Bebek Sinjay Experience

Yaa judulnya sadis pake bahasa Inggris segala tapi isinya cuma ngomongin bebek di Madura 😀

Pertama kali denger tentang Bebek Sinjay itu nyaris 2 tahun yang lalu tapi masih males untuk pergi ke sana. Abis itu gue dikasih sama temen gue, dibungkusin di kantor dan pas gue makan rasanya biasa aja. Yang gue inget malah bebeknya asin! Gue cerita ke Imron dan kita masih antara penasaran dan jadi males, akhirnya pun belum ada rencana untuk nyobain.

Abis itu akhir tahun lalu keluarganya Imron dateng ke Surabaya dan daripada bengong di rumah kita mutusin untuk jalan-jalan ke Madura supaya keponakan gue bisa tau jembatan Suramadu haha… Karena udah nyampe Madura kita pun rencana nyobain bebek yang ngetop banget itu. Sayangnya kita berangkat kesiangan dan nyampe warung bebeknya ternyata rameee parah dan ada tulisan “bebek habis”. Dengan perut kelaparan dan rasa penasaran yang tinggi, kita balik ke rumah.

Gara-gara tragedi kehabisan itu kita yakin kalo sebetulnya bebeknya enak, buktinya antri banget gitu dan jam 2 aja udah habis. Oke, rencana disusun dan kita bakal ke sana lagi hihihi…

Beberapa bulan setelah itu, giliran keluarga gue yang dateng. Cocok nih, diajak ke sana aja sekalian (lagi-lagi) liat jembatan Suramadu. Nyampe sana pas jam makan siang dan tetep rameeeee banget. Antrinya cukup panjang dan kita takjub liat sistemnya yang ga jelas, acak adul! Jadi kita antri, pesenan dicatet di bon (1 dikasih ke kita, 1 dipegang sama warung) dan kita bayar. Ga bisa milih mau dada atau paha, sedapetnya aja. Kalo lagi sial malah harus dicampur sama jeroan (ati-ampela) atau protolan (potongan bebek yang ga utuh). Ini biasanya kejadian kalo kita dateng pas jam makan siang sekitar jam 12-1, kalo dateng jam 2-3 malah lebih aman dan lebih besar kemungkinannya untuk dapet dagingnya (tapi tetep ga bisa milih mau dada atau paha). Setelah kita bayar, kita balik untuk cari meja. Nanti di bon itu kan ada nomor antrian kita, kita duduk manis aja nunggu disamperin sama pelayan yang ngecek nomor antrian kita. Bisa tuh selama nunggu bon kita dicek 3x karena pelayannya kan ga hafal kita nomor berapa. Kalo nomor kita udah masuk ke range nomor yang bakal dikasih bebek, bonnya bakal diambil sama pelayan. Setelah itu kita dikasih teh botol (lupa bilang, harga bebeknya udah termasuk nasi segabruk dan 1 teh botol – again ga bisa milih ya mau minum apa!). Duduk manis aja, ntar bakal dianterin nasi dan bebek. Sounds weird, ya? Hihihi…

Pengalaman gue, nunggu paling lama itu sekitar 1.5 (atau 2) jam sementara makannya cuma… 15 menit! Not to mention dari rumah gue ke Bebek Sinjay lama perjalanan sekitar 2 jam sekali jalan. Abis makan ya udah kita langsung pulang lagi karena di daerah Bangkalan ga ada yang bisa diliat (oh tapi buat yang suka batik coba cek toko-toko kainnya, batiknya bagus-bagus). 

Dari pengorbanan gue itu harusnya ketebak dong kalo menurut gue bebeknya enak pake banget. Rasanya beda sama bebek lain yang pernah gue makan (harap diingat bahwa gue udah 8 tahun makan bebek goreng langsung di Surabaya, kota yang terkenal dengan bebek gorengnya jadi seharusnya pendapat gue ini cukup valid). Sambelnya juga beda karena kalo bebek lain pake sambel terasi, Bebek Sinjay ini pake sambel pencit (mangga muda) yang pedesnya ampun deh! But then again, makanan itu soal selera yaaa (statement cari aman) 😀

Kemaren ke sana lagi dan ternyata udah ada improvement. Sekarang setelah kita bayar kita tinggal nunggu nomor kita dipanggil lewat speaker, kalo udah dipanggil bonnya dikasih ke pelayan dan kita nunggu dikasih bebek. Ga usah cari-carian lagi sama pelayan.

