Bebiblem Toddler Food

Pada bosen kan baca cerita tentang road show terus? Yuk mari kita break sejenak dan baca tulisan yang topiknya agak beda πŸ™‚

Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya, Nara punya “kebiasaan” untuk menolak makan kalo kita lagi jalan-jalan. Aneh ya? Kayaknya ini karena dia terbiasa makan sambil duduk manis di kursinya di lingkungan yang udah dia kenal (walopun kadang masih disambi nonton tv atau main puzzle) jadi begitu dibawa ke tempat baru dia malah penasaran pengen main dan liat-liat. Kalo lagi jalan-jalan gue biasanya bawa makanan dan cemilan buat Nara, bukan karena gue ga ngebolehin dia makan makanan resto tapi karena gue tau di resto dia jarang makan dan makannya lebih banyak kalo disuapin di mobil. Kalo ternyata dia mau makan lagi di resto ya gue anggap bonus, lumayan kan dia bisa ngemil dan gue bisa makan dengan tenang πŸ™‚

Pas kemaren ke Bandung-Yogyakarta itu gue sama sekali ga sempet masak untuk dibawa, namanya juga mendadak pergi. Gara-gara ga ada bekal, selama di perjalanan menuju Bandung Nara cuma makan 4 sendok kecil nasi gandul dan minum susu. Dikit banget ya makannya? Walopun gue udah tau dia bakal begini, tetep aja gue pengen Nara makan sesuatu dan ga terus-terusan minum susu doang selama di Bandung. Tercetuslah ide cerdas untuk mesen makanan ke Lei πŸ™‚

Kayaknya gue ngerjain si Lei deh, soalnya baru gue kasih tau hari Sabtu malam padahal gue butuh untuk Minggu pagi dan itu dia juga lagi pergi keluar rumah. Maap ya Lei *peluk2* Mesennya ga cuma 1 tapi 2 macam: mac chic and cheese sama cookies (terserah cookies apa, gue nrimo).

Hari Minggu pagi kita ketemuan dan bertransaksi di lobby hotel. Si macaroni masih anget dan tampak menggiurkan. Begitu gue bawa ke kamar langsung gue kasih ke Nara dan dia suka banget sama macaroni itu πŸ˜€ Pas disuapin langsung ngomong “aa eemm” yang kira-kira artinya “enaaaakk” sambil senyum-senyum. Penasaran, gue cobain aja (ngambil jatah anak) dan ternyata beneran enak banget πŸ™‚ Tau seenak itu sih gue pesen buat gue juga haha… Alhamdulillah Nara makan banyak, seneng deh gue.

Makanan kedua si cookies, ternyata gue dibuatin cornflake cookies. Ceritanya sama kayak macaroni, Nara juga suka πŸ™‚ Cookies sengaja gue taro di mobil supaya bisa dikasih buat cemilan, sekali ngemil Nara bisa makan 2-3 keping. Gue cobain juga enak, pantesan aja anak gue doyan haha… Rasanya ga terlalu manis, renyah tapi ada efek “kriuk-kriuk” gara-gara pake cornflake.

Thanks ya, Lei, udah mau direpotin. Gara-gara masakan lo gue tenang deh kemaren, Nara mau makan banyak dan ga cuma minum susu. Buat yang mau ke Bandung dan males ribet bawa-bawa makanan, monggo hubungi si Lady Fitriana alias Lei buat pesen makanan, recommended πŸ™‚

Advertisements

Road Show Tengah Tahun #2

Hari Minggu pagi lumayan males-malesan di kamar, soalnya masih sisa cape kemaren. Pagi ini kita cuma sarapan dan ngajak Nara renang aja di hotel, baru rencana jalan-jalan siangnya. Pas sarapan Nara lagi-lagi ga mau makan karena udah heboh liat kolam renang yang letaknya persis di samping resto. Emang harus direlain aja kalo lagi jalan-jalan gini Nara ga bakal makan banyak (kemaren dia cuma makan 4 sendok kecil nasi gandul), paling cuma minum susu sama ngemil-ngemil dikit.

Selesai sarapan, Nara dan Imron langsung nyemplung ke kolam renang sementara gue duduk santai sambil nunggu Jeng Lei πŸ™‚ Tau si Lei kan, dia tuh salah satu member Klub Baking Odong-odong (KBO) yang paling aktif (mengingat membernya cuma gue, dia, sama Eryka kayaknya emang semua harus aktif haha). Gara-gara gue mendadak ke Bandung gue jadi ga bisa nyiapin makanan/cemilan buat Nara, jadi kalo dia mogok makan gue ga punya amunisi lain. Untungnya di Bandung ada Lei dan gue pesen mac chic and cheese sama cookies buat cemilan Nara ke dia (ntar gue review terpisah ya). Abis ketemu Lei gue pun naik ke kamar dan ngasih makan Nara di kamar.

Kayaknya gue sempet ketiduran sekitar 1 jam sebelum kebangun dengan perut agak lapar, abis itu kita siap-siap jalan ke Kingsley untuk ngisi perut. Seperti biasa Kingsley rame… Rasanya tetep enak tapi kenapa harganya makin mahal? Makan berdua di sana abisnya nyaris 150rb, beda tipis sama tagihan makan malam kita di Origin. Anyway, ga bisa protes juga karena kita cabut dari Kingsley dengan perut kenyang dan hati senang πŸ™‚

Abis dari Kingsley kita ke (mana lagi) Rumah Mode dan jalannya macet parah! Nyampe sana juga rame banget sampe pusing liatnya dan akhirnya keluar dari situ tanpa nenteng belanjaan selain 1 gelas jus hehe… Abisnya haus banget dan jusnya tampak menggoda.

