Eco Green Park – Tempat Wisata Baru di Batu

Beberapa bulan yang lalu (iyee udah lama!) gue sekeluarga sama adek-adek gue nyobain tempat wisata baru di Batu: Eco Green Park. Sebetulnya tujuan utama itu pengen ngajak adek-adek gue makan di Ikan Bakar Cianjur (IBC) yang di Pandaan soalnya di situ ada bakwan goreng yang enaaaak banget dan menu ini ga ada di IBC Surabaya. Abis itu mikir enaknya ngapain, kan sayang udah nyampe Pandaan masa langsung balik ke Surabaya, udah setengah jalan ke Malang tuh (atau tinggal terus dikit lagi nyampe Batu). Pilihan pertama ke Batu Secret Zoo (BSZ – lagi) atau Batu Night Spectacular (BNS) tapi kok ke situ terus sih. Eh gue belum pernah ke BNS tapi abis nanya ke temen-temen gue, tempatnya so-so untuk ngajak anak kecil. Setelah nanya di twitter dan gugel sana-sini, gue lumayan tertarik sama Eco Green Park (EGP – duh singkatannya kok begini banget). Tempatnya masih baru buka jadi belum banyak reviewnya di internet, tapi feeling gue bilang tempatnya harusnya ga mengecewakan karena masih 1 manajemen dengan BSZ dan Museum Satwa (MS – maap ya semua disingkat hihi), lokasinya pun sama. Oke lah, kita cobain ke sana aja.

Imron berangkat duluan soalnya harus nyampe di lapangan golf pagi-pagi (dia sendiri yang mengharuskan, ga ada yang nyuruh kok sebetulnya :p) dan gue nyusul. Janjian ketemu jam makan siang langsung di IBC, abis itu Imron misah dari temen-temennya supaya kita bisa langsung ke Batu.

As always, makanan di IBC enak dan bakwan goreng yang tersohor itu tetep mantap rasanya 🙂 Adek-adek gue pun doyan makan di situ. Puas makan dan ngajak Nara main sebentar di halaman belakang IBC, kita berangkat menuju Batu.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, EGP ada di lokasi yang sama dengan BSZ dan MS. Kalo dari arah pintu masuk, MS ada di kiri trus ada Pohon Inn, di tengah ada BSZ dan di kanan ada EGP. Peringatan buat yang mau ke EGP, parkirnya jangan di tempat BSZ atau MS ya, jauuh bener jalan kakinya. Mending cari parkir di sekitar EGP atau musholla. Loket pembelian tiketnya juga beda (kalo BSZ dan MS loketnya jadi 1).    

Begitu liat bagian depannya gue udah suka karena keliatan bersih dan sepi (penting!). Setelah masuk makin suka… tempatnya rapi, bersih, dan keliatan masih baru banget. Sorry gue rada susah nerangin isi tempatnya gara-gara udah kelamaan hehe…  gue kasih keterangan dikit sama foto aja ya 🙂

Di dalam ada Insectarium yang ga kalah sama Insectarium di Butterfly Park – Penang. Emang ga terlalu besar tapi isinya rapi. Ada serangga yang diawetin dan ada juga serangga hidup. Ada 1 ruang kaca yang pintunya bisa dibuka, isinya pohon dan serangga daun yang beneran nyaru sama daun (ya iya lah, gimana sih Otty). Ada juga kotak kaca yang isinya hewan serasah (bener ga) macam kaki seribu (berbagai jenis dan ukuran, gelii liatnya).

IMG_3532

hayo mana serangganya?

IMG_3537

Abis itu kita jalan lagi dan nyampe ke area Walking Bird. Intinya itu tempat burung-burung yang ga bisa terbang kayak burung onta. Di sini kita juga bisa ngasih makan, tinggal bilang ke petugasnya dan kita bakal dikasih sayuran (gratis) trus kita kasihin ke burungnya. Rada horor liat burung gede-gede gitu ngedatengin gue (padahal dipisahin sama pagar pendek) tapi Nara kegirangan dan pengen megang burung-burung itu sampe petugasnya yang takut ngeliat Nara pede banget.

Lewat dari area Walking Bird kita nyampe ke snack court. Tempatnya terbuka dan melingkar, di bagian tengah ada kolam besar diisi peralatan masak dan air mancur. Peralatan masak itu buat dimainin J Kita bisa main tembak-tembakan (pake pistol air gede) dan diarahin ke sutil, panci, dsb. Ada juga wajan yang bisa diisi air (kita mompa pake pompa tangan jadul), kalo udah penuh nanti airnya bakal masuk lagi ke kolam dan muncrat, seru! Nara ketagihan main ini.

IMG_3568

Snack courtnya sendiri jualan susu sapi dingin yang enak. Selain itu cuma jual cemilan kayak nugget, sosis bakar, ga ada makanan berat. Di situ ada ruangan display yang nerangin cara pengolahan susu sapi, sayang pas kita di sana demonya udah selese.

Ow gue lupa, tepat sebelum kolam ada arena permainan. Kita naik jip kap terbuka, ceritanya jadi polisi yang tugasnya nembakin pemburu liar. Jip ini jalan di track khusus, ntar keluar-masuk gua dan hutan buatan. Lumayan buat numpang duduk sebentar (lha kok salah fokus).

Setelah puas ngemil susu dingin, kita jalan lagi dan liat-liat ayam! Ini ayamnya baguuus deh, namanya entah apa gue ga inget. Ayamnya kecil-kecil dan badannya cenderung bulet, bulunya warna-warni dan ekornya panjang. Tiap jenis dipisah di kandang masing-masing. Ada yang dari Myanmar, dan Vietnam, ada yang warna emas, biru, putih. Pokoknya bagus-bagus banget.

