Cuti Ga Cuti, Sama Aja

Setiap hari kerja, gue dan Imron udah berangkat dari rumah sekitar jam 7 pagi. Sebetulnya harus berangkat jam 6.30 tapi karena satu dan lain hal, biasanya berangkatnya telat mulu hehe… Nah hari Selasa kemaren gue dan Imron ngambil cuti untuk ngurus passportnya Niska, abis itu gue berharap bisa santai-santai di rumah. Kenyataannya, walopun kita cuti tetep aja berangkat dari rumah jam 7 pagi dan baru nyampe rumah lagi jam 7 malem (lebih malah, tapi gue lupa persisnya jam berapa) jadinya walopun kita cuti sama-sama ga ngendon di rumah. Cape juga… Dan anak-anak pun digeret ikutan pergi, fultim!

Bangun pagi trus mompa, eh ternyata Niska juga langsung bangun dan ngajak main begitu gue ga ada di samping dia. Langsung diajak keluar kamar trus dimandiin dan dikasih makan supaya kita bisa berangkat pagi. Abis itu gue sama Imron juga siap-siap dan Nara mandi belakangan karena tiba-tiba dia liat di tv lagi ada Toy Story. Untung akhirnya semua siap cukup cepet dan dengan membawa pepaya mangga pisang jambu kiwi sebagai bekal, rombongan ini bisa berangkat (lumayan deket) sama target dan keluar rumah sebelum jam 7. Huff lega…

Selama di jalan gue kepikiran takut ada dokumen yang kelupaan, tapi udah diliat-liat harusnya lengkap semua. Nyampe kantor imigrasi parkirannya udah penuh dan Imron harus nyari parkir di luar. Akhirnya gue turun duluan untuk ngambil nomor antrian. Pas mo turun Imron nanya “ga bawa dokumennya?” dan gue jawab mantep “ga usah” karena dulu ga gitu. Tapi itu DULU karena ternyata sekarang harus ngasih dokumennya dulu baru bisa dikasih nomor antrian *gigit-gigit jilbab*. Jadi gue harus jalan kaki lagi keluar gedung nyusulin Imron sekalian ngebantuin dia bawa Nara Niska, sampe mobil gue diketawain hahaha siaaaalll…

Okeh, sekarang dokumen udah di tangan. Map dan surat pernyataan udah diisi, mari kita nyocokin dokumen dan ngambil nomor antrian. Sampe loket gue langsung deg-degan karena akhirnya gue tau dokumen apa yang ga ada: gue lupa bawa buku nikah! Bujuk rayu gue keluarin supaya ga usah balik ke rumah untuk ngambil buku nikah. Tentunya ga berhasil dan rombongan fultim ini membuang 1.5 jam yang berharga untuk ngambil buku nikah di rumah. Heran deh gue, bisa-bisanya gue kelupaan sama buku nikah. Padahal gue megang fotokopinya dan logikanya ya buku aslinya harus dibawa. Tapi namanya juga lupa…

Fast forward ke jam 10, akhirnya kita hadir lagi di kantor imigrasi dengan membawa buku nikah yang cuma diliat 2 detik sama petugasnya. Antri, bayar, antri lagi lalu mati gaya. Kepotong jam istirahat dong… Dan petugasnya pada istirahat dari jam 11.30 sampe jam 1 siang *nyengir bete*. Nara udah beli majalah 2 biji dan udah minta pulang (tapi akhirnya dia asik baca majalah Bobo dan Disney) sementara Niska anteng tidur di Ergo. Ga lama setelah istirahat selesai, nama Niska dipanggil untuk foto dan wawancara (gue). Berikut kutipan wawancaranya:

Petugas Muda Agak Kece (PMAK): Wah anaknya umur berapa bu?

Gue (G): Hampir 7 bulan pak.

PMAK: Hah gede banget! Kalo gede gini, pasti minum ASI aja ya?

G: Ya alhamdulillah (sambil mikir, masa kalo minum sufor ga gede?).

PMAK: Waktu lahir beratnya berapa?

G: Sekitar 3.3 kg pak.

PMAK: Panjangnya?

G: Err sekitar 50 cm? (ga yakin)

PMAK: Wah gede yaaaa…

G: Anak bapak seumur sama anak saya?

