Bebek Sinjay Experience


Yaa judulnya sadis pake bahasa Inggris segala tapi isinya cuma ngomongin bebek di Madura😀

Pertama kali denger tentang Bebek Sinjay itu nyaris 2 tahun yang lalu tapi masih males untuk pergi ke sana. Abis itu gue dikasih sama temen gue, dibungkusin di kantor dan pas gue makan rasanya biasa aja. Yang gue inget malah bebeknya asin! Gue cerita ke Imron dan kita masih antara penasaran dan jadi males, akhirnya pun belum ada rencana untuk nyobain.

Abis itu akhir tahun lalu keluarganya Imron dateng ke Surabaya dan daripada bengong di rumah kita mutusin untuk jalan-jalan ke Madura supaya keponakan gue bisa tau jembatan Suramadu haha… Karena udah nyampe Madura kita pun rencana nyobain bebek yang ngetop banget itu. Sayangnya kita berangkat kesiangan dan nyampe warung bebeknya ternyata rameee parah dan ada tulisan “bebek habis”. Dengan perut kelaparan dan rasa penasaran yang tinggi, kita balik ke rumah.

Gara-gara tragedi kehabisan itu kita yakin kalo sebetulnya bebeknya enak, buktinya antri banget gitu dan jam 2 aja udah habis. Oke, rencana disusun dan kita bakal ke sana lagi hihihi…

Beberapa bulan setelah itu, giliran keluarga gue yang dateng. Cocok nih, diajak ke sana aja sekalian (lagi-lagi) liat jembatan Suramadu. Nyampe sana pas jam makan siang dan tetep rameeeee banget. Antrinya cukup panjang dan kita takjub liat sistemnya yang ga jelas, acak adul! Jadi kita antri, pesenan dicatet di bon (1 dikasih ke kita, 1 dipegang sama warung) dan kita bayar. Ga bisa milih mau dada atau paha, sedapetnya aja. Kalo lagi sial malah harus dicampur sama jeroan (ati-ampela) atau protolan (potongan bebek yang ga utuh). Ini biasanya kejadian kalo kita dateng pas jam makan siang sekitar jam 12-1, kalo dateng jam 2-3 malah lebih aman dan lebih besar kemungkinannya untuk dapet dagingnya (tapi tetep ga bisa milih mau dada atau paha). Setelah kita bayar, kita balik untuk cari meja. Nanti di bon itu kan ada nomor antrian kita, kita duduk manis aja nunggu disamperin sama pelayan yang ngecek nomor antrian kita. Bisa tuh selama nunggu bon kita dicek 3x karena pelayannya kan ga hafal kita nomor berapa. Kalo nomor kita udah masuk ke range nomor yang bakal dikasih bebek, bonnya bakal diambil sama pelayan. Setelah itu kita dikasih teh botol (lupa bilang, harga bebeknya udah termasuk nasi segabruk dan 1 teh botol – again ga bisa milih ya mau minum apa!). Duduk manis aja, ntar bakal dianterin nasi dan bebek. Sounds weird, ya? Hihihi…

Pengalaman gue, nunggu paling lama itu sekitar 1.5 (atau 2) jam sementara makannya cuma… 15 menit! Not to mention dari rumah gue ke Bebek Sinjay lama perjalanan sekitar 2 jam sekali jalan. Abis makan ya udah kita langsung pulang lagi karena di daerah Bangkalan ga ada yang bisa diliat (oh tapi buat yang suka batik coba cek toko-toko kainnya, batiknya bagus-bagus). 

Dari pengorbanan gue itu harusnya ketebak dong kalo menurut gue bebeknya enak pake banget. Rasanya beda sama bebek lain yang pernah gue makan (harap diingat bahwa gue udah 8 tahun makan bebek goreng langsung di Surabaya, kota yang terkenal dengan bebek gorengnya jadi seharusnya pendapat gue ini cukup valid). Sambelnya juga beda karena kalo bebek lain pake sambel terasi, Bebek Sinjay ini pake sambel pencit (mangga muda) yang pedesnya ampun deh! But then again, makanan itu soal selera yaaa (statement cari aman)😀

Kemaren ke sana lagi dan ternyata udah ada improvement. Sekarang setelah kita bayar kita tinggal nunggu nomor kita dipanggil lewat speaker, kalo udah dipanggil bonnya dikasih ke pelayan dan kita nunggu dikasih bebek. Ga usah cari-carian lagi sama pelayan.

