Review Legacy Suites Hotel – Bangkok

Astaga masih adaaaa aja utang tulisan dari Bangkok, emang males banget kayaknya yang punya blog ūüėõ

Anyway, waktu di Bangkok kemaren kita nginep di Legacy Suites Hotel di Sukhumvit. Ini udah hasil browsing sana-sini dan nanya-nanya ke beberapa korban dalam rangka nyari hotel yang lokasinya strategis. Maunya gampang ke mini market, gampang ke sky train, gampang juga nyari makan. Trus kalo bisa ga terlalu deket sama tempat-tempat hiburan malam, kasian anak gue lah kalo liat yang aneh-aneh ūüėõ Dan pemenangnya adalah Legacy Suites ini karena bisa menuhin semua kriteria tadi. Liat dari fotonya juga kayaknya bangunannya bagus (semoga bukan tipuan kamera).

Pas nyampe sana agak takut juga soalnya kok masuk ke jalan kecil sih? Beneran kecil, ya ngepas buat 2 mobil lah. Bangunan di sekitar situ juga “kurang menjanjikan” alias keliatan lusuh. Tapiii ternyata hotelnya emang oke ūüôā Memang bangunannya kecil dan sebagian area kayaknya masih dalam tahap konstruksi tapi ga menggangu kita sih (bukan area hotel yang kita tempatin, ini di sebelah kirinya yang kayaknya isinya apartment/ruang meeting).

Ini foto-foto kamarnya ya…


Yang bikin seneng, ternyata kamarnya besar banget kayak apartment studio. Ada dapurnya (lengkap sama microwave, tempat cuci piring, dan kulkas 2 pintu bukan kulkas mini yang kadang ga dingin itu), ada sofa (3 seater) dan coffee table, meja kerja, TV dan DVD player, kamar mandinya juga bagus. Ya emang sih ini disebutin di web mereka, tapi gue ga mau terlalu berharap daripada kecewa. Ternyata aslinya emang bagus, jadi seneng deh gue ūüôā

Gue bisa ngebungkus nasi goreng dari resto buat bekal makan Nara, tinggal disimpan di kulkas dan diangetin kalo mo dimakan. Karena kulkasnya besar gue juga bisa beli susu sekaligus banyak (sekitar 2 liter) buat Nara. Nyuci piring juga gampang, ga usah kruntelan di wastafel kamar mandi karena memang disediain tempatnya. Overall gue puas banget sama hotel ini, harganya juga masih masuk akal.

Lokasinya juga oke, jalan dikit udah nemu 7-eleven dan kalo terus dikit lagi ada supermarket yang juga jualan sayur/buah. Kalo nyebrang dari jalan hotel kita juga deket ke Halal Restaurant favorit, Usman ūüôā Ke sky train juga deket, semua serba deket lah pokoknya.

Waktu itu gue reservasi langsung ke hotelnya karena kalo lewat agoda/asiarooms harganya cuma selisih dikit banget (lebih murah lewat agoda/asiarooms tapi ga sampe 10rb) tapi kayaknya harus bayar langsung. Males dong kalo ternyata batal pergi tapi hotel udah dibayar? Makanya gue milih reservasi langsung ke hotel karena ga pake bayar dan masih bisa dibatalin, toh selisihnya cuma dikit.

Jadi buat yang lagi nyari hotel di Bangkok, bisa cek ke web mereka di sini. Ada juga versi murahnya namanya Legacy Express, gue liat juga bagus kok (dari luar, kelewatan waktu kita pergi) cuma bedanya ga ada kolam renangnya (mungkin kamarnya juga lebih kecil). Daerahnya malah lebih deket ke pusat kota (daripada Legacy Suites) dan dikelilingin sama resto2 dan coffee shop jadi gampang banget kalo mo cari makan.