Ngelewatin ayam-ayam cantik itu kita pun nyampe ke tempat strawberry dan jamur. Tapi ini kurang menarik menurut gue, soalnya gelap dan cenderung ga ada yang bisa ditanya atau diliatin. Yah gue sih kurang berminat ngeliat tumpukan jamur. Jadi kita numpang lewat aja dan nyampe ke tempat burung warna-warni sebangsa kakaktua. Oh wait, itu memang kakaktua hehe… gue ga paham deh dari mana aja, tapi ukuran dan warnanya beda-beda. Kita bisa foto sama beberapa burung yang ada di luar kandang, emang disediain untuk foto sama pengunjung. Tentunya gue males ya… biarlah Naning aja yang foto-foto. Nih ada foto Nara yang gegayaan seakan-akan dia foto beneran sama burung, tangannya hits bener padahal begitu disodorin burung kakaktua dia langsung ngeloyor pergi.

IMG_3618

walaupun takut tapi tetep gaya

Abis itu… Gue udah lupa kita ngapain aja! Ampuuun begini deh kalo nulisnya kelamaan, basi dan lupa semua hahaha… Ya sutra lah, pokoknya menurut gue tempat ini recommended, jauh lebih bagus daripada Bali Bird Park (menurut gue dan Imron). Bedanya sama Batu Secret Zoo? Kalo di Batu Secret Zoo jenis binatangnya lebih banyak, kalo di Eco Green Park ini lebih focus ke burung-burung. Kalo ada yang udah ke sana, tolong ya info gue di-cross check bener ga, jangan-jangan gue salah saking lupanya 😀

IMG_3640

IMG_3650

IMG_3655

ini kita masuk ke kandang besaaaar banget, pintunya kaca dan ada rumput2nya. baguuusss bisa jalan2 di antara burung merak india 🙂

 

ANTI GAGAL: Slow Cooker Chocolate Lava Cake

Hayo siapa ibu-ibu yang anaknya udah mulai MPASI, punya slow cooker tapi cuma dipake untuk masak makanan bayi? *angkat tangan malu-malu*. Ini ada resep yang bisa dimasak pake slow cooker, jadi lumayan kan slow cookernya ga cuma dipake untuk masak bubur doang.

Resep ini lagi naik daun di twitter beberapa hari terakhir dan hits banget soalnya gampang dan anti gagal (well kalo sampe gagal pasti yang salah slow cookernya hihi).

Gue udah nyimpen beberapa resep chocolate lava cake tapi versi dipanggang dan dari dulu masih belum gue coba karena kelupaan haha… Baca review ternyata bikin chocolate lava cake itu agak tricky, kalo manggangnya kelamaan akhirnya kuenya mateng sempurna dan ga ada adonan yang meleleh-leleh itu. Kalo manggangnya terlalu sebentar ya kuenya belum mateng dong.

Duluuu gue udah pernah liat resep versi slow cooker ini tapi mikir “masa sih enak” dan ga mau bikin. Ternyata minggu lalu ga sengaja buka twitter liat si Lei lagi bikin kue ini, setelah mateng katanya ENAK BANGET dan gue pun langsung tergiur. Apalagi dengan iming-iming tanpa usaha, tanpa mantengin oven, gue pun semangat ngejajal resep baru.

Resep yang gue tulis di bawah hanya 1/2 dari resep aslinya dan pas banget untuk slow cooker kapasitas 1.2 L. Adonannya agak meluap dikit di akhir-akhir tapi cuma dikiiit kok. Kalo mau bikin pake slow cooker 0.7 L, silakan resep gue dibagi 2 lagi ya… Trus kalo ga punya brown sugar juga ga usah bingung, ganti aja pake gula pasir biasa tapi takarannya dikurangin dikit. Rasanya tetep enak 🙂

Slow Cooker Chocolate Lava Cake dari Life as a Lofthouse

Bahan cake:

  •  3/4 cups brown sugar
  • 1 cup tepung serba guna
  • 3 sdm coklat bubuk
  • 2 sdt baking powder
  • 1/2 sdt garam
  • 1/2 cup susu
  • 2 sdm unsalted butter, lelehkan
  • 1/2 sdt vanilla essence

Bahan topping:

  • 1/2 cup brown sugar
  • 1/4 cup coklat bubuk
  • 1 1/2 cup air mendidih

Cara membuat:

  • Olesi bagian dalam slow cooker dengan sedikit minyak.
  • Campur brown sugar, tepung, coklat bubuk, baking powder, dan garam hingga rata.
  • Tambahkan susu, butter leleh, dan vanilla essence. Tuang ke dalam slow cooker.
  • Campur brown sugar (untuk topping) dan coklat bubuk, tuang ke atas adonan cake.
  • Tambahkan air mendidih, jangan diaduk.
  • Tutup slow cooker, nyalakan pada posisi high selama 2 – 2.5 jam.
  • Dinginkan sebentar, siap dinikmati dengan es krim vanilla!

Sesuai review dari Lei, cake ini enaaaak banget. Selamat mencoba 🙂

 

 

:’)

Happy birthday, may you find whatever you are looking for. Allah is so close to you, never leave Him/Her/It along the way. Be strong and wiser than me, I am happy to see Nara and Niska have a good bunda. Dah!

SMS ucapan selamat ulang tahun dari Papa, orang yang menurut gue paling pinter, paling hebat, sekaligus paling emosian dan keras kepala di dunia ini hahaha… Thanks for the wishes, I love you.

 

Coffee Banana Choco Chip Muffin

Jumpa lagi di edisi resep yang masiiiiih aja tentang muffin *dapet cibiran dari Lei dan Eryka*.

Resep kali ini sebetulnya tercipta karena gue salah nginget resep aslinya. Biasa deh kepedean kirain karena udah beberapa kali bikin bakal nglotok di otak dan ga usah liat-liat catetan lagi, apa daya ingatanku mengkhianatiku jadi resepnya melenceng.

