37 Jam Dalam Sehari

Yang mana tidak terjadi di bumi ini kecuali di kantornya Men In Black karena waktu kerja di situ ngikutin waktu planet lain (yang gue lupa namanya).

Pas adegan waktu K ngasih tau J tentang hal itu, gue langsung mikir “gimana rasanya ya punya waktu 37 jam dalam sehari?”. Klasik banget pemikiran gue karena selama ini gue ngerasa waktu 24 jam dalam sehari itu ga cukup. Beneran.

Bangun jam 5 pagi, main-main sama Niska (anak bulet ini selalu bangun lebih pagi dari gue dan cari cara supaya gue buka mata dan nemenin dia main) sebentar baru keluar kamar. Abis itu masukin cucian ke mesin cuci, trus turun dan nyiapin perlengkapan mompa buat dibawa ke kantor. Main Hay Day sebentar (haha tetep yaaa) trus main sama Niska lagi. Trus nyiapin sarapan (ngukus siomay Fiesta atau bikin roti atau cuma minum air putih). Bikin kopi, ngobrol-ngobrol sama Imron sambil ngisengin Niska, mandiin Niska, trus giliran gue yang mandi. Biasanya ini udah jam 6 lewat. Selesai mandi mulai siap-siap ambil baju, pilih jilbab, keluarin lenongan yang mau dipake (tiap hari sama aja barangnya cuma gue suka ngejembreng semuanya berdasarkan urutan pemakaian baru dipake satu-satu). Ganti baju, ambil sepatu dan bawa bekal buat dimakan di mobil (siomay tadi atau roti atau buah yang dikupasin ART dan dimasukin ke tupperware). Sebelum berangkat nyempetin masukin cucian 1 puteran lagi abis itu buru-buru turun. Biasanya pas gue nyuci yang kedua kali ini, Imron lagi ngajak Nara muter-muter sebentar pake mobil. Setelah mereka selesai puter-puter adegannya: Nara salim, gue cium anak bau kecut ini, gue cium Niska yang udah sarapan dan minum susu, baru berangkat. Naik mobil sambil ngobrol gue biasanya nerusin lenongan yaitu pake eyeshadow – jepit bulmat – pake maskara. Eyeliner tentunya tidak dipake di mobil yang lagi jalan, ini ditambahin di kantor atau ya kalo males ga dipake hehehe… Oh sebetulnya lenongan gue ga segitu banyaknya tapi kayaknya gerakan gue itu selalu slow motion makanya make beberapa benda aja kok lamaaa banget. Di jalan ngobrol, makan buah, ngurusin ladang lagi sebelum nyampe kantor.

Nyampe kantor ya gitulah ya, nelfon-nelfon, ngetik, ngirim email, nelfon anak-anak sekitar 3-4x, trus disambi ngurusin rekening tabungan yang entah kenapa, atau polis askes yang datanya harus diubah, atau survey dan nelfon sekolah inceran buat Nara. Pokoknya gitu. Abis itu jam 6an biasanya pulang ke rumah.

Nyampe rumah jam 730 malam (atau lebih malam kalo lagi macet atau lagi ga bisa pulang agak cepet). Niska biasanya udah tidur. Nara masih setia nungguin gue dan Imron dan biasanya dia jingkrak-jingkrak di depan pintu pas denger suara mobil dateng. Begitu dateng ganti baju trus makan. Main-main sama Nara, nyiumin Niska, mandi (kalo ga males haha) trus mompa sambil ngantuk dan berharap Niska jangan bangun dulu sampe kegiatan mompa ini selesai. Beres mompa gue langsung selonjoran di kasur dan siap-siap tidur. Oh kalo lagi rajin gue nyiapin cucian dan ngatur mesin cuci supaya mulai nyuci jam 5 pagi besok.

Kalo dalam sehari ada 37 jam, kan lumayan tuh. Masih ada ekstra 13 jam dari waktu yang kita punya sekarang, bisa dipake buat lari-lari cantik sebentar, masak yang rada keren atau tidur lebih lama. Hihihi…

Suka mikir… masalahnya di waktu yang kurang atau gue yang kurang pinter bagi waktu sih? Kayaknya banyak orang yang masih bisa ngerjain macam-macam dalam 1 hari, sementara gue kok begini-begini aja. Permasalahan klasik tapi gue masih belum nemu solusinya.