Semoga infonya berguna ya…

Advertisements

Foto Bareng Will Smith

Ga salah¬†baca, gue¬†foto¬†bareng¬†Will Smith ūüôā

Atau¬†mungkin¬†lebih¬†tepatnya… patungnya¬†Will Smith haha… Keren¬†ya, cocok¬†gitu¬†gue¬†di sampingnya¬†ūüėÄ Itu¬†foto¬†waktu¬†gue¬†di Museum Madame Tussauds, Bangkok. Awalnya¬†gue¬†ga tau kalo¬†ada¬†museum ini¬†di Bangkok, soalnya¬†browsing beberapa¬†kali¬†tentang¬†tempat¬†wisata¬†di Bangkok ga ada¬†yang nyebut-nyebut¬†Madame Tussauds. Mungkin¬†karena¬†baru buka¬†ya? Nah, pas di sana ga sengaja¬†gue¬†liat¬†billboard di jalan¬†tentang¬†Madame Tussauds, langsung¬†deh¬†gue¬†browsing dan meniatkan¬†untuk¬†dateng. Ternyata¬†tempatnya¬†dekat¬†sama Siam Oceam¬†World, di Siam Discovery (selisih¬†2 gedung¬†aja¬†dari¬†Siam Paragon) jadi¬†bisa¬†didatengin¬†di hari¬†yang sama. Sebetulnya¬†pulang¬†dari¬†Siam Ocean World Nara udah¬†ketiduran, dan karena¬†kita¬†ga pake¬†stroller/carrier ya tidurnya¬†agak-agak¬†kurang¬†enak. Awalnya¬†mikir¬†juga¬†sih, jadi¬†ke Madame Tussauds¬†atau¬†ga, tapi¬†karena¬†udah¬†dekat¬†ya sekalian¬†aja¬†lah. Jalan¬†kaki¬†sebentar¬†(tapi¬†lumayan¬†dengan¬†beban¬†13 kg) kita¬†udah¬†nyampe¬†di Siam Discovery.

Sampai sana langsung disambut mini booth Madame Tussauds di depan lift, dan dikasih kupon untuk potongan harga sebesar 20%. Sebetulnya gue juga punya kupon potongan harga 25% ngambil dari internet tapi gue lupa nge-print, sama aja boong ga bisa dipake.

Pas nyampe¬†atas¬†(di lantai¬†6) kita¬†disambut¬†sama entrance yang merah¬†meriah… Dan ada¬†cewe¬†yang ngedeketin¬†gue¬†mau¬†ngejual¬†tiketnya¬†dengan¬†potongan¬†50%. Wedew, jauh¬†juga¬†ya selisihnya. Soalnya¬†cewe¬†itu¬†punya¬†kupon¬†khusus¬†untuk¬†buy¬†1 get 1, tapi¬†dia cuma¬†bertiga. Gue¬†langsung¬†ngiler¬†dong… Sayangnya¬†mbak¬†penjaga¬†tiket¬†udah¬†ngeliat¬†gelagat¬†pengiritan¬†gue, jadi¬†gue¬†harus¬†kabur¬†dulu¬†menjauh¬†dari¬†kasir¬†dan mengutus¬†Imron¬†untuk¬†beli¬†1 tiket¬†ūüėÄ Sialnya, pas mo masuk¬†(1 tiket¬†diskon¬†20%, 1 tiket¬†diskon¬†50%) eh¬†tiket¬†yang murah¬†itu¬†nyaris¬†ditolak¬†karena¬†katanya¬†khusus¬†untuk¬†warga¬†negara¬†Thailand. Abis¬†itu¬†cewe¬†itu¬†sama petugasnya¬†adu¬†mulut¬†(tapi¬†asli¬†nadanya¬†ramah¬†banget, ga kayak berantem) dan gue¬†berdiri¬†aja¬†sambil¬†berdoa. Akhirnya¬†bisa¬†juga¬†kita¬†masuk, dan mulai¬†deh¬†kita¬†liat-liat.

Sampai¬†di dalam, Nara bingung¬†liat¬†Gandhi ūüėÄ Bingung¬†kali¬†dia ya ini¬†siapa… Oya, di dalam¬†dibagi¬†jadi¬†beberapa¬†area: bintang¬†film, bintang¬†olah¬†raga, politikus, sama musisi¬†kalo¬†ga salah. Yang gue¬†suka, isinya¬†ga cuma¬†patung¬†tapi¬†juga¬†ada¬†area buat¬†main. Misalnya¬†di tempatnya¬†Beethoven, pianonya¬†bisa¬†kita¬†pencet-pencet¬†dan dia bisa¬†mainin¬†lagu-lagunya. Trus¬†di daerah¬†olah¬†raga, ada¬†gawang¬†dan kita¬†bisa¬†nendang¬†bola gitu… Dan di bagian¬†musik¬†juga¬†ada¬†karaoke room, tapi¬†sayang¬†gue¬†ga ngerti¬†lagunya¬†soalnya¬†pake¬†bahasa¬†lokal¬†ūüėõ Mungkin¬†ini¬†biasa¬†sih¬†di Madame Tussauds, tapi¬†kan gue¬†baru kali¬†ini¬†masuk¬†jadi¬†terpesona¬†haha… Di museum ini¬†juga¬†disediain¬†properti¬†untuk¬†foto: ada¬†baju¬†bola, ada¬†blazer dan tongkatnya¬†Madonna, ada¬†syal¬†bulu¬†juga¬†supaya¬†ga kalah¬†gaya¬†pas foto-foto. Seru¬†lah pokoknya¬†ūüôā

