Red Velvet Cupcake

Memenuhi janji gue ke diri sendiri bahwa gue baru mo bikin red velvet cupcake setelah trendnya mereda, gue baruuu aja bikin setelah rainbow cake mulai hip. Kan ceritanya anti mainstream gitu haha.. Anti mainstream tapi penasaran mulu 😛

Sebelum mulai baking gue udah dapet bisikan dari my geek friend Lei, resep yang oke ada di DivasCanCook. Kalo gue baca bedanya ada di pemakaian kopi plus resep ini ga usah pake mixer, lebih gampang deh.

Pertama bikin waktu ada nyokap dan adek gue, mereka bilang enak 🙂 Gue juga suka tapi menurut gue coklatnya masih bisa ditambah supaya lebih enak. Frostingnya hasil baca2 beberapa resep. Awalnya masih kurang fluffy, jadi gue tambahin susu dikiiit aja. Berhasil! Menurut gue percobaan kedua rasanya lebih enak dibanding hasil baking pertama.

Red Velvet Cupcake with Cream Cheese Frosting

Bahan red velvet:
2 cup tepung serbaguna
1 sdt baking soda
1 sdt baking powder
1 sdt garam
3 sdm coklat bubuk
1 1/3 cup gula pasir
1 cup minyak
2 butir telur
1 cup buttermilk
2 sdt pewarna merah
2 butir telur
1 sdt cuka
1/2 cup kopi panas

Cara membuat:
– Panaskan oven.
– Campurkan tepung, baking soda, baking powder, garam, dan coklat bubuk. Sisihkan.
– Di wadah terpisah, aduk gula dan minyak. Masukkan telur, buttermilk, dan pewarna merah. Tuang kopi dan cuka.
– Campurkan bahan basah dan bahan kering, aduk.
– Tuang adonan ke dalam loyang hingga 3/4 penuh. Panggang selama 16-18 menit (tusuk dengan tusuk gigi atau cake tester untuk memastikan cupcake sudah matang).
– Dinginkan lalu hiasi dengan frosting.

Bahan frosting:
1/2 cup (113 gr) cream cheese
1/2 cup gula pasir – blender (ditakar dulu baru diblender)
3 sdm (41 gr) butter
1/2 sdm susu (cair)

Cara membuat:
Campur semua bahan, aduk dengan mixer kecepatan sedang hingga tercampur rata.

Catatan/bahan yang dipake (sesuai isi dapur):
– Pewarna: koepoe-koepoe merah cabe
– Kopi: nescafe classic
– Cuka: cuka apel heinz
– Cream cheese: yummy neufchatel
– Buttermilk: 1 sdm cuka (apel) + susu ( rendah lemak) hingga 1 cup
– Kopi: 1/2 sdt kopi bubuk instan + 1/2 cup air panas

20120612-002255.jpg

Advertisements

Cream Cheese Muffin

Sekitar 2 minggu yang lalu, Imron bilang ke gue:

Sekali-sekali bikin muffin keju yang dalamnya meleleh dong…

Karena belum pernah punya resep muffin keju, gue jadi bingung bikinnya gimana ya. Pake cheddar? Ato cream cheese? Diparut? Dipotong kotak? Ini gue beneran ga ngerti gimana bikinnya, sampe nanya di twitter segala. Muncul beberapa resep, dan salah satu kandidat kuat dikasih sama Mia dengan iming-iming “enak banget”. Semangat ’45 gue langsung meluncur ke TKP, hanya untuk ngucek-ngucek mata karena resepnya pake bahasa Jepang! Sampe windownya gue tutup, trus buka lagi dengan harapan kali-kali tulisannya udah berubah pake huruf latin. Lha ternyata tetep aja masih pake tulisan yang ga bisa gue baca. Gimana ini si Mia?? Mau ngamuk juga sungkan soalnya baru kenal hahaha…

Ide cerdas selanjutnya masih datang dari Mia, gue disuruh pake Google Translate. Bukannya gue meremehkan ya, tapi survey membuktikan kalo hasilnya suka agak ajaib. Tapi pilihannya adalah, bener-bener ga bisa baca resepnya atau masih bisa ngebaca resepnya dengan nebak-nebak dikit. Gue pilih yang kedua, dan resepnya gue copas ke Google Translate. Ternyata hasilnya masih agak ajaib! Mia sendiri bilang kalo baca resep dari situ bagaikan baca resep yang pake bahasa kalbu, jiper lah gue. Udah mana belum pernah bikin, eh masih harus nebak pula. Gue memang cukup adventurous, tapi kalo cream cheese gue terbuang sia-sia kan sayang (intinya emang agak pelit aja sih).