PMAK: Oh ga, saya belum nikah. Kakak-kakak saya udah pada nikah dan saya ikut ngurusin anak-anaknya, makanya saya tau. Kalo ponakan-ponakan saya itu waktu lahir beratnya bla3…

G: Ooo… *manggut-manggut kalem*

PMAK: Nama lengkap anaknya siapa? Alamatnya di mana?

G: *ngejawab lancar*

PMAK: Oke bu, udah selesai.

G: Oh ya makasih pak.

SEBETULNYA GUE WAWANCARA UNTUK BIKIN PASSPORT ATAU LAGI KONTROL KE DOKTER ANAK SIH? ūüėÄ

Gue masih geli kalo inget wawancara itu hahaha…

Beres dari kantor imigrasi, kita langsung ngemol! ūüėÄ Kebetulan emang ada yang harus gue ambil di mol dan kita juga belum makan siang, jadi mikirnya sekalian ngambil barang dan makan dan harus ke erha21 juga.

Nyampe mol langsung makan sambil ngobrol-ngobrol. Abis itu mampir ke erha21 eh ternyata dokternya baruu aja selese praktek dan baru mulai praktek lagi jam 5 sore. Daripada balik lagi akhirnya kita tetep ngendon di mol dan muter-muter dulu sambil ngisi waktu. Bosen muter-muter, Nara minta mampir ke toko mainan untuk beli Thomas (lagi) dan diiyain aja (mampirnya, belinya mah kagak). Lumayan lama juga kita di toko mainan soalnya Nara kegirangan di situ. Setelah akhirnya Nara bisa diajak keluar toko mainan, kita balik lagi ke erha21.

Di erha21 bisa duduk enak di sofa dan 2 anak ini gantian tidur. Kasian deh, cape banget kayaknya mereka setelah ngabisin waktu setengah hari di kantor imigrasi. Setelah dari erha21 gue langsung pengumuman ke Imron kalo gue mau beli chopper. Udah dari dulu naksir sama chopper ini (aksesoris tambahan buat blender gue) tapi kok ga jadi-jadi beli, akhirnya kemaren diniatin beli dan gue pun punya chopper baru! Review singkat: gue suka sama choppernya, walopun kata si mbak SPG hasilnya ga halus tapi ternyata cukup halus buat gue.

Begitu bayar di kasir gue iseng-iseng nanya Green Pan ada diskon ga nih, soalnya dulu gue pernah kelewatan diskonnya Green Pan dan masih penasaran pengen punya dengan harga diskon. Eh ternyata ada diskon! Melipirlah gue ke counter Green Pan dan liat-liat. Akhirnya malah nyantol lama deh gara-gara si Green Pan. Oya, pas liat-liat ini enak banget soalnya Nara udah tidur di stroller dan Niska tidur di Ergo dan mereka berdua sama Imron, gue melenggang kangkung. Cihuy lah pokoknya.

Puas di counter Green Pan, gue ngeliat jam dan ternyata udah jam 7 malem dong.. Pantesan kaki berasa pegel dan anak-anak udah tidur semua. Ya udah abis itu langsung pulang karena mikir besoknya juga masih harus ngantor, masa kita cuti tetep kecapean kan ga lucu.

Ternyata biarpun cuti, tetep aja gue keluar rumah lebih dari 12 jam. Mulai dari nongkrong di imigrasi sampe muter-muter di mol. Tapi karena perginya rame-rame jadinya tetep menyenangkan ūüôā

Updated: Mengurus Passport Secara Online

Kemaren gue ngurus passport lagi, kali ini buat Niska. Sebetulnya belum ada rencana pergi ke mana-mana sih, cuma karena kebetulan lagi bisa cuti ya dimanfaatkan untuk ngurus passport. Ternyata ada beberapa perubahan dari waktu gue ngurus passport Nara sekitar 2 tahun yang lalu, alhamdulillah jadi lebih baik sekarang (walopun maunya sih lebih baik lagi, kan continuous improvement). Buat yang mau tau¬†prosedurnya gimana, gue tulis di bawah ūüôā