Kepada yang merasakan hal yang sama, mari kita berpelukan *virtual hug*

Advertisements

Mau Jadi Apa?

Kayaknya itu pertanyaan standar buat anak-anak: kalo udah besar mau jadi apa? Sebuah pertanyaan yang kurang jelas menurut gue, karena yang namanya anak kecil ya mana dia tau mau jadi apa? Makanya gue ga pernah nanya gitu ke Nara (so far), mungkin nanti lah kalo anaknya juga udah ga kecil-kecil amat. Butuh bukti kenapa menurut gue itu adalah pertanyaan yang sia-sia? Silakan dibaca lebih lanjut dan saksikan sendiri betapa ajaibnya cita-cita gue sewaktu kecil.

Detektif

Nah, ini salah satu jawaban gue kalo ditanya “mau jadi apa” sama siapa pun. Kayaknya gara-gara kebanyakan baca buku Trio Detektif, Agatha Christie, Hercule Poirot… Gue pikir keren banget nih jadi detektif, pinter dan dicari banyak orang trus bisa memecahkan kasus yang diliput koran/tv. Gue mau jadi detektif!

Akhirnya gue ngeh kalo itu cuma fiksi dan kenyataan tak seindah cerita. Untung gue sadarnya ga kelamaan ya… Kan kasian kalo gue udah kelamaan mengkhayal jadi detektif ternyata ga kesampean hihi… Akhirnya gue pun punya cita-cita lain yaitu jadi…

Astronot

Whew, agak susah menilai ini sebetulnya gue udah sadar atau malah mimpinya makin kebablasan? Kayaknya gue melupakan beberapa detil penting untuk jadi astronot seperti ada tinggi badan minimum, penglihatan harus bagus (err, gue udah pake kacamata dari kelas 6 SD dan langsung ke minus 2.25), trus entah apa lagi. Oke oke, saatnya kembali berpijak ke bumi dan ganti cita-cita lain yang lebih masuk akal seperti…

Jadi apa pun asalkan ga kerja di bank

Cita-cita macam apa ini?? Kalo yang tadi-tadi spesifik kok yang ini blur banget? Tapi sebetulnya cita-cita ini yang gue pegang teguh sampai gue mulai ngirimin lamaran kerja, beneran gue ga mauuu kerja di bank! Sebelum masuk ke fase ini sebetulnya gue ngelewatin satu fase lagi pas SMA yaitu…

Mau kuliah jurusan apa pun pokoknya bukan Teknik Industri

No hard feeling buat yang kuliah di jurusan Teknik Industri, ini murni pendapat gue aja. Waktu gue mau masuk kuliah gue inget Teknik Industri lagi booming banget. Karena booming itu kayaknya 75% teman-teman gue milih untuk daftar ke jurusan ini. Gue mah anti mainstream (cieh gue) jadi langsung mikir “ih semua kok daftar jurusan Teknik Industri, gue ga mau daftar ke situ” dan mulai mikir jurusan apa yang lebih menarik buat dipelajari.

Diinget-inget kayaknya nilai Kimia gue termasuk yang paling bagus dibanding nilai pelajaran lain, apakah ini suatu pertanda? Ngobrol-ngobrol sama ortu (BTW bokap gue nilai Kimianya jelek banget ternyata) mereka sih setuju aja yang penting kuliah di universitas negri karena kalo di swasta ga ada uang buat bayarnya. Baiklah, gue membulatkan tekad untuk daftar ke Teknik Kimia di universitas negri di Bandung sana. Karena gue cukup sadar diri kalo gue ga segitu pinternya, gue pun milih jurusan lain yang masih nyerempet jurusan Teknik Kimia di universitas negri di Depok sebagai pilihan ke-2.

Suratan takdir (dan kemampuan otak) membuat gue kuliah di Depok 🙂 Sedih? Nyesel? Tentu tidak karena kalo kuliah di Depok berarti cuma butuh waktu tempuh 30 menit naik angkot dan masih bisa makan masakan nyokap setiap hari 😀

Setelah dijalanin ternyata walaupun judulnya gue belajar di Teknik Gas dan Petrokimia kok tetep harus belajar Fisika? Gue merasa tertipuuuu karena nilai Fisika gue pas-pasan huhuhu… Ya ini sih gue aja yang mimpinya ketinggian, kirain karena ga kuliah di Teknik Fisika gue ga usah belajar Fisika sama sekali. Dream on.

