Tabungan Pertama Nara

Akhirnyaaaa setelah tertunda-tunda selama sekitar 2 tahun (!), Nara resmi punya rekening tabungan lengkap dengan kartu ATM ūüôā

Flashback dulu ke sekitar 2 tahun yang lalu…

Waktu itu gue, Imron, dan Nara seperti biasa lagi belanja mingguan di supermarket dekat rumah. Pas mau pulang, kita liat ada booth bank Permata dan mereka nawarin hadiah langsung untuk pembukaan rekening tabungan baru dan mereka nawarin kita untuk buka rekening buat Nara. Awalnya gue ga berminat tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya bagus juga kalo Nara punya tabungan sendiri, jadi nanti dia bisa diajarin untuk megang uang dari kecil. Lagian gue inget, dulu waktu SD gue punya rekening tabungan sendiri walaupun entahlah uangnya buat apa, kayaknya sih buat bayar uang sekolah gue (soalnya ga pernah gue ambil untuk beli mainan atau keperluan pribadi gue). Akhirnya setuju deh, gue langsung ngasih persyaratan untuk buka rekening baru. Sebelumnya gue bilang ke sales officer di situ kalo gue ga mungkin bisa ngambil buku tabungan dan kartu ATM karena gue kerja, kalo dia ga bisa nganterin berarti gue ga jadi buka rekening. Dasar sales officer, dia janji dong kalo buku tabungan dan kartu ATM bisa dianterin. Manis sekali janjinya dan gue pun percaya.

Setelah beberapa hari, ada SMS untuk transfer sejumlah uang ke nomor rekening Nara, jumlahnya ga banyak asal cukup untuk saldo awal aja. Setelah gue transfer, gue nunggu lagi mana ini yang janjinya mau nganterin kok ga muncul-muncul? Akhirnya gue telfon ke customer service bank itu dan dijawab “ga mungkin buku tabungan dan kartu ATM kami antar, karena harus diambil oleh nasabah ke bank dan juga harus tanda tangan bla3 di bank”. Ih sebeeeelll rasanya mau ngomel tapi karena gue lupa nama sales officernya, gue ga bisa ngomel deh. Karena udah terlanjur bete dan emang belum bisa cuti, rekening tabungan itu pun terbengkalai begitu saja.

Sampai akhirnya gue inget lagi karena waktu itu uang gue lagi tiris dan mikir-mikir di mana lagi gue bisa ngorek uang tambahan hahaha… Baru deh gue inget si rekening Permata Bintang yang masih ada saldonya, dan dengan tekad bulat gue mau ambil cuti untuk ngurus rekening itu. Err sebetulnya urutannya agak terbalik, karena gue masih punya sisa cuti makanya gue ambil dan¬†gue pake¬†sekalian untuk ngurus-ngurus ke bank.

Jadi di suatu hari yang cerah, berangkatlah rombongan sirkus ke (beberapa) bank yang letaknya di sekitar rumah. Ini borongan namanya, cuti sehari tapi kita menclok di 3 bank yang berbeda.

Pas nyampe di bank Permata, kantornya sepiii banget cuma ada 1 nasabah selain gue. Langsung gue bilang kalo gue mau ngecek status rekening tabungan gue yang udah kelamaan ga diapa-apain, dan karena ga ada antrian gue bisa langsung ketemu customer service-nya. Oya, gue ga sengaja liat ada mainan di bank itu, gue tanya itu pajangan atau bisa dipake ternyata katanya silakan dipake aja. Tentunya gue ga ada niatan untuk naik kuda-kudaan plastik warna biru jadi gue balik ke mobil dan manggil anak-anak karena ada mainan. Langsung sumringah semuanya dan asik main sementara gue ngobrol-ngobrol ngurus rekening.