Antrinya mama… Untuk bayar aja antriannya sekitar 15 m. Kemaren gue nyampe jam 12 dan dapet nomor antrian 441 (berarti dari dia buka udah ada lebih dari 400 keluarga yang ke sana, berapa ribu ekor bebek yang disembelih tiap hari?). Tapi alhamdulillah nunggu bebeknya ga lama, cuma sekitar 15 menit. Apakah itu ngebuat makannya tanpa perjuangan? Tentu tidak karena sekarang bener-bener harus nungguin orang yang udah mau selesai makan supaya dapet meja. Ga enak ya nungguin/ditungguin gitu, tapi emang harus gitu huhu… Jadi inget perjuangan makan palubasa di Makassar deh.

Beberapa tips buat yang mau ke sana:

  • Berangkat pagi, usahain jangan nyampe pas jam makan siang supaya antrinya ga terlalu parah
  • Kalo ga suka teh botol silakan bawa minum sendiri (ga inget ada yang jual air mineral ga ya)
  • Kalo mau nyoba ayam goreng datengnya harus pagi karena sekitar jam 10 ayam gorengnya udah habis
  • Jangan beli degan di situ karena udah nyoba 2-3x kelapanya tua dan ga enak
  • Kalo mau makan pake sendok-garpu, mending bawa sendiri karena di situ hampir ga ada sendok-garpu, mostly pada makan pake tangan atau minjem sendok tukang degan (kemaren gue makan pake garpu doang)
  • Kalo jijikan, harap fokus ke makanan aja ga usah toleh-toleh hahaha…

Bebek Sinjay – Bangkalan, Madura

  • 1 porsi Rp 16.000 termasuk 1 potong bebek, 1 piring nasi yang banyak, 1 teh botol, sambel pencit
  • Buka dari jam 7 pagi sampai entah jam berapa (gue ga tau)

Selamat makan bebek, jangan lupa JANGAN cek kolesterol abis itu yaaaaa😀

21 thoughts on “Bebek Sinjay Experience

  1. Dan gw cm bisa ngiler aja karna tadinya berharap banyak sama si bebek, kena PHP deh gw hubungan sama si bebek sinjay inih. Huahahahaa. Geblek ah otty, ngecesnya ga berperikemanusiaan, segitu lo ga pake foto penampakan si bebek ya, apa kata dunia kalo pake*sigh*

    • Iya Chie abisnya beneran kepikiran sayang kalo rusak gimana, mubazir kan dan bikin elo tambah H2C lagi karena udah nyampe rumah lo tapi ga bisa dimakan.

      Mau gue pasang foto si bebek di sini?😛

    • Bangeeett… Laki gue tuh yang semangat ngantri, gue biasanya ngendon di mobil aja udah males liat antriannya, begitu udah deket giliran kita baru turun cari meja.

  2. masalah gak usah noleh kanan kiri tuh beneran, hahaha, sumpah jorsee
    dan beneran jg, kalau sistemnya gak jelas dan bakalan terima nasib aja😛 udah gt, kalau anaknya ikut makan, penting untuk blg gak pake sambel, karena minyak sambelnya ngrembes hgg ke bawah

  3. Salam kenal Otty🙂
    Penasaran banget sama bebek sinjay ini, tahunan tinggal di sby belum jadi2 kesana T_T
    Gimana kedudukannya dibandingin sama bebek kayu tangan dan bebek yudi?🙂

  4. ya ampun, mau makan bebek dibela2in sampe ke luar negri (madura kan luar negri ya kalo kata si Lulu). sampe rumah dah laper lagi dong. tapi pasti enak ngliat antriannya dan juga waktu tunggunya (nunggu makanan, nunggu bayar dll)

  5. hay mbak Otty, saya kan tinggal di Malang. Pas sodara sodara datang diajaklah mereka main ke Surabaya dan nyebrang ke Madura demi Suramadu n Bebek Sinjay itu. Pas saya ngantri kurleb 30 menit eh kasirnya ngacir ga balik balik, yassalam….dimana etika? ga pake woro woro. Akhirnya 15 menit kemudian ga tahan trus minta makan ditempat lain aja😦

    Tapi pas puasaan lebih beruntung, pas main ke Surabaya (lagi) eh pengen bebek Sinjay, nyebrang lg lewat Suramadu, jam 5 ngantri gak pake lama, dibungkus, makan di kapal feri menuju Sby. Nikmatnyaaa…hihihi pas ngantri aku jg liat kipas itu.