Antrinya mama… Untuk bayar aja antriannya sekitar 15 m. Kemaren gue nyampe jam 12 dan dapet nomor antrian 441 (berarti dari dia buka udah ada lebih dari 400 keluarga yang ke sana, berapa ribu ekor bebek yang disembelih tiap hari?). Tapi alhamdulillah nunggu bebeknya ga lama, cuma sekitar 15 menit. Apakah itu ngebuat makannya tanpa perjuangan? Tentu tidak karena sekarang bener-bener harus nungguin orang yang udah mau selesai makan supaya dapet meja. Ga enak ya nungguin/ditungguin gitu, tapi emang harus gitu huhu… Jadi inget perjuangan makan palubasa di Makassar deh.

Beberapa tips buat yang mau ke sana:

  • Berangkat pagi, usahain jangan nyampe pas jam makan siang supaya antrinya ga terlalu parah
  • Kalo ga suka teh botol silakan bawa minum sendiri (ga inget ada yang jual air mineral ga ya)
  • Kalo mau nyoba ayam goreng datengnya harus pagi karena sekitar jam 10 ayam gorengnya udah habis
  • Jangan beli degan di situ karena udah nyoba 2-3x kelapanya tua dan ga enak
  • Kalo mau makan pake sendok-garpu, mending bawa sendiri karena di situ hampir ga ada sendok-garpu, mostly pada makan pake tangan atau minjem sendok tukang degan (kemaren gue makan pake garpu doang)
  • Kalo jijikan, harap fokus ke makanan aja ga usah toleh-toleh hahaha…

Bebek Sinjay – Bangkalan, Madura

  • 1 porsi Rp 16.000 termasuk 1 potong bebek, 1 piring nasi yang banyak, 1 teh botol, sambel pencit
  • Buka dari jam 7 pagi sampai entah jam berapa (gue ga tau)

Selamat makan bebek, jangan lupa JANGAN cek kolesterol abis itu yaaaaa 😀

Advertisements

Semalam Di Malang

Kalo orang Jakarta bisa tiba-tiba ke Bandung buat nyari makan atau main, kita yang di Surabaya bisa main ke Malang. Duh kompetitif amat ya gue haha…

Minggu lalu gue tiba-tiba kepikiran pengen makan cuimi sama bakso bakar, tapi masih bingung enak ya kapan ya. Tau-tau Imron ngajakin nginep di Malang, semalam aja berangkat Sabtu baliknya Minggu. Lumayaaann.. Kalo lebih lama gue juga bingung ngapain di sana, tujuan gue cuma makan sih.

Hari Sabtu pagi gue berangkat bertiga dari rumah sama Nara dan Niska ke Pandaan, jemput Imron dulu. Pas di gerbang tol Sidoarjo gue deg-degan karena macet, Niska anti kemacetan sih, bisa nangis kejer dia kalo mobil jalannya di bawah 40 km/jam. Alhamdulillah dia ngantuk dan masih kenyang jadi 1.5 jam di jalan dia tetep tidur (dan baru bangun di Malang). Begitu ketemuan sama Imron langsung deh jalan ke Malang.

Nyampe Malang jam 2an kalo ga salah, makan cuimi Gloria dulu soalnya gue belum makan siang. Abis itu langsung check in dan kita ketiduran semua sampe jam 5 lebih. Ngantuuuukk..

Bangun tidur kelaperan dong, jadi tujuannya pasti nyari makan. Penasaran sama Taman Indi di Araya yang kata tante gue tempatnya bagus, akhirnya kita ke sana. Nyampe sana ternyata rame bener karena ada resepsi, batal nyoba makan di situ. Buka tripadvisor katanya Resto Melati di samping Hotel Tugu recommended, ya udah kita ganti arah langsung ke Resto Melati.