  1. Masuk ke webnya Direktorat Jendral Imigrasi > Layanan Publik > Layanan Online > Layanan Paspor Online.
  2. Isi data dan upload dokumen yang dibutuhkan (file format .jpg hitam-putih, ukuran max. 300 KB/file). Dokumen yang harus ada: copy KTP, copy KSK, copy akte kelahiran/ijazah/surat nikah. Untuk passport anak, berarti butuh copy KTP ortunya (salah satu aja, ayah atau ibu).
  3. Pilih tanggal kedatangan yang kita inginkan (sekitar 1 minggu dari tanggal kita upload dokumen, ada pilihan beberapa tanggal), dan cuma bisa dateng jam 8-11 pagi.
  4. Cetak tanda terima pra permohonan, ini harus dibawa waktu kita dateng ke kantor imigrasi.
  5. Pas hari-H, bawa tanda terima pra permohonan dan semua dokumen asli + copy dokumen yang dibutuhkan. Seperti biasa, copy dokumen harus di atas kertas A4 (jangan potong copy KTP jadi seukuran kecil, trus copy KSK/akte kelahiran jangan pake kertas folio). Daftar dokumen yang dibutuhkan ada di sini. Untuk passport anak < 17 tahun, jangan lupa bawa semua dokumen ayah dan ibu, tapi saat pengurusan passport bisa kok kalo cuma didampingi salah satu orang tuanya.
  6. Silakan langsung beli map dan materai di koperasi (atau materai bisa bawa sendiri), kalo ngurus passport untuk anak < 17 tahun jangan lupa ngasih tau hal ini waktu beli map soalnya surat pernyataan (yang ada di dalam map) beda dengan surat pernyataan untuk orang dewasa. Harga map termasuk surat pernyataan adalah Rp 10.000.
  7. Setelah ngisi surat pernyataan, tempel materai, dan tanda tangan, bisa ke loket (pendaftaran via) internet untuk nyerahin dokumen. Semua dokumen (asli dan copy) akan langsung diperiksa sama petugas dan akan ditukar dengan nomor antrian. Copy akan dipegang oleh petugas, yang asli bisa kita simpan.
  8. Tunggu nomor antrian kita dipanggil untuk proses pembayaran. Biaya pengurusan passport 48 halaman adalah Rp 255.000.
  9. Abis ini dimulailah saat penantian yang cukup panjang… Nunggu dipanggil untuk foto, ambil sidik jari, dan wawancara. Kalo udah dipanggil paling prosesnya cuma 20 menit, setelah itu bisa pulang.
  10. Simpan tanda terima pembuatan passport, passport akan jadi dalam waktu 3-4 hari kerja (gue ngurus Selasa, bisa diambil Senin minggu depannya).

Nah begitu doang, gampang kan ūüôā Kalo gampang begini gue males deh ngurus via calo (kecuali kepepet) soalnya harganya beda jauh dan effort untuk ngurus sendiri ga banyak. Proses administrasi udah berkurang dibandingkan dengan 2 tahun lalu (ga usah ngisi formulir offline lagi) dan waktu antrian udah lebih pendek.

Sempet baca di beberapa banner yang tertempel di kantor imigrasi, untuk penggantian passport (perpanjangan?) ada drop box untuk naroh persyaratannya tapi gue belum nanya lagi maksudnya apa dan prosedur tepatnya gimana. Mungkin nanti kalo gue harus perpanjang passport baru bisa cerita lagi.

Uang Kuliah

Kalo yang ngebaca tulisan ini berharap bakal nemuin itung-itungan dana untuk kuliah anaknya nanti, anda salah besar!! Hihi… Silakan gugel di blog lain, banyak yang lebih jago daripada gue untuk masalah finansial¬† Ini gue mau cerita tentang huru-hara uang kuliah adek gue bulan lalu.

Adek gue yang paling kecil, Naning, baru aja diterima di Universitas Airlangga (Unair) dan bulan lalu dia sama nyokap nginep di rumah gue untuk ngurus pendaftaran dan nyari kos (karena rumah gue jauh dari kampusnya). Sambil ngurus-ngurus tentunya juga harus bayar uang kuliahnya kan… Gue dimintain tolong sama bokap untuk ngebayarin uang kuliahnya (karena nyokap gue lupa bawa buku tabungannya,¬†kirain harus¬†nunjukin buku tabungan ternyata ga ya :P), setelah gue tanya harus lewat bank apa oh ternyata gue punya rekening di bank itu, makanya gue sanggupin. Oya, bayarnya ga bisa transfer jadi harus dateng langsung ke teller.