Terlepas dari mata kuliah Fisika yang ngebuat gue puyeng, alhamdulillah gue menikmati kuliah di jurusan itu. Masih suka sama Kimia ga? Masih tentunya, walaupun ternyata Kimia jaman kuliah ga segampang Kimia jaman SMA hahahaha…

Waktu kuliah gue pasang target punya IPK di atas 3.25, sebuah cita-cita yang kurang tinggi dan akhirnya IPK gue beneran cuma sedikiiit di atas itu. Lha tau gitu mending gue pasang target minimal 3.75 ya. Salah strategi.

Diliat dari nama jurusan gue, ketebak dong kalo sebagian besar lulusannya kerja di oil & gas company. Kali ini gue ga sok anti mainstream kayak jaman SMA dulu dan memutuskan kalo gue juga mau kerja di bidang yang sama (kenapa yaaa gue ga diajarin untuk buka usaha, jadi kepikirannya kerja sama orang aja). Menjelang wisuda, gue mulai ngirimin CV ke beberapa oil & gas company dan terselip perusahaan yang beda bidang.

Perusahaan 1

Menolak gue karena IPK gue di bawah 3.5. Mungkin CV gue langsung dibuang setelah recruiternya baca IPK gue. Salah satu teman dekat gue masuk ke sini dan IPKnya memang menakjubkan.

Perusahaan 2

Menolak gue di tes pertama alias tes tulis. Harap diingat bahwa teman-teman gue yang akhirnya masuk ke perusahaan ini adalah yang IPKnya di bawah gue, lulusnya setelah gue, tapi adalah orang-orang yang menyenangkan, ceria, dan cukup cerdas cuma suka nyeleneh aja (seperti: bolos kuliah tapi rajin main truf dan bridge di kantin). I’m happy for them. Jangan salah tangkap ya, perusahaan ini perusahaan bagus lho, gue mau kok kalo ditawarin kerja di situ *usaha aja neng* hahaha… Mungkin emang bukan jodoh gue masuk di perusahaan ini 🙂

Perusahaan 3

Another oil & gas company yang isinya banyaaaak teman-teman gue dari berbagai angkatan. Udah ikut tes beberapa kali tapi tiba-tiba udah diem aja ga ada kabar. Ga ditolak, ga diterima. Teman-teman gue yang mulai tes setelah gue malah udah pada dapat kabar (ada yang diterima, ada yang ditolak). Mungkin ini juga bukan jodoh gue. Akhirnya iseng-iseng gue diajakin ngirim CV ke…

Perusahaan 4

Ini bukan oil & gas company ya. Ngasih CV 1 hari sebelum penutupan pendaftaran, daftarnya di Rektorat kampus. Iseng aja, never even heard of this company before. Setelah daftar baru browsing dan ga ada kesan apa-apa. Ternyata gue lulus tes pertama, tes kedua, dan seterusnya (lupa ada berapa tes). Ga lama gue ditelfon dan dikasih kabar kalo gue diterima di perusahaan ini dan bisa mulai kerja bulan berikutnya. Ditawarin gaji paaaasss banget (yep nominalnya sama persis) dengan target gaji gue (lagi-lagi gue menyesal kenapa ga naikin target gaji, ini kejadian IPK terulang kembali – dasar manusia susah bersyukur!).

Ngabarin bokap nyokap yang lagi di luar kota, mereka bilang terserah gue. Akhirnya gue setuju untuk kerja di Perusahaan 4 dan siap-siap pindah dari Jakarta. Packing seadanya dan gue pun memulai kehidupan baru di kota lain. Ihiy.

Beberapa bulan setelah gue mulai kerja, gue dapet panggilan tes dari sebuah bank. Ternyata di tengah kegalauan gue karena belum kerja setelah 2 bulan wisuda, gue menjilat ludah sendiri dan ngirimin CV ke sebuah bank. Ga ada kabar sama sekali yang gue artikan sebagai jawaban atas cita-cita gue untuk ga mau kerja di bank. Oh ternyata setelah gue mulai kerja malah dipanggil tes, gue tolak karena memang bukan passion gue untuk kerja di situ dan gue toh udah kerja juga. Alasan gue untuk ga kerja di bank sih simple aja: gue tau gue ga suka dan ga bakal suka.

