Bayi Kecilku Ulang Tahun!

Iyaaa… minggu lalu Niska, atau yang biasa gue panggil bayi kecilku, ulang tahun yang pertama ūüôā Seperti biasa, ga ada perayaan heboh tapi alhamdulillah minggu lalu pas Niska ulang tahun pas sama liburan kita. Bukannya disengajain tapi kebetulan tiket yang murah ya dapetnya tanggal segitu hahaha…

Cuma sempet ngambil 2 foto di hp, lupa di kamera lain ada foto juga ga ya?

Selamat ulang tahun, bayi kecilku. Jadi anak sholeh, pinter, baik, sayang sama keluarga dan teman-temannya, dsb semua yang baik-baik. Amin.

IMG_4293[1]
IMG_4294[1]

PS: masih ngutang kado sama Niska, ga tau enaknya dibeliin apa ya?

Advertisements

Menjelang Makan

Besok¬†Niska¬†mulai¬†makan¬†lho! Hati ini¬†berharap¬†Niska¬†makannya¬†gampang¬†supaya¬†ga ada¬†drama patah¬†hati¬†karena¬†makanan¬†yang udah¬†dimasak¬†dengan¬†susah¬†payah¬†dan penuh¬†cinta¬†ditolak¬†sama anaknya. Duh segitunya, padahal¬†paling dia baru makan¬†yang¬†bikinnya¬†gampang haha…

Gue yakin dulu Nara pertama kali makan gue kasih alpukat, tapi karena si alpukat ga keliatan di supermarket deket rumah jadi gue memutuskan untuk ngasih pisang aja karena itu yang kebetulan ada di rumah.

Udah¬†ah, sebetulnya¬†gue¬†nulis¬†post ini¬†cuma¬†untuk¬†majang¬†foto¬†gue¬†dan Niska¬†yang gue¬†ambil¬†minggu¬†lalu, jadi¬†maaf¬†ya kalo¬†tulisannya¬†kurang¬†bermutu ūüėÄ

Salam dari kami:

Bayi Kecilku Sudah 5 Bulan!

Waktu baru lahir dulu, Niska biasanya gue panggil “bayi kecilku”. Ya abisnya dia keliatan keciiil banget gitu, beda jauh sama Nara (yang umurnya udah nyaris 3 tahun, jelas aja beda!). Dulu¬†Niska masih bisa digendong pake 1 tangan, belum terlalu berat dan badannya masih panjang-panjang belum membulat. Sekian bulan berlalu dan sekarang gue mulai keberatan ngegendongnya ūüėõ

Kemaren nyaris kelupaan, malem-malem gue baru ngeh kalo Niska tepat berumur 5 bulan. Salut sama yang bisa nulis update bulanan untuk anaknya, gue mah boro-boro nulis update wong ulang bulannya aja suka kelupaan. Gpp ya nak, walopun otak ini lupa tapi hati ini tetap cinta.

Bisa ngapain aja 5 bulan ini? Ya bisa gitu-gitu lah seperti bayi 5 bulan pada umumnya, ga ada yang menghebohkan selain nafsu minumnya. Omong-omong tentang minum, gue baru tau kalo ternyata dulu Niska minumnya dijatah sama ART gue. Kasian sekali kamu anakku… Jadi pagi-pagi kan gue keluarin 6 botol ASIP dan selalu gue tanya, cukup ga? Dijawabnya cukup terus. Ternyata cukup di sini maksudnya “ga nyisa” yang juga berarti “kurang”. Ya gue kan ga bisa baca pikiran, mana gue tau kalo ternyata kurang. Katanya ART gue pun ga berani ngambil ASIP lagi karena “takut lancang”. Bingung gue, takut lancang tapi nanya pun ga berani, kasian Niska huhuhu… Untung anaknya ceria-ceria aja tuh.

Eh ada lagi sih yang menghebohkan selain nafsu minumnya: hobi ngobrolnya ga tanggung-tanggung! Gue beberapa kali dibangunin dari tidur karena Niska mau ngajak ngobrol. Ngebanguninnya dengan noel-noel pipi/hidung gue pake kepalan tangannya (akhirnya muka gue basah kena ilernya dia). Kalo gue cuekin dia ngamuk dong. Oh anakku, kamu cerewet banget kayak bundanya.

Alhamdulillah sampe sekarang juga akur sama Nara (atau seharusnya “Nara akur sama adeknya” ya). Kalo ngeliatin Nara main, Niska suka ikutan heboh sendiri walopun gue ragu Niska ngerti apa maksud permainannya haha…

Dalam 5 bulan ini udah pernah diajak road trip ke Solo, dilarikan sama nyokap gue ke Madura karena nyokap gue pengen makan bebek Sinjay (?!), dan besok rencananya mau diajak road trip ke Jakarta untuk kemudian berkeliling di ibu kota.