Kata adek gue (dan gue liat di surat dari Unair), uang pendaftarannya bisa dibayar via bank Mandiri, BRI, BNI, sama apa gitu entahlah. Gue pikir biar gampang dari BRI aja karena kantor cabangnya ada di deket pabrik. Jadwal pembayaran hari Senin-Rabu, hari Kamis bukti pembayarannya harus dibawa ke kampus sambil verifikasi data terakhir. Uangnya udah gue transfer ke BRI dari Jumat minggu sebelumnya dan gue nawarin untuk langsung bayar hari Senin. Ternyata kata Naning, jangan dibayar hari Senin soalnya masih ada dokumen yang harus dia upload, baru gue bisa bayar. Oke deal, gue bayar hari Selasa kalo gitu.

Selasa siang gue ke BRI, isi formulir, antri, dan kemudia DITOLAK! Hah? Katanya BRI ga bisa menerima pembayaran uang pendaftaran Unair, uang semesteran (mahasiswa lama) bisa. Gue ngotot dong, soalnya gue baca sendiri bisa di BRI. Akhirnya tellernya (yang baik dan sabar) nelfon entah ke mana, konfirmasi tentang ini. Ternyata dia bener, di sistem mereka ga bisa menerima pembayaran untuk pendaftaran, cuma bisa uang semesteran biasa. Si mbak itu bilang, biasanya lewat bank Mandiri jadi gue disuruh bayar ke situ aja dan kemaren ada juga anak UGM yang ngalamin masalah kayak gue. Masalahnya, uangnya kan ga ada di Mandiri. Mau ambil tunai kok gue ngeri walopun jarak antara 2 bank itu cuma sekitar 5 menit naik mobil. Akhirnya gue minta transfer dari teller, katanya 2 jam nyampe. Setelah heboh-heboh di teller gue siap-siap balik dan di mobil baru mikir “kenapa ga gue transfer via ATM aja ya?”. Hihihi dodol deh gue…. Saking paniknya tuh.

Besoknya (yang berarti udah hari Rabu, hari terakhir pembayaran) gue minta tolong Imron untuk langsung ke bank Mandiri (karena itu kan rekeningnya dia, gue duduk manis di kantor ga ikutan). Jam 10an gue terima telfon¬†dan katanya UANGNYA BELUM MASUK! Astaghfirullah, kenapa lagi ini?? Gue mulai panik tapi masih berusaha nyantai dengan mikir “harusnya nanti siang uangnya udah masuk”. Biarpun sok nyantai gue tetep rada bete, mana janji si mbak teller katanya 2 jam masuk? Ih dusta!

Siangnya gue ikutan Imron balik lagi ke bank Mandiri. Sebelum antri ngecek saldo dulu di ATM dan alhamdulillah uangnya udah ada. Seneng dong gue… Mulai deh Imron antri sementara gue ngisi form. Beres ngisi form ternyata antrian cuma tinggal 2 orang lagi. Gue duduk santai sambil main hp sementara Imron udah nyampe di depan teller. Lagi santai-santai gitu Imron manggil, katanya nomor peserta adek gue ga terdaftar. Ya Allah, kenapa begini? Gue langsung nelfon adek gue dan konfirmasi nomor pesertanya, ternyata bener nomornya. Gue minta tellernya ngecek lagi. Setelah dicek ternyata jaringannya Unair lagi BERMASALAH dan ga bisa menerima pembayaran. Lha gimana dong? Ini udah hari terakhir, udah nyaris jam 1 siang sementara bank tutup jam 3, masa jaringannya bermasalah? Gue beneran panik ini. Kalo adek gue batal kuliah gara-gara jaringan bermasalah kan gimanaa gitu, nyesek.

Gue nelfon nyokap dan adek gue yang lagi santai-santai di rumah gue, tentunya mereka udah panik tingkat tinggi. Ya kalo gue aja udah panik dijamin mereka lebih panik dibanding gue. Bahkan Nara aja nanya, “Oma kenapa?” yang dijawab nyokap gue “Oma stress, mas, gimana ini uang kuliah tantemu”. Langsung gue suruh berangkat ke Unair aja supaya bisa nanya langsung ke panitia penerimaan mahasiswa baru mereka harus¬†gimana kalo ternyata jaringan masih bermasalah sampai bank tutup. Mereka langsung ganti baju dan cabut ke Unair (bahkan nyokap gue ga pake lipstick langsung ngibrit pergi hihi). Di jalan adek gue nyoba nelfon ke Unair (berkali-kali karena sibuk terus telfonnya) dan dapet konfirmasi kalo jaringannya memang lagi bermasalah, belum tau kapan bakal beres. Duh deg-degan banget gue…