Rencana awal mau bikin banana choco chip muffin pake resep biasa tapi mau ditambahin kopi, paling itu aja perubahannya. Eh ternyata butternya kurang jadi harus gue tambahin minyak sayur. Trus gue salah nginget takaran tepungnya, pantesan adonannya kok lebih padat, tapi gue pikir ga masalah karena cuma selisih 1/4 cup.

Hasilnya ternyata masih tetep enak, bahkan menurut gue lebih enak daripada muffin yang biasanya. Pendapat ini dibantah oleh Imron dengan kalimat “ah yang biasa juga enak, ini karena kamu udah lama ga bikin banana muffin makanya kesannya ini jadi enak banget”. Batal deh gue memuji muffin ini habis-habisan.

Walopun demikian, gue tetep bakal muji muffin salah resep ini, tapi levelnya gue kurangin dikit hahaha… Muffin ini cukup fluffy, cukup padat, cukup moist tanpa bikin paper cup basah-basah karena minyak, dan yang gue suka bagian atasnya (yang di atas paper cup) rasanya somehow kayak soft cookie. Nah lho lupa deh gue sama janji untuk ga memuji habis-habisan 😀

Coffee Banana Choco Chip Muffin

Bahan:

  • 1 3/4 cup tepung terigu
  • 1 sdt baking powder
  • 1 sdt baking soda
  • 1/4 sdt garam
  • 1/4 cup butter, lelehkan
  • 1 sdm minyak sayur
  • 1 sdm kopi instan, dilarutkan dalam
  • 1 sdm air panas
  • 2/3 cup gula pasir
  • 1 sdt vanilla essence
  • 2 buah pisang ukuran sedang, haluskan
  • 1 butir telur
  • 1/2 cup choco chip
  • Cara membuat:

  • Panaskan oven
  • Dalam wadah sedang, campur tepung, baking soda, baking powder, dan garam
  • Dalam wadah kecil, campur gula, telur, butter leleh, minyak sayur, larutan kopi, vanilla, dan pisang
  • Tuang adonan basah ke adonan kering, lalu tambahkan choco chip, aduk
  • Tuang adonan ke loyang, kalo mau bisa ditaburi choco chip lagi
  • Masukkan ke dalam oven, panggang selama 15 menit (atau cek kematangannya dengan cake tester/tusuk gigi, bagian atas muffin agak keras, ga mblesek kalo disentuh)
  • Angkat lalu dinginkan sebentar dan muffin siap dimakan 🙂
  • 20121014-072644.jpg

    Cuti Ga Cuti, Sama Aja

    Setiap hari kerja, gue dan Imron udah berangkat dari rumah sekitar jam 7 pagi. Sebetulnya harus berangkat jam 6.30 tapi karena satu dan lain hal, biasanya berangkatnya telat mulu hehe… Nah hari Selasa kemaren gue dan Imron ngambil cuti untuk ngurus passportnya Niska, abis itu gue berharap bisa santai-santai di rumah. Kenyataannya, walopun kita cuti tetep aja berangkat dari rumah jam 7 pagi dan baru nyampe rumah lagi jam 7 malem (lebih malah, tapi gue lupa persisnya jam berapa) jadinya walopun kita cuti sama-sama ga ngendon di rumah. Cape juga… Dan anak-anak pun digeret ikutan pergi, fultim!

    Bangun pagi trus mompa, eh ternyata Niska juga langsung bangun dan ngajak main begitu gue ga ada di samping dia. Langsung diajak keluar kamar trus dimandiin dan dikasih makan supaya kita bisa berangkat pagi. Abis itu gue sama Imron juga siap-siap dan Nara mandi belakangan karena tiba-tiba dia liat di tv lagi ada Toy Story. Untung akhirnya semua siap cukup cepet dan dengan membawa pepaya mangga pisang jambu kiwi sebagai bekal, rombongan ini bisa berangkat (lumayan deket) sama target dan keluar rumah sebelum jam 7. Huff lega…

    Selama di jalan gue kepikiran takut ada dokumen yang kelupaan, tapi udah diliat-liat harusnya lengkap semua. Nyampe kantor imigrasi parkirannya udah penuh dan Imron harus nyari parkir di luar. Akhirnya gue turun duluan untuk ngambil nomor antrian. Pas mo turun Imron nanya “ga bawa dokumennya?” dan gue jawab mantep “ga usah” karena dulu ga gitu. Tapi itu DULU karena ternyata sekarang harus ngasih dokumennya dulu baru bisa dikasih nomor antrian *gigit-gigit jilbab*. Jadi gue harus jalan kaki lagi keluar gedung nyusulin Imron sekalian ngebantuin dia bawa Nara Niska, sampe mobil gue diketawain hahaha siaaaalll…

    Okeh, sekarang dokumen udah di tangan. Map dan surat pernyataan udah diisi, mari kita nyocokin dokumen dan ngambil nomor antrian. Sampe loket gue langsung deg-degan karena akhirnya gue tau dokumen apa yang ga ada: gue lupa bawa buku nikah! Bujuk rayu gue keluarin supaya ga usah balik ke rumah untuk ngambil buku nikah. Tentunya ga berhasil dan rombongan fultim ini membuang 1.5 jam yang berharga untuk ngambil buku nikah di rumah. Heran deh gue, bisa-bisanya gue kelupaan sama buku nikah. Padahal gue megang fotokopinya dan logikanya ya buku aslinya harus dibawa. Tapi namanya juga lupa…

    Fast forward ke jam 10, akhirnya kita hadir lagi di kantor imigrasi dengan membawa buku nikah yang cuma diliat 2 detik sama petugasnya. Antri, bayar, antri lagi lalu mati gaya. Kepotong jam istirahat dong… Dan petugasnya pada istirahat dari jam 11.30 sampe jam 1 siang *nyengir bete*. Nara udah beli majalah 2 biji dan udah minta pulang (tapi akhirnya dia asik baca majalah Bobo dan Disney) sementara Niska anteng tidur di Ergo. Ga lama setelah istirahat selesai, nama Niska dipanggil untuk foto dan wawancara (gue). Berikut kutipan wawancaranya:

    Petugas Muda Agak Kece (PMAK): Wah anaknya umur berapa bu?