Browsing lagi, akhirnya nemu resep yang meyakinkan baik dari isi maupun penampilan. Ini pake bahasa Inggris, aman ga usah main tebak-tebakan dulu. Tadinya mau dicoba minggu lalu, tapi karena lagi kena sindrom males-bikin-muffin-atau-cupcakes-lagi akhirnya baru dibuat kemaren pagi. Waktu dipanggang udah kecium baunya enak banget. Seperti biasa, kalo resepnya udah ditaro di sini berarti hasilnya enak untuk ukuran gue-Imron-Nara, serta beberapa orang kantor yang beruntung kebagian icip-icip 🙂

creamy, cheesy, yummy...

Cream Cheese Muffin
Untuk 12 muffin diameter 9.5 cm
Sumber: Bake or Break

Bahan muffin:
– 1 1/2 cup tepung serba guna
– 1/3 cup gula pasir
– 2 sdt baking powder
– 1/2 sdt garam
– 1/3 cup susu
– 1/4 cup minyak sayur
– 1 butir telur
– 4 oz cream cheese, suhu ruang
– 1/4 cup gula pasir

Cara membuat:
– Panaskan oven. Campurkan tepung terigu, baking powder, gula pasir, dan garam. Buat lubang di tengahnya.
– Campurkan minyak, susu, dan telur. Tuang ke tengah adonan kering lalu aduk hingga adonan cukup lembab.
– Aduk cream cheese dan gula pasir. Campurkan setengahnya ke adonan, sisihkan sisanya.
– Tuang adonan ke dalam loyang hingga 2/3 penuh. Beri sisa campuran cream cheese di atasnya (tekan sedikit agar masuk ke adonan muffin).

Bahan topping:
– 1/4 cup tepung serba guna
– 4 sdm gula pasir
– 1/8 cup butter, suhu ruang

Cara membuat:
– Campurkan semua bahan menggunakan sendok/garpu, teksturnya akan menyerupai remah-remah (tidak halus). Tuang topping di atas adonan muffin.
– Panggang dalam oven selama 25 menit (putar loyang agar matangnya merata).

PS:
– Persediaan olive oil ternyata tinggal 1/8 cup, mau nyampur sama minyak goreng biasa kok males akhirnya dicampur sama butter yang dilelehkan.
– Gue pake cream cheese Anchor, ternyata walaupun udah di suhu ruang teksturnya tetap padat. Akhirnya cream cheese + gula pasir gue halusin pake mixer.
– Mau pake almond slice (resep asli pake pecans) tapi ternyata udah bulukan, jadi toppingnya ga pake kacang.
– Waktu baru matang toppingnya agak kemanisan, tapi setelah didiemin 1 malam kok manisnya jadi pas. Silakan dikira-kira sendiri gula untuk topping mau dikurangin ato ga.

Update: gula untuk topping gue kurangin jadi 4 sdm aja dan rasanya pas 🙂

Green Tea Cupcake With Chocolate Cream Cheese Frosting

Udah lama banget pengen nyoba resep ini, tapi selalu ketunda karena males atau pergi atau malah nyoba resep lain. Akhirnya “terpaksa” bikin gara-gara si Hildha mau nyoba cupcake itu, ya salah gue juga sih ga cerita kalo gue blom jadi nyoba. Seperti biasa gue iyain aja dulu, nanti pas buat jangan lupa berdoa supaya hasilnya bagus 🙂

Pas mau mulai gue rada norak nyobain timbangan digital baru (duh penting banget diumumin!). Maklum dulu gue pake timbangan analog yang skalanya 20 gram, banyak ilmu “kira-kira” kalo yang ditimbang bukan kelipatan 20 gram. Tadi pagi dengan soknya gue nimbang butter 57 gram pake timbangan baru 🙂

Resep green tea cupcake gue ambil dari sini tapi gue bikin setengah resep aja, jadinya 18 cupcake diameter 9.5 cm + 4 mini cupcake. Takaran gulanya juga gue kurangin karena punya feeling pasti bakal kemanisan kalo diikutin semuanya. Ternyata segitu aja udah cukup manis buat gue, mungkin lain kali gue kurangin dikit lagi.