Jam 2 kurang adek gue nelfon, katanya jaringannya udah beres. Nyokap dan adek gue udah nyampe di Unair dan adek gue nongkrong di tempat panitia. Nyokap gue? Tidur di mobil hahaha… Ih gimana sih, katanya panik kok masih sempet tidur siang. Gue emang udah rencana mau balik ke bank jam 2an sih, jadi gue bilang ke adek gue tunggu dulu sampe pembayarannya beres baru dia boleh balik hehehe…

Jam 2an gue ke bank lagi, antri lagi, dan alhamdulillah kali ini pembayarannya sukses! Yaaayyy senang… Setelah drama dari kemaren, akhirnya beres juga. Lega banget. Baru deh gue nelfon adek gue dan dia gue bolehin pulang. Akhirnya adek gue jadi kuliah ūüôā

Ternyata masuk kuliah itu faktor X-nya banyak banget. Mulai dari pengisian formulir UMPTN sampe jaringan bank. Ada-ada aja deh… Untung happy ending ūüėČ

Kakak Main Apa?

Ini¬†kejadiannya¬†minggu¬†lalu. Seperti¬†biasa¬†gue¬†nelfon¬†ke rumah¬†untuk¬†ngecek¬†2 kucrit¬†itu¬†lagi¬†apa¬†di rumah, karena¬†lagi¬†ada¬†adek¬†gue¬†yang ngurus¬†pendaftaran¬†kuliah¬†dan nginep¬†di rumah¬†gue¬†jadi¬†gue¬†nelfon¬†ke adek¬†gue. Pas gue¬†lagi¬†ngobrol¬†tau-tau si Naning¬†(adek¬†gue) ngomong¬†ke Nara,¬†“udah¬†ga ada¬†kakak, mas Nara sini¬†aja”. Gue¬†tanya¬†dong kenapa…

Ternyata¬†si Nara nanya¬†ke Naning, “itu¬†kakak¬†lagi¬†main apa?” sambil¬†nunjuk¬†ke arah¬†mainannya¬†dia. Gue¬†pun samar-samar¬†denger¬†Nara ngomong¬†gitu¬†(kedengeran¬†dari¬†telfon) dan penasaran¬†juga, siapa¬†yang dia panggil¬†kakak. Kirain¬†dia liat¬†anak¬†kecil¬†di TV yang lagi¬†main sesuatu. Ternyata¬†maksudnya¬†“kakak” di rumah¬†gue, dan si “kakak” itu¬†ga keliatan¬†hehehe…

Pas cerita¬†ke Imron, responnya¬†santai¬†banget. “Yah di mana-mana pasti ada¬†kaliii… Kita aja¬†yang ga liat.”. Iya¬†sih¬†gue¬†juga¬†tau, tapi¬†kan deg-degan¬†juga¬†dengernya. Apalagi¬†gue¬†kan juga¬†masih¬†bangun¬†dini¬†hari¬†buat¬†mompa.

Pokoknya kita hidup berdampingan aja ya, ga saling mengganggu.

Senin :)

Jarang-jarang¬†gue¬†kasih¬†icon senyum¬†buat¬†hari¬†Senin, tapi¬†hari¬†ini¬†adalah¬†pengecualian¬†karena…

Merasa kece

Gue¬†ngerasa¬†kece¬†pake¬†eyeliner baru dan warna¬†eye shadow yang ga sengaja¬†kecampur¬†ngebuat¬†gue¬†nemuin¬†kombinasi¬†warna¬†baru buat¬†dipake¬†ke kantor¬†ūüėÄ Dasar¬†cewe, gini¬†aja¬†udah¬†seneng¬†banget¬†hahaha…

Aki dibalas dengan aki

Pas mau¬†berangkat¬†ada¬†kejadian¬†konyol. Jadi¬†Imron¬†sama temennya¬†tuker¬†pake¬†mobil¬†karena¬†si temen¬†ini¬†butuh¬†mobil¬†yang lebih¬†besar¬†untuk¬†ke luar¬†kota sama sodaranya. Tukeran¬†hari¬†Jumat¬†malem, hari¬†Sabtu¬†pagi¬†kita¬†denger¬†kabar¬†kalo¬†semalem¬†mobil¬†kita¬†mogok¬†karena¬†akinya¬†soak. Aneh¬†ya, padahal¬†kalo¬†kita¬†yang make baik-baik¬†aja. Singkat¬†cerita¬†masalah¬†itu¬†udah¬†ditangani¬†dan semua¬†udah¬†aman…