    Gue (G): Hampir 7 bulan pak.

    PMAK: Hah gede banget! Kalo gede gini, pasti minum ASI aja ya?

    G: Ya alhamdulillah (sambil mikir, masa kalo minum sufor ga gede?).

    PMAK: Waktu lahir beratnya berapa?

    G: Sekitar 3.3 kg pak.

    PMAK: Panjangnya?

    G: Err sekitar 50 cm? (ga yakin)

    PMAK: Wah gede yaaaa…

    G: Anak bapak seumur sama anak saya?

    PMAK: Oh ga, saya belum nikah. Kakak-kakak saya udah pada nikah dan saya ikut ngurusin anak-anaknya, makanya saya tau. Kalo ponakan-ponakan saya itu waktu lahir beratnya bla3…

    G: Ooo… *manggut-manggut kalem*

    PMAK: Nama lengkap anaknya siapa? Alamatnya di mana?

    G: *ngejawab lancar*

    PMAK: Oke bu, udah selesai.

    G: Oh ya makasih pak.

    SEBETULNYA GUE WAWANCARA UNTUK BIKIN PASSPORT ATAU LAGI KONTROL KE DOKTER ANAK SIH? 😀

    Gue masih geli kalo inget wawancara itu hahaha…

    Beres dari kantor imigrasi, kita langsung ngemol! 😀 Kebetulan emang ada yang harus gue ambil di mol dan kita juga belum makan siang, jadi mikirnya sekalian ngambil barang dan makan dan harus ke erha21 juga.

    Nyampe mol langsung makan sambil ngobrol-ngobrol. Abis itu mampir ke erha21 eh ternyata dokternya baruu aja selese praktek dan baru mulai praktek lagi jam 5 sore. Daripada balik lagi akhirnya kita tetep ngendon di mol dan muter-muter dulu sambil ngisi waktu. Bosen muter-muter, Nara minta mampir ke toko mainan untuk beli Thomas (lagi) dan diiyain aja (mampirnya, belinya mah kagak). Lumayan lama juga kita di toko mainan soalnya Nara kegirangan di situ. Setelah akhirnya Nara bisa diajak keluar toko mainan, kita balik lagi ke erha21.

    Di erha21 bisa duduk enak di sofa dan 2 anak ini gantian tidur. Kasian deh, cape banget kayaknya mereka setelah ngabisin waktu setengah hari di kantor imigrasi. Setelah dari erha21 gue langsung pengumuman ke Imron kalo gue mau beli chopper. Udah dari dulu naksir sama chopper ini (aksesoris tambahan buat blender gue) tapi kok ga jadi-jadi beli, akhirnya kemaren diniatin beli dan gue pun punya chopper baru! Review singkat: gue suka sama choppernya, walopun kata si mbak SPG hasilnya ga halus tapi ternyata cukup halus buat gue.

    Begitu bayar di kasir gue iseng-iseng nanya Green Pan ada diskon ga nih, soalnya dulu gue pernah kelewatan diskonnya Green Pan dan masih penasaran pengen punya dengan harga diskon. Eh ternyata ada diskon! Melipirlah gue ke counter Green Pan dan liat-liat. Akhirnya malah nyantol lama deh gara-gara si Green Pan. Oya, pas liat-liat ini enak banget soalnya Nara udah tidur di stroller dan Niska tidur di Ergo dan mereka berdua sama Imron, gue melenggang kangkung. Cihuy lah pokoknya.

    Puas di counter Green Pan, gue ngeliat jam dan ternyata udah jam 7 malem dong.. Pantesan kaki berasa pegel dan anak-anak udah tidur semua. Ya udah abis itu langsung pulang karena mikir besoknya juga masih harus ngantor, masa kita cuti tetep kecapean kan ga lucu.

    Ternyata biarpun cuti, tetep aja gue keluar rumah lebih dari 12 jam. Mulai dari nongkrong di imigrasi sampe muter-muter di mol. Tapi karena perginya rame-rame jadinya tetep menyenangkan 🙂

    Updated: Mengurus Passport Secara Online

    Kemaren gue ngurus passport lagi, kali ini buat Niska. Sebetulnya belum ada rencana pergi ke mana-mana sih, cuma karena kebetulan lagi bisa cuti ya dimanfaatkan untuk ngurus passport. Ternyata ada beberapa perubahan dari waktu gue ngurus passport Nara sekitar 2 tahun yang lalu, alhamdulillah jadi lebih baik sekarang (walopun maunya sih lebih baik lagi, kan continuous improvement). Buat yang mau tau prosedurnya gimana, gue tulis di bawah 🙂