Ini beberapa foto selama di sana:

Setelah¬†muter-muter¬†dan foto-foto¬†selama¬†sekitar¬†2 jam, akhirnya¬†kita¬†pulang¬†juga. Seruuuu… Ga nyesel¬†deh¬†ke sini¬†walopun¬†males kalo¬†harus¬†ke sana lagi, tiketnya¬†berasa¬†euy! ūüėõ

Besoknya¬†kita¬†cuma¬†ke Chatuchak¬†sebentar¬†dengan¬†misi¬†utama¬†nyari¬†Salman Halal Food dan nyoba¬†mi bebek, alhamdulillah¬†ketemu!! Hihiy… Buat¬†yang ke Bangkok wajib¬†ke sini¬†deh, emang¬†nyarinya¬†agak-agak¬†perjuangan¬†(baca¬†peta dan nanya¬†orang), tapi¬†sebanding¬†sama makanannya. Maaf¬†ga ada¬†fotonya, sibuk¬†ngejar¬†Nara yang pengen¬†melantai¬†mainan¬†botol¬†air orang lain.

Abis¬†dari¬†Chatuchak¬†kita¬†balik¬†ke hotel dan siap-siap¬†pulang¬†deh, lumayan¬†lah sempat¬†tidur¬†dulu¬†sebentar¬†dan ngasih¬†makan¬†Nara. Overall seneng¬†banget¬†bisa¬†liburan, alhamdulillah¬†masih¬†dikasih¬†kesempatan¬†dan rezeki¬†buat¬†jalan-jalan ūüôā

Siam Ocean World

Sebetulnya gue jauh lebih kepengen ke Siam Ocean World daripada ke kuil-kuil di Bangkok, penasaran banget soalnya kelihatan bagus. Setelah browsing gue nemu ada yang jual tiket dengan harga lebih murah daripada beli langsung di sana, tapi batal beli karena belum pasti hari apa perginya.

Setelah tur hari pertama, kita diajak muter-muter ke berbagai toko yang kurang jelas dan berakhir di travel agent seperti yang gue ceritain di sini. Di situ gue nanya tiket Siam Ocean World dan katanya mereka jual dengan harga 900 Baht. Gue bilang kalo ga salah beli online harganya cuma 750 Baht, kenapa mereka jualnya mahal banget? Trus dia bilang ya udah kalo ada tempat lain yang jual lebih murah, gue ga usah beli di dia. Dasar cemen, gue mikir-mikir lagi jangan-jangan promo yang gue liat di internet ada batas waktunya dan sekarang udah lewat. Daripada beli tiket mahal on the spot, akhirnya gue setuju beli di travel agent itu. Gue beli 2 tiket dewasa buat hari Sabtu pagi.

Besoknya gue lagi di lobby hotel nanya-nanya jalan, dan resepsionis hotel nunjukin flyer kecil yang isinya potongan harga tiket Siam Ocean World jadi tinggal 760 Baht aja! Dan ini udah termasuk glass bottom boat, teater 4D, bahkan pop corn dan Pepsi. Bete dong jadinya… akhirnya gue telfon travel agent yang kemaren, dan gue konfirmasi lagi tiket gue udah termasuk wahana lain atau cuma tiket masuk. Ternyata itu untuk tiket masuk doang! Jelas gue mangkel dengernya, soalnya itu kan jauh banget bedanya. Akhirnya gue ngomel-ngomel sebentar, dan orang travel agentnya setuju untuk masukin glass bottom boat dan teater 4D ke tiket gue juga, tapi tanpa pop corn dan Pepsi dan harganya juga ga bisa turun lagi. Ya sudah, daripada tambah bete gue setuju aja sama tawaran dia. At least dia udah ada usaha untuk ngebuat gue ga terlalu rugi.