IMG_2935

IMG_2948

Setelah gue pikir-pikir, gue ga jadi nutup si rekening karena lagi eling dan balik ke rencana gue 2 tahun yang lalu: buka rekening khusus buat Nara supaya dia bisa belajar ngatur uang. Ketauan ya pas gue ke bank ini kayaknya baru beberapa hari setelah gajian soalnya hasrat nyari uang tambahan agak reda hahaha… Eh tapi sebetulnya gue ga inget sih tanggal berapa gue ke bank itu, so please don’t take my last sentence seriously ūüôā Lanjut… setelah beberapa formulir dan tanda tangan, akhirnya rekening tabungan Nara pun lengkap! Ada bukunya, ada kartu ATM juga, dan sudah bisa digunakan. Huhuy! Karena memang khusus untuk anak-anak, buku tabungan dan kartu ATMnya dibuat khusus yang ada gambarnya (waktu itu pilihannya antara Cars atau Disney Princess) dan Nara (tentunya) milih yang gambar Cars.

Nara seneng banget dan selama perjalanan pulang (yang cuma 15 menit sih) dia mau megang buku tabungan dan kartu ATMnya sendiri. Atau mungkin juga dia takut uangnya dipake ibunya, aku tak tahu.

Sekarang permasalahannya, gue masih belum tau gimana cara yang tepat untuk ngajarin Nara tentang uang/nabung/bank. Anak ini udah salah kaprah tentang nabung karena setiap dia minta beli mainan gue jawab “mas Nara nabung dulu” dan ujung-ujungnya Imron tetep beliin¬†Nara mainan *lirik sadis ke Imron, kenapa kalo gue yang minta tas baru ga dibeliin*, akhirnya Nara punya persepsi bahwa NABUNG = BELI MAINAN DI KIDZ¬† STATION CIPUTRA WORLD. Beneran ini!! Soalnya dia pernah bilang “bunda, mas Nara mau nabung dulu, ayo kita ke Ciputra World”. Semoga salah kaprah ini bisa segera diluruskan *raup muka sambil berdoa*

Ide yang gue punya nih, setiap bulan akan gue transfer sejumlah uang yang nantinya bisa dipake Nara untuk beli mainan (di waktu-waktu tertentu, misalnya pas ulang tahun/naik kelas/serelanya gue) dan dia cuma boleh pake uang yang ada di rekeningnya. Kalo uangnya abis, silakan manyun dan ga beli mainan. Ide yang lainnya… gue mau masukin uang salam tempel Lebaran di rekening ini, tapi masih belum yakin juga soalnya selama ini uang Lebaran langsung gue beliin RD buat sekolahnya nanti, bukan buat belanja mainan. Lagian selama ini banyakan nomboknya sih, soalnya keluarga gue dan Imron bukan keluarga yang royal untuk salam tempel, anak-anak mah jatahnya dikasih 20rb aja ūüėĬ†Jadi total selama Lebaran paling dapetnya ga jauh dari 100rb hehehe…

Kalo Nara udah lebih besar, gue mau nerapin cara yang dulu dipake bokap-nyokap ke gue. Uang untuk keperluan dia selama sebulan akan gue simpan di rekening ini (walaupun mungkin nanti dia udah bakalan minta ganti karena ga mau pake buku tabungan dan kartu ATM gambar Cars lagi) dan dia harus ngatur sendiri pemakaiannya, kalo ada lebihnya bisa dia simpen tapi kalo kurang ga boleh minta lagi kecuali untuk hal yang sifatnya urgent. Selain itu… gue belum tau harus gimana lagi. Saatnya baca buku lagi untuk nyari ide ūüôā

Advertisements

Nara Ulang Tahun

Lebih dari 1 bulan yang lalu. Hohoho… Ya begitulah gue, kalo nulis tentang ulang tahun sendiri ga bakal telat tapi ulang tahun anak bisa telat lama ūüėÄ

Seperti tahun-tahun kemaren, gue ga bikin pesta ulang tahun buat Nara. Acaranya cuma beli cake, nyanyi-nyanyi trus dipotong dan makan di resto. Yang bikin agak beda, tahun ini Nara udah bisa minta mau kue bentuk apa (thomas!) dan kebetulan ada bokap nyokap gue di rumah, plus ada adek gue yang paling kecil juga. Lumayan rame deh jadinya.

Gue udah sibuk nyari kue dari 2 bulan sebelum ulang tahun Nara. Gue ancang-ancang mesen dari jauh-jauh hari soalnya gue takut bakul kuenya pada sibuk ato udah ga bisa terima orderan lagi, kan bete jadinya. Udah survey ke beberapa bakul kue yang cukup ngetop di Surabaya, eh gue ngerasa kurang sreg.