Nah, tadi¬†pagi¬†gue¬†yang bertugas¬†nuker¬†mobil¬†di kantor¬†jadi¬†gue¬†yang bawa¬†mobil¬†temennya¬†ini. Udah¬†siap¬†di mobil, utak¬†atik¬†kunci¬†mobil¬†kok¬†ini¬†mobil¬†ga bisa¬†dinyalain, apa¬†gue¬†segitu¬†noraknya¬†ga bisa¬†pake¬†mobil¬†bagus? Keringetan¬†banget¬†gue¬†setengah¬†jam usaha¬†nyalain¬†tuh¬†mobil, sampe¬†takut¬†eye shadow yang gue¬†banggakan¬†keapus¬†keringet¬†(yah sempet-sempetnya¬†mikirin¬†ini). Gue¬†sampe¬†nelfon¬†temennya¬†Imron¬†dan bilang¬†“aduh¬†pak, ini¬†mobil¬†kebagusan¬†sih¬†saya sampe¬†ga bisa¬†nyalainnya” dan dijawab¬†dengan¬†ketawa¬†dan “tenang¬†aja, istri¬†saya ke sana nih¬†sekalian¬†ada¬†perlu, dia yang nyalain¬†mobilnya¬†deh”. Gue¬†juga¬†udah¬†diketawain¬†Imron¬†(Imron¬†udah¬†berangkat¬†duluan) karena¬†dinggap¬†keterlaluan¬†ga bisa¬†nyalain¬†mobil¬†dan “nanti¬†kamu¬†ga malu¬†apa, istrinya¬†dateng¬†trus¬†ternyata¬†mobilnya¬†bisa¬†dinyalain” haha sial… Ya bodo¬†amat, gue¬†udah¬†telat¬†ini¬†mendingan¬†nahan¬†malu¬†daripada¬†tambah¬†telat. Pas istrinya¬†nyampe¬†rumah¬†gue, jreeeng… Confirmed kesalahan¬†bukan¬†di gue. Aki¬†tuh¬†mobil¬†soak juga¬†ūüėĬ†Puas¬†deh¬†gue¬†ketawa¬†dan yang jelas¬†harga¬†diri¬†selamat, berarti¬†bukan¬†gue¬†yang norak¬†melainkan¬†tampaknya¬†memang¬†lagi¬†musim¬†aki soak.

Makan malam yang dilupakan

Hari ini¬†gue¬†terpaksa¬†lembur¬†dan supaya¬†otak¬†ini¬†masih¬†bisa¬†diajak¬†mikir¬†gue¬†dengan¬†semangat¬†45 mesen¬†makan¬†malam. Setelah¬†menanti¬†dan menanti, akhirnya¬†makanannya¬†dateng¬†juga. Pas gue¬†lagi¬†mau¬†ngambil¬†jatah¬†gue¬†nanya¬†“kenapa¬†punya¬†gue¬†cuma¬†ada¬†nasinya¬†dan ga ada¬†lauknya?” dan mulai¬†deh¬†ada¬†yang double check¬†pesenan¬†kita. Pas ditelfon¬†ke restonya¬†ternyata¬†lauk¬†gue¬†LUPA¬†dimasak. Ampuuuunnn… Ibu¬†hamil¬†ini, kelaperannya¬†udah¬†kayak apaan¬†tau,¬†masa makanannya¬†lupa¬†dimasak?

Sialnya, tadi¬†kan abis¬†hujan¬†lebat¬†dan banjir¬†di mana-mana jadi¬†restonya¬†menolak¬†ngirimin¬†lauk¬†gue¬†nyusul¬†dengan¬†alasan¬†tadi¬†aja¬†motor kurirnya¬†mogok¬†kena¬†banjir. Mereka¬†bilang¬†besok¬†aja¬†uang¬†kita¬†dibalikin¬†(karena¬†udah¬†terlanjur¬†bayar¬†kan). Walhasil¬†tadi¬†gue¬†makan¬†dengan¬†sumbangan¬†lauk¬†dari¬†3 orang hihihi…

Yah begitulah¬†sekelumit¬†berita¬†di hari¬†Senin, daripada¬†diratapi¬†lebih¬†baik¬†disenyumi. Semoga¬†hari¬†esok¬†bisa¬†berjalan¬†dengan¬†lebih¬†baik. Amin ūüôā