Hari Sabtu kita sarapan dulu di hotel dan tidur-tiduran bentar, baru berangkat sekitar jam 11. Kayaknya ini liburan paling santai ya, berangkatnya siang terus… Siam Ocean World ini letaknya di basement mall Siam Paragon dan ada stasiun BTS yang exitnya langsung terhubung sama mall itu. Cuma butuh waktu sekitar 20 menit untuk nyampe ke Siam Paragon, dan jam 11:30 kita udah nuker tanda terima dari travel agent dengan tiket masuk. Pas kita nyampe sih suasana masih sepi dan Nara masih bisa lari-lari di lobby Siam Ocean World. Ga ada antrian juga di pintu masuknya, pokoknya masih sepi. Awalnya pengen ke teater 4D dulu, tapi karena shownya ada setiap 30 menit kita milih masuk ke akuarium dulu supaya masih leluasa liat-liat.

Setelah lewat pintu masuk kita bisa liat jadwal beberapa pertunjukan yang ada, jangan lupa untuk langsung ngecek ya… Mereka punya fish feeding show di tangki Mermaid, ada juga penguin feeding show, shark feeding show, dan yang lainnya lupa apa lagi. Liat jadwal ternyata kita masih kebagian ngeliat semua show yang ada, dan sebelum show pertama masih ada cukup waktu untuk liat-liat akuarium yang lain.

Hal pertama yang menarik perhatian kita adalah tangki besar yang isinya kepiting raksasa (giant spider crab)! Beneran besar banget, panjangnya bisa mencapai 4 m dan beratnya 18 kg. Nara suka banget ngeliatin giant spider crab ini, susah ngajak dia ngeliat yang lain. Malah awalnya dia nangis-nangis waktu digendong pergi.

Selain itu ada macam-macam akuarium yang isinya ikan-ikan kecil warna-warni. Jalan sebentar lagi kita bakal ketemu sama tangki yang kedalamannya 6 m, namanya Mermaid’s Garden dan di sini akan berlangsung show pertama. Tempatnya bagus dibuat kayak teater mini dan ada tempat duduk di lantai atas (kalo jalan dari pintu masuk bakal liat dari sini) dan lantai bawah. Setelah nunggu sebentar (dan Nara diajak foto sama turis Jepang) kita bisa liat penyelam yang bagi-bagi ikan. Yang lucu, ada ikan buntal berenang muter-muter heboh tapi selalu ga kebagian makanan soalnya dia tergolong lambat dibanding teman-temannya. Untung akhirnya dia dikasih makanan langsung sama penyelam tadi (ga usah rebutan), kalo masih ga dapet makan juga kasian banget ya.



Puas ngeliat feeding show, kita lanjut jalan ke daerah yang dibuat kayak di hutan. Ternyata ini tempatnya ikan-ikan yang bentuknya masih kayak ikan jaman purba, gue lupa apa sebutannya. Di area yang sama kita juga bisa masuk ke gua kecil yang isinya kadal atau serangga-serangga kecil.

Lepas dari area yang gelap ini kita masuk ke area yang lebih terang dan ceria. Di sini ada tangki penguin dan sebentar lagi bakal ada penguin feeding show. Sambil nunggu kita main-main di blue screen di seberang tangki penguin, ada beberapa layar yang nayangin gambar helm penyelam, dasar laut, dsb. Kita bisa berdiri di depan layar dan muka kita bakal masuk ke gambar tersebut. Ini namanya blue screen ya? Tapi kok ijo sih? ūüėõ Lumayan seru di sini dan Nara seneng, dia sampe loncat-loncat dan susah difoto.

Begitu penguin feeding show selesai kita lanjut jalan dan… menemukan playground! Wah ini sih Nara pasti suka banget. Bener aja, begitu Nara liat payground dia langsung lari. Gue ajak masuk dan as expected, he‚Äôs so happy ūüôā


Setelah sekitar 20 menit, Nara kita ajak keluar playground dan kita lanjut liat-liat. Kasian sih, tapi masa iya kita ngendon di playground situ terus? Untung karena udah puas main dia nurut aja. Ternyata kita pun masuk ke terowongan dan bisa ngeliat ikan di samping bahkan di atas kita, mirip lah sama di Sea World Ancol. Ada hiu yang besar banget dan ternyata ukuran yang kita liat ini diperkecil 25% karena efek kaca tangki yang dipakai. Kebayang ga sih ukuran aslinya seberapa? Agak susah foto-foto di sini karena kebetulan lagi ada kunjungan siswa sekolah, kayaknya seru sih soalnya semua pada excited dengerin penjelasan guide-nya, sayang gue ga ngerti soalnya dijelasin pake bahasa lokal.