Sekitar 1.5 tahun kemudian, ga nyangka gue dipanggil tes lagi sama Perusahaan 3. Sempat dateng, ikut tes, ngobrol sama recruiternya dan gue putuskan untuk menolak tawarannya. Cieh yang sakit hati karena digantung 1.5 tahun hahaha… Ga sih, bukan sakit hati. Gue realistis aja liat apa yang ditawarin dan kesempatan karir buat gue gimana. Karena kayaknya 11-12 sama Perusahaan 4 ya gue ga pindah, buat apa kalo (nyaris) ga ada untungnya. Ini bukan sok tapi (seperti yang gue bilang) realistis.

Setelah nulis ini gue baru inget kalo ternyata minggu depan adalah my 8th anniversary di Perusahaan 4. Udah lumayan lama juga gue kerja di sini 🙂

Salam damai buat semua anak Teknik Industri dan semua karyawan bank. Piss, love, and gaul!

Bebek Sinjay Experience

Yaa judulnya sadis pake bahasa Inggris segala tapi isinya cuma ngomongin bebek di Madura 😀

Pertama kali denger tentang Bebek Sinjay itu nyaris 2 tahun yang lalu tapi masih males untuk pergi ke sana. Abis itu gue dikasih sama temen gue, dibungkusin di kantor dan pas gue makan rasanya biasa aja. Yang gue inget malah bebeknya asin! Gue cerita ke Imron dan kita masih antara penasaran dan jadi males, akhirnya pun belum ada rencana untuk nyobain.

Abis itu akhir tahun lalu keluarganya Imron dateng ke Surabaya dan daripada bengong di rumah kita mutusin untuk jalan-jalan ke Madura supaya keponakan gue bisa tau jembatan Suramadu haha… Karena udah nyampe Madura kita pun rencana nyobain bebek yang ngetop banget itu. Sayangnya kita berangkat kesiangan dan nyampe warung bebeknya ternyata rameee parah dan ada tulisan “bebek habis”. Dengan perut kelaparan dan rasa penasaran yang tinggi, kita balik ke rumah.

Gara-gara tragedi kehabisan itu kita yakin kalo sebetulnya bebeknya enak, buktinya antri banget gitu dan jam 2 aja udah habis. Oke, rencana disusun dan kita bakal ke sana lagi hihihi…

Beberapa bulan setelah itu, giliran keluarga gue yang dateng. Cocok nih, diajak ke sana aja sekalian (lagi-lagi) liat jembatan Suramadu. Nyampe sana pas jam makan siang dan tetep rameeeee banget. Antrinya cukup panjang dan kita takjub liat sistemnya yang ga jelas, acak adul! Jadi kita antri, pesenan dicatet di bon (1 dikasih ke kita, 1 dipegang sama warung) dan kita bayar. Ga bisa milih mau dada atau paha, sedapetnya aja. Kalo lagi sial malah harus dicampur sama jeroan (ati-ampela) atau protolan (potongan bebek yang ga utuh). Ini biasanya kejadian kalo kita dateng pas jam makan siang sekitar jam 12-1, kalo dateng jam 2-3 malah lebih aman dan lebih besar kemungkinannya untuk dapet dagingnya (tapi tetep ga bisa milih mau dada atau paha). Setelah kita bayar, kita balik untuk cari meja. Nanti di bon itu kan ada nomor antrian kita, kita duduk manis aja nunggu disamperin sama pelayan yang ngecek nomor antrian kita. Bisa tuh selama nunggu bon kita dicek 3x karena pelayannya kan ga hafal kita nomor berapa. Kalo nomor kita udah masuk ke range nomor yang bakal dikasih bebek, bonnya bakal diambil sama pelayan. Setelah itu kita dikasih teh botol (lupa bilang, harga bebeknya udah termasuk nasi segabruk dan 1 teh botol – again ga bisa milih ya mau minum apa!). Duduk manis aja, ntar bakal dianterin nasi dan bebek. Sounds weird, ya? Hihihi…

Pengalaman gue, nunggu paling lama itu sekitar 1.5 (atau 2) jam sementara makannya cuma… 15 menit! Not to mention dari rumah gue ke Bebek Sinjay lama perjalanan sekitar 2 jam sekali jalan. Abis makan ya udah kita langsung pulang lagi karena di daerah Bangkalan ga ada yang bisa diliat (oh tapi buat yang suka batik coba cek toko-toko kainnya, batiknya bagus-bagus). 