Bedanya…

Waktu itu gue lagi pergi buat acara kantor dan terjebak delay di bandara sama temen-temen kantor gue. Pas lagi bengong-bengong gitu kita liat ada 1 keluarga (bapak-ibu-2 anak) dan mereka lagi ngampar di deket area check in (emang di situ tempat duduknya dikit banget). Anak yang besar lagi nangis jerit-jeritan dan bapaknya lagi sibuk nenangin si anak, ibunya lagi ngurusin anak yang kecil yang (untungnya) anteng-anteng aja dan ga ikutan nangis. Gue juga ga tau kenapa si anak nangis dan ga terlalu merhatiin juga, tapi gue bisa ngebayangin perasaan ortunya ngadepin anak tantrum di tempat umum gitu. Gue diem aja, dan tiba-tiba temen gue nyeletuk:

A: Ih kalo sampe gue punya anak kayak gitu, gue giniin (niruin gerakan orang nampar)

B: Ah gpp, itu anaknya lagi latihan vokal aja kali *santai*

Gue: Gini deh, kita liat aja ntar kalo lo udah punya anak, balik lagi ke kita ya laporan gimana kalo anak lo jejeritan begitu

A: Eh tapi anak itu nangisnya sampe banting-banting barang, kan ngerusak

B: Ah biasa… *tetep¬†santai*

Gue: Nyengir ūüôā

A: Emangnya anaknya ibu pernah begitu?

Gue: Alhamdulillah ga pernah sih, tapi gue liat tuh bapaknya udah bingung nenangin anaknya, mau gimana lagi

A: Ih kalo gue sih tetep, jangan sampe anak gue begitu

Keliatan¬†banget¬†ya bedanya, antara¬†yang udah¬†punya¬†anak¬†sama yang belum. Gue¬†dan temen¬†gue¬†si B udah¬†punya¬†anak, makanya¬†ngeliat¬†anak¬†tantrum biasa¬†aja¬†(malah¬†rada¬†iba¬†sama ortunya). Emang¬†sih¬†rada¬†ganggu¬†denger¬†anak¬†nangis-nangis¬†di tempat¬†umum, tapi¬†kita¬†maklumin¬†aja¬†karena, yah, namanya¬†juga¬†anak-anak¬†(umurnya¬†sekitar¬†3 taunan¬†deh). Trus¬†kita¬†liat¬†juga¬†ortunya¬†udah¬†lumayan¬†mati¬†gaya¬†ngebujuk¬†anaknya, jadi¬†ya udahlah. Sementara¬†temen¬†gue¬†yang belum¬†punya¬†anak, ngeliat¬†anak¬†tantrum sebelnya¬†sampe¬†ubun-ubun¬†dan ga ngasih¬†toleransi¬†kalo¬†anaknya¬†(nanti) kayak gitu. Kita liat¬†aja¬†nanti¬†kalo¬†dia beneran¬†udah¬†punya¬†anak¬†hehehe…

Gue¬†lupa¬†dulu¬†(waktu¬†belum¬†punya¬†anak)¬†gimana¬†perasaan¬†gue¬†ngeliat¬†anak¬†tantrum, pasti¬†sekarang¬†gue¬†jauh¬†lebih¬†toleran¬†karena¬†gue¬†bisa¬†ngebayangin¬†diri¬†gue¬†ada¬†di posisi¬†ortu¬†yang anaknya¬†lagi¬†ngamuk-jejeritan¬†di bandara. Dulu? Mana kebayang¬†gimana¬†bingung¬†dan malunya punya anak jejeritan¬†begitu, palingan¬†gue¬†langsung¬†ngedumel¬†dalam¬†hati¬†dan mikir¬†kalo¬†anaknya¬†“kurang¬†dididik”. Ya maaf, dulu¬†kan gue¬†masih¬†muda¬†belia¬†dan ga ngerti¬†bahwa¬†wajar¬†anak-anak¬†mengalami¬†fase¬†kayak gitu.

Ternyata bener, hamil-melahirkan-ngurus anak (dan berbagai tahapan kehidupan lainnya) akan mengubah cara pandang kita terhadap sesuatu.

Kenapa Ya?

Menurut gue, sebagian orang cenderung menyepelekan nilai ART/babysitter yang mereka punya. Bukan dalam hal nominal gaji sih, tapi lebih ke arah “nilai” mereka di luar gaji. Yang simple aja, masalah makanan.