Lewat dari terowongan kita bakal nemu ruangan yang gelap banget dan ternyata ini tempatnya jelly fish yang berpendar dalam gelap. Keren ya… Jadi satu ruangan itu cuma dikasih sedikit lampu (plus sinar dari luar ruangan yang masuk dari pintu) dan sisanya diterangin sama hewan-hewan di dalam tangki. Saking gelapnya mo foto-foto susah, ato emang ilmu gue yang belum mumpuni ya? Hehehe…


Lanjut lagi dan kita bakal nyampe ke ruangan santai dan toko souvenir yang menandakan kalo ini ujungnya. Ada beberapa meja dan bantal kecil untuk alas duduk, kita bisa istirahat sebentar di sini atau langsung liat-liat souvenir dan keluar. Tapi kita cuma sebentar di sini untuk kemudian balik lagi ke dalam karena kita belum naik glass bottom boat. Tadi mau naik tapi mikir jangan-jangan ga boleh bawa toddler, lagian kita juga ngejar liat feeding show sih.

Pas kita nyampe di tempat glass bottom boat, antriannya masih sedikit. Eh begitu kita antri dan ngobrol-ngobrol sebentar, antrian udah panjang‚Ķ Untung kita ngantri di saat yang tepat. Oya, karena boleh bawa toddler Nara juga ikutan naik boat, walopun dia udah ngantuk berat dan ga ngerti apa-apa. Di sini kita naik perahu kecil berkapasitas 8 orang dan akan muter-muter di atas terowongan yang tadi kita lewatin. Kesan gue: bau amis banget deh! Soalnya selain ngeliat ikan di terowongan kita juga deket banget sama bagian belakang tangki-tangki yang berisi ikan-ikan kecil, ya anggap aja ini backstage lah. Tapi biarpun bau amis, kondisinya bersih kok (soalnya mereka memang punya ‚Äúback of the house tour‚ÄĚ juga sih).

Abis boat tour ternyata kita udah laper banget… Begitu liat jam ternyata kita udah muter-muter selama sekitar 2 jam, pantesan laper ya. Karena kayaknya di dalam Siam Ocean World cuma ada cemilan, kita pikir mendingan ke food court di mall aja deh supaya lebih banyak pilihan. Makannya juga buru-buru soalnya semua resto lagi rame banget dan banyak yang nyari meja, kasian kan kalo kita lama-lama.

Karena sayang kalo kita ngelewatin teater 4D, kita balik lagi ke bawah khusus untuk nonton ini aja. Sebelumnya gue udah pernah masuk teater 4D di Universal Studio Singapore (USS), jadi agak-agak penasaran yang ini sama bagusnya ato ga. Antri sebentar doang (mungkin karena shownya banyak) kita pun bisa masuk. Yang agak aneh, seinget gue di USS kalo kita bawa bayi/toddler bakal dikasih kursi yang ga bergerak tapi di sini ga ada kursi kayak gitu. Begitu masuk Nara mulai gelisah soalnya ruangannya gelap. Setelah filmnya mulai, duh ga usah ditanya deh dia langsung nangis. Udah suara berisik, dia ngantuk, digoyang-goyang ga jelas pula. Akhirnya setelah 5 menitan gue pun keluar sama Nara, Imron tetep di dalam sampai pertunjukan selesai. Overall menurut gue sih 4D di sini ga sebagus 4D yang di USS, banyak adegan film yang masih bisa dimaksimalkan untuk ngasih efek deg-degan yang sayangnya masih belum gue rasain. Gambarnya juga ga sebagus yang di USS sih… Tapi kalo untuk nyoba-nyoba (apalagi kalo udah termasuk dalam paket tiket yang dibeli), boleh banget dicoba.