Dari pengorbanan gue itu harusnya ketebak dong kalo menurut gue bebeknya enak pake banget. Rasanya beda sama bebek lain yang pernah gue makan (harap diingat bahwa gue udah 8 tahun makan bebek goreng langsung di Surabaya, kota yang terkenal dengan bebek gorengnya jadi seharusnya pendapat gue ini cukup valid). Sambelnya juga beda karena kalo bebek lain pake sambel terasi, Bebek Sinjay ini pake sambel pencit (mangga muda) yang pedesnya ampun deh! But then again, makanan itu soal selera yaaa (statement cari aman) 😀

Kemaren ke sana lagi dan ternyata udah ada improvement. Sekarang setelah kita bayar kita tinggal nunggu nomor kita dipanggil lewat speaker, kalo udah dipanggil bonnya dikasih ke pelayan dan kita nunggu dikasih bebek. Ga usah cari-carian lagi sama pelayan.

Antrinya mama… Untuk bayar aja antriannya sekitar 15 m. Kemaren gue nyampe jam 12 dan dapet nomor antrian 441 (berarti dari dia buka udah ada lebih dari 400 keluarga yang ke sana, berapa ribu ekor bebek yang disembelih tiap hari?). Tapi alhamdulillah nunggu bebeknya ga lama, cuma sekitar 15 menit. Apakah itu ngebuat makannya tanpa perjuangan? Tentu tidak karena sekarang bener-bener harus nungguin orang yang udah mau selesai makan supaya dapet meja. Ga enak ya nungguin/ditungguin gitu, tapi emang harus gitu huhu… Jadi inget perjuangan makan palubasa di Makassar deh.

Beberapa tips buat yang mau ke sana:

  • Berangkat pagi, usahain jangan nyampe pas jam makan siang supaya antrinya ga terlalu parah
  • Kalo ga suka teh botol silakan bawa minum sendiri (ga inget ada yang jual air mineral ga ya)
  • Kalo mau nyoba ayam goreng datengnya harus pagi karena sekitar jam 10 ayam gorengnya udah habis
  • Jangan beli degan di situ karena udah nyoba 2-3x kelapanya tua dan ga enak
  • Kalo mau makan pake sendok-garpu, mending bawa sendiri karena di situ hampir ga ada sendok-garpu, mostly pada makan pake tangan atau minjem sendok tukang degan (kemaren gue makan pake garpu doang)
  • Kalo jijikan, harap fokus ke makanan aja ga usah toleh-toleh hahaha…

Bebek Sinjay – Bangkalan, Madura

  • 1 porsi Rp 16.000 termasuk 1 potong bebek, 1 piring nasi yang banyak, 1 teh botol, sambel pencit
  • Buka dari jam 7 pagi sampai entah jam berapa (gue ga tau)

Selamat makan bebek, jangan lupa JANGAN cek kolesterol abis itu yaaaaa 😀

Eco Green Park – Tempat Wisata Baru di Batu

Beberapa bulan yang lalu (iyee udah lama!) gue sekeluarga sama adek-adek gue nyobain tempat wisata baru di Batu: Eco Green Park. Sebetulnya tujuan utama itu pengen ngajak adek-adek gue makan di Ikan Bakar Cianjur (IBC) yang di Pandaan soalnya di situ ada bakwan goreng yang enaaaak banget dan menu ini ga ada di IBC Surabaya. Abis itu mikir enaknya ngapain, kan sayang udah nyampe Pandaan masa langsung balik ke Surabaya, udah setengah jalan ke Malang tuh (atau tinggal terus dikit lagi nyampe Batu). Pilihan pertama ke Batu Secret Zoo (BSZ – lagi) atau Batu Night Spectacular (BNS) tapi kok ke situ terus sih. Eh gue belum pernah ke BNS tapi abis nanya ke temen-temen gue, tempatnya so-so untuk ngajak anak kecil. Setelah nanya di twitter dan gugel sana-sini, gue lumayan tertarik sama Eco Green Park (EGP – duh singkatannya kok begini banget). Tempatnya masih baru buka jadi belum banyak reviewnya di internet, tapi feeling gue bilang tempatnya harusnya ga mengecewakan karena masih 1 manajemen dengan BSZ dan Museum Satwa (MS – maap ya semua disingkat hihi), lokasinya pun sama. Oke lah, kita cobain ke sana aja.