    • Lha kok kasirnya aneh banget sih?😦 Harusnya jangan gitu ya, mbok ya bilang dia mau ngapain daripada yang mau makan terkatung2.

      Waa berarti jam 5 sore masih buka ya (dengan catatan kalo belum habis). Akhirnya kesampean juga makan bebek yang tersohor😀

  6. Salam kenal mbak otty…aq asli wong suroboyo…tp skrg stay di jkt sejak kerja n married…dannn sejak suramadu diresmikan (yang aq pun tak tau kapan persisnya) baru kesampaian liat bentuknya n liwat dsana (tp ttp ogah bgt berhenti ditgh2nya n poto2 dsana hehe) pas mudik lebaran kmrn…nah sekalian nyobain si sinjay yg happening itu….

    dan yaa persis sama ky cerita mbak otty..sistem antriannya g jelas blass…pas itu dtg jm1 siang dan uda antri di kasir lama ehh pas uda dkt kasir dibilang klo abis tinggal protolan thok *nginyemm* yowes lah uda tanggung nyampe situ dipesen jg lah itu dua porsi protolan (harganya g ada beda mau protolan kek, mau daging kek)…ehh ga lama sekitar 15 menit-an pegawainya dateng ngambil bon nya dan aq dikasi dua porsi bebek dada menthok…lha iki piye toooo??jarene tinggal protolan..hihihihi jadi alhamdulillah de dpt dagingnya…

    IMO aq agak kurang suka sm rasa nya..mungkin krn jarak yg harus ditempuh k bangkalan plus antrinya…bebek palupi rungkut is on my top list, diikuti dengan bebek tugu pahlawan di list kedua…hehehe

    ini comment berasa curcol…sekian.terimakasih.

    • Eh samaaa kemaren juga katanya tinggal protolan sama jeroan, pas dateng kok daging utuh? Ya alhamdulillah diterima saja *buka mulut lebar2*

      Kalo menurutku ya… jarak dan perjuangan antrinya itu justru bikin tambah enak *sinting* hahaha… Bebek palupi kok menurutku masih kalah dibanding bebek HT, dan ga suka sama bebek tugu pahlawan😦 Kenapa ya, apa aku salah warung? Soalnya orang2 bilang itu wuenak pol. Pernah ke sana dengan harapan tinggi (mana jauh pula walopun ga jauh sih kalo dibanding bebek sinjay) ternyata warungnya gelap, jorok, dan rasanya kurang enak.

  7. Halo, met kenalan Otty, saya baru 1thn di surabaya udah 5 kali-an ke bebek sinjay (nganter sodara, nganter boss, tamu kantor.. dan doyan emang). Jadi infonya di Surabaya ini yg tenar itu bebek kayu tangan, bebek HT, sama Sinjay ya… si bebek kayu tangan itu mah bebek goreng basah, ga kering kaya bebek sinjay/HT. Katanya buat penggemar bebek sejati yang suka bebek krn bau amisnya, sukanya bebek basah kaya si kayu tangan itu lah.. kalo saya sih ga suka bebek, tapi khusus sinjay, sy mau.. (kesimpulan enak banget kali yaa -red).
    Trus kalo ngebungkus buat orang rumah, trus diinapkan semalem, besok paginya dimakan, itu bebek rasanya ngga berubah lho. tetep garing dan empuk.

    Oya, yang bikin males kesana selain ngantri dan rebutan meja (udah dapet meja, belum tentu dapet kursi.. mesti nyari lagi kursi kosong), adalah bayar tol suramadunya…
    tol termahal itu yah.. 5km doang PP 70rb >.<

    benerrr.. sikon sama persis dengan perjuangan makan palubasa jl serigala…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s