Ga lama Nara pun ketiduran saking ngantuknya, dia udah cape juga kali ya… Gue seneng banget akhirnya jadi ke sini, ketauan deh kalo sebetulnya gue yang pengen haha… Sebetulnya gue kasian juga ngeliat Nara tidur digendong (tanpa carrier ya), pengen langsung balik ke hotel tapi masih ada tempat yang pengen gue datengin, mumpung di daerah yang sama. Akhirnya kita ga jadi balik ke hotel tapi lanjut pergi lagi! Tapi ceritanya nanti dulu ya, tunggu lanjutannya ūüôā

From One Temple To Another

Hasil nanya-nanya dan baca-baca sebelum berangkat, kayaknya tujuan wisata utama di Bangkok ya kuil, dan kuil, dan kuil… Yang ngetop biasanya Golden Buddha sama Reclining Buddha. Selain itu juga ada Grand Palace, tapi ini bukan kuil ya.

Pas Chinese New Year (CNY) kita berangkat setelah makan siang menuju Golden Buddha dan Reclining Buddha. Kita ikut tour yang ditawarin seharga 500 Baht, ga tau deh ini mahal atau murah tapi dengan alasan kenyamanan kita mau aja. Tinggal duduk manis trus dianterin, terima beres deh *turis pemalas*

Golden Buddha/Wat Traimit

Golden Buddha terletak di daerah Chinatown, dan tentunya karena lagi CNY pastinya ruameee banget. Jalan masuk ke Chinatown ditutup karena lagi rame banget itu, jadi kita harus jalan kaki sedikit ke kuilnya. Beli tiket masuk seharga 40 Baht per orang, abis itu kita bisa masuk dan liat-liat.

Patung¬†Buddha ini¬†besar¬†dan terbuat¬†dari¬†emas¬†18 K seberat¬†lebih¬†dari¬†5 ton, kebayang¬†ga kalo¬†punya¬†emas¬†batangan¬†seberat¬†itu¬†tajirnya¬†kayak apa¬†ūüėõ

Reclining Buddha/Wat Pho

Lupa nih Reclining Buddha ada di daerah mana, tapi tempatnya masih di sekitar situ juga kok (kalo liat di peta dan ngukur pake jarak tempuhnya). Reclining Buddha ini besar banget, dan katanya menunjukkan posisi Buddha hari Selasa (ternyata ada patung Buddha dengan posisi yang berbeda setiap harinya, CMIIW ya). Ukurannya sendiri 46m/15m (panjang/tinggi), besar banget. Rame banget di dalam situ, sampe kalo mo foto-foto agak susah dapat background Buddha, adanya orang melulu. Oya, harga tiket masuknya 50 Baht per orang.

Pas mau¬†keluar¬†kita¬†ditawarin¬†untuk¬†beli¬†koin¬†seharga¬†20 Baht untuk¬†good luck, trus¬†koin-koin¬†receh¬†ini¬†harus¬†kita¬†masukin¬†satu-satu¬†ke mangkuk¬†yang berjejer¬†sepanjang¬†dinding. Harusnya¬†sih¬†koinnya¬†pas, tapi¬†gue¬†kurang¬†1 ūüėÄ Menurut¬†gue¬†sih¬†ini¬†bener-bener¬†melatih¬†kesabaran¬†dan ketelitian, hal¬†yang kayaknya¬†masih¬†harus¬†gue¬†asah¬†hahaha… Terbukti¬†kan jumlah¬†koin¬†gue¬†ga cocok, kayaknya¬†ada¬†1 mangkuk¬†yang gue¬†isi¬†2 koin.

Selesai¬†dari¬†Reclining Buddha, tiba-tiba¬†mobil¬†dibelokin¬†ke toko¬†perhiasan! Biasa¬†lah kalo¬†ikut¬†tour bakal¬†kayak gini, ke toko¬†perhiasan, tukang¬†jahit¬†(?!), toko¬†souvenir, dan akhirnya¬†travel/tour agent. Gila deh, ngapain¬†juga¬†gue¬†jahit¬†baju¬†di Bangkok? Emang¬†sih¬†katanya¬†tukang¬†jahit¬†itu¬†termasuk¬†‚Äúterbaik‚ÄĚ di Asia (versi¬†majalah¬†apa¬†gitu, lupa) tapi¬†males aja¬†lagian¬†harganya¬†juga¬†sama kayak di Surabaya (dengan¬†bahan¬†yang ga sebagus¬†di Surabaya). Sampe¬†cape nolak-nolaknya, soalnya¬†masih¬†berusaha¬†untuk¬†sopan¬†dan penuh¬†senyum. Gue¬†liat¬†banyak¬†turis¬†yang terperangkap¬†ke jebakan¬†yang sama, ada¬†yang mukanya¬†bete dan tiap¬†ditawarin¬†selalu¬†ngejawab¬†‚ÄúI don‚Äôt want that‚ÄĚ ūüėÄ