    1. Masuk ke webnya Direktorat Jendral Imigrasi > Layanan Publik > Layanan Online > Layanan Paspor Online.
    2. Isi data dan upload dokumen yang dibutuhkan (file format .jpg hitam-putih, ukuran max. 300 KB/file). Dokumen yang harus ada: copy KTP, copy KSK, copy akte kelahiran/ijazah/surat nikah. Untuk passport anak, berarti butuh copy KTP ortunya (salah satu aja, ayah atau ibu).
    3. Pilih tanggal kedatangan yang kita inginkan (sekitar 1 minggu dari tanggal kita upload dokumen, ada pilihan beberapa tanggal), dan cuma bisa dateng jam 8-11 pagi.
    4. Cetak tanda terima pra permohonan, ini harus dibawa waktu kita dateng ke kantor imigrasi.
    5. Pas hari-H, bawa tanda terima pra permohonan dan semua dokumen asli + copy dokumen yang dibutuhkan. Seperti biasa, copy dokumen harus di atas kertas A4 (jangan potong copy KTP jadi seukuran kecil, trus copy KSK/akte kelahiran jangan pake kertas folio). Daftar dokumen yang dibutuhkan ada di sini. Untuk passport anak < 17 tahun, jangan lupa bawa semua dokumen ayah dan ibu, tapi saat pengurusan passport bisa kok kalo cuma didampingi salah satu orang tuanya.
    6. Silakan langsung beli map dan materai di koperasi (atau materai bisa bawa sendiri), kalo ngurus passport untuk anak < 17 tahun jangan lupa ngasih tau hal ini waktu beli map soalnya surat pernyataan (yang ada di dalam map) beda dengan surat pernyataan untuk orang dewasa. Harga map termasuk surat pernyataan adalah Rp 10.000.
    7. Setelah ngisi surat pernyataan, tempel materai, dan tanda tangan, bisa ke loket (pendaftaran via) internet untuk nyerahin dokumen. Semua dokumen (asli dan copy) akan langsung diperiksa sama petugas dan akan ditukar dengan nomor antrian. Copy akan dipegang oleh petugas, yang asli bisa kita simpan.
    8. Tunggu nomor antrian kita dipanggil untuk proses pembayaran. Biaya pengurusan passport 48 halaman adalah Rp 255.000.
    9. Abis ini dimulailah saat penantian yang cukup panjang… Nunggu dipanggil untuk foto, ambil sidik jari, dan wawancara. Kalo udah dipanggil paling prosesnya cuma 20 menit, setelah itu bisa pulang.
    10. Simpan tanda terima pembuatan passport, passport akan jadi dalam waktu 3-4 hari kerja (gue ngurus Selasa, bisa diambil Senin minggu depannya).

    Nah begitu doang, gampang kan 🙂 Kalo gampang begini gue males deh ngurus via calo (kecuali kepepet) soalnya harganya beda jauh dan effort untuk ngurus sendiri ga banyak. Proses administrasi udah berkurang dibandingkan dengan 2 tahun lalu (ga usah ngisi formulir offline lagi) dan waktu antrian udah lebih pendek.

    Sempet baca di beberapa banner yang tertempel di kantor imigrasi, untuk penggantian passport (perpanjangan?) ada drop box untuk naroh persyaratannya tapi gue belum nanya lagi maksudnya apa dan prosedur tepatnya gimana. Mungkin nanti kalo gue harus perpanjang passport baru bisa cerita lagi.

    Favorit Saat Ini

    Sebetulnya gue mau nerusin cerita balik ke Jakarta pas Lebaran kemaren, tapi ternyata foto-fotonya diapus sama seorang bocah lucu berusia 3 tahun jadi gue harus ngumpulin lagi dari Path. Males dan ga yakin semua fotonya ada di Path 😦

    Sebagai pelipur lara, gue mau nulis beberapa barang yang lagi seneng gue pake sekarang. Barang-barang ini belum tentu barang baru, bisa aja barang lama yang lagi naik pangkat sebagai barang kesayangan atau barang lama di pasaran tapi gue baru. Sebetulnya gue juga penasaran apa pentingnya tulisan ini ya? Tapi gpp yah ditulis aja, boleh kan kan kan?

    Skin care

    • erha collagen mask

    Belinya iseng-iseng karena pengen nyobain gimana sih rasanya pake masker lembaran, dan karena biasanya produk erha dapet review bagus (seperti sunblocknya yang hits di kalangan ibu-ibu masa kini) akhirnya gue beli ini. Harga per lembar 19rb tapi kalo beli langsung 4 totalnya cuma 67.5rb. Sejujurnya gue baru make 1x dan suka banget sama efeknya 🙂 Setelah dipake, kulit terasa lebih halus dan kenyal dan bertahan sampe 1-2 hari. Kata instruksi di bungkusnya kita disuruh make masker ini tiap hari, aje gile yang bener aja masa tiap hari maskeran? Kalo gue tanya sama mbak-mbak erha sih cukup seminggu sekali. Baiklah akan gue ulang makenya wknd ini.

    • clarisonic mia 2

    Belinya gara-gara dikomporin temen gue akhirnya gue terbujuk karena berbagai alasan yang bisa dibaca di sini. Review orang-orang semuanya positif jadi gue langsung bilang “bungkus”! Sebetulnya ga usah beli mia 2, cukup beli mia biasa aja tapi si mia baru nyampe 1-2 bulan lagi. Setelah make selama 1 bulan gue ngerasa kulit gue lebih halus dan keliatan lebih cerah. Inget ya kalo itu bisa jadi cuma perasaan gue hahaha… Clarisonic ini gue pake 1x per hari, cuma malem aja sekalian bersihin sisa make up ngantor.

    • hada labo cleansing oil with olive oil

    Sebetulnya hati ini pengen beli cleansing oil shu uemura yang tersohor itu tapi apa daya dompet memberontak, beralihlah gue ke hada labo. Kayaknya si cleansing oil masih kalah ngetop sama produk hada labo yang lain, tapi dulu gue penasaran aja pengen nyoba. Hasilnya? Sukses menghapus make up waterproof dari wajah gue tanpa ngebuat wajah terasa kering. Mantap. Abis pake cleansing oil (wajah dibilas pake air hangat) lanjut pake facial wash yaitu…

    • hada labo facial wash (hydrating series – kemasan putih)

    Karena kulit gue normal cenderung kering, gue milih hada labo yang kemasan putih untuk gue pake setiap hari. Sampe sekarang gue baru make hada labo buatan Jepang dan Cina, belum nyoba yang buatan Indonesia karena stock hada labo gue masih banyak hehe… Tentunya setelah timbunan hada labo gue habis gue bakal beli yang buatan Indonesia. Harganya murah banget tapi semoga ini bukan berarti kualitasnya kalah sama yang buatan Jepang atau Cina. Kalo abis cuci muka pake hada labo, kulit gue terasa halus, bersih, dan tetep lembab. Sesuai sama janjinya deh. Gue belum nyoba seri lainnya (yang anti aging, exfoliating), kapan-kapan gue coba ah.