Sama bakul pertama, udah¬†gue kirimin email, ga dibales. Ada disclaimer yang bilang “kalo email ga dibales tolong kirim sms, mungkin masuk ke spam dan ga kebaca”. Masuk akal. Jadi setelah nunggu 2 minggu tanpa balasan, gue kirim sms ke si mbak. Ngasih tau nama, isi email, dan tanggal gue ngirim email. Dijawab “oke nanti dicek” yang tentu saja masih tidak ada balasan dari si mbaknya. Mungkin gue aja yang sial nih, soalnya temen gue pernah pesen ke dia servisnya baik-baik aja.

Ya sudah, pencarian berlanjut ke bakul selanjutnya. Orangnya bisa dihubungin, diajak ngobrol, tapi pilihan kuenya terbatas. Buat yang belum tau nih… Orang Surabaya itu cintaaaaaaaa banget sama spiku alias lapis Surabaya. Apa pun acaranya, spiku kuenya. Ulang tahun ga mendapat pengecualian, justru para bakul kue bilang kalo kue yang paling bagus untuk dibuat 3D ya cuma spiku karena padat. Err iya sih, tapi bakul kue di Jakarta kok bisa bikin kue 3D yang bagus padahal kuenya bukan spiku? Masih jadi misteri buat gue hehe… Nah, si bakul kue ini juga tetep merekomendasikan spiku buat kue ulang tahunnya Nara. Gue malas tentunyaaa… Gue coba minta kue lain dan disanggupin tapi pilihannya terbatas banget, jadi rada males deh gue. Akhirnya gue belum deal sama dia, dan nyari tukang kue lain.

Next, gue mencoba peruntungan dengan nelfon toko kue “beneran”. Toko pertama bilang¬†kalo mereka ga jual Barney dan Thomas karena ada hak ciptanya dan mereka ga bayar untuk itu. Etis sih, tapi cukup menghancurkan hati seorang ibu yang pengen nyenengin anaknya. Lanjut ke toko berikutnya, liat-liat contoh yang pernah dibuat, dan ada dong Thomas 3D dengan kue yang bukan spiku! Senangnyaaaaa ahahahaha… Abis nanya-nanya gue dikasih tau kalo ada diskon 20% pake kartu kredit yang kebetulan gue punya. Ini pasti pertanda kalo gue harus mesen di toko ini hihihi… Langsung deh gue nyoba kue saat itu juga dan setelah deal, bayar. Selesai sudah perjuangan gue nyari kue ūüôā

H-1 ulang tahun Nara, kuenya gue ambil. Hati ini penasaran pengen tau reaksi anaknya gimana. Kuenya baguuusss dan besaaaaarrr (padahal gue udah ngambil ukuran kecil, kok jadinya besar banget). Begitu Nara liat dia langsung seneeeng dan nempel ke kuenya. Ribuuut minta kuenya dikeluarin dari kotaknya. Gue suruh dia sabar, tunggu besok. Eh ternyata 1 roda si Thomas lepas, gue bawa lagi ke toko minta dibetulin. Nara ga rela gitu ngelepas kuenya tapi untung ngerti setelah dibilangin kuenya mau dibetulin dan besok diambil lagi.

Besoknya kan ulang tahun Nara, kita tiup lilin setelah gue kerja karena pagi-pagi kuenya masih di toko ūüėÄ Malemnya Nara seneng liat kuenya dipasangin lilin dan bolak-balik bilang kue Thomas bagus. Tapiii kuenya ga boleh dipotong dong. Gue udah mikir untuk nyolong 1 gerbong (kuenya dibagi jadi 3 gerbong)¬†buat dicemilin kalo sampe besok kuenya masih ga boleh dipotong :p Selesai tiup lilin kita pergi makan dan ngobrol-ngobrol. Ga terlalu lama soalnya bayi-bayi udah mulai ngantuk (eh gue juga ngantuk sih). Pulang, nyampe rumah eh Nara on lagi dan minta main mobil semen kado dari grandpa (bokap gue). Yowislah, karena lagi ulang tahun silakan main sampe malem. Gue malah langsung ganti daster dan nyusuin Niska, abis itu pas nyaris ketiduran Imron masuk kamar dan nyuapin kuenya Nara yang akhirnya boleh dipotong ūüôā Kuenya choco-cheese brownie yang enak banget, heran gue kok bisa enak gitu. Perasaan gue udah sering makan brownie tapi ini paling enak deh menurut gue.

