Mau Jadi Apa?


Kayaknya itu pertanyaan standar buat anak-anak: kalo udah besar mau jadi apa? Sebuah pertanyaan yang kurang jelas menurut gue, karena yang namanya anak kecil ya mana dia tau mau jadi apa? Makanya gue ga pernah nanya gitu ke Nara (so far), mungkin nanti lah kalo anaknya juga udah ga kecil-kecil amat. Butuh bukti kenapa menurut gue itu adalah pertanyaan yang sia-sia? Silakan dibaca lebih lanjut dan saksikan sendiri betapa ajaibnya cita-cita gue sewaktu kecil.

Detektif

Nah, ini salah satu jawaban gue kalo ditanya “mau jadi apa” sama siapa pun. Kayaknya gara-gara kebanyakan baca buku Trio Detektif, Agatha Christie, Hercule Poirot… Gue pikir keren banget nih jadi detektif, pinter dan dicari banyak orang trus bisa memecahkan kasus yang diliput koran/tv. Gue mau jadi detektif!

Akhirnya gue ngeh kalo itu cuma fiksi dan kenyataan tak seindah cerita. Untung gue sadarnya ga kelamaan ya… Kan kasian kalo gue udah kelamaan mengkhayal jadi detektif ternyata ga kesampean hihi… Akhirnya gue pun punya cita-cita lain yaitu jadi…

Astronot

Whew, agak susah menilai ini sebetulnya gue udah sadar atau malah mimpinya makin kebablasan? Kayaknya gue melupakan beberapa detil penting untuk jadi astronot seperti ada tinggi badan minimum, penglihatan harus bagus (err, gue udah pake kacamata dari kelas 6 SD dan langsung ke minus 2.25), trus entah apa lagi. Oke oke, saatnya kembali berpijak ke bumi dan ganti cita-cita lain yang lebih masuk akal seperti…

Jadi apa pun asalkan ga kerja di bank

Cita-cita macam apa ini?? Kalo yang tadi-tadi spesifik kok yang ini blur banget? Tapi sebetulnya cita-cita ini yang gue pegang teguh sampai gue mulai ngirimin lamaran kerja, beneran gue ga mauuu kerja di bank! Sebelum masuk ke fase ini sebetulnya gue ngelewatin satu fase lagi pas SMA yaitu…

Mau kuliah jurusan apa pun pokoknya bukan Teknik Industri

No hard feeling buat yang kuliah di jurusan Teknik Industri, ini murni pendapat gue aja. Waktu gue mau masuk kuliah gue inget Teknik Industri lagi booming banget. Karena booming itu kayaknya 75% teman-teman gue milih untuk daftar ke jurusan ini. Gue mah anti mainstream (cieh gue) jadi langsung mikir “ih semua kok daftar jurusan Teknik Industri, gue ga mau daftar ke situ” dan mulai mikir jurusan apa yang lebih menarik buat dipelajari.

Diinget-inget kayaknya nilai Kimia gue termasuk yang paling bagus dibanding nilai pelajaran lain, apakah ini suatu pertanda? Ngobrol-ngobrol sama ortu (BTW bokap gue nilai Kimianya jelek banget ternyata) mereka sih setuju aja yang penting kuliah di universitas negri karena kalo di swasta ga ada uang buat bayarnya. Baiklah, gue membulatkan tekad untuk daftar ke Teknik Kimia di universitas negri di Bandung sana. Karena gue cukup sadar diri kalo gue ga segitu pinternya, gue pun milih jurusan lain yang masih nyerempet jurusan Teknik Kimia di universitas negri di Depok sebagai pilihan ke-2.

Suratan takdir (dan kemampuan otak) membuat gue kuliah di Depok🙂 Sedih? Nyesel? Tentu tidak karena kalo kuliah di Depok berarti cuma butuh waktu tempuh 30 menit naik angkot dan masih bisa makan masakan nyokap setiap hari😀

Setelah dijalanin ternyata walaupun judulnya gue belajar di Teknik Gas dan Petrokimia kok tetep harus belajar Fisika? Gue merasa tertipuuuu karena nilai Fisika gue pas-pasan huhuhu… Ya ini sih gue aja yang mimpinya ketinggian, kirain karena ga kuliah di Teknik Fisika gue ga usah belajar Fisika sama sekali. Dream on.