    Body care

    Selesai urusan perawatan wajah, kita beralih ke produk perawatan badan. Err gue ga pake yang aneh-aneh sih sebetulnya, sabun pun standar cuma pake sabun cair biasa. Tapi ada 2 produk yang baru gue coba dan suka:

    • The Body Shop Body Butter Duo

    Sebetulnya produk ini udah cukup lama dijual tapi kok gue baru tertarik nyoba. Biasanya gue pake body butter olive atau buriti baby, tapi karena penasaran (seperti biasa) gue pun iseng nyoba yang duo. Ternyata enak juga, kita bisa ngatur sendiri mau pake yang untuk kulit normal atau kering. Kalo gue sih biasanya nyampur dua-duanya supaya abisnya bareng dan kelembabannya pas.

    • The Body Shop DeoDry Deodorant

    Biasanya gue pake deodorant merk … (alias lupa), tapi makin ke sini kok kayaknya terlalu nutup pori-pori gue ya? Trus gue juga takut sama kandungan deodorant yang kurang bagus buat tubuh, makanya gue coba nyari deodorant lain yang lebih aman. Pilihan jatuh ke DeoDry dari The Body Shop dengan alasan: gampang dicari. Ahahaha… Gue pake yang warna pink, baunya lembut dan dipakenya enak.

    Make Up

    Untuk kategori ini, ternyata yang jadi favorit gue sekarang cuma satu:

    • Maybelline Cat Eyes Mascara

    Dari jaman kuliah dulu gue selalu suka sama maskara Maybelline. Harganya masuk akal dan dipakenya bagus, gimana gue bisa ga cinta. Belakangan ini gue udah nyoba beberapa maskara yang cukup hits antara lain Majolica Majorca Lash Enamel Glamour dan Max Factor. Setelah nyoba 2 maskara itu kok gue tetep pengen balik ke cinta lama, Maybelline. Dua minggu yang lalu mampir ke counter Maybelline karena maskara gue udah abis dan nyoba varian Cat Eyes. Ternyata dipakenya enak dan bagus… Menurut gue hasilnya malah lebih bagus daripada Majolica Majorca. Aplikasinya pake semacam sisir (bukan sikat kayak maskara biasa) dan bisa ngebuat bulu mata lentik dan keliatan lebih tebal. Pokoknya aku suka! Harganya juga bersahabat, 85rb saja 🙂

    Baiklah cukup sekian dan terima kasih untuk saat ini, abisnya bingung mau nulis apa lagi. Ntar kalo ada produk baru yang menurut gue oke, gue bakal bikin lanjutannya 🙂

    Trauma Cakwe

    Entah mengapa gue jadi keingetan salah satu tragedi di masa remaja gue (tsah) yang sialnya berkaitan dengan cakwe. Pelaku utamanya jelas salah satu dari adek-adek gue yang lucu dan suka aneh itu: Mita.

    Di suatu sore yang mendung, tiba-tiba nyokap gue pengen ngemil cakwe. Abang penjual cakwe terdekat adanya di pinggir jalan raya Bogor, jadi kita harus naik motor/mobil ke situ. Ga jauh sih, cuma emang ga dilewatin jalur angkot aja. Gue berangkat sama nyokap dan Mita, dan sesuai kesepakatan si Mita yang turun sementara gue sama nyokap muter mobil dan nunggu di pinggir jalan.

    Nyokap: Nih, Mit, beli 10 ya *ngasih uang 10rb*

    Mita: Oke, beli 10 ya *nerima uangnya*

    Nyokap: Eh beli 15 aja deh *ngasih uang 5rb lagi*

    Mita: Sip *turun dari mobil*

    Gue sama nyokap gue duduk manis nungguin si Mita sambil ngobrol, tapi kok anak ini lama banget ga balik-balik. Gue liat ke luar, si abang penjual cakwe lagi semangat banget ngebungkus cakwe ga selese-selese dari tadi. Mungkin dia ngelayanin orang lain juga nih, makanya jadi lama banget.

    Setelah beberapa menit berlalu akhirnya Mita masuk juga ke dalam mobil.

    Gue: Lo lama amat sih, heran gue!

    Mita: Ya abisnya kan belinya banyak, makanya lama.

    Nyokap: *mulai mencium ketidakberesan* Emang kamu beli berapa?

    Mita: Ya beli 15rb dong, kayak yang mama suruh tadi *kalem*

    Nyokap: Mita, itu maksud mama 15 biji bukan 15rb!

    Mita: Oh gitu, kirain 15rb soalnya mama ngasih uangnya segitu.

    Nyokap: Harga 1 bijinya emang berapa?

    Mita: 300 ma.

    Gue: JADI LO BELI CAKWE 50 BIJI????

    Ya ampun Mitaaaa… Sungguh terlalu nih adek gue, dia beli cakwe 50 biji coba! Pantesan si abang semangat banget ngebungkusnya, gue rasa abis itu dia langsung pulang karena dagangannya udah laku semua. Siapa yang mau makan cakwe sebanyak itu?? Hahaha paraaaahhhh…

    Nyokap gue ngomel-ngomel karena si Mita salah nangkep, pembelaan Mita soalnya pas nyokap gue nyuruh beli 10 dikasih uang 10rb, pas nyuruh beli 15 uangnya ditambahin dan pas 15rb. Kata nyokap, soalnya inget cakwe langganan dia di Pasar Baru yang harga sebijinya seribu, makanya uangnya ditambahin.