Terharu juga ngeliat Nara udah berumur 3 tahun, gue masih inget dulu dia keciiil banget dan bisa digendong pake 1 tangan aja. Abis itu dia membesar dan membulat, sebelum akhirnya melangsing setelah dia bisa jalan.

Gue inget dulu Nara tiap mau tidur harus ngelus-ngelus tangan gue, terutama kalo lagi di mobil. Jadi Nara kalo udah ngantuk bakal gelisah banget di car seatnya sampe gue pindah duduk ke sampingnya, tangan gue langsung diambil, dielus-elus dan dia tidur. Waktu awal pake jilbab dia sempet bingung karena baju gue lengan panjang semua, jadi lengan baju gue harus dinaikin dulu supaya dia bisa ngelus-ngelus tangan gue. Sekarang ih gaya banget, kalo gue elus-elus pas di mobil dia langsung ngejauhin badan sambil ngomong “ga mau tangan bunda” huhu… Ah anak gue udah besar, udah punya keinginan sendiri.

Yang paling menonjol dari Nara (menurut gue) adalah dia itu anaknya nurut banget, manis banget kelakuannya.¬†Dikasih ASIP (fresh atau dari freezer) mau, dikasih sufor mau. Dikasih susu via botol oke, disusuin langsung hajar bleh. Dikasih makan apa aja mangap. Gue udah siap-siap ngadepin anak tantrum yang konon horor banget itu, alhamdulillah paling baru kejadian ga lebih dari 5x, sisanya ya ngambek2 biasa aja. Setelah Niska lahir gue juga rada deg-degan, takut Nara cemburu. Kayaknya sih cemburu dikit ada lah, tapi ga parah. Justru Nara keliatan berusaha ngebantu gue ngurusin Niska dan ga terima kalo adeknya “susah”. Kalo kedengeran¬†Niska nangis dari dalam kamar, Nara yang duluan nyaut “sebentar adek” dan dia ngibrit ke kamar untuk nepuk2 adeknya supaya diem. Kalo di mobil Niska lagi protes ga mau duduk di car seat, Nara ikut nenangin sambil bilang “adek diem ya, mas Nara ga mau adek nangis” dan kalo Niska tetep nangis Nara bakal ikutan nangis dong hahaha… Pernah juga Niska nangis ga berenti-berenti dan akhirnya Nara ngasihin¬†hp ke Niska sambil disetelin game Tayo The Little Bus karena dia tau Niska suka banget sama lagu yang ada di pembukaan game itu. Hpnya cuma nyampe di kakinya Niska jadi tentunya Niska tetep nangis, tapi gue terharu ngeliatnya soalnya sebelumnya Nara lagi main di hp itu, dia rela berenti main dan ngasih hp¬†ke adeknya supaya adeknya diem.

Namanya anak pasti ga cuma baik-baiknya aja, ada juga kadang-kadang Nara lagi punya mau dan ngotot banget, ortunya harus muter otak supaya anaknya mau “kembali ke jalan yang benar” hehehe… Kalo dia lagi main di toko mainan di mall dan kita suruh pulang, biasanya dia nawar minta nanti aja pulangnya. Tapi setelah dibilangin beberapa kali lagi akhirnya dia nurut juga, ngikut kita pulang walopun sambil nangis dan merintih “mas Nara masih mau main”… Kasian liatnya, tapi masa kita harus ngendon seharian nungguin dia main. Menurut gue ngototnya Nara masih aturable sih… Mungkin memang gini ya jadi ibu, rasanya anak sendiri itu paling bagus, ga ada yang ngalahin ūüėÄ

Selamat ulang tahun Nara, kamu akan selalu jadi anak paling baik, paling ganteng, paling cerdas buat bunda. Pokoknya semua “paling”¬†untuk hal¬†yang baik-baik. Dan paling suka mobil semen!

