Liburan Dengan 2 Anak: Persiapan


Ecieee lama ga nongol tau2 gue nulis berbau liburan, kesannya abis liburan keliling dunia trus mau bagi-bagi cerita gitu ya😀 Di-amin-i dulu deh doanya, ayo amin yang kenceng semuanya!

Yah, siapa sih yang ga suka liburan? Gue jelas suka banget, bagian yang rada ga suka itu paling pas ngecek pengeluaran selama liburan aja hahaha… Walopun uangnya udah disiapin atau ngambil dari gaji bulan ini (tebak mana yang lebih sering gue lakukan?), tetep ya rasanya agak-agak maknyes begitu ngitung sisa uang di rekening atau ngeliat tagihan kartu kredit. Tapi ga nyesel dan malah diulangin lagi dan lagi dan lagi🙂

Mungkin beberapa orang rada jiper atau males liburan dengan bawa (DUA) anak kecil, mikirnya “1 aja ribet apalagi 2” tapi hal itu ga berlaku buat gue. Dari jaman Nara kecil gue udah beberapa kali wira-wiri keluar kota, pernah naik mobil atau pesawat. Belakangan ini setelah Niska lahir gue juga udah beberapa kali pergi keluar kota, dan awal tahun ini anak-anak gue ajak naik kereta api🙂 Mereka seneeeng banget dan Niska heboh merangkak di gerbong (I’m not a clean freak jadi gue diemin aja dan setelah Niska cukup lama merangkak baru gue angkat dan lap tangannya pake tissue basah, kotornya mah jangan ditanya lagi!).

Setelah ngelewatin beberapa kali pergi-pergi, gue jadi rada tau selahnya untuk ngajak 2 anak liburan. Intinya, ini hal-hal yang gue lakukan supaya ortu senang anak tenang🙂

1. Packing

Naahh… Packing ini biasanya yang bikin paling pusing, sampe nyokap gue aja pernah bilang kalo liburan sama anak itu serasa ngebawa semua isi lemari (minus lemarinya doang). Bener sih kalo liburan/pergi bawa anak itu pasti bawaan jadi tambah banyak, lha orangnya aja nambah bawaannya pasti menyesuaikan. Supaya ga terlalu heboh gotong-gotong barang, terutama kalo naik transportasi umum, gue biasanya…

Bikin daftar barang bawaan.

Geeky abis ya? Tapi bener gue ngerasa dengan bikin daftar barang apa aja yang mau dibawa, acara packing jadi lebih gampang. Dulu waktu belum terbiasa bikin daftar barang bawaan, gue selalu puyeng di depan lemari waktu packing. Harus mikir lagi mau bawa kaos pergi berapa banyak, harus mikir bawa singlet berapa, dsb dsb. Setelah bikin daftar, kepuyengan itu lumayan berkurang. Well, at least puyengnya waktu bikin daftarnya aja (jauh-jauh hari) dan pas packing tinggal masukin tanpa mikir. Keuntungan lainnya, ini meminimalkan kemungkinan ada barang penting yang ketinggalan. Pernah kan tiba-tiba inget “oh harus bawa barang A” dan mikir “eh ntar aja deh dimasukinnya” dan berakhir dengan bete karena barang itu ketinggalan, nah kalo udah ada daftar yang dijadiin patokan, kemungkinan barang ketinggalan ini bisa diminimalkan.

Daftar barang bawaan ini biasanya gue pisah-pisah lagi di koper/backpack A/backpack B. Jadi udah jelas banget siapa yang harus bawa tiket, siapa yang harus bawa baju ganti anak-anak, dst. Untuk flight yang panjang dan jauh, gue juga biasanya bawa baju ganti gue (ga cuma baju anak) di backpack, pengalaman dulu koper gue nyampe ke kota C sementara gue di kota D😀 Untuuung masih ada kaos baru selembar di backpack dan bisa dipake buat ganti sementara nunggu koper gue dianterin ke hotel.

Kalo menurut gue, beberapa barang yang penting untuk dibawa itu:
– stroller, untuk Niska
– ergo, ini penting soalnya gue ga kuat gendong Niska tanpa alat bantu
– backpack A, biasanya isi baju ganti anak
– backpack B, ini sebagai ganti tas gue soalnya gue lebih suka pake backpack dan isinya seputar tiket, passport, sebagian uang
– wadah makanan, buat ngebawa cemilan selama di perjalanan
– tempat air minum
– payung lipat
– detergent dan pelembut pakaian😉
– baju, obviously
– topi, jaket
– toiletries
– oh jangan lupa koper ya hehe

Stroller cuma gue bawa setelah Niska lahir, dulu waktu pergi-pergi sama Nara setelah dia bisa jalan gue ga pernah bawa stroller karena Nara pun ga mau naik stroller. Sekarang gue butuh untuk naro Niska sementara Nara tetap jalan kaki, paling kalo cape dan ngantuk baru Nara dipindahin ke stroller dan Niska digendong (baru si ergo dipake).