Pernah gue dengar, ada nyonya rumah yang ngebedain makanan yang dimakan nyonya dan “orang belakang”. Atau makanannya sama, tapi dijatah setengah aja dari yang dimakan si nyonya. Ehem. Kebayang ga sih kalo sebetulnya mereka yang ngebantuin kita bisa aja keluar lebih banyak tenaga daripada kita? Kita pulang ke rumah, berharap semuanya rapi. Liat mereka main hp, kita tegur. Padahal kadang pernah juga kan, kita di rumah sama anak tetep main hp dan mereka yang kita panggil untuk nemenin anak, masa iya mereka bisa negur “bu, jangan main hp terus dong jagain anaknya”. Tentu tidak, kalo kita main hp ya mereka pasrah aja hehe…

Hal lain yang beberapa kali gue liat sendiri, masalah makan di restoran. Udah basi kali ya ngomongin ini? Biarlah, gue tetep gatel pengen nulis ūüėõ

Ada babysitter yang diajak ke mall sama si nyonya, makan di resto, eh ujung-ujungnya cuma duduk manis ga makan/minum apa-apa. Yang ini barusan gue liat (lagi, dulu juga pernah liat) tadi malam. Kayaknya yang pergi terdiri dari beberapa keluarga, mungkin temenan ato sodaraan? Si babysitter duduk di meja yang sama dengan si nyonya (which is good, karena kadang ada kan yang disuruh nunggu di luar resto?). Yang bikin gue mulai bingung, satu meja besar itu udah pada makan dan minum dengan heboh, si babysitter diem aja ga ngapa-ngapain. Di depannya ga ada piring ato gelas. Beberapa menit berlalu, tetep ga ada perubahan. Sampe akhirnya, si nyonya manggil pelayan resto untuk… Minta gelas! Yep, dia minta gelas kosong dan ngebagi minuman yang dia pesen, dituang ke gelas kosong. Menakjubkan.

Ya ya gue tau, bisa aja si babysitter emang ga cocok sama makanannya, makanya dia menolak makan (tadi di resto Thai). Bisa aja si babysitter juga menolak pesan minum karena sungkan. Bisa aja itu bukan salah si nyonya, emang babysitternya aja yang ga mau pesan apa-apa. Tapi tetep lho, ngebagi dua minuman yang lo pesan rasanya kurang etis. Okelah kalo lo bagi dua sama suami, sama anak. Tapi bagi dua sama babysitter? Mending lo paksa aja dia pesan apa gitu, es teh manis tampaknya minuman yang diterima semua kalangan kan?

Dulu pun gue pernah baca hasil “survey” kecil-kecilan, topiknya miriplah tentang ngajak ART/babysitter ke resto. Kaget juga gue bacanya, karena beberapa orang menjawab akan nyuruh si ART/babysitter makan di rumah sampe kenyang supaya ga usah makan lagi di resto.

Kalo pengalaman gue sendiri, gue sih ga pernah ngajak si bude (yang jaga Nara) ke mana-mana (eh pernah deng, gue ajak ke kantor abis itu dia pusiiiing). Bukan apa-apa, mobil jalan 5 menit dia udah siap-siap muntah dan bakal sakit 2 hari (true story nih), daripada gue ikutan muntah dan pusing mending dia gue tinggal rumah kan? Lagian so far gue ngerasa masih bisa nge-handle semuanya sama Imron, paling suka agak ribet waktu gantian makan aja sisanya okelah, aturable.

Tentunya ga semua orang bersikap tega kayak si nyonya yang ga mesenin makan di resto. Gue tau kok ada orang yang ngasih motor untuk supirnya (semacam motor ownership program gitu) dan jelas aja si supir betah kerja bertahun-tahun sama keluarga itu. Ada juga yang ngasih kenaikan gaji ARTnya sesuai dengan kenaikan gaji yang dia dapet di kantor, karena dengan cara itu si tuan ngerasa dia bersikap adil.

Well, gue tau ini semua tergantung sama orangnya lagi. Gue ga mau ngaku-ngaku kalo gue udah paling baik dalam memperlakukan ART gue, justru kejadian-kejadian kayak tadi jadi sentilan buat gue supaya introspeksi lagi. Apa iya gue udah berlaku cukup baik? Jangan-jangan gue sama parahnya lagiii…