Kenapa Sih?

Sebagai¬†emak-emak¬†tulen, gue¬†tentunya¬†suka¬†memuji-muji¬†anak¬†sendiri. Rasanya¬†anak¬†sendiri¬†tuh¬†yang paling bagus¬†(wajar¬†kan ya?). Supaya¬†ga ditimpuk¬†sama masyarakat¬†sekitar¬†yang mungkin¬†lagi¬†sial dan harus¬†ngedengerin¬†puja-puji¬†gue, biasanya¬†sesi¬†ini¬†dibikin¬†privat¬†aja, cuma¬†ada¬†gue¬†dan anak-anak¬†manis¬†itu. Yah itung-itung¬†gue¬†coba¬†masukin¬†afirmasi¬†positif¬†buat¬†mereka, semoga¬†kejadian¬†betulan¬†kan ūüôā Biasanya¬†gue¬†suka¬†ngomong¬†begini:

Ih¬†anak-anak¬†bunda¬†ini¬†ya… Sama-sama anak¬†shaleh, sama-sama anak¬†pinter, sama-sama cerdas, sama-sama anak¬†baik…

… sama-sama suka¬†mobil¬†semen! (ujar¬†seorang-anak-yang-awalnya-diem-doang-tapi-tiba-tiba-ngerasa-harus-ikutan-ngomong).

Haduuuh… kenapa¬†sih, mas, si mobil¬†semen harus¬†selalu¬†dibawa-bawa??

Ngobrol Sama Siri

Menurut gue, anak-anak jaman sekarang itu kurang main yang pake aktivitas fisik, kebanyakan main game yang bermodalkan jari telunjuk aja. Nara gimana? Sayangnya, Nara termasuk yang begitu, walopun masih ga parah sih menurut gue *pembelaan seorang ibu*

Diliat-liat, Nara itu memang bukan termasuk anak yang seneng main sepeda keluar rumah. Hobinya itu seputar gambar-gambar, ngelipet-lipet kertas, ngerobek-robek kertas yang ga kepake, atau nempel bon (gara-gara keseringan liat gue nempel bon buat di-claim ke kantor hahaha). Karena dia cinta mati sama mobil semen, dia juga suka minta liat gambar/foto mobil semen idolanya di hp/laptop. Kalo dia lagi mau liat mobil semen biasanya gue turutin tapi gue batasin waktunya (err kecuali kalo gue lagi ribet pasti agak-agak lepas kontrol karena gue seneng ga ada yang ngerecokin hehe). Tapi biasanya kalo hp-nya gue minta pasti dikasih, walopun dia rada-rada cemberut dan bete.

Beberapa hari yang lalu gue liat Nara asik sendiri, duduk di sofa trus bergumam ga jelas. Akhirnya gue deketin sambil nanya:

Gue: Mas, lagi ngapain sih?

Nara: Lagi ngobrol sama Siri.

Nah lho¬†jawabnya¬†mantep¬†bener, sementara¬†gue¬†abis¬†itu¬†nanya¬†ke Imron: gimana¬†sih¬†cara¬†ngeluarin¬†si Siri hahaha… Gaptek¬†berat¬†lah gue.

Hari berganti hari, dan sekarang Nara udah bisa minta ke Siri untuk nunjukin gambar Thomas and Friends!

Nara: Show me thomas and friends (tentu dengan pelafalan seadanya yang ajaibnya bisa ditangkep sama Siri)

Siri: I could search the web for thomas and friends (pokoknya gitu lah kira-kira)

Nara: Yes please *cengir lebaaaarrr*

Tidaaaaakkkk… Dan karena¬†kejadian¬†di atas, sekarang¬†di rumah¬†gue¬†nambah¬†stock buku¬†gambar, gunting, lem, dan segala¬†macam¬†perlengkapan¬†mewarnai¬†(crayon, cat air, dsb) supaya Nara bisa¬†sibuk¬†sama kegiatan¬†“dasar” dan ga cuma¬†asik¬†ngobrol sama Siri.