Resto Melati itu 1 grup sama Hotel Tugu, kayaknya nyambung juga dari hotel. Gue suka interiornya, perpaduan Jawa-Cina-Belanda gitu. Bagus.. Eh tapi ga tau juga buat yang bisa “liat” mungkin spooky abis nih resto. Alhamdulillah selama di sana kita bisa makan dengan tenang, ga ada yang aneh-aneh.

20120613-005809.jpg

Makanannya menurut gue juga enak 🙂 Gue pesen beefstuk champignon, steak yang dikasih tumisan paprika, bawang bombay, dan jamur. Imron makan bebek lengkuas, rasanya mirip ayam ungkep sih, bebeknya empuk. Nara dipesenin fetuccine carbonara, enak juga nih creamy banget. Abis makan steak gue masih pengen ngunyah, dan dipesanlah choco lava explosion – choco melt cake paling enak yang pernah gue makan. Gue bertanya-tanya kenapa resto ini jarang diomongin orang ya, padahal tempat dan makanannya oke.

Beres makan kita udah ngantuk (dan ga tau mau ngapain lagi) jadi langsung ke hotel.

Besoknya tujuan kita cuma 2: Batu Secret Zoo dan bakso bakar. Berangkat agak pagi dan nyampe Batu Secret Zoo jam 10an. Kirain masih sepi ternyata udah agak rame. Oya, harga tiket udah naik dibanding pas dulu gue ke sini tapi IMO masih masuk akal harganya.

Ga kerasa udah selang lebih dari 1 tahun dari dulu gue ke sini, udah lama. Dulu Nara masih belum terlalu ngerti, sekarang dia udah heboh banget nunjuk-nunjuk binatang yang ada sambil ngulang nama-namanya. Sempat ga mau beranjak dari kandang Pygmy Marmoset (monyet terkecil di dunia) sambil teriak “pygmy pygmy” 😃 Yang bikin ngeri, Nara mau foto sama bayi macan tapiii si macan dikaget-kagetin gitu dan Nara ngotot mau megang! Pawangnya aja ngeri liatnya dan Nara ditarik pergi begitu selesai foto, Nara nangis dong “mau pegang macaaaaaann”.

Total kita muter-muter di kebun binatang itu sekitar 4 jam, puas dan senang.

Keluar dari kebun binatang tentunya anak-anak kecapean sementara emak-bapaknya kelaperan. Mereka langsung tidur begitu mobilnya jalan. Tapi tetep dong mampir makan bakso bakar dulu, makannya gantian supaya anak-anak bisa tetep tidur di mobil.

Kelar makan langsung jalan balik ke rumah, badan cape tapi hati senang (dan perut kenyang) 😊

20120619-171504.jpg

Nyoba Kopitiam Oey

Sebagai orang yang belakangan ini lagi males jalan-jalan ke mall, gue baru tau lho kalo ternyata di Surabaya udah ada Kopitiam Oey. Sebetulnya kopitiam itu tempatnya ga di dalam mall, tapi dilewatin waktu gue pulang dari mall dan ga sengaja keliatan deh. Gugel sana-sini, katanya ini punyanya Pak Bondan Winarno yang tersohor itu dan makanannya oke dengan harga yang ga mahal. Terbujuk iming-iming “enak dan ga mahal” gue pun langsung semangat pengen nyobain 😀 Atur jadwal dulu dan diputuskan kemaren malem kita ke sana karena hari-hari sebelumnya Imron lagi sering lembur (dan mumpung gue belum mulai lembur lagi).

Sesuai janji, kemaren gue dan Imron pulang kantor tenggo supaya perginya ga kemaleman. Karena gue nyampe rumah duluan jadi gue langsung siap-siap dan gantiin bajunya Nara, suatu pekerjaan yang gampang karena Nara langsung heboh milih baju dan celana begitu denger “mau pergi” 😀 Ga lama setelah kita selesai, Imron dateng dan jam 7an kita udah berangkat dengan perut lapar.

