Eco Green Park – Tempat Wisata Baru di Batu

Beberapa bulan yang lalu (iyee udah lama!) gue sekeluarga sama adek-adek gue nyobain tempat wisata baru di Batu: Eco Green Park. Sebetulnya tujuan utama itu pengen ngajak adek-adek gue makan di Ikan Bakar Cianjur (IBC) yang di Pandaan soalnya di situ ada bakwan goreng yang enaaaak banget dan menu ini ga ada di IBC Surabaya. Abis itu mikir enaknya ngapain, kan sayang udah nyampe Pandaan masa langsung balik ke Surabaya, udah setengah jalan ke Malang tuh (atau tinggal terus dikit lagi nyampe Batu). Pilihan pertama ke Batu Secret Zoo (BSZ – lagi) atau Batu Night Spectacular (BNS) tapi kok ke situ terus sih. Eh gue belum pernah ke BNS tapi abis nanya ke temen-temen gue, tempatnya so-so untuk ngajak anak kecil. Setelah nanya di twitter dan gugel sana-sini, gue lumayan tertarik sama Eco Green Park (EGP – duh singkatannya kok begini banget). Tempatnya masih baru buka jadi belum banyak reviewnya di internet, tapi feeling gue bilang tempatnya harusnya ga mengecewakan karena masih 1 manajemen dengan BSZ dan Museum Satwa (MS – maap ya semua disingkat hihi), lokasinya pun sama. Oke lah, kita cobain ke sana aja.

Imron berangkat duluan soalnya harus nyampe di lapangan golf pagi-pagi (dia sendiri yang mengharuskan, ga ada yang nyuruh kok sebetulnya :p) dan gue nyusul. Janjian ketemu jam makan siang langsung di IBC, abis itu Imron misah dari temen-temennya supaya kita bisa langsung ke Batu.

As always, makanan di IBC enak dan bakwan goreng yang tersohor itu tetep mantap rasanya 🙂 Adek-adek gue pun doyan makan di situ. Puas makan dan ngajak Nara main sebentar di halaman belakang IBC, kita berangkat menuju Batu.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, EGP ada di lokasi yang sama dengan BSZ dan MS. Kalo dari arah pintu masuk, MS ada di kiri trus ada Pohon Inn, di tengah ada BSZ dan di kanan ada EGP. Peringatan buat yang mau ke EGP, parkirnya jangan di tempat BSZ atau MS ya, jauuh bener jalan kakinya. Mending cari parkir di sekitar EGP atau musholla. Loket pembelian tiketnya juga beda (kalo BSZ dan MS loketnya jadi 1).    

Begitu liat bagian depannya gue udah suka karena keliatan bersih dan sepi (penting!). Setelah masuk makin suka… tempatnya rapi, bersih, dan keliatan masih baru banget. Sorry gue rada susah nerangin isi tempatnya gara-gara udah kelamaan hehe…  gue kasih keterangan dikit sama foto aja ya 🙂

Di dalam ada Insectarium yang ga kalah sama Insectarium di Butterfly Park – Penang. Emang ga terlalu besar tapi isinya rapi. Ada serangga yang diawetin dan ada juga serangga hidup. Ada 1 ruang kaca yang pintunya bisa dibuka, isinya pohon dan serangga daun yang beneran nyaru sama daun (ya iya lah, gimana sih Otty). Ada juga kotak kaca yang isinya hewan serasah (bener ga) macam kaki seribu (berbagai jenis dan ukuran, gelii liatnya).

IMG_3532

hayo mana serangganya?

IMG_3537

Abis itu kita jalan lagi dan nyampe ke area Walking Bird. Intinya itu tempat burung-burung yang ga bisa terbang kayak burung onta. Di sini kita juga bisa ngasih makan, tinggal bilang ke petugasnya dan kita bakal dikasih sayuran (gratis) trus kita kasihin ke burungnya. Rada horor liat burung gede-gede gitu ngedatengin gue (padahal dipisahin sama pagar pendek) tapi Nara kegirangan dan pengen megang burung-burung itu sampe petugasnya yang takut ngeliat Nara pede banget.