Kalo ada yang punya link kegiatan yang oke buat anak umur 3 tahun, boleh lho dibagi. Aku cemburu sama Siri, sebisa mungkin jangan ada Siri di antara aku dan Nara.

Mobil Semen Idolaku!

Ini¬†lagi¬†mau¬†tidur¬†siang…

Gue: Ayo mas, tidur dulu!

Nara: Mas Nara mau¬†liat¬†mobil semen…

Gue: Udah dari tadi liat mobil semen, sekarang tidur. Mobil semen juga tidur.

Nara: Mobil semen lagi tidur? *langsung naik ke kasur, ambil posisi dan tertidur 5 menit kemudian*

 

Ini¬†ceritanya¬†lagi¬†di mobil…

Gue: *nengok¬†ke belakang* Ih¬†anak¬†bunda¬†ini¬†kok¬†cakep¬†banget¬†sih…

Nara: *senyum manis* Kayak mobil semen??

 

Oh Nara, how can I not love you, with all those smiles and silly conversations…

Nonton Bioskop

Bagaikan lagunya Benyamin, malam minggu kemaren gue (sekeluarga) pergi ke bioskop. Yang ditonton bukan film koboi (ga ada film koboi tuh yang lagi main) tapi Madagascar 3.

Udah beberapa kali gue pengen ngajak Nara ke bioskop tapi takut dia belum betah dan malah nangis begitu lampunya dimatiin. Sekarang karena Nara udah nyaris 3 tahun gue pikir udah bisa deh diajak, kebetulan juga ada film yang oke.

Awalnya gue pikir ga jadi pergi Sabtu kemaren soalnya sampe jam 5 lebih kita masih leyeh-leyeh di kamar, tau-tau Imron bilang yuk cepetan siap-siap. Gue yang lelet ini langsung bingung. Buru-buru browsing jadwal yang ga terlalu malam sambil ngecek harga tiket, ogah ke studio yang tiketnya mahal abisnya kan ada kemungkinan keluar di tengah film. Untung nemu jadwal yang cocok di mall deket rumah dan tiketnya cuma 30rb, dengan kecepatan kilat (dalam bayangan gue, kenyataannya sih tetep butuh 30 menit untuk nyiapin Nara, Niska, dan gue ganti baju) kita siap-siap trus berangkat.

Deg-degan juga ngajak Niska tapi gue ga tega ninggalin Niska di rumah pas weekend, gue pikir gpp deh gue ajak nonton ntar kalo nangis gue aja yang keluar. Jadi dengan mengucap bismillah, rombongan sirkus ini pun berangkat menuju bioskop.

Nyampe sana suasananya ga terlalu rame, cocok untuk ngajak anak.

Begitu film mulai Nara keliatan senang, Niska juga sama senangnya. Gue kasih minum eh anaknya ngotot ikutan nonton. Akhirnya gue biarin aja 5 menit nonton baru dia mau minum dan mulai tidur. Waktu tidurnya belum nyenyak agak kaget-kaget tapi setelah 15 menit udah nyenyak dan gue bisa nonton santai. Harusnya sih kalo ngajak bayi lebih enak dipakein ear muff tapi karena gue ga punya jadilah gue pakein washable breastpad ūüėÄ Yang bersih dong ya.. Lumayan buat nutupin kuping walopun efektifitasnya meragukan.

Selama filmnya main Nara cukup tenang walopun dia rada bosen. Paling dia ngemil nachos dan pop corn, trus minta pangku Imron. Niska ga bangun sama sekali. Lega..

Karena acara nonton kali ini lancar gue jadi tambah pede ngajak anak-anak nonton lagi kalo ada film yang oke lagi ūüôā

My Sous-Chef

Apa¬†sih¬†kerjaan¬†anak¬†kecil¬†begitu¬†baru bangun¬†tidur? Minta¬†susu? Nonton¬†tv? Atau¬†malah¬†balik¬†tidur¬†lagi? Kalo¬†kerjaannya¬†Nara sih… liat-liat¬†buku¬†resep! ūüėÄ

PS: itu buku Annabel Karmel gue, udah lecek dibuka terus sama Nara.