Begitu nyampe Nara pun seneng karena di situ banyak ceiling fan jadi dia heboh ngoceh sambil nunjuk-nunjuk. Langsung pesan beberapa menu untuk percobaan awal, dan setelah mesen gue mulai panik karena di meja kasir ga keliatan ada mesin untuk debit/kredit. Nah lho!! Emang penyakit deh ya, ga kapok-kapok semenjak tragedi Bromo dulu. Uang gue di dompet biasanya ga terlalu banyak karena gue lebih seneng make kartu debit/kredit daripada bayar tunai. Ada sih, tapi gue ga yakin cukup untuk makan malam kita. Akhirnya gue absen isi dompet Imron dan nyokap gue (kasian deh emak gue, mo makan aja isi dompetnya diabsen dulu) dan alhamdulillah ada uangnya hahaha…

Menu yang kita pesen di batch pertama (yup, ada batch kedua karena porsinya imut-imut) itu Soto Tangkar, Roti Chanai, Mie Kepiting, Singkong Roa, Banana Flambe sama minuman. Pas lagi nunggu Imron ngelirik meja sebelah dan memberikan kabar bahwa “porsinya kecil” 😛 Bener aja, begitu makanannya nyampe terbukti kalo porsinya rada mini. Udah gitu Nara ikutan heboh ngeliat Mie Kepiting dan langsung teriak “mie, mau!” sambil ambil tempat di samping Imron. Akhirnya kita mesen lagi deh, kali ini nambahnya ga banyak cuma Nasi Item sama Nasi Biryani.

Setelah dimakan, menurut kita yang enak-enak tuh Nasi Item, Roti Chanai, Banana Flambe, sama Singkong Roa. Mie Kepiting rasanya cukup enak, tapi masih ada mie lain yang lebih enak. Soto Tangkar lumayan, tapi ya masih ada soto lain yang lebih enak. Nasi Biryani kurang oke menurut gue, padahal gue menaruh harapan tinggi karena kari buat Roti Chanai enak jadi gue pikir rasanya bakal seenak itu (karena rasanya mirip-mirip kan).

Nasi Item itu ternyata rasanya mirip nasi uduk cuma aja warnanya item karena dikasih kluwek. Menurut gue kreatif banget bisa bikin nasi item, soalnya selama ini gue pikir kluwek cuma bisa buat masak rawon 😀 Roti Chanainya enak, yang enak sih sebetulnya bumbu karinya, gue bisa makan roti + bumbu kari aja (tanpa dagingnya). Nara tetep doyan sama Mie Kepiting karena dia sangat sangat cinta mie dan habis setengah porsi walopun dia udah makan malam + minum susu di rumah, dan setelah makan mie dia masih makan Banana Flambe nyaris setengah porsi.

Pas bayar gue masih usaha nanya bisa ga sih pake debit/kredit dan dijawab kalo proses pengurusan mesin-mesin itu belum selesai. Jadi jangan lupa ya buat yang mau ke sini, harap bawa uang tunai hehehe… Nah, kalo si Kopitiam Oey ini bilang harga mereka ga mahal, menurut gue ternyata ga murah juga. Harga menu satuannya emang ga terlalu mahal tapi karena porsinya juga ga besar dan kita jadi pesen macem-macem, totalnya ga bisa dibilang murah. Atau mungkin kemaren kita lagi kelaperan parah makanya jatohnya ga murah? 😀 Tapi overall kita suka sama tempat ini dan bakal balik lagi, tentunya langsung mesen menu yang menurut kita enak 🙂

Makan-makan di Surabaya

Sebagai orang yang cukup suka makan, gue lumayan seneng tinggal di Surabaya karena makanannya masih bisa gue terima. Emang beda aliran sama makanan di Jakarta-Bandung (percayalah, banyak orang sini yang ga tau apa itu batagor), tapi bukan berarti makanannya ga enak. Yang bikin gue tambah heran, orang sini doyan banget sama sambel! Bikin tempat makan dengan iming-iming “sambelnya mantap” dijamin deh bakal laku. Ga percaya? Silakan dihitung sendiri berapa banyak tempat makan di bawah ini yang menu utamanya sambel 🙂