Terlepas dari mata kuliah Fisika yang ngebuat gue puyeng, alhamdulillah gue menikmati kuliah di jurusan itu. Masih suka sama Kimia ga? Masih tentunya, walaupun ternyata Kimia jaman kuliah ga segampang Kimia jaman SMA hahahaha…

Waktu kuliah gue pasang target punya IPK di atas 3.25, sebuah cita-cita yang kurang tinggi dan akhirnya IPK gue beneran cuma sedikiiit di atas itu. Lha tau gitu mending gue pasang target minimal 3.75 ya. Salah strategi.

Diliat dari nama jurusan gue, ketebak dong kalo sebagian besar lulusannya kerja di oil & gas company. Kali ini gue ga sok anti mainstream kayak jaman SMA dulu dan memutuskan kalo gue juga mau kerja di bidang yang sama (kenapa yaaa gue ga diajarin untuk buka usaha, jadi kepikirannya kerja sama orang aja). Menjelang wisuda, gue mulai ngirimin CV ke beberapa oil & gas company dan terselip perusahaan yang beda bidang.

Perusahaan 1

Menolak gue karena IPK gue di bawah 3.5. Mungkin CV gue langsung dibuang setelah recruiternya baca IPK gue. Salah satu teman dekat gue masuk ke sini dan IPKnya memang menakjubkan.

Perusahaan 2

Menolak gue di tes pertama alias tes tulis. Harap diingat bahwa teman-teman gue yang akhirnya masuk ke perusahaan ini adalah yang IPKnya di bawah gue, lulusnya setelah gue, tapi adalah orang-orang yang menyenangkan, ceria, dan cukup cerdas cuma suka nyeleneh aja (seperti: bolos kuliah tapi rajin main truf dan bridge di kantin). I’m happy for them. Jangan salah tangkap ya, perusahaan ini perusahaan bagus lho, gue mau kok kalo ditawarin kerja di situ *usaha aja neng* hahaha… Mungkin emang bukan jodoh gue masuk di perusahaan ini🙂

Perusahaan 3

Another oil & gas company yang isinya banyaaaak teman-teman gue dari berbagai angkatan. Udah ikut tes beberapa kali tapi tiba-tiba udah diem aja ga ada kabar. Ga ditolak, ga diterima. Teman-teman gue yang mulai tes setelah gue malah udah pada dapat kabar (ada yang diterima, ada yang ditolak). Mungkin ini juga bukan jodoh gue. Akhirnya iseng-iseng gue diajakin ngirim CV ke…

Perusahaan 4

Ini bukan oil & gas company ya. Ngasih CV 1 hari sebelum penutupan pendaftaran, daftarnya di Rektorat kampus. Iseng aja, never even heard of this company before. Setelah daftar baru browsing dan ga ada kesan apa-apa. Ternyata gue lulus tes pertama, tes kedua, dan seterusnya (lupa ada berapa tes). Ga lama gue ditelfon dan dikasih kabar kalo gue diterima di perusahaan ini dan bisa mulai kerja bulan berikutnya. Ditawarin gaji paaaasss banget (yep nominalnya sama persis) dengan target gaji gue (lagi-lagi gue menyesal kenapa ga naikin target gaji, ini kejadian IPK terulang kembali – dasar manusia susah bersyukur!).

Ngabarin bokap nyokap yang lagi di luar kota, mereka bilang terserah gue. Akhirnya gue setuju untuk kerja di Perusahaan 4 dan siap-siap pindah dari Jakarta. Packing seadanya dan gue pun memulai kehidupan baru di kota lain. Ihiy.

Beberapa bulan setelah gue mulai kerja, gue dapet panggilan tes dari sebuah bank. Ternyata di tengah kegalauan gue karena belum kerja setelah 2 bulan wisuda, gue menjilat ludah sendiri dan ngirimin CV ke sebuah bank. Ga ada kabar sama sekali yang gue artikan sebagai jawaban atas cita-cita gue untuk ga mau kerja di bank. Oh ternyata setelah gue mulai kerja malah dipanggil tes, gue tolak karena memang bukan passion gue untuk kerja di situ dan gue toh udah kerja juga. Alasan gue untuk ga kerja di bank sih simple aja: gue tau gue ga suka dan ga bakal suka.