Lewat dari area Walking Bird kita nyampe ke snack court. Tempatnya terbuka dan melingkar, di bagian tengah ada kolam besar diisi peralatan masak dan air mancur. Peralatan masak itu buat dimainin J Kita bisa main tembak-tembakan (pake pistol air gede) dan diarahin ke sutil, panci, dsb. Ada juga wajan yang bisa diisi air (kita mompa pake pompa tangan jadul), kalo udah penuh nanti airnya bakal masuk lagi ke kolam dan muncrat, seru! Nara ketagihan main ini.

IMG_3568

Snack courtnya sendiri jualan susu sapi dingin yang enak. Selain itu cuma jual cemilan kayak nugget, sosis bakar, ga ada makanan berat. Di situ ada ruangan display yang nerangin cara pengolahan susu sapi, sayang pas kita di sana demonya udah selese.

Ow gue lupa, tepat sebelum kolam ada arena permainan. Kita naik jip kap terbuka, ceritanya jadi polisi yang tugasnya nembakin pemburu liar. Jip ini jalan di track khusus, ntar keluar-masuk gua dan hutan buatan. Lumayan buat numpang duduk sebentar (lha kok salah fokus).

Setelah puas ngemil susu dingin, kita jalan lagi dan liat-liat ayam! Ini ayamnya baguuus deh, namanya entah apa gue ga inget. Ayamnya kecil-kecil dan badannya cenderung bulet, bulunya warna-warni dan ekornya panjang. Tiap jenis dipisah di kandang masing-masing. Ada yang dari Myanmar, dan Vietnam, ada yang warna emas, biru, putih. Pokoknya bagus-bagus banget.

Ngelewatin ayam-ayam cantik itu kita pun nyampe ke tempat strawberry dan jamur. Tapi ini kurang menarik menurut gue, soalnya gelap dan cenderung ga ada yang bisa ditanya atau diliatin. Yah gue sih kurang berminat ngeliat tumpukan jamur. Jadi kita numpang lewat aja dan nyampe ke tempat burung warna-warni sebangsa kakaktua. Oh wait, itu memang kakaktua hehe… gue ga paham deh dari mana aja, tapi ukuran dan warnanya beda-beda. Kita bisa foto sama beberapa burung yang ada di luar kandang, emang disediain untuk foto sama pengunjung. Tentunya gue males ya… biarlah Naning aja yang foto-foto. Nih ada foto Nara yang gegayaan seakan-akan dia foto beneran sama burung, tangannya hits bener padahal begitu disodorin burung kakaktua dia langsung ngeloyor pergi.

IMG_3618

walaupun takut tapi tetep gaya

Abis itu… Gue udah lupa kita ngapain aja! Ampuuun begini deh kalo nulisnya kelamaan, basi dan lupa semua hahaha… Ya sutra lah, pokoknya menurut gue tempat ini recommended, jauh lebih bagus daripada Bali Bird Park (menurut gue dan Imron). Bedanya sama Batu Secret Zoo? Kalo di Batu Secret Zoo jenis binatangnya lebih banyak, kalo di Eco Green Park ini lebih focus ke burung-burung. Kalo ada yang udah ke sana, tolong ya info gue di-cross check bener ga, jangan-jangan gue salah saking lupanya 😀

IMG_3640

IMG_3650

IMG_3655

ini kita masuk ke kandang besaaaar banget, pintunya kaca dan ada rumput2nya. baguuusss bisa jalan2 di antara burung merak india 🙂

 

Advertisements

Batu Secret Zoo & Museum Satwa, Finally!

Akhirnya jadi juga kita ke Batu Secret Zoo dan Museum Satwa 🙂

Hari Minggu kemaren, untuk yang ke-3 kalinya kita nyoba ke Batu Secret Zoo (BSZ). Niat ya? Yang pertama gagal karena setelah nyampe sana malah hujan. Yang kedua gagal karena di tengah jalan mendung banget dan kita mutusin untuk puter balik. Alhamdulillah yang ketiga sukses!

Berangkat dari rumah sekitar jam 7.30 dan dari malam sebelumnya gue udah nyiapin keperluan yang mau dibawa (niat). Ternyata tetep aja ada yang kelupaan yaitu… lupa nge-charge batre kamera. Kacau deh ah, untung hp masih banyak batrenya dan bisa dipake foto-foto, kalo ga gue bener-bener manyun deh. Karena berangkat pagi, jalanan pun masih lancar.