Sehat terus ya, anakku yang cerewet dan bulat. Jadi anak shaleh, cerdas, pinter, dan sayang sama keluarga. Amin.

Nonton Bioskop

Bagaikan lagunya Benyamin, malam minggu kemaren gue (sekeluarga) pergi ke bioskop. Yang ditonton bukan film koboi (ga ada film koboi tuh yang lagi main) tapi Madagascar 3.

Udah beberapa kali gue pengen ngajak Nara ke bioskop tapi takut dia belum betah dan malah nangis begitu lampunya dimatiin. Sekarang karena Nara udah nyaris 3 tahun gue pikir udah bisa deh diajak, kebetulan juga ada film yang oke.

Awalnya gue pikir ga jadi pergi Sabtu kemaren soalnya sampe jam 5 lebih kita masih leyeh-leyeh di kamar, tau-tau Imron bilang yuk cepetan siap-siap. Gue yang lelet ini langsung bingung. Buru-buru browsing jadwal yang ga terlalu malam sambil ngecek harga tiket, ogah ke studio yang tiketnya mahal abisnya kan ada kemungkinan keluar di tengah film. Untung nemu jadwal yang cocok di mall deket rumah dan tiketnya cuma 30rb, dengan kecepatan kilat (dalam bayangan gue, kenyataannya sih tetep butuh 30 menit untuk nyiapin Nara, Niska, dan gue ganti baju) kita siap-siap trus berangkat.

Deg-degan juga ngajak Niska tapi gue ga tega ninggalin Niska di rumah pas weekend, gue pikir gpp deh gue ajak nonton ntar kalo nangis gue aja yang keluar. Jadi dengan mengucap bismillah, rombongan sirkus ini pun berangkat menuju bioskop.

Nyampe sana suasananya ga terlalu rame, cocok untuk ngajak anak.

Begitu film mulai Nara keliatan senang, Niska juga sama senangnya. Gue kasih minum eh anaknya ngotot ikutan nonton. Akhirnya gue biarin aja 5 menit nonton baru dia mau minum dan mulai tidur. Waktu tidurnya belum nyenyak agak kaget-kaget tapi setelah 15 menit udah nyenyak dan gue bisa nonton santai. Harusnya sih kalo ngajak bayi lebih enak dipakein ear muff tapi karena gue ga punya jadilah gue pakein washable breastpad ūüėÄ Yang bersih dong ya.. Lumayan buat nutupin kuping walopun efektifitasnya meragukan.

Selama filmnya main Nara cukup tenang walopun dia rada bosen. Paling dia ngemil nachos dan pop corn, trus minta pangku Imron. Niska ga bangun sama sekali. Lega..

Karena acara nonton kali ini lancar gue jadi tambah pede ngajak anak-anak nonton lagi kalo ada film yang oke lagi ūüôā

Melahirkan Niska

Mumpung anak-anak (cieh, udah resmi jamak lho sekarang) masih tidur dan WP for BB bersahabat plus gue masih inget ceritanya, gue coba nulis deh.

Sebetulnya gue udah pengen ambil cuti dari minggu lalu atau awal minggu ini, tapi karena masih ada kerjaan cutinya terpaksa ditunda ke hari Rabu.

Hari Selasa gue ada workshop seharian, lumayan cape juga presentasi dan diskusi sama orang-orang. Begitu beres workshop orang-orang bilang “nah terserah deh sekarang kalo mau melahirkan” karena acaranya udah beres ūüėõ Malemnya gue mulai ngerasa kontraksi dengan durasi lama tapi masih belum sakit, masih bisa gue bawa tidur. Nara juga masih ngajakin pergi dan gue masih bisa ngikutin, akhirnya cuma ke Superindo karena udah lebih dari jam 9.

Hari Rabu pagi gue masih ngerasain kontraksi, tapi sama kayak semalem masih belum teratur dan belum sakit. Gue masih main-main sama Nara dan nyortir baju-baju plus nyuci-jemur baju bayi yang belum dicuci. Abis itu tidur lah gue sekitar 3 jam ūüėÄ

Abis Maghrib gue mulai ngerasain kontraksi lagi tapi kali ini udah teratur. Belum sakit dan gue masih bisa chatting sana-sini sekaligus nanya ini kontraksi beneran apa bukan sih? Soalnya dulu kan gue diinduksi, jadi begitu sakit langsung yakin kalo itu kontraksi. Ternyata kata Shinta, kalo udah anak kedua mending cepetan ke RS aja soalnya biasanya prosesnya lebih cepet dibanding anak pertama.

