Road Show Tengah Tahun #3

Masih ada aja ya cerita lanjutannya, panjang bener…

Sampailah kita ke hari Senin di mana Imron harus kerja sementara istri dan anaknya jalan-jalan 🙂 Gue udah janjian sama Lei untuk ketemuan di hotel dan sarapan bareng, abis itu baru berangkat ngiter-ngiter Bandung.

Lei nyampe sekitar jam 930 sama si Ucil yang nemplok di badan emaknya dan tampak masih kriyep-kriyep, gue sama Nara sih udah sarapan setengah jalan. Sarapannya Aston Primera ini mantap lho, gue suka 😀 Pilihannya banyak dan selalu diisi lagi kalo keliatan tinggal sedikit (waktu sarapan sampe jam 10 dan mereka masih rajin ngisi makanannya, ga didiemin aja dengan pikiran “toh bentar lagi selesai sarapannya”) plus karyawannya banyak dan rajin ngambilin piring kotor/nawarin teh kopi. Selama sarapan Nara duduk manis di baby chair dan makan honey star semangkuk penuh (emaknya senang!) tapi begitu honey star abis dia pun blingsatan minta turun. Gue turunin karena dia ga ada tanda-tanda minta renang tapiii ternyata dia minta liat ikan koi di samping kolam renang! Duh gimana ini, gue masih sarapan dan di luar gerimis pula. Caranya ngajak gue juga lucu banget: berdiri nemplok di pintu kaca memandang kolam – ngoceh ngajak gue ngobrol dan berkelakuan manis – setelah 10 menit cara itu ga ngebuat gue ngajak dia keluar, mulai nangis meronta-ronta deh. Kalo dia nangis gue gendong ajak balik ke kursi dan ini ngebuat si Ucil ketakutan ikut nangis juga. Abis itu mereka main batu di dalam resto (nangisnya udah berhenti nih) dan anteng selama 5 menit, sebelum siklusnya berulang lagi hihi… Pagi yang seru 🙂

Setelah drama 3 babak itu berlalu kita pun naik ke kamar sebentar. Seneng deh sama Lei, ternyata kelakuan aslinya ga seajaib penampilannya di BBM 😀 Jam 1030an kita berangkat menuju perhentian pertama: Alisha.

Gue seneng di Alisha! Bisa pilih-pilih jilbab dengan puas dan gue pun bingung milih warna apa aja yang mau dibeli duluan. Ya maklum budget terbatas, ga bisa gue beli banyak-banyak walopun pengen. Di sana Nara dan Akila anteng, mereka sibuk duduk-duduk ato naik turun ga jelas, pokoknya gue bisa milih-milih santai. Janjian juga sama Rani emaknya Akira yang ganteng (si Akira yang ganteng, bukan emaknya) dan setelah dia dateng kita berangkat lagi nyari makan siang. Ya ya gue tau ini masih jam 1130an, tapi percayalah kita udah mulai lapar lagi.

Setelah perdebatan yang cukup plin-plan (abisnya semuanya mau ke resto mana aja, dasar pemakan segala!) akhirnya pilihan jatuh ke Nanny’s Pavillon. Gue pesen fetuccine pake steak sementara duo emak itu pesen baked rice, dan pemenangnya adalah gue karena fetuccine gue mantap banget rasanya. Creamy dan berlemak banget, enak deh menurut standar gue hehe… Nara juga makan banyak, dia makan peach pancake setengah porsi dan seneng banget sama minuman kita yang asem-asem itu (lupa namanya). Oya, pas nunggu makanan dateng si Nara sempet-sempetnya ngabur ke Food Market (bener ga namanya?) dan bergabung sama serombongan aki-nini yang lagi makan. Beneran dia tiba-tiba narik kursi dan duduk di meja itu dengan cueknya, trus ngajak ngobrol si aki 😀

Urusan perut beres, kita berangkat lagi ke Anakecil. Di sini gue ninggalin Nara di bawah pengawasan duo emak yang setia menemani gue (ah aku terharu, senang!) jadi bisa milih-milih tanpa terganggu. Tau diri lah gue, milihnya ga lama-lama tapi tetep sih pas gue cek anak gue sempet kabur dari playground dan lagi diajak balik sama Lei 🙂

Dari Anakecil kita berangkat lagi ke Ciwalk buat ketemuan sama Ika. Astaga rombongan krucil ini bener-bener seneng di Ciwalk. Nara sempet ngejar-ngejar kucing dan lari-larian ga jelas, gue liat yang lain juga begitu. Tinggal emaknya aja keringetan ngikutinnya karena mereka pake acara naik tangga segala, kan bahaya kalo ga diikutin. Setelah ngemil-ngemil cantik (yang membuktikan bahwa Akira doyan serabi) kita pun balik, misah sama Ika dan Rani sementara si Lei ikut sama gue ke hotel.

Karena satu dan lain hal si Lei akhirnya ada di hotel sampe jam 11an (tak akan gue buka aib lo di sini, silakan bikin pengakuan sendiri hihi) dan kita ngobrol ngalor ngidul sambil usaha nidurin Nara dan Akila. Ternyata adalah ide yang buruk untuk menyatukan 2 anak aktif di 1 kamar, semua heboh sendiri dan ga jadi tidur padahal emaknya bisa langsung ngorok tuh. Kalo Akila mulai tenang eh Nara tepuk tangan (thanks to vitamin ya Lei) ato kalo Nara mulai kriyep-kriyep ya si Akila yang ngoceh. Terpaksa Lei sama Akila keluar kamar dulu (kasian euy, tapi daripada ga ada yang tidur) dan gue usaha nidurin Nara. Pas mereka keluar ya Nara langsung tidur, tapi Akila masih on aja, hebat banget deh. Akhirnya kita turun lagi ke coffee shop dan Akila ketiduran di sofanya.

Nyaris tengah malam (lebay) dan si Budhi dateng ngejemput cewe-cewe, dengan resmi duo tour guide gue berhenti bertugas. Mudah-mudahan kita bisa ketemuan lagi ya, gue doain cepet jadi road trip ke Bali mampir Surabaya 🙂 Makasih banyak buat Lei yang udah mau direpotin mulai dari buatin makanan Nara sampe nemenin gue muter-muter seharian.

PS: walopun kita bareng-bareng lebih dari 12 jam ternyata ga ada foto sama sekali lho, payah!!

Advertisements