Sesuai rencana kita mampir dulu di Soto Madura H. Machpud untuk sarapan. Ini tempat langganan sarapan waktu gue masih ngantor di Pandaan, biasanya suka makan di sini atau di warung rawon atau ya makan pecel. Ini nih menu sarapan asli orang Jawa Timur, semuanya makanan berat 😀 Warung H. Machpud sendiri sebetulnya standar banget cenderung mengenaskan, tapi selalu rame terutama pagi hari pas jam orang sarapan. Di sini Nara duduk sendiri di kursi plastik dan dengan sukses ngambil kerupuk udang yang lagi dimakan Imron. Dia suka banget kerupuk sih, ga bisa denger suara orang ngunyah kerupuk pasti dia langsung nengok dan berambisi ngambil kerupuk itu 🙂 Setelah perut kenyang kita pun lanjut ke arah Batu.

Sekitar jam 10.30 kita nyampe di kawasan BSZ yang ternyata udah rame banget… Parkiran udah penuh walaupun tempat ini baru buka setengah jam sebelumnya (jam operasional 10-18), ga tau deh orang-orang pada nyampe jam berapa.

Harga tiketnya 50rb per orang (anak dengan tinggi badan di bawah 85 cm gratis), bisa dipakai di BSZ dan Museum Satwa (MS) yang memang ada di kawasan yang sama. Enaknya lagi, dengan harga tiket segitu udah bebas naik semua permainan yang ada di dalam BSZ.

Pertama masuk BSZ kita langsung disambut sama tikus raksasa. Beneran deh gue kagum liat tikus yang beratnya 10 kg, genduuuuut banget. Tapi bersih lho, apa karena dirawat ya hehe… Selain tikus banyak juga hewan lainnya (ya namanya juga kebun binatang, gimana sih) yang bagus-bagus dan jarang gue liat. Kalo ditanya namanya apa aja, mohon maaf gue udah lupa 🙂 Yang jelas di bagian pertama ini tempatnya mamalia kecil-kecil kayak simpanse (ini yang ukurannya paling besar). Bagian ini bentuknya semacam jalan kecil yang menanjak dengan kandang binatang di kanan-kiri, dan karena lagi penuuuh banget jadi agak susah buat berhenti lama sambil foto-foto (disclaimer karena ga banyak fotonya :P).

Bagian selanjutnya lebih terbuka dan berisi keluarga burung besar. Ada Flamingo juga lho! Nara suka banget berhenti di kolam Flamingo, dia dadah-dadah dan mau ngasih topinya ke flamingo, untung masih sempat kita tangkap topinya.



Setelah itu kawasan yang berisi mamalia besar, misalnya Alpaka, Kangguru (ada yang merah dan putih), Rakun. Gue terpesona banget sama Alpaka soalnya lucu, kayak perpaduan antara kambing dan anjing pudel. Jadi ukurannya kayak kambing, tapi bulunya kayak pudel. Lucu ya…

Sampai di sini kita udah agak cape soalnya butuh waktu sekitar 45 menit dari pertama masuk. Untung ada spanduk penyewaan e-bike, dengan iming-iming “ga cape” gue pun semangat nelfon mau nyewa. Sayangnya e-bike yang besar (kapasitas 2 orang) udah abis, cuma sisa yang sedang dan kecil. Beda yang sedang dan kecil cuma di lebar tempat duduknya aja, tapi sama-sama berkapasitas 1 orang. Harga e-bike besar 200rb, sedang 150rb, dan kecil 100rb. Semuanya untuk waktu pemakaian 3 jam ya. Akhirnya kita nyewa yang kecil 2, dan jalannya misah deh. Awalnya agak kecewa karena ga bisa nyewa e-bike besar, tapi setelah muter-muter kayaknya enakan pake yang kecil atau sedang karena lebih lincah. Apalagi kalo masuk ke daerah akuarium, yang besar ga bisa masuk karena ada palang di bagian tengah jalan masuknya. Lagian di dalam situ padat banget, pasti ribet nyetir yang besar di tengah kerumunan orang.

kring kring kring