1. Bu Kris
Lokasi: Jemursari, Villa Bukit Mas
Bu Kris adalah rumah makan dengan menu sambel pertama yang gue cobain. Istilah orang sini: penyet. Sebagian besar menunya ya penyet-penyet itu: ayam penyet, bakwan (bakso) penyet, tempe penyet, tahu penyet, empal penyet, semuaaa dipenyet. Sambelnya bisa milih mau ga pedes, sedang, pedes, atau super pedes. Biasanya gue cukup pesen sambel sedang atau pedes tergantung suasana hati, tapi kalo buat Imron super pedesnya aja kurang pedes, heran deh.
Selain menu penyetnya, di sini juga jual rawon dan sop ayam suun yang enak. Kalo ke sini jangan lupa coba sarmil (sari kedele campur milo) atau milo cau (milo + susu kental manis + cincau). Sedap!!

2. Bu Rudy
Lokasi: Dharma Husada, Kupang Indah
Nah kalo ini kayaknya ga usah gue jelasin lagi karena banyaaaaaak orang Jakarta yang suka nitip sambel ini. Menu andalannya jelas sambel bawangnya yang ngetop itu (yang isinya makin lama makin berkurang hiks) sama udang kering. Anehnya, gue ga doyan udangnya haha… Jadi kalo ke sana gue biasanya pesen nasi empal (empalnya kecil-kecil dan empuk) sama ambil sambel semaunya deh! Enaknya makan di resto ini, sambelnya ditaro di tiap meja dan bisa diambil sepuasnya. Waktu jaman kejayaan gue dulu, gue bisa lho cuma makan nasi + sambelnya (doang) yang banyak. Eh itu jaya apa kere sih makan kok cuma pake sambel haha… Sekarang sih udah ga bisa, kena minyaknya aja bibir gue berasa panas.
Kalo dateng ke restonya kita juga bisa milih banyak jajanan yang dititip jual di sini. Favorit gue masih pisang gorengnya yang kecil-kecil dan manis banget, sama tahu goreng + petis tentunya.

3. Bebek HT
Lokasi: Karang IV, Jemurasi, Mayjend Sungkono
Surabaya identik dengan bebek gorengnya, karena konon bebek di kota lain kebanyakan bau atau keras atau kalo lagi sial ya bau dan keras. Di Surabaya bebeknya enak-enak, tapi yang gue tulis di sini yang paling sering gue makan aja karena restonya deket dari rumah atau ada juga yang deket dari kantor.
Gue sering beli bebek HT kalo nyokap gue mau balik ke Jakarta atau kalo sodara gue ada yang dateng dan mau pulang ke Samarinda. Kalo lagi males makan di kantor gue juga suka ke bebek HT, balik kantor bajunya bau bebek goreng hehe…
Oiya sebelum lupa, bebek yang dijual di Surabaya bisa dibagi dalam 2 jenis yang paling umum: jenis yang digoreng kering dan dimakan pake sambel aja atau jenis yang dibumbu kuning baru digoreng dan dimakannya pake bumbu kuningnya (apa itu ya, lemak atau minyak?).
Bebek yang pake bumbu kuning rasanya cenderung lebih asin dibanding bebek goreng biasa, dan biasanya harganya lebih murah (apa kebetulan yang gue datengin lebih murah ya). Buat perbandingan, 1 potong bebek HT harganya sekitar 13rb sedangkan bebek Haji Qomar di deket rumah harganya sekitar 8rb.
Ada banyak resto bebek lain yang ngetop juga, salah duanya bebek Palupi sama bebek kayu tangan. Gue pernah makan dua-duanya dan menurut gue kurang oke, mungkin cuma masalah selera ya 🙂