Sekitar 1.5 tahun kemudian, ga nyangka gue dipanggil tes lagi sama Perusahaan 3. Sempat dateng, ikut tes, ngobrol sama recruiternya dan gue putuskan untuk menolak tawarannya. Cieh yang sakit hati karena digantung 1.5 tahun hahaha… Ga sih, bukan sakit hati. Gue realistis aja liat apa yang ditawarin dan kesempatan karir buat gue gimana. Karena kayaknya 11-12 sama Perusahaan 4 ya gue ga pindah, buat apa kalo (nyaris) ga ada untungnya. Ini bukan sok tapi (seperti yang gue bilang) realistis.

Setelah nulis ini gue baru inget kalo ternyata minggu depan adalah my 8th anniversary di Perusahaan 4. Udah lumayan lama juga gue kerja di sini🙂

Salam damai buat semua anak Teknik Industri dan semua karyawan bank. Piss, love, and gaul!

18 thoughts on “Mau Jadi Apa?

  1. ty, gw adalah salah satu anak Teknik Industri huahahaha..yang setelah lulus, langsung banting setir jadi jurnalis, trus kerja di NGO, dan sampe sekarang di yayasan beasiswa. betapa jalan hidup kadang sangat berbeda dari rencana =D

  2. Hahaha gw ketawa baca ini. Karena gw adalah anak teknik industri yang bercita cita kerja di bank, dan punya prinsip apapun asal bukan kimia. Dan kenapa kita jadi sama sama kerja di perusahaan 4.

    **Happy aniversary ya, salam satu jiwa

    • Memang takdir mengatakan kita harus ketemu di Perusahaan 4 supaya ada temen mompa, temen curhat, dan temen makan siang hahaha…

      Ya ampun apa itu salam satu jiwa??😀

  3. halo kaka haloo saya anak teknik industri dan pernah nyemplung di bank almost 3 taun loohhhh *mainstream bgt sih gue, cih. untung udh banting stir* kalo gue malah dulu cita2 teknik apapun asal gaada fisika sama kimianya eh taunya ttp dpt fisika sama kimia dasar *nangis*

    • Hahaha yang mainstream! Hayuk lah kita tos aja dulu, mainstream dan non mainstream semua bersaudara😀

      Eh elo dulu kerja di bank? Yang di Surabaya itu ya?

  4. Oh man gw ngerti bgt itu perasaan ttg teknik industri! Tmn2 SMA gw pun bnyk bangeeettt yg milih itu dan ya krn konon alumnus SMA gw suka bedol desa ke kampus gajah duduk, tentu gw jiper mo pilih itu hahaha anti mainstream tp krn sadar kemampuan judulnya😀 eniwei, kl lo masuk tekim di bdg, terancam kenal sm gw lbh cepat..so consider it as an added blessing jdnya kuliah di depok hahahaha..

    • Sebetulnya kan gue ga milih itu karena sadar diri tapi kok kesannya melas banget jadi gue bilang anti mainstream biar keren hahaha…

      Alhamdulillah ya Lei gue baru kenal elo, kalo kenal dari dulu entah apa jadinya gue😀

    • Sebetulnya banyak yang punya cita2 kayak gitu kan berarti sekolah/profesi itu bagus🙂 Gue juga kan milih sekolah gajah duduk tapi ga diterima hahaha…

  5. Baca ini jadi flashback ke hidup gw ya:
    1. Jaman sma nilai akuntansi under 5 dan selalu bilang gak mau kuliah jurusan akuntansi dan whoalaaa gw jd deh lulusan akuntansi
    Ps: sampe skrng gw bingung tulisnya akuntansi atau akutansi ya. #tepokjidat
    2. Gak mau ikut daftar tes pegawainegri walaupun slama 10 tahun di paksa2 nyokap ikut tes. Dan sekarang gw malah jadi pegawai negri.
    3. Dari gadis pengen punya anak cowo sampe udah nyiapin namanya. Tp anak gw dua2nya cewe.. Huaaaaaaaa…

  6. gw cukup beruntung dengan pilihan gw kuliah dan kerja… semua hampir sesuai cita-cita. Dari sma gw bilang ke ortu klo gw cuma mau kuliah komunikasi ato design (krn sadar diri otak ga mampu ke teknik). Alhamdulillah keterima di 2 jurusan itu tp akhirnya pilih komunikasi.

    Pas lg kuliah S2 udh pengennya kerja di lembaga nonprofit.. untung keterima kerjanya di tempat kaya gitu, sampe sekarang walo udah ke beberapa lembaga.

    tp gw msh penasaran sama design terutama interior.. pengen deh ambil kursus interior design. emg manusia suka ga pernah puas😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s