Ga Rontok Lagi :)

Bener banget deh kalo orang-orang bilang “tiap orang ada masalahnya masing-masing”, soalnya kalo baca cerita-cerita orang pasti fokus mereka/masalah yang mereka hadapin beda. Termasuk masalah dengan tubuh. Namanya juga perempuan pasti adaaa aja yang pengen kurus, pengen gemuk, pengen putih, dsb. Kalo buat gue, yang paling jadi concern gue itu masalah rambut yang rontoknya parah 😦 Bukan berarti bodi gue udah cihuy kayak JLo tapi menurut gue badan gue bukan masalah utama.

Kalo rambut rontok, itu udah ganggu banget soalnya rontoknya bikin ngeri, kalo jari-jari gue “narik” ujung bawah rambut pasti dapet lebih dari 10 helai. Ini nariknya ga pake tenaga lho, eh kok ada aja yang ngikut. Selain rambut rontok, kulit kepala gue juga rentan ketombean! Pusing deh jadinya. Pake shampoo A ketombe ilang eh rontoknya tambah parah, pake shampoo B ga ketombean tapi rontoknya makin jadi. Belum lagi kalo gue ngeringin rambut pake hair dryer, begitu gue liat ke lantai rambutnya udah jatoh banyaaaak banget. Sempet mendingan dalam artian ga rontok, ga ketombean, rambut mengembang indah itu waktu hamil. Masa iya gue harus hamil terus supaya rambutnya bagus hahaha… Singkat kata: I need help.

Udah beberapa lama gue liat billboard erha21 katanya bisa membantu mengatasi kerontokan rambut dan akhirnya sekitar 4 bulan lalu gue pun (akhirnya) ke salah satu cabangnya. Yang bikin gue lumayan mantap mau ke situ soalnya cabangnya ada yang di mol deket rumah. Enak kan kalo di mol, bukanya sampe mol tutup dan gue bisa bisa dateng setelah pulang ngantor. Teori doang sih itu soalnya ternyata tetep aja gue lebih sering ke sana pas wknd sore hari hihihi…

Pertama dateng, si dokter ngecek kondisi kulit kepala gue dulu sambil nanya apa di keluarga gue ada juga yang punya masalah rambut rontok. Gue ga inget jadi gue bilang aja “mana saya tau dok” abisnya dia nanya sampe ke nenek gue hehehe… Setelah itu dia nanya-nanya rontoknya mulai kapan (udah dari dulu dan berhenti pas hamil, setelah melahirkan mulai rontok dan makin parah), kira-kira berapa helai sehari (pokoknya banyak ga diitung), dsb. Gue tau cukup lumrah kalo rambut rontok setelah melahirkan karena hormonnya masih dalam masa penyesuaian untuk kembali ke kondisi “ga hamil” tapi kalo ngeliat rambut bertebaran di mana-mana kan ngeri. Setelah diperiksa dan difoto, dokternya ngasih penjelasan singkat (banget) ke gue. Katanya rambut gue itu helaiannya tipis dan tumbuhnya jarang, dan kalo ngeliat kondisi rambut gue harusnya sih ini keturunan soalnya termasuk parah rontoknya. Gue iya-iya doang soalnya bingung juga mau ditanggapin apa.

Setelah ngasih tau kondisi rambut gue, si dokter ngasih resep produk apa aja yang harus diambil. Gue harus pake 2 scalp gel (sebelum mandi, selang-seling), 2 macam shampoo (selang-seling), 2 macam tonik rambut (waktu rambut setengah kering, selang-seling juga). Selain itu gue juga dikasih zinc untuk diminum (akhirnya diganti vitamin lain karena gue mual minum zinc) dan gue juga harus laser rambut (lebih sering lebih bagus buat rambut tapi kurang bagus buat kantong, gue ambil seminggu – 2 minggu sekali aja).

Hasilnya gimana? Alhamdulillah banget setelah sekitar 1 bulan udah mulai keliatan bedanya. Sekarang tiap keramas paling rambut gue rontok 2-3 helai aja, kalo ngeringin rambut juga rontoknya wajar ga bikin ngeri. Kalo gue buka iket rambut gue juga udah jarang rontok, kalo ada yang rontok paling 1-2 helai aja. Rambut gue juga keliatan lebih tebal (entahlah ini efek shampoo ato gimana). Pas diperiksa juga kulit kepala gue udah bersih dari kulit mati dan timbunan minyak (ternyata ini yang ngebikin gue ketombean dan/atau rambutnya rontok). Ihiiiy aku senang 🙂

Mungkin ada yang penasaran pengen nyoba tapi takut biayanya mahal? Err sebetulnya gue lupa habisnya berapa. Kalo shampoo dan tonik sih menurut gue harganya wajar, shampoo kalo ga salah sekitar 120rb isinya 300 ml, baru habis setelah 3 bulan dipake berdua Imron dan selang-seling sama shampoo yang 1 lagi. Tonik gue masih awet sampe sekarang, belum pernah beli lagi. Yang kerasa agak mahal jelas perawatan lasernya, bisa lebih murah kalo ambil paket langsung 5x atau 10x perawatan tapi kayaknya sih harganya masih di kisaran 120rb untuk sekali laser.