Naik ke atas dikit dari Rumah Mode kita mampir ke Macadamia Little Glam, parkirannya sepi banget dan cuma ada mobil kita tapi barangnya bagus-bagus banget πŸ™‚ Sayang kebanyakan untuk cewe dan baju cowo yang oke ga ada ukuran Nara. Buat yang punya anak cewe silakan ke sini, dijamin keluar dengan banyak tentengan πŸ˜€
Puas ngubek-ngubek FO kita langsung menuju tempat yang udah gue penasaranin (is this even a word?) Dari beberapa hari yang lalu: Origin. Sebetulnya Nara tidur tapi dibangunin karena kita berdua mau turun, dan setelah liat tempatnya kayaknya Nara bakal seneng di sini. Bener aja, Nara naik turun tangga 3x dan sibuk manggil-manggil dari atas, kita gantian ngikutin dia dan lumayan keringetan jadinya.

bisa naik ke mana lagi ya...

hot chocolate yang enak!

Untuk makan malam kita pesennya ga terlalu banyak, yang gue inget cuma Pindang Iga, Chicken something, potato wedges, hot chocolate, sama 2 gelas jus. Makanannya enak-enak semua, minumannya juga πŸ™‚ Gue suka liat si hot chocolate yang gelasnya ditaro di atas lilin, tapi gue ga tahan jadinya panas banget. Akhirnya lilinnya gue matiin dan gelasnya gue turunin, emang gue ga suka minuman panas sih. Mungkin harusnya gue pesen β€œsuam-suam kuku” chocolate aja kali πŸ˜€ Pas minta bill Imron sempet kaget dan minta gue ngecek lagi soalnya kok jatohnya mirip sama makan batagor ya? Abis gue cek bener kok semua pesenan kita udah dimasukin, mereka lagi ada diskon 20% makanya harganya jadi ga terlalu mahal. Tambah seneng deh gue, makanan enak dan murah is a good combination πŸ˜€

Beres dari Origin kita balik ke hotel, masih ada yang harus dikerjain Imron buat besok sementara gue udah atur rencana sama Lei untuk jalan-jalan di Bandung πŸ™‚

Road Show Tengah Tahun #1

Hari Kamis siang tiba-tiba dapet tawaran menggiurkan dari Imron: ngekor dia ke Bandung dan Yogyakarta minggu depannya. Demi menghormati suami, ga mungkin dong tawaran itu ditolak (padahal emang pengen hihi) jadi setelah konfirmasi cuti gue pun langsung kesenengan dan mulai merasakan aura liburan. Kebetulan hari Rabu minggu depannya libur jadi gue cukup ambil cuti 2 hari supaya bisa jalan-jalan Sabtu-Rabu.

Rencana berangkat Sabtu pagi dan kita bakal ada di Bandung dari hari Sabtu malam sampe Selasa pagi. Hari Jumat heboh reservasi hotel, untuk acara kantor hotelnya udah oke di Aston Primera (Minggu-Selasa) tapi hotel tambahan untuk Sabtu-Minggu masih belum dapat. Nelfon sana-sini semua full, gue rasa orang-orang Jakarta pada ke Bandung semua nih. Akhirnya Imron nelfon hotelnya langsung dan minta kamar untuk 1 malam lagi karena kita udah confirmed untuk 2 malam selanjutnya. Alhamdulillah ada kamar walopun ga ada yang king size, gpp deh biarpun harus pindah kamar daripada ga ada tempat nginep. Karena bener-bener mendadak gue baru sempet packing Jumat malam dan karena keasikan tidur Sabtu paginya berangkat telat 1 jam dari rencana, kita baru jalan sekitar jam 6 pagi. Di jalan ternyata ruame… Banyak jalan yang diperbaiki dan kayaknya ga cuma kita yang kepikiran untuk road trip, walhasil jalannya ga bisa sekenceng kalo lagi menjelang Lebaran deh.

ake.. sini ake...

Berhenti buat makan siang di Pati karena kita pengen makan nasi gandul, sayang nasi gandul Pak Muntiman andalan kita masih belum buka. Nyari-nyari warung lain dan ada 1 warung yang keliatannya cukup menjanjikan, udah deh kita berhenti di situ. Pas kita turun ternyata dilayanin sama seorang mbah yang baik dan seneng sama Nara, dia sampe ngeluarin hamster peliharaan cucunya supaya Nara mau makan (penyakitnya Nara kalo terlalu banyak hal baru malah ga mau makan, dia seneng liat-liat warung ini jadi menolak makan siang). Sayangnya taktik itu ga berhasil, bukannya makan Nara malah asik mainan hamster, jarinya dimasuk-masukin ke kandang hamster agak memaksa si hamster untuk ngejilat. Gue malah ngeri liatnya, hamsternya juga ngeri dan memilih kabur ke pojokan kandang yang jauh tapi selalu dikejar sama Nara. Sampe kita agak susah pas mo berangkat lagi karena Nara ga mo berpisah dari si hamster. Si mbah itu bener-bener baik, dia mau ngebawain kandang hamsternya ke samping mobil supaya Nara mau masuk mobil dan ga mendekam di warungnya hihi…

Singkat cerita kita nyampe juga di Bandung, udah malam banget tapi Nara langsung ”on” begitu nyampe hotel. Hotelnya bagus dan masih baru jadi semuanya masih lumayan kinclong. Setelah masuk kamar kita langsung istirahat soalnya besok kan mau jalan-jalan πŸ™‚