Imron berangkat duluan soalnya harus nyampe di lapangan golf pagi-pagi (dia sendiri yang mengharuskan, ga ada yang nyuruh kok sebetulnya :p) dan gue nyusul. Janjian ketemu jam makan siang langsung di IBC, abis itu Imron misah dari temen-temennya supaya kita bisa langsung ke Batu.

As always, makanan di IBC enak dan bakwan goreng yang tersohor itu tetep mantap rasanya 🙂 Adek-adek gue pun doyan makan di situ. Puas makan dan ngajak Nara main sebentar di halaman belakang IBC, kita berangkat menuju Batu.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, EGP ada di lokasi yang sama dengan BSZ dan MS. Kalo dari arah pintu masuk, MS ada di kiri trus ada Pohon Inn, di tengah ada BSZ dan di kanan ada EGP. Peringatan buat yang mau ke EGP, parkirnya jangan di tempat BSZ atau MS ya, jauuh bener jalan kakinya. Mending cari parkir di sekitar EGP atau musholla. Loket pembelian tiketnya juga beda (kalo BSZ dan MS loketnya jadi 1).    

Begitu liat bagian depannya gue udah suka karena keliatan bersih dan sepi (penting!). Setelah masuk makin suka… tempatnya rapi, bersih, dan keliatan masih baru banget. Sorry gue rada susah nerangin isi tempatnya gara-gara udah kelamaan hehe…  gue kasih keterangan dikit sama foto aja ya 🙂

Di dalam ada Insectarium yang ga kalah sama Insectarium di Butterfly Park – Penang. Emang ga terlalu besar tapi isinya rapi. Ada serangga yang diawetin dan ada juga serangga hidup. Ada 1 ruang kaca yang pintunya bisa dibuka, isinya pohon dan serangga daun yang beneran nyaru sama daun (ya iya lah, gimana sih Otty). Ada juga kotak kaca yang isinya hewan serasah (bener ga) macam kaki seribu (berbagai jenis dan ukuran, gelii liatnya).

IMG_3532

hayo mana serangganya?

IMG_3537

Abis itu kita jalan lagi dan nyampe ke area Walking Bird. Intinya itu tempat burung-burung yang ga bisa terbang kayak burung onta. Di sini kita juga bisa ngasih makan, tinggal bilang ke petugasnya dan kita bakal dikasih sayuran (gratis) trus kita kasihin ke burungnya. Rada horor liat burung gede-gede gitu ngedatengin gue (padahal dipisahin sama pagar pendek) tapi Nara kegirangan dan pengen megang burung-burung itu sampe petugasnya yang takut ngeliat Nara pede banget.

Lewat dari area Walking Bird kita nyampe ke snack court. Tempatnya terbuka dan melingkar, di bagian tengah ada kolam besar diisi peralatan masak dan air mancur. Peralatan masak itu buat dimainin J Kita bisa main tembak-tembakan (pake pistol air gede) dan diarahin ke sutil, panci, dsb. Ada juga wajan yang bisa diisi air (kita mompa pake pompa tangan jadul), kalo udah penuh nanti airnya bakal masuk lagi ke kolam dan muncrat, seru! Nara ketagihan main ini.

IMG_3568

Snack courtnya sendiri jualan susu sapi dingin yang enak. Selain itu cuma jual cemilan kayak nugget, sosis bakar, ga ada makanan berat. Di situ ada ruangan display yang nerangin cara pengolahan susu sapi, sayang pas kita di sana demonya udah selese.

Ow gue lupa, tepat sebelum kolam ada arena permainan. Kita naik jip kap terbuka, ceritanya jadi polisi yang tugasnya nembakin pemburu liar. Jip ini jalan di track khusus, ntar keluar-masuk gua dan hutan buatan. Lumayan buat numpang duduk sebentar (lha kok salah fokus).

Setelah puas ngemil susu dingin, kita jalan lagi dan liat-liat ayam! Ini ayamnya baguuus deh, namanya entah apa gue ga inget. Ayamnya kecil-kecil dan badannya cenderung bulet, bulunya warna-warni dan ekornya panjang. Tiap jenis dipisah di kandang masing-masing. Ada yang dari Myanmar, dan Vietnam, ada yang warna emas, biru, putih. Pokoknya bagus-bagus banget.