Untuk jumlah baju, gue biasanya bawa lumayan irit menjurus ke kurang😀 Gue ngitung jumlah baju yang harus gue bawa dengan rumus (1.5 x hari pergi). Kenapa cuma 1.5? Ya karena pada kenyataannya biasanya kita pergi seharian tanpa sempat balik ke hotel untuk mandi sore dan ganti baju, jadi ngapain bawa baju banyak-banyak kalo ga bakal kepake juga? Lagian gue juga selalu punya detergent dan pelembut pakaian di koper, jadi gue pasti nyuci baju di hotel. Emang sih keringnya lama, tapi lumayan buat cadangan. Kalo baju anak-anak, gue rada longgar ngitungnya karena baju mereka kecil-kecil dan ga makan tempat hahaha… Lagian namanya juga anak-anak, pasti ada aja kejadian mereka main-main sampe bajunya kotor dan harus diganti saat itu juga, mendingan dilebihin dikit. Trus gue juga orangnya against beli baju baru dan langsung dipake, jadi mendingan gue pake baju rada bau apek (karena dicuci di kamar mandi hotel) daripada pake baju baru tanpa dicuci dulu.

BTW, pengalaman membuktikan sebetulnya yang bikin packing itu ribet waktu bagian nyiapin baju gue😛 Jadi sekarang gue nulis detil baju mana yang mau dibawa lengkap dengan jilbabnya, jangan sampe pas pergi baru nyadar kalo jilbabnya ga mecing😀

2. Rute/jadwal perjalanan

Atau yang lebih keren disebut “itin” haha… Kalo buat jadwal, jujur gue ga ahli karena gue orangnya kurang fokus dan lumayan impulsif, mana bisa kalo harus bikin jadwal. Biasanya gue cuma milih-milih tempat mana yang mau gue datengin di kota itu dan urusan jadwal dikerjain sama Imron. Rule of thumb untuk masalah jadwal adalah: jangan dibuat padat. Kita lagi liburan masa mau kejar-kejaran sama jadwal lagi? Cukuplah itu waktu di kantor aja. Lagian bawa anak, kasian anak-anak kalo kecapean. Biasanya kalo bawa anak, gue suka nyempetin pulang dulu ke hotel pas jam tidur siang anak, istirahat sebentar, baru keluar lagi sore/malam. Emang keliatan lebih ribet dan buang waktu tapi ga ada gunanya juga maksain dateng ke semua tempat yang ngetop tapi abis itu anaknya sakit.

Ya gitu deh kira-kira yang gue siapin sebelum berangkat liburan sama anak-anak. Biasa aja sih sebetulnya, tapi daripada blog ini mati suri mending gue tulis kan hahaha…

21 thoughts on “Liburan Dengan 2 Anak: Persiapan

  1. Termasuk yg senang dg hidupnya blog ini lagi n termasuk yg seneng dapet rumus 1,5 x hari🙂. Ketauan banget yak msh puyeng soal packing pribadi n anak :))

    • Ternyata itu masalah banyak orang ya😀 Oya, lupa nambahin tadi. Kalo buat baju anak, selain 1.5xhari masih ditambah sama baju yang ada di backpack (wajib), kalo buat ortunya sih baju di backpack itu opsional.

  2. Ty aku lumayan sering juga sekarang pergi bawa anak 2 *tapi tanpa paspor ya #kode * aku ngiritin bajuku dengan cara : bawa jilbab coklat, item, pink yg agak2 abu2.. Aman!
    Yang agak repot karena aku kan hygine freak yah… Bawa sabun cuci piring, spons dan peralatn makan juragan 😓😓😓

    • Wah bener juga, bawa jilbab netral ya supaya gampang. Wakakak makanya urus KK dulu sana!!

      Eh aku juga bawa lho.. Sabun cuci, spons, sikat sedotan hahaha..

  3. Otty,
    Emang ga salah kita cucok yaa. Ini semua tipsnya sama plek ketiplek sama yang gw lakuin (tapi Ergo minjem punya Lei, haha)

    Penting banget tuh sebisa mungkin nyempetin pulang siang supaya anak2 bisa tidur siang (gw juga ikutan, haha) trus sore bangun udah seger deh buat jalan jalan lagi. Buat itin juga sama, gw cuma ngeliat beberapa tempat yg pengen didatengin, jadwal dan kenyataannya jadi pegi apa ngga liat sikon anak anak. Yang penting semua musti sehat dan ngga kecapean supaya semua orang hepi.

    Btw jangan lupa titipan akika yaaa *ujungnya kenapa gak enak?*😛

    • Eiya gue juga suka curi2 tidur siang lagi hahaha.. Pernah kapan itu gue tidur dan Nara sama Imron, enak deh gue bangun dia udah kenyang dan rapi abis mandi sore😀

      Titipan lo yang mana? Ga adaaaa *block meta di wa, imesej, dsb* hihi..

  4. Salah kalimat lo, harusnya gini “Nggak bingung dong kalo mau liburan, dananya kan udah disiapin dari jauh jauh hari”. Gimana sih lo..**kemudian disambit pompa.

    Btw, nitip dong🙂

  5. Jadi sekarang gue nulis detil baju mana yang mau dibawa lengkap dengan jilbabnya, jangan sampe pas pergi baru nyadar kalo jilbabnya ga mecing😀

    >> hehehe in my case, selain jilbab yg mecing juga cincin/bangle yg mecing pleus peniti jilbabnya😆

    • Hoo iya ya kalo doyan aksesoris itu harus diperhatiin juga! Kalo gue sih ga doyan pake aksesoris, pake bros bunga di jilbab rasanya udah paling kece sejagad hahaha…

      BTW mau dong liat contoh penitinya, kali2 ada yang menarik hati😉

    • Coba nanti kamu rasakan kalo Alice udah ada adeknya, packing rasanya sangat. menguras. tenaga.😀

      Eh ga deng, yang menguras tenaga itu bagian geret2 kopernya, kan harus koper medium dengan berat total sekitar 22 kg hihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s