini malah aq krn pernah ketinggalan motor BP jd terpaksa perah manual n keterusan, ga ribet. tinggal bawa coolerbag aja kl dinas hehe. yg tadinya elektrik, tertarik ke avent manual, akhirnya rencana mau manual aja.. sampee akhirnya…. baca postingan ini. jadi ragu. “kl manual bs jaga produksi asi konstan juga ga ya dg jadwal sm seringnya..?” *mikir sendiri.. atau malah balik lagi ke elektrik n teracun oleh medela freestyle, fiuhh.. TFS mba, terus ngeblog ya.. ;))

    • Yah mbak, aku pun masih penasaran sama avent comfort, avent biasa, dan unimom mezzo. Ga ada puasnya hahaha… Ini abis mikir untuk nitip avent comfort sama temen, tapi dipikir2 lagi ya udah berenti aja, breastpump 1 juga ga abis2 kok mau mesen lagi😀

      Sebetulnya produksi konstan atau ga bisa disebabkan banyak hal, ga cuma karena jenis breastpump. Ada kok temenku yang merah pake tangan dan dapetnya “cuma” 1 botol tiap merah, tapi anaknya bisa minum ASI doang sampe 2 tahun. Bandingkan sama aku yang sekali mompa bisa 2 botol tapi pas anaknya umur 8.5 bulan udah minum ASI campur sufor😀

      Makasih ya udah baca review ini😉

  2. Hai, salam kenal yah🙂 Aku mau tanya, si freestyle itu belinya dimana? bisa beli di ITC gt, atau cm di jual di showroom resmi medela nya aja?

  3. Assalamualaikum wr wb mba otty🙂.

    Boleh kenalan ya…punten pisan..mau curhat sedikit. I kinda adore you and all those super active moms plus breastfeeding warriors. Aku jg menyusui my babies. Tp anak ke 1 dan 2 ga Ά̲ϑά̲ yg bisa sampe full 2 th. I hope this time i will make it till 2 years (sarah is 18 days today).

    Jadi gini mba otty, aku ini hanyalah ftm yg truly as beginner dalam hal menabung asip. Asli, belum pernah., Tp koq kemaren nekat beli medela freestyle. Tadinya mau beli swing ajah. Tp takut teledor thdp mesinnya. Кάlσ freestlye kan kata iklannya, close system ya? (Sok tau mode), jd insyaAllah asi ga akan masuk selang (sekali lg, insyaAllah).

    Pertanyaannya, bodohkah diriku? Terlalu ga worthed ya ftm pake freestyle? Hiks..i just thought it can help me menabung asi lbh efektif. Emang sih kegiatanku ga banyak. Hny Ά̲ϑά̲ rencana utk mulai lg kursus2 dan misal disuruh treatment2 slimming Sαмα misua.

    Jd krn ûϑɑн terlanjur beli, mohon pencerahannya utk bisa meengoptimalkan alat itu. Kumohon..:D

    Semoga Allah سبحانه و تعالى membalas semua kebaikanmu dengan sebaik baiknya kebaikan dunia dan akhirat. آمينَ يَا رَبَّ الْعَلَمِيْنَ

    Big hug and kiss kiss

    • Waalaikumsalam mbak. Boleh banget dong kenalan… dan curhat hihihi… Namanya juga ibu2 ya, kayaknya harus curhat biar afdol😉

      Sebetulnya sekarang juga aku udah keteteran untuk nabung ASIP buat Niska soalnya sampe sekarang (10 bulan lebih) Niska masih minum susu sampe 750 ml selama aku tinggal kerja. Akhirnya karena hasil pompa makin turun sementara minumnya Niska nyaris ga berkurang, pas umur 10 bulan kemaren Niska udah minum ASIP campur sufor. Ya udahlah, yang penting usaha dan niatnya kan *membela diri*😀

      Kalo ibu ga bekerja pake freestyle menurutku sih gpp, soalnya itu kan balik ke orangnya lagi. Ada juga ibu bekerja yang justru lebih enak marmet tanpa pompa, ya silakan aja. Menurutku walopun tinggal di rumah bukan berarti ga ada kerjaan, jadi kalo mompa pake freestyle malah enak soalnya cepet selesai karena langsung mompa kanan-kiri dan abis itu bisa main2 sama anak lagi. Supaya optimal bisa dicoba mompa dini hari, biasanya itu dapetnya banyaaak banget. Dan kalo aku pribadi suka mompa sebelum anaknya minum langsung, jadi biasanya pasang alarm sekitar 45 menit sebelum Nara/Niska bangun untuk minum. Begitu selesai mompa biasanya aku masih bisa santai2 sebentar abis itu bayinya bangun dan karena aku nyusuin sambil tiduran, bablas tidur lagi🙂

      Mudah2an jawabanku membantu ya… Dan amiiin semoga doa2nya didengar dan dikabulkan, baik banget doanya.

    • Haii, aku jual mini elektrik (minel) medela.. baru dipake gak nyampe sebulan.. kondisi muluss.. corong dan botol juga masih baru.. kalau ada yg minat boleh hub aku ke 082260040088.. thanks

  4. mom, beli medela freestyle yg resmi dimana ya? saya domisili di jakarta.
    dalam box sudah include Handsfree kit dan tatakan botol ya?

    • Haii, aku jual mini elektrik (minel) medela.. baru dipake gak nyampe sebulan.. kondisi muluss.. corong dan botol juga masih baru.. kalau ada yg minat boleh hub aku ke 082260040088.. thanks

  5. Mbak mau tanya…medela freestyle berapa lama waktu pompa nya bisa berhenti otomatis ?
    klo ky medela swing kan selama 40 menit mk otomatis akan berhenti…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s