    Trus akhirnya tuh cakwe diapain dong? Gue langsung nyusun rencana, cakwenya harus dibagi buat orang serumah, semua harus makan! Karena Naning masih kecil banget, dia selamat cuma disuruh makan dikit. Sebaliknya, karena Mita adalah tertuduh utama dalam kasus cakwe ini, dia yang harus makan paling banyak! Ga mau tau! Kebetulan sore itu ada tamu ke rumah, ketebak dong disuguhin apa? Tentunya cakwe, lumayan bantu-bantu ngabisin cakwe yang salah beli.

    Kalo inget kejadian itu, gue masih suka ketawa-ketawa sendiri. Tau kan kalo cakwe dingin itu alot? Rahang gue pegeeeellll…

    Buka Tabungan Haji

    Alhamdulillah kesampean juga niat gue untuk buka tabungan haji. Sebetulnya udah niat dari sebelum melahirkan Niska tapi kok males bergerak menuju bank syariah, jadi ketunda terus dan jadi deg-degan karena takut uangnya kepake. Kemaren gue ga ngantor karena ga enak badan, rencananya mo di rumah aja tapi siang badan gue udah agak enak dan anak-anak masih heboh aja muter-muter rumah ga ada yang tidur, daripada puyeng akhirnya gue bilang “ayo semua ganti baju, kita pergi!”. Nara jelas kesenengan begitu denger kita mau pergi (padahal ke bank doang), langsung sibuk milih-milih baju dan dia duluan siap. Gue sholat ganti baju aja ditungguin sama dia 😀

    Abis sholat langsung berangkat sambil nyeret adek gue, Rani, yang masih ada di rumah. Lumayan lah sekali-sekali ngerasain jadi nyonya dan disetirin. Enak juga ternyata hahaha…

    Tujuan pertama ke bank Commonwealth untuk ngebuka blokiran PIN ATM. Cabang yang di deket rumah gue sepi, ga ada nasabah lain jadi gue langsung bisa ketemu sama mbak CS. Setelah gue bilang mau buka blokiran PIN ATM, gue cuma diminta kartu ATM dan KTP trus semua diurus sama si mbak selama sekitar 5 menit aja. Abis itu gue coba make kartu ATMnya dan bisa. Okeh, tujuan pertama selesai!

    Melipir ke ruko sebelah, gue langsung ke bank Syariah Mandiri (BSM) yang sebetulnya adalah tujuan utama hari ini. Banknya sepi juga, lagi-lagi nasabahnya cuma gue. Gue langsung ke CS dan nanya-nanya tentang tabungan haji. Info penting yang gue dapet gue tulis di sini ya, kali-kali bisa jadi referensi buat yang mau buka tabungan haji.

    • Nama tabungan: tabungan mabrur
    • Saldo awal: Rp 500.000
    • Setoran selanjutnya: minimal Rp 100.000 (tidak harus bulanan, terserah kita aja)
    • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH: Rp 25.000.000
    • Dana talangan ONH: Rp 22.500.000
    • Waktu pelunasan dana talangan ONH: 1-3 tahun
    • Waktu tunggu ONH: 10 tahun
    • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH Plus: USD 4,000
    • Dana talangan ONH Plus: Rp 20 atau 25 atau 30.000.000
    • Waktu pelunasan dana talangan ONH Plus: 3-12 bulan
    • Waktu tunggu ONH Plus: 5 tahun

    Gue coba bahas lebih rinci ya 🙂

    Saldo minimal untuk ngebuka tabungan mabrur adalah 500rb, setoran selanjutnya minimal 100rb. Setoran selanjutnya ini ga harus dalam frekuensi bulanan, bisa aja kita nabung setaun sekali pokoknya di atas 100rb. Nanti kalo saldo tabungan kita udah mencukupi saldo untuk mendapat porsi haji (antrian haji), dana kita akan didebit sama bank. Gue lupa nanya mekanisme pendebitannya gimana, entah pake pemberitahuan dulu atau langsung aja didebit soalnya kan ada 2 jenis ONH (biasa dan Plus) yang jumlah pendebitannya beda. Kemaren waktu buka rekening gue belum bilang mau ambil yang biasa atau Plus, baru sebatas nanya dan “yang penting buka rekening” dulu.

    Karena biaya ONH dan ONH Plus beda, jelas saldo minimal yang dibutuhkan untuk dapat porsi haji juga beda. Kalo ONH butuh saldo minimal 25jt sedangkan ONH Plus butuh USD 4,000 (kurs beda-beda tergantung saat itu berapa). Setelah kita dapat porsi haji, kita nunggu berita lagi kapan kita akan berangkat dan kapan kita harus melunasi kekurangannya.

    Sekarang tentang dana talangan nih… Kayaknya masih banyak pro-kontra untuk dana talangan, lebih jelasnya silakan gugel sendiri aja soalnya gue juga kurang kompeten untuk ngejelasin. Gue cerita tentang dana talangan dari BSM aja oke?

    Untuk ONH, BSM bisa menyediakan dana talangan sebesar 22.5jt. Dana ini harus dilunasi dalam jangka waktu 1, 2, atau 3 tahun. Untuk setiap tahunnya dikenakan ujroh (biaya administrasi?) sebesar 2.85jt. Jadi kalo kita ambil dana talangan dengan tenor 1 tahun, yang harus kita bayar adalah 22.5jt + 2.85jt = 25.35jt. Kalo kita ambil tenor 2 tahun berarti jadi 22.5jt + (2 x 2.85jt) = 28.2jt. Kalo 3 tahun berarti ujrohnya nambah lagi.

    Sedangkan untuk ONH Plus, dana talangan yang disediakan bervariasi dari 20jt, 25jt, dan 30jt. Keliatannya besar dan cukup membantu kan? Tapiii… dana sebesar itu harus dilunasi dalam jangka waktu paling lama 1 tahun 😀 Lumayan ya kalo harus nyicil 30jt dalam 1 tahun (plus ujroh). Gue udah ga nanya lagi ujrohnya berapa soalnya kok serasa tak mungkin ngelunasin segitu cepet hihi… Apalagi gue kan buat berdua! Jadi gue cukup tahu aja trus bilang terima kasih ke si mbak CS.