Oya, awalnya gue nimbang butter 57 gram karena seinget gue setengah resepnya butuh 1/4 cup butter. Setelah diaduk sama gula, kok bentuknya mencurigakan alias ga ngembang sama sekali. Gue cek lagi resepnya, ternyata harusnya gue nimbang 113 gram! Ya udah buru-buru gue tambahin, untung ketauan di awal.

Begitu cupcakenya matang, gue langsung ngambil yang mini dan alhamdulillah enak 🙂 Nara gue kasih juga doyan, nyokap gue malah langsung ngambil yang ukuran besar 😀 Selesai icip-icip baru deh gue bikin frostingnya.

Resep frosting diambil dari sini tapi bahan-bahannya dikurangin sedikit. Ternyata jadinya tetep kebanyakan, mungkin harusnya bikin setengah resep aja.

Ini pertama kalinya nyoba naro frosting, hasilnya lumayan… Lumayan berantakan maksudnya 😛 Ngisi piping bag juga kepenuhan jadi isinya keluar ke tangan gue (dan pindah ke perut gue hihi).

Green Tea Cupcake

Bahan:
– 1/2 cup (113 gram) butter
– 3/4 cup gula
– 1 butir telur
– 1 buah kuning telur
– 1 sdt baking powder
– 1 1/2 cup tepung serba guna
– sejumput garam
– 1/2 cup susu
– 1 sdm bubuk green tea

Cara membuat:
– aduk butter dengan kecepatan tinggi hingga lembut
– masukkan gula pasir dan aduk hingga mengembang (sekitar 3 menit)
– tambahkan telur ayam satu demi satu, aduk rata
– di wadah terpisah, campurkan tepung, baking powder, dan garam lalu masukkan ke adonan (adonan akan agak berbiji-biji)
– campurkan bubuk green tea dan susu, tuang ke adonan (hati-hati muncrat!)
– tuang ke dalam cetakan, isi hingga 3/4 penuh (gue pake scoop es krim ukuran sedang)
– panggang selama sekitar 22 menit dalam oven yang sudah dipanaskan

Chocolate Cream Cheese Frosting

Bahan:
– 200 gram cream cheese
– 4 sdm gula pasir
– 1/4 cup whipping cream
– 160 gram dark chocolate

Cara membuat:
– campur coklat (potong-potong dulu) dengan whipping cream lalu lelehkan dengan cara ditim
– kocok cream cheese dan gula hingga halus lalu tambahkan coklat leleh

Sebaiknya frosting ditaruh secepatnya soalnya kalau agak lama coklatnya akan mengeras dan butuh usaha ekstra untuk dikeluarin dari spuit.

Setelah berkutat agak lama dengan frosting, tiba lah saatnya untuk foto-foto… Dan batre kameranya abis, ga mau nyala sama sekali. Haiyah… Untung masih ada kamera lainnya 🙂 Layarnya udah agak burem, jadi agak-agak tanda tanya sih hasil gambarnya gimana.

Overall, menurut gue cupcake ini enak dan gue pasti bikin lagi. Imron yang ga terlalu suka makanan manis aja bilang enak dan abis 2 waktu minum teh tadi sore.

PS: Memory card gue kayaknya error, fotonya ga bisa diambil 😦
PS lagi: Akhirnya bisa juga diambil tuh fotonya.

Menghabiskan 1 Kg Cream Cheese [Part 1]

Proyek yang sangat berlemak 😀

Jadi ceritanya waktu itu gue ke toko bahan kue, dan layaknya ibu-ibu lainnya (eh jangan-jangan cuma gue?) gue pun agak kalap di sana. Beli paper cup, beli coklat, dan akhirnya gue juga beli cream cheese. Awalnya gara-gara gue kaget pas dikasih liat kemasan cream cheese yang gede banget (maklum, gue biasanya liat cream cheese kemasan 250 gram) dan lebih kaget lagi setelah dikasih tau kalo harganya cuma 100rb. Murah kan ya… Udah deh, langsung gue beli. Mo dibuat apa, itu urusan belakangan (impulsive buyer berbicara).