Lepas dari deretan toko, kita balik ke hotel dan istirahat. Sebetulnya bisa aja sih jalan-jalan lagi, tapi kita mikirin Nara juga, kasian kalo dia kecapean. Soalnya selama jalan-jalan aja jam makannya mundur (biarpun kita bawain makanan, Nara suka terlalu heboh di tempat baru dan lebih milih liat-liat daripada makan) dan dia ga bisa tidur siang. Belum lagi dia kepanggang matahari dan pipinya berubah jadi pink, makanya mending ga usah terlalu full acaranya.

Eh iya… kita¬†ga langsung¬†pulang¬†tapi¬†mampir¬†di Usman¬†‚Äď Halal Thai Restaurant ūüôā Pertama¬†tau resto¬†ini¬†dari¬†Rhanie, waktu¬†gue¬†nanya-nanya¬†tentang¬†Bangkok beberapa¬†bulan¬†yang lalu. Katanya¬†ada¬†resto¬†Thai halal yang enak¬†di Sukhumvit, tempatnya¬†di belakang¬†(kok¬†menurut¬†gue¬†samping¬†ya bukan¬†belakang?) Imperial Queen‚Äôs Park Hotel. Kalo¬†makanan¬†pasti¬†gue¬†jabanin¬†deh, semangat¬†banget¬†nyarinya.

Ternyata¬†jalan¬†menuju¬†resto¬†ini¬†ada¬†di seberang¬†jalan¬†hotel gue, ga jauh¬†dan bisa¬†ditempuh¬†dengan¬†jalan¬†kaki. Tempatnya¬†kecil¬†aja, ruko¬†selebar¬†sekitar¬†5 m kali. Makanannya¬†enak-enak, kalo¬†ke sini¬†harus¬†pesen¬†tom yam sama ikan¬†3 rasa, enak¬†banget! Di sini¬†Nara makan¬†nasi goreng¬†ayam¬†dan ngabisin¬†setengah¬†porsi¬†orang dewasa, laper¬†kali¬†ya abis¬†muter-muter¬†ūüėõ Resto¬†ini¬†juga¬†jual¬†bumbu¬†tom yam seharga¬†70 Baht, tentunya¬†gue¬†langsung¬†beli¬†buat¬†dibawa¬†pulang.
Setelah¬†kenyang¬†baru deh¬†kita¬†jalan¬†pulang, perut¬†kenyang¬†hati¬†senang ūüôā

Bangkok – Arrival

Alhamdulillah minggu lalu jadi juga kita ke Bangkok ūüôā Beli tiket dari jauh-jauh hari mumpung promo dan dapat murah, baca review hotel sana-sini supaya nemu yang oke dengan harga bersahabat, nanya-nanya tujuan wisata di Bangkok dan milih mana yang mau dikunjungin, dan tentunya survey biaya transportasi supaya ga dikibulin kalo naik taksi hehe‚Ķ

Rencananya kayaknya udah oke, gimana eksekusinya? Alhamdulillah cukup lancar… Walaupun ternyata tetap ada kejadian agak ketipu sama taksi bandara dan harga tiket Siam Ocean World. Tentang Siam Ocean World gue ceritain terpisah aja ya, supaya tulisan yang ini ga kepanjangan *buru-buru*

Kita berangkat hari Rabu sore, dan sejujurnya gue baru nyadar hari Senin (dikasih tau Imron) kalo flightnya sore instead of malam. Agak deg-degan soalnya masih ada kerjaan yang harus gue selesaikan dan data-datanya belum siap. Akhirnya gue masih di kantor sampe jam 2 siang sementara flightnya jam 3:30 ūüėÄ Untung bandara dekat banget sama kantor (sekitar 15 menit), jadi gue bisa dijemput sama Imron dan Nara trus langsung berangkat ke bandara.