    Gue sendiri masih belum ngambil dana talangan soalnya gue mau nabung/investasi sendiri aja. Sekarang mulai ngelirik emas, mau gue tertibkan nabung sekian gram emas per bulan supaya hasilnya lumayan dan bisa dipake buat dapet porsi haji. Emang sih itu berarti begitu uang gue cukup untuk dapet porsi haji, bisa aja antriannya tambah lama tapi ya gpp lah, pokoknya gue udah ngebuat tabungan dulu. Kalo udah ngebuat tabungan gini kan jadi lebih semangat soalnya lebih jelas tujuan nabung/investasinya.

    Oya, kemaren adek gue nanya kenapa gue buka rekeningnya di BSM dan jawaban gue “soalnya itu yang paling deket dari rumah” ahahaha… Serius emang cuma itu alasan gue. Sebetulnya kalo mau jalan sekitar 300 m lagi ada bank BRI Syariah, tapi entahlah yang kepikiran di otak gue cuma BSM. Udah kuat banget kali branding BSM di (calon) nasabah. Kalo ada yang pernah buka tabungan haji di bank lain, atau kalo ada keterangan gue yang salah, please cerita-cerita ya 🙂

    Biarlah Foto Yang Berbicara (Part 1)

    Gila ini cerita udah lamaaa lewat soalnya ini cerita seputar Lebaran. Ini sih ngeles namanya, abisnya dulu mau nulis pas masih fresh from the oven kok ga sempet-sempet. Sekarang mau nulis jadinya 50:50 antara males dan pengen, mana ada kejadian foto-foto diapus Nara jadi kayaknya tingkat kemalasan gue nambah. Tapi daripada sayang, gue pajang aja foto-fotonya sambil cerita dikit-dikit.

    Kita berangkat menuju Jakarta tanggal pas hari pertama cuti bersama, ga nambah cuti di awal. Seperti biasa kita naik mobil soalnya mikir traffic menuju Jakarta ga bakal parah karena berlawanan dengan arus mudik. Berangkat dari rumah setelah Subuh dan mampir terminal bis dulu untuk nge-drop ART gue. Anak-anak langsung diangkut dengan baju tidurnya heheh… Abisnya ga bakal ketemu siapa-siapa juga kan di jalan, udahlah langsung angkut aja tanpa mandi.

    Setelah mobil bisa jalan kenceng dan anak-anak udah sarapan, mereka pun bablas tiduuurr… Gue? Ya ikutan tidur lah, kan ngantuk juga 😛

    tidur lagiiii

    Di jalan sempet mampir beli makan siang dulu di Ayam Mbok Berek di Pekalongan, sekalian ngecek ban di bengkel sebelahnya. Ternyata ban belakang kena paku besar dan bannya kempes… Untung ketauan dan ga kenapa-kenapa.  Jadi sambil nunggu gue ngebungkus makanan buat gue dan Nara, Imron dan anak-anak ngendon di bengkel.

    Abis itu seneng deh karena jalanan lancar, dalam 12 jam udah nyampe di daerah Pamanukan yang berarti cuma butuh sekitar 3 jam lagi untuk nyampe Jakarta. Alhamdulillah 🙂 Udah punya segudang rencana, cari makanan buka puasa nanti aja di rest area Cikampek karena toh udah deket lagi, jadi sekarang makan roti-roti dulu buat ngeganjel perut. Apa daya ternyata kita kena buka-tutup arus dan sukses ketahan semaleman di Pamanukan! Musnah sudah angan-angan buka puasa di rest area dan sahur di rumah, yang ada kita buka puasa dirapel sahur di rest area dan udah deket waktu imsyak.

    Supaya ceritanya tambah seru… AC mobil kita bermasalah. Entah kenapa ga mau dingin dan ngebuat mesin mobil jadi panas banget. Akhirnya dilema, AC dimatiin mesin mobil dingin tapi kita kepanasan. AC dinyalain jadi agak adem tapi mesin mobil jadi panas banget. Buka jendela jelas ga mungkin soalnya kita berhenti total di samping-samping truk/bis yang asapnya parah. Jadi bolak-balik gitu aja, nyalain AC – matiin AC. Alhamdulillah anak-anak masih tetep anteng di car seat dan tidur nyenyak (walopun pake keringetan).

    Dan ada lagi dong… bensin mobil mau habis! Kita udah ngelewatin 2 SPBU yang antrinya gila-gilaan, kirain jalanan ga macet dan kita bisa isi bensin di rest area Cikampek. Ternyata… bubar deh rencana kita. Yang ada kita malah berdoa supaya bensinnya masih cukup untuk jalan ke SPBU berikut. Doa ini dikabulkan: kita masuk SPBU berikut dengan sisa bensin yang cukup untuk 0 KM perjalanan hahaha… Bener-bener uji nyali.

    Setelah sekitar 10 jam macet-macetan di Pamanukan, akhirnya kita bisa masuk tol Cikampek. Langsung melipir ke rest area buat nyari makan, laper parah! Kasian Imron, puasa seharian dan masih belum dapet makan yang bener sampe jam sahur. Untung masih ada ayam 1 potong dan nasi 1/2 porsi kelebihan yang gue beli buat makan siang, pas macet-macet masih bisa makan itu walopun pasti ga nendang hehe…

    Di rest area anak-anak bangun semua dan heboh loncat-loncat (Nara) atau liat-liat (Niska). Ini muka beler boys club yang lagi nunggu makanan dateng.

    L A P A R

    Untungnya setelah itu jalan menuju rumah lancar car car… Alhamdulillah! Dan kita nyampe rumah waktu Subuh, berarti bener-bener seharian di perjalanan 🙂