4. Mie Mapan
Lokasi: Rungkut Mapan, Barata Jaya
Menu andalan pertama yang dijual di sini (jelas) mie. Ada song mie, mie ayam, trus entah mie apa lagi. Gue sukanya makan song mie hanya karena gue belum pernah nemu mie kayak gitu sebelumnya hihi…
Menu lain yang menurut gue ga kalah enak adalah menu penyetnya. IMO sambelnya malah lebih enak daripada sambelnya Bu Kris.
Buat side dish (halah gaya bener) bisa pesen siomay goreng atau bakwan goreng. Kata temen-temen gue sih spiku (lapis Surabaya) yang dijual di sini juga enak.
Eh menyimpang sedikit dari topik tentang Mie Mapan, gue cukup kagum sama kecintaan orang Surabaya sama spiku. Adalah hal yang sangat umum untuk ngeliat kue ulang tahun yang berupa spiku dikasih icing, padahal menurut gue jadi aneh rasanya dan ga cocok aja kue ulang tahun kok spiku.

5. Bakso Jagalan
Lokasi: Jagalan, Kupang Indah
Pusatnya kalo ga salah ada di jalan Jagalan yang jauh dari rumah gue, tapi untungnya ada cabangnya sekitar 20 menit dari rumah jadi gue sering makan di situ deh. Baksonya enaaaakk 🙂 Ada yang bentuk kotak juga dan ada yang besar yang di dalemnya isi telur (agak susah nyari bakso isi telur di sini). Kuahnya sedap banget, bisa gue sruput sampe abis. Biasanya gue cukup pesen porsi kecil dan udah kenyang banget, malah kadang nyisa dan gue bungkus bawa pulang.

6. Bakso Mini
Lokasi: Tenggilis, Rungkut
Bakso Mini ini bertentangan banget dengan namanya karena 1 porsi isinya cuma 2 buah bakso dengan ukuran yang besar. Rasanya enak, gorengannya enak, es telernya juga enak. Gue lupa ini nyontek bakso apa ya, ntar gue update lagi deh kalo inget. Kalo siang-siang makan ke bakso mini deket kantor, penuhnya parah banget sampe pernah harus berdiri dulu nunggu kursi kosong dan biasanya juga selalu ketemu orang kantor di sini.

7. Cak Gundul
Lokasi: Kupang Indah, Pandaan (ini di luar Surabaya)
Ini buat yang doyan makan kepiting nih, soalnya menu andalannya seputar kepiting. Bisa pilih mau kepiting lada hitam, saos padang, asam manis, ato yang lainnya.

8. Pecel Bu Kus
Lokasi: Barata Jaya, Mayjend Sungkono
Kalo lagi pengen makan sayur yang banyak gue biasanya nyari pecel dan pecel yang menurut gue oke ya Pecel Bu Kus ini 🙂 Bumbunya pas, ga terlalu manis dan ga terlalu pedes, jadi gue suka. Biasanya cuma pesen pecel sedang + tempe bacem, udah bisa kenyang dari siang sampe malem menjelang tidur.
Oya, dulu juga kerasa waktu masih mompa ASI dan menyusui, abis makan pecel biasanya ASInya jadi banyak, bikin seneng pokoknya.

9. Sop H. Munir
Lokasi: Kupang Indah, Mayjend Sungkono
Gue pertama tau dari mana ya, lupa juga siapa yang ngasih tau tapi gue sukaaa makan di sini. Isinya makanan Jakarta, sop kaki, sate kambing, sama sotonya itu. Dulu pernah pas lagi pengen banget katanya Imron gue makannya bener-bener menghayati sampe diliatin sama anak kecil di meja depan haha… Bodo amat weekk, yang penting kan abis makan gue bayar (apa sih).
Bukanya mulai jam 5 sore, tempatnya tenda2 pinggir jalan gitu dan biasanya selalu rame.

Itu dulu ya yang gue tulis, sebetulnya masih banyak tempat makan lain yang enak tapi kok mendadak lupa apa aja yang biasa gue datengin.