Nyampe rumah gue pun mulai mikir, enaknya dibikin apa. Browsing sana-sini akhirnya gue pun pengen bikin cream cheese brownie dan spaghetti alfredo. Alhamdulillah sukses, dan gue suka 🙂 Tapi maaf ya ga ada fotonya, soalnya pas bikin spaghetti alfredo gue lagi sakit (alesan, apa hubungannya coba) dan pas bikin brownie gue agak bete karena awalnya rasanya ga sesuai sama ekspektasi. Tapi karena ternyata gue ngerasa kalo brownie ini enak juga, jadi deh nulis di sini 🙂

Alfredo Sauce
Resep asli dari sini.

Bahan:
– 6 sdm butter
– 250 gram cream cheese
– 1/2 cup susu
– bawang putih, geprek dan cincang
– garam
– merica
– smoked beef, iris tipis
– brokoli, potong kecil
– pasta (terserah apa aja)

Cara membuat:
– rebus pasta hingga matang, sisihkan
– lelehkan butter dan cream cheese, aduk rata lalu masukkan susu
– tambahkan bawang putih, merica, dan garam, aduk rata
– simmer selama sekitar 3 menit atau hingga sausnya mengental
– masukkan smoked beef dan brokoli, masak hingga matang
– tuang di atas pasta

Sejujurnya pas makan spaghetti alfredo ini gue ga bisa ngerasain ini enak atau ga (efek sakit?), tapi Imron bilang enak akhirnya gue percaya aja. Jangan-jangan itu hanya untuk menghibur gue? Well anyway, entah karena tersugesti omongan Imron atau bukan, di beberapa suapan terakhir gue pun mikir kalo spaghetti alfredo ini enak 🙂

Cream Cheese Brownie
Resep asli dari sini.

Bahan 1:
– 1 bungkus Betty Crocker Fudge Brownie
– 3 sdm minyak sayur
– 1 butir telur

Bahan 2:
– 250 gram cream cheese
– 2 butir telur
– 6 sdm gula pasir
– 1/2 sdt vanilli

Cara membuat:
– campur bahan 1 sesuai petunjuk yang ada pada kemasan, sisihkan
– aduk bahan 2 menggunakan mixer hingga rata, sisihkan
– tuang 3/4 adonan 1 pada loyang, lalu tuang seluruh adonan 2 di atasnya
– tuang sisa adonan 1 lalu bentuk motif marble/swirl menggunakan pisau/sendok
– panggang hingga matang (sekitar 45 menit)

Sebetulnya gue maju mundur nulis resep ini karena 2 hal: ngerasa curang karena pake brownie coklat yang udah setengah jadi dan karena awalnya rasanya ga sesuai sama ekspektasi gue.

Gue waktu itu iseng aja sih beli adonan Betty Crocker, gue pikir lumayan lah kalo lagi pengen baking tapi males bikin from scratch (alias bener-bener tinggal baking doang) hehe…

Trus tentang kebetean gue, awalnya gue mikir kalo brownie ini rasanya kurang enak. Abis itu gue baru nyadar kalo ternyata brownienya belum matang, pantesan aja rasanya agak labil. Dipanggang lagi deh, baru rasanya mendingan tapi masih kurang oke. Ternyata gue baru ngeh kalo cream cheese brownie lebih enak setelah didiamkan semalaman di kulkas (atau dalam kasus gue, semingguan). Tadi pagi gue makan lagi si brownie, dan enaaaakkk 🙂 Yah sebetulnya ini juga ditulis di resep-resep yang gue baca, tapi gue kan sotoy makanya seenaknya sendiri 😛 Kenapa gue diemin seminggu? Karena gue udah lupa masih punya sisa brownie, ternyata pas bongkar-bongkar kulkas ketemu deh harta karun terpendam, lumayan tinggal diangetin di microwave 😉

Nah udah kepake setengah kg nih cream cheese gue, masih mikir enaknya bikin apa lagi untuk ngabisin sisanya. Mungkin cheesecake? Ato cream cheese cookies? We’ll see 🙂