Bebek Sinjay Experience

Yaa judulnya sadis pake bahasa Inggris segala tapi isinya cuma ngomongin bebek di Madura 😀

Pertama kali denger tentang Bebek Sinjay itu nyaris 2 tahun yang lalu tapi masih males untuk pergi ke sana. Abis itu gue dikasih sama temen gue, dibungkusin di kantor dan pas gue makan rasanya biasa aja. Yang gue inget malah bebeknya asin! Gue cerita ke Imron dan kita masih antara penasaran dan jadi males, akhirnya pun belum ada rencana untuk nyobain.

Abis itu akhir tahun lalu keluarganya Imron dateng ke Surabaya dan daripada bengong di rumah kita mutusin untuk jalan-jalan ke Madura supaya keponakan gue bisa tau jembatan Suramadu haha… Karena udah nyampe Madura kita pun rencana nyobain bebek yang ngetop banget itu. Sayangnya kita berangkat kesiangan dan nyampe warung bebeknya ternyata rameee parah dan ada tulisan “bebek habis”. Dengan perut kelaparan dan rasa penasaran yang tinggi, kita balik ke rumah.

Gara-gara tragedi kehabisan itu kita yakin kalo sebetulnya bebeknya enak, buktinya antri banget gitu dan jam 2 aja udah habis. Oke, rencana disusun dan kita bakal ke sana lagi hihihi…

Beberapa bulan setelah itu, giliran keluarga gue yang dateng. Cocok nih, diajak ke sana aja sekalian (lagi-lagi) liat jembatan Suramadu. Nyampe sana pas jam makan siang dan tetep rameeeee banget. Antrinya cukup panjang dan kita takjub liat sistemnya yang ga jelas, acak adul! Jadi kita antri, pesenan dicatet di bon (1 dikasih ke kita, 1 dipegang sama warung) dan kita bayar. Ga bisa milih mau dada atau paha, sedapetnya aja. Kalo lagi sial malah harus dicampur sama jeroan (ati-ampela) atau protolan (potongan bebek yang ga utuh). Ini biasanya kejadian kalo kita dateng pas jam makan siang sekitar jam 12-1, kalo dateng jam 2-3 malah lebih aman dan lebih besar kemungkinannya untuk dapet dagingnya (tapi tetep ga bisa milih mau dada atau paha). Setelah kita bayar, kita balik untuk cari meja. Nanti di bon itu kan ada nomor antrian kita, kita duduk manis aja nunggu disamperin sama pelayan yang ngecek nomor antrian kita. Bisa tuh selama nunggu bon kita dicek 3x karena pelayannya kan ga hafal kita nomor berapa. Kalo nomor kita udah masuk ke range nomor yang bakal dikasih bebek, bonnya bakal diambil sama pelayan. Setelah itu kita dikasih teh botol (lupa bilang, harga bebeknya udah termasuk nasi segabruk dan 1 teh botol – again ga bisa milih ya mau minum apa!). Duduk manis aja, ntar bakal dianterin nasi dan bebek. Sounds weird, ya? Hihihi…

Pengalaman gue, nunggu paling lama itu sekitar 1.5 (atau 2) jam sementara makannya cuma… 15 menit! Not to mention dari rumah gue ke Bebek Sinjay lama perjalanan sekitar 2 jam sekali jalan. Abis makan ya udah kita langsung pulang lagi karena di daerah Bangkalan ga ada yang bisa diliat (oh tapi buat yang suka batik coba cek toko-toko kainnya, batiknya bagus-bagus). 

Dari pengorbanan gue itu harusnya ketebak dong kalo menurut gue bebeknya enak pake banget. Rasanya beda sama bebek lain yang pernah gue makan (harap diingat bahwa gue udah 8 tahun makan bebek goreng langsung di Surabaya, kota yang terkenal dengan bebek gorengnya jadi seharusnya pendapat gue ini cukup valid). Sambelnya juga beda karena kalo bebek lain pake sambel terasi, Bebek Sinjay ini pake sambel pencit (mangga muda) yang pedesnya ampun deh! But then again, makanan itu soal selera yaaa (statement cari aman) 😀

Kemaren ke sana lagi dan ternyata udah ada improvement. Sekarang setelah kita bayar kita tinggal nunggu nomor kita dipanggil lewat speaker, kalo udah dipanggil bonnya dikasih ke pelayan dan kita nunggu dikasih bebek. Ga usah cari-carian lagi sama pelayan.

Antrinya mama… Untuk bayar aja antriannya sekitar 15 m. Kemaren gue nyampe jam 12 dan dapet nomor antrian 441 (berarti dari dia buka udah ada lebih dari 400 keluarga yang ke sana, berapa ribu ekor bebek yang disembelih tiap hari?). Tapi alhamdulillah nunggu bebeknya ga lama, cuma sekitar 15 menit. Apakah itu ngebuat makannya tanpa perjuangan? Tentu tidak karena sekarang bener-bener harus nungguin orang yang udah mau selesai makan supaya dapet meja. Ga enak ya nungguin/ditungguin gitu, tapi emang harus gitu huhu… Jadi inget perjuangan makan palubasa di Makassar deh.

Beberapa tips buat yang mau ke sana:

  • Berangkat pagi, usahain jangan nyampe pas jam makan siang supaya antrinya ga terlalu parah
  • Kalo ga suka teh botol silakan bawa minum sendiri (ga inget ada yang jual air mineral ga ya)
  • Kalo mau nyoba ayam goreng datengnya harus pagi karena sekitar jam 10 ayam gorengnya udah habis
  • Jangan beli degan di situ karena udah nyoba 2-3x kelapanya tua dan ga enak
  • Kalo mau makan pake sendok-garpu, mending bawa sendiri karena di situ hampir ga ada sendok-garpu, mostly pada makan pake tangan atau minjem sendok tukang degan (kemaren gue makan pake garpu doang)
  • Kalo jijikan, harap fokus ke makanan aja ga usah toleh-toleh hahaha…

Bebek Sinjay – Bangkalan, Madura

  • 1 porsi Rp 16.000 termasuk 1 potong bebek, 1 piring nasi yang banyak, 1 teh botol, sambel pencit
  • Buka dari jam 7 pagi sampai entah jam berapa (gue ga tau)

Selamat makan bebek, jangan lupa JANGAN cek kolesterol abis itu yaaaaa 😀