Oya si ibu dokter pesen ke gue untuk rajin makan sayur supaya proteinnya bagus dan rambut tumbuh lebih sehat, baik dok akan saya turutin! Dulu rambut gue juga disuruh dipotong sedikit sama dia supaya rontoknya ga terlalu parah, ini juga gue turutin soalnya gue emang udah pengen potong rambut sih hihihi…

Overall gue hepi sama hasil perawatan rambut di erha21, soalnya keliatan banget hasilnya di rambut gue yang (tadinya) rontok parah dan kulit kepala yang bermasalah. Emang agak mahal tapi karena sebanding sama hasilnya gue ga protes.

Ada yang udah nyoba juga perawatan rambut di erha21 atau di tempat lain? Mudah-mudahan berhasil juga ya 🙂

Cuti Ga Cuti, Sama Aja

Setiap hari kerja, gue dan Imron udah berangkat dari rumah sekitar jam 7 pagi. Sebetulnya harus berangkat jam 6.30 tapi karena satu dan lain hal, biasanya berangkatnya telat mulu hehe… Nah hari Selasa kemaren gue dan Imron ngambil cuti untuk ngurus passportnya Niska, abis itu gue berharap bisa santai-santai di rumah. Kenyataannya, walopun kita cuti tetep aja berangkat dari rumah jam 7 pagi dan baru nyampe rumah lagi jam 7 malem (lebih malah, tapi gue lupa persisnya jam berapa) jadinya walopun kita cuti sama-sama ga ngendon di rumah. Cape juga… Dan anak-anak pun digeret ikutan pergi, fultim!

Bangun pagi trus mompa, eh ternyata Niska juga langsung bangun dan ngajak main begitu gue ga ada di samping dia. Langsung diajak keluar kamar trus dimandiin dan dikasih makan supaya kita bisa berangkat pagi. Abis itu gue sama Imron juga siap-siap dan Nara mandi belakangan karena tiba-tiba dia liat di tv lagi ada Toy Story. Untung akhirnya semua siap cukup cepet dan dengan membawa pepaya mangga pisang jambu kiwi sebagai bekal, rombongan ini bisa berangkat (lumayan deket) sama target dan keluar rumah sebelum jam 7. Huff lega…

Selama di jalan gue kepikiran takut ada dokumen yang kelupaan, tapi udah diliat-liat harusnya lengkap semua. Nyampe kantor imigrasi parkirannya udah penuh dan Imron harus nyari parkir di luar. Akhirnya gue turun duluan untuk ngambil nomor antrian. Pas mo turun Imron nanya “ga bawa dokumennya?” dan gue jawab mantep “ga usah” karena dulu ga gitu. Tapi itu DULU karena ternyata sekarang harus ngasih dokumennya dulu baru bisa dikasih nomor antrian *gigit-gigit jilbab*. Jadi gue harus jalan kaki lagi keluar gedung nyusulin Imron sekalian ngebantuin dia bawa Nara Niska, sampe mobil gue diketawain hahaha siaaaalll…

Okeh, sekarang dokumen udah di tangan. Map dan surat pernyataan udah diisi, mari kita nyocokin dokumen dan ngambil nomor antrian. Sampe loket gue langsung deg-degan karena akhirnya gue tau dokumen apa yang ga ada: gue lupa bawa buku nikah! Bujuk rayu gue keluarin supaya ga usah balik ke rumah untuk ngambil buku nikah. Tentunya ga berhasil dan rombongan fultim ini membuang 1.5 jam yang berharga untuk ngambil buku nikah di rumah. Heran deh gue, bisa-bisanya gue kelupaan sama buku nikah. Padahal gue megang fotokopinya dan logikanya ya buku aslinya harus dibawa. Tapi namanya juga lupa…

Fast forward ke jam 10, akhirnya kita hadir lagi di kantor imigrasi dengan membawa buku nikah yang cuma diliat 2 detik sama petugasnya. Antri, bayar, antri lagi lalu mati gaya. Kepotong jam istirahat dong… Dan petugasnya pada istirahat dari jam 11.30 sampe jam 1 siang *nyengir bete*. Nara udah beli majalah 2 biji dan udah minta pulang (tapi akhirnya dia asik baca majalah Bobo dan Disney) sementara Niska anteng tidur di Ergo. Ga lama setelah istirahat selesai, nama Niska dipanggil untuk foto dan wawancara (gue). Berikut kutipan wawancaranya:

Petugas Muda Agak Kece (PMAK): Wah anaknya umur berapa bu?