Gue chatting terakhir itu jam 8an kalo ga salah, masih bisa cengengesan tiap kontraksi karena belum sakit. Gue bbm Imron dan dia juga masih di pabrik, masih nunggu makan malam baru pulang. Gue minta cepetan pulang aja, pokoknya begitu dia nyampe langsung ke RS. Imron nyampe rumah jam 10.30an dan gue udah mulai meringis tiap kontraksi. Nara masih belum tidur soalnya dari tadi pas gue pelukin dia keganggu tiap gue kontraksi, akhirnya dia batal tidur. Ya udah, berangkatlah rombongan sirkus ke RSB yang letaknya cuma di luar komplek rumah.

Nyampe RSB gue diperiksa dan ternyata udah bukaan 4. Imron ngurus-ngurus administrasi abis itu dia ke kamar sama Nara supaya Nara bisa tidur. Selesai diperiksa dan ganti baju, gue dibolehin ke kamar dengan pesan untuk ngehubungin suster kalo kontraksi terasa tambah kuat dan pengen mengejan. Pas gue nyampe kamar, ngobrol bentar ngasih tau hasil pemeriksaan tadi, gue ngerasa pengen ngejan walopun masih belum kuat. Akhirnya gue manggil susternya lagi, dan mereka nanya gue mastiin kalo ini mengejan karena pengen melahirkan dan bukan karena pengen pup. Karena sakitnya masih belum seberapa, gue masih bisa ngejawab tanpa emosi kalo ini beneran pengen melahirkan kok. Gue diajak ke ruang periksa lagi, dan ternyata udah bukaan 6.

Abis itu gue ga dibolehin balik ke kamar, suster-susternya pada nemenin gue di ruang periksa sambil ngajak gue ngobrol. Trus air ketuban gue pecah, dan diperiksa lagi gue udah bukaan 8. Mulai bukaan 9 gue udah merengek-rengek minta dokter karena susah ya nahan untuk ga mengejan.

Oya, di sekitar bukaan 8-9 ini gue masih disuruh isi formulir coba?? Gue langsung nanya dengan nyolot “formulir apaan sih??” dan dijawab “formulir setuju dengan tindakan persalinan”. Aje gile, masa iya gue udah merengek nyari dokter masih bisa ga setuju (dan masih disuruh isi formulir dulu)? Gue suruh Imron aja yang ngisi, dan suster-susternya masih usaha mengalihkan perhatian gue dengan ngajak ngobrol.

Setelah (yang rasanya) berjam-jam, akhirnya ada telfon dari lantai dasar yang ngabarin kalo dokternya udah dateng. Trus susternya dengan takut-takut bilang “tapi bu, dokternya naik tangga, dia ga suka naik lift soalnya takut ngantuk”. Hampuuunnn… Dokteeerrr coba ya belajar ilmu terbang gitu supaya cepet nyampe ke lantai 3.

Begitu akhirnya dokternya masuk ruangan, gue langsung legaa… Gue langsung dibolehin mengejan dan dengan 3 kali dorongan lahirlah Niscala Altafidlan Hamzah hari Kamis, 15 Maret 2012 jam 00.46. Beratnya 3.22 kg, panjangnya 51 cm, dan semua normal. Alhamdulillah. Gue lega. Dokternya lega. Susternya lega. Lalu gue melontarkan satu pertanyaan ke susternya.

Suami saya mana ya?

Jreeennngg… Pada kagak ada yang inget kalo Imron masih asik berpelukan sama Nara di kamar. Baru deh ada yang manggil Imron dan Imron muncul dengan bingung di ruang bersalin. Kaget juga kayaknya dia, perasaan gue pamitan keluar kamar cuma mau diperiksa lagi kok tau-tau anaknya udah lahir.

Yah begitulah ceritanya. Ternyata untuk kasus gue terbukti kalo anak kedua prosesnya lebih cepet dibanding anak pertama. Dulu Nara lahir setelah diinduksi, prosesnya kalo ga salah 4-5 jam. Oiya, kan katanya kontraksi akibat induksi jauh lebih sakit daripada kontraksi alami, menurut gue ga kok. Gue ga inget sih dulu sakitnya gimana, tapi harusnya sama aja kayak yang sekarang.

Sampe sekarang Nara keliatan seneng punya adek (walopun kayak masih ga ngerti gitu), mudah-mudahn bisa akur terus sampe tua nanti. Amin.