Ngelewatin ayam-ayam cantik itu kita pun nyampe ke tempat strawberry dan jamur. Tapi ini kurang menarik menurut gue, soalnya gelap dan cenderung ga ada yang bisa ditanya atau diliatin. Yah gue sih kurang berminat ngeliat tumpukan jamur. Jadi kita numpang lewat aja dan nyampe ke tempat burung warna-warni sebangsa kakaktua. Oh wait, itu memang kakaktua hehe… gue ga paham deh dari mana aja, tapi ukuran dan warnanya beda-beda. Kita bisa foto sama beberapa burung yang ada di luar kandang, emang disediain untuk foto sama pengunjung. Tentunya gue males ya… biarlah Naning aja yang foto-foto. Nih ada foto Nara yang gegayaan seakan-akan dia foto beneran sama burung, tangannya hits bener padahal begitu disodorin burung kakaktua dia langsung ngeloyor pergi.

IMG_3618

walaupun takut tapi tetep gaya

Abis itu… Gue udah lupa kita ngapain aja! Ampuuun begini deh kalo nulisnya kelamaan, basi dan lupa semua hahaha… Ya sutra lah, pokoknya menurut gue tempat ini recommended, jauh lebih bagus daripada Bali Bird Park (menurut gue dan Imron). Bedanya sama Batu Secret Zoo? Kalo di Batu Secret Zoo jenis binatangnya lebih banyak, kalo di Eco Green Park ini lebih focus ke burung-burung. Kalo ada yang udah ke sana, tolong ya info gue di-cross check bener ga, jangan-jangan gue salah saking lupanya 😀

IMG_3640

IMG_3650

IMG_3655

ini kita masuk ke kandang besaaaar banget, pintunya kaca dan ada rumput2nya. baguuusss bisa jalan2 di antara burung merak india 🙂

 

ANTI GAGAL: Slow Cooker Chocolate Lava Cake

Hayo siapa ibu-ibu yang anaknya udah mulai MPASI, punya slow cooker tapi cuma dipake untuk masak makanan bayi? *angkat tangan malu-malu*. Ini ada resep yang bisa dimasak pake slow cooker, jadi lumayan kan slow cookernya ga cuma dipake untuk masak bubur doang.

Resep ini lagi naik daun di twitter beberapa hari terakhir dan hits banget soalnya gampang dan anti gagal (well kalo sampe gagal pasti yang salah slow cookernya hihi).

Gue udah nyimpen beberapa resep chocolate lava cake tapi versi dipanggang dan dari dulu masih belum gue coba karena kelupaan haha… Baca review ternyata bikin chocolate lava cake itu agak tricky, kalo manggangnya kelamaan akhirnya kuenya mateng sempurna dan ga ada adonan yang meleleh-leleh itu. Kalo manggangnya terlalu sebentar ya kuenya belum mateng dong.

Duluuu gue udah pernah liat resep versi slow cooker ini tapi mikir “masa sih enak” dan ga mau bikin. Ternyata minggu lalu ga sengaja buka twitter liat si Lei lagi bikin kue ini, setelah mateng katanya ENAK BANGET dan gue pun langsung tergiur. Apalagi dengan iming-iming tanpa usaha, tanpa mantengin oven, gue pun semangat ngejajal resep baru.

Resep yang gue tulis di bawah hanya 1/2 dari resep aslinya dan pas banget untuk slow cooker kapasitas 1.2 L. Adonannya agak meluap dikit di akhir-akhir tapi cuma dikiiit kok. Kalo mau bikin pake slow cooker 0.7 L, silakan resep gue dibagi 2 lagi ya… Trus kalo ga punya brown sugar juga ga usah bingung, ganti aja pake gula pasir biasa tapi takarannya dikurangin dikit. Rasanya tetep enak 🙂

Slow Cooker Chocolate Lava Cake dari Life as a Lofthouse

Bahan cake:

  •  3/4 cups brown sugar
  • 1 cup tepung serba guna
  • 3 sdm coklat bubuk
  • 2 sdt baking powder
  • 1/2 sdt garam
  • 1/2 cup susu
  • 2 sdm unsalted butter, lelehkan
  • 1/2 sdt vanilla essence