Gue (G): Hampir 7 bulan pak.

PMAK: Hah gede banget! Kalo gede gini, pasti minum ASI aja ya?

G: Ya alhamdulillah (sambil mikir, masa kalo minum sufor ga gede?).

PMAK: Waktu lahir beratnya berapa?

G: Sekitar 3.3 kg pak.

PMAK: Panjangnya?

G: Err sekitar 50 cm? (ga yakin)

PMAK: Wah gede yaaaa…

G: Anak bapak seumur sama anak saya?

PMAK: Oh ga, saya belum nikah. Kakak-kakak saya udah pada nikah dan saya ikut ngurusin anak-anaknya, makanya saya tau. Kalo ponakan-ponakan saya itu waktu lahir beratnya bla3…

G: Ooo… *manggut-manggut kalem*

PMAK: Nama lengkap anaknya siapa? Alamatnya di mana?

G: *ngejawab lancar*

PMAK: Oke bu, udah selesai.

G: Oh ya makasih pak.

SEBETULNYA GUE WAWANCARA UNTUK BIKIN PASSPORT ATAU LAGI KONTROL KE DOKTER ANAK SIH? 😀

Gue masih geli kalo inget wawancara itu hahaha…

Beres dari kantor imigrasi, kita langsung ngemol! 😀 Kebetulan emang ada yang harus gue ambil di mol dan kita juga belum makan siang, jadi mikirnya sekalian ngambil barang dan makan dan harus ke erha21 juga.

Nyampe mol langsung makan sambil ngobrol-ngobrol. Abis itu mampir ke erha21 eh ternyata dokternya baruu aja selese praktek dan baru mulai praktek lagi jam 5 sore. Daripada balik lagi akhirnya kita tetep ngendon di mol dan muter-muter dulu sambil ngisi waktu. Bosen muter-muter, Nara minta mampir ke toko mainan untuk beli Thomas (lagi) dan diiyain aja (mampirnya, belinya mah kagak). Lumayan lama juga kita di toko mainan soalnya Nara kegirangan di situ. Setelah akhirnya Nara bisa diajak keluar toko mainan, kita balik lagi ke erha21.

Di erha21 bisa duduk enak di sofa dan 2 anak ini gantian tidur. Kasian deh, cape banget kayaknya mereka setelah ngabisin waktu setengah hari di kantor imigrasi. Setelah dari erha21 gue langsung pengumuman ke Imron kalo gue mau beli chopper. Udah dari dulu naksir sama chopper ini (aksesoris tambahan buat blender gue) tapi kok ga jadi-jadi beli, akhirnya kemaren diniatin beli dan gue pun punya chopper baru! Review singkat: gue suka sama choppernya, walopun kata si mbak SPG hasilnya ga halus tapi ternyata cukup halus buat gue.

Begitu bayar di kasir gue iseng-iseng nanya Green Pan ada diskon ga nih, soalnya dulu gue pernah kelewatan diskonnya Green Pan dan masih penasaran pengen punya dengan harga diskon. Eh ternyata ada diskon! Melipirlah gue ke counter Green Pan dan liat-liat. Akhirnya malah nyantol lama deh gara-gara si Green Pan. Oya, pas liat-liat ini enak banget soalnya Nara udah tidur di stroller dan Niska tidur di Ergo dan mereka berdua sama Imron, gue melenggang kangkung. Cihuy lah pokoknya.

Puas di counter Green Pan, gue ngeliat jam dan ternyata udah jam 7 malem dong.. Pantesan kaki berasa pegel dan anak-anak udah tidur semua. Ya udah abis itu langsung pulang karena mikir besoknya juga masih harus ngantor, masa kita cuti tetep kecapean kan ga lucu.

Ternyata biarpun cuti, tetep aja gue keluar rumah lebih dari 12 jam. Mulai dari nongkrong di imigrasi sampe muter-muter di mol. Tapi karena perginya rame-rame jadinya tetep menyenangkan 🙂