Hyp-No Jempol-Ing

Mayday, butuh masukan cara apa yang efektif untuk menghentikan kebiasaan ngemut jempol!! *lebay*

Sebelum gue cerita, mendingan gue cerita ngalor ngidul dulu deh ya…

Awal gue tertarik sama metode hypno-hypno ini waktu hamil dan mendengar kata hypnobirthing, katanya bikin persalinan jadi tidak sakit (really?) dan jam tidur anak bakal jadi teratur. Akhirnya gue gugel-gugel dikit, dan ada 1 orang Surabaya yang bisa gue SMS/telfon. Nanya-nanya ke dia deh, dan menurut dia “bohong sih kalo melahirkan itu ga sakit, mungkin yang tepat jadi ga terlalu sakit kali ya” 😀 FYI, si mbak ini nyoba hypnobirthing waktu kehamilan keduanya, jadi gue anggap dia udah cukup berpengalaman dan udah ada perbandingan sama kehamilan pertamanya dulu. Tapi si mbak ini bilang lagi “pola tidur anak kedua saya bagus banget, jauh deh kalo dibandingin sama kakaknya dulu”. Nah gue jadi tertarik banget nih, apalagi biasanya gue denger cerita temen-temen gue katanya sampe begadang dan ganti shift sama suami/mertuanya demi jagain bayi.

Dengan semangat ’45 gue langsung beli bukunya pas kehamilan gue menginjak 4 bulan. Tiap malam gue juga “latihan” sendiri di rumah. Kenapa gue kasih tanda kutip? Karena biasanya sesi “latihan” gue akhiri dengan tertidur pulas 🙂 Gue anggap ini sebagai keberhasilan karena gue bisa sangaaaaaat relaks hihi…

Anyway, pas melahirkan gue coba praktek hypnobirthing. Alhamdulillah selama diinduksi gue masih bisa cukup santai dan makan (biar kontraksi lumayan tapi makan harus tetap jalan), masih bisa ngobrol-ngobrol sedikit juga. Setelah lahir alhamdulillah Nara tidurnya maniiis banget. Pokoknya dia bangun cuma karena lapar, abis itu ya tidur. Selang 2 jam bangun, minum, tidur. Gitu terus, mungkin anaknya juga nyadar ya kalo dia di rumah cuma berdua sama ibunya. Ada sih beberapa saat dia agak cranky, tapi biasanya itu cuma nangis-nangis sampe jam 2130 dan abis itu ya udah tidur aja kecuali dia kebangun mau minum.

Gue ga mau sombong dan bilang kalo itu akibat hypnobirthing (karena kan tiap bayi beda-beda ya, ga ada jaminan kalo gue hamil lagi dan hypnobirthing lagi trus anak gue bakal sama antengnya sama Nara), tapi gue sangat bersyukur atas kemudahan yang gue dapet. Yang jelas gue senang karena ngerasa usaha gue membuahkan hasil (dengan restu dari Allah tentunya).

Waks tampak kelamaan ngelanturnya. Nah balik ke masalah jempol nih… Selama ini kan Nara suka ngemut jempol, dan gue ga tega kalo harus ngasih ramuan pahit di jempolnya supaya dia ga ngemut lagi. Akhirnya gue kepikir cara hypno ini lagi deh, dan udah gue mulai sejak 2 minggu yang lalu (kalo ga salah). Sebetulnya dari Nara di bawah 1 tahun udah pernah dicoba juga, tapi waktu itu ga konsisten karena gue males-malesan. Kali ini gue maksa pokoknya mau nyoba lagi, dan harus konsisten.

Awalnya gue cuma sering bilang ke Nara “Nara anak pinter, jempolnya dikeluarin dari mulut ya” dan tampak dicuekin sama anaknya 😦 Gue ga mau nyerah dulu, gue ulang terus siang-siang, sore, apalagi sebelum dan sesudah Nara tidur. Tapi kemaren, ternyata mulai ada hasilnya! Pas gue ulang lagi kalimat sakti gue sebelum Nara tidur, Nara mau ngeluarin jempolnya diikutin tepuk tangan (biasanya kita selalu tepuk tangan sebagai tanda apresiasi keberhasilan Nara)! Seneng dong gue ternyata Nara udah mulai ngerti. Abis tepuk tangan eh jempolnya dimasukin lagi, oke lah mungkin ga bisa langsung berhasil ya tapi at least udah ada kemajuan.

Sekitar 10 menit setelah Nara tidur, gue bisikin kalimat sakti itu lagi di telinganya Nara sambil narik jempolnya sedikit. Eh gue ga nyangka jempolnya langsung dikeluarin dan Nara langsung tepuk tangan lagi! Lha, bingung dong gue, udah tidur masa dia tepuk tangan (dan jadi kebangun). Gue pikir itu cuma karena baru tidur dan tidurnya belum nyenyak makanya Nara kebangun, untungnya selesai tepuk tangan Nara langsung tidur lagi.

Setelah agak malem, sekitar 2 jam setelah Nara tidur, gue ngebisikin kalimat yang sama ke telinga Nara. Dan again, dia ngeluarin jempolnya dan tepuk tangan sambil merem!!

Asli gue bingung liatnya… Apa kalimat afirmasi gue salah ya? Atau harusnya ga usah pake tepuk tangan? Tapi gimana caranya gue apresiasi keberhasilan Nara untuk ngeluarin jempolnya ya, apa cukup kalo gue bilang “Nara pinter” aja tanpa tepuk tangan? Atau apresiasi gue harus dibedain, untuk hal lain bisa pake tepuk tangan tapi untuk urusan jempol ga usah?

Kayaknya masih harus coba-coba nih metode/kalimat afirmasi apa yang lebih tepat, mudah-mudahan bisa menghentikan kebiasaan ngemut jempolnya Nara ya…

Advertisements