Di bandara semuanya lancar juga, counter check-in sepi (karena datangnya udah terlalu mepet kali?) dan kita ga ngantri. Isi formulir imigrasi sebentar abis itu lanjut nunggu boarding. Di bandara Nara seneng banget jalan di travelator dan selalu ketawa kalo jalan di situ. Emang gampang ya nyenengin anak kecil, ga butuh barang mahal atau bermerk ūüôā

Selama di pesawat Nara heboh sendiri malah dia sempat ‚Äúkabur‚ÄĚ dan lari di lorong. Kita ambil tempat duduk di row 1 supaya dapet ruang kaki yang lega, tapi akhirnya kita pindah ke row 3 yang masih kosong supaya hand rest bisa diangkat dan Nara bisa selonjoran (disaranin sama pramugarinya). Sebetulnya lebih enak di row 3 daripada row 1, karena ruang kakinya masih cukup lega dan kita masih bisa nahan Nara kalo dia mau kabur lagi ūüėõ Kalo di row 1 karena ruang kakinya terlalu lega, Nara bisa tiba-tiba kabur‚Ķ Dan di row 1 Nara ga bisa selonjoran (walaupun dia bisa main mata sama pramugari yang duduk manis di depannya ‚Äď true story). Overall, Nara oke banget dibawa perjalanan lumayan panjang kayak gini. Padahal ini naik maskapai yang ga ada in-flight entertainment, berarti kalo naik SQ dia bakal lebih anteng lagi kali ya (atau lebih sibuk ngecengin pramugarinya yang oke-oke itu?).

Sampai di Bangkok udah lumayan malam dan antrian imigrasinya panjaaaaaang… Mana kita dapat line yang lelet pula, gue emang kurang jago milih-milih antrian sih. Ambil yang antriannya cukup pendek, eh ternyata lelet dan akhirnya malah kesalip sama line sebelah. Pas ngantri agak drama juga karena Nara ngeliat anak kecil naik stroller di line sebelah, langsung deh dia minta turun dan main-main roda strollernya. Itu gpp sih, tapi kalo strollernya mau didorong (pas antrian bergerak maju) Nara jadi marah. Lha lucu amat, stroller juga bukan stroller dia kan haha… Tapi si ibu itu baik sih, dia ketawa aja dan malah nawarin cookies buat Nara.

Setelah ngambil bagasi kita pun jalan keluar dan nyari taksi. Sebelumnya gue udah nanya ke hotel berapa ongkos taksi dari bandara, dan dijawab sekitar 400 Baht. Kalo minta dijemput sama hotel biayanya 1200 Baht per mobil (max. 3 penumpang). Sebetulnya bisa naik sky train (ada airport link ya?) tapi karena nyampenya udah malam dan males geret koper 20 kg, kita milih naik taksi aja. Langsung menuju pool taksi yang konon pake argo, eh ujung-ujungnya ternyata ga pake argo juga dan ditawarin 400 Baht setelah kita kasih tau hotel tujuan. Karena harganya sama aja kita setuju, lagian mikirnya kita juga ga tau jalan kan. Ternyata ongkos taksi dari hotel ke bandara jauh lebih murah dari itu, pas pulang (dari hotel ke bandara) kita naik taksi argo beneran dan cuma habis 250 Baht termasuk tip. Mungkin karena jalanan lagi sepi juga makanya murah? Atau segitu memang standar ongkos yang ditawarin sama sopir taksi? Ga tau deh, tapi udah kita relain kok, lagi liburan ga boleh bete kan ūüôā

Pas menuju hotel kita liat-liat jalanan di Bangkok, ternyata jauh lebih keren Jakarta atau Surabaya lho. Bangkok tuh jalanannya (yang kita lewatin) ga terlalu besar dan gedung-gedungnya juga terkesan tua. Menurut gue kayak di daerah Pecenongan gitu lah‚Ķ Belok ke jalan menuju hotel, Imron langsung ngomong ‚Äúoh no‚ÄĚ gara-gara jalannya kecil dan meragukan ūüėõ Gue juga jadi deg-degan, tapi ternyata hotelnya oke. Masih baru dan bersih, walaupun memang kecil. Yang penting hotelnya sesuai sama ekspektasi kita.

Malam pertama (halah bahasanya) ini kita ga ke mana-mana, beberes barang bawaan aja sama pesan makan malam. Setelah perut kenyang kita pun tidur, siap jalan-jalan buat besok ūüôā