Bahan topping:

  • 1/2 cup brown sugar
  • 1/4 cup coklat bubuk
  • 1 1/2 cup air mendidih

Cara membuat:

  • Olesi bagian dalam slow cooker dengan sedikit minyak.
  • Campur brown sugar, tepung, coklat bubuk, baking powder, dan garam hingga rata.
  • Tambahkan susu, butter leleh, dan vanilla essence. Tuang ke dalam slow cooker.
  • Campur brown sugar (untuk topping) dan coklat bubuk, tuang ke atas adonan cake.
  • Tambahkan air mendidih, jangan diaduk.
  • Tutup slow cooker, nyalakan pada posisi high selama 2 – 2.5 jam.
  • Dinginkan sebentar, siap dinikmati dengan es krim vanilla!

Sesuai review dari Lei, cake ini enaaaak banget. Selamat mencoba 🙂

 

 

:’)

Happy birthday, may you find whatever you are looking for. Allah is so close to you, never leave Him/Her/It along the way. Be strong and wiser than me, I am happy to see Nara and Niska have a good bunda. Dah!

SMS ucapan selamat ulang tahun dari Papa, orang yang menurut gue paling pinter, paling hebat, sekaligus paling emosian dan keras kepala di dunia ini hahaha… Thanks for the wishes, I love you.

 

Coffee Banana Choco Chip Muffin

Jumpa lagi di edisi resep yang masiiiiih aja tentang muffin *dapet cibiran dari Lei dan Eryka*.

Resep kali ini sebetulnya tercipta karena gue salah nginget resep aslinya. Biasa deh kepedean kirain karena udah beberapa kali bikin bakal nglotok di otak dan ga usah liat-liat catetan lagi, apa daya ingatanku mengkhianatiku jadi resepnya melenceng.

Rencana awal mau bikin banana choco chip muffin pake resep biasa tapi mau ditambahin kopi, paling itu aja perubahannya. Eh ternyata butternya kurang jadi harus gue tambahin minyak sayur. Trus gue salah nginget takaran tepungnya, pantesan adonannya kok lebih padat, tapi gue pikir ga masalah karena cuma selisih 1/4 cup.

Hasilnya ternyata masih tetep enak, bahkan menurut gue lebih enak daripada muffin yang biasanya. Pendapat ini dibantah oleh Imron dengan kalimat “ah yang biasa juga enak, ini karena kamu udah lama ga bikin banana muffin makanya kesannya ini jadi enak banget”. Batal deh gue memuji muffin ini habis-habisan.

Walopun demikian, gue tetep bakal muji muffin salah resep ini, tapi levelnya gue kurangin dikit hahaha… Muffin ini cukup fluffy, cukup padat, cukup moist tanpa bikin paper cup basah-basah karena minyak, dan yang gue suka bagian atasnya (yang di atas paper cup) rasanya somehow kayak soft cookie. Nah lho lupa deh gue sama janji untuk ga memuji habis-habisan 😀

Coffee Banana Choco Chip Muffin

Bahan:

  • 1 3/4 cup tepung terigu
  • 1 sdt baking powder
  • 1 sdt baking soda
  • 1/4 sdt garam
  • 1/4 cup butter, lelehkan
  • 1 sdm minyak sayur
  • 1 sdm kopi instan, dilarutkan dalam
  • 1 sdm air panas
  • 2/3 cup gula pasir
  • 1 sdt vanilla essence
  • 2 buah pisang ukuran sedang, haluskan
  • 1 butir telur
  • 1/2 cup choco chip
  • Cara membuat:

  • Panaskan oven
  • Dalam wadah sedang, campur tepung, baking soda, baking powder, dan garam
  • Dalam wadah kecil, campur gula, telur, butter leleh, minyak sayur, larutan kopi, vanilla, dan pisang
  • Tuang adonan basah ke adonan kering, lalu tambahkan choco chip, aduk
  • Tuang adonan ke loyang, kalo mau bisa ditaburi choco chip lagi
  • Masukkan ke dalam oven, panggang selama 15 menit (atau cek kematangannya dengan cake tester/tusuk gigi, bagian atas muffin agak keras, ga mblesek kalo disentuh)
  • Angkat lalu dinginkan sebentar dan muffin siap dimakan 🙂
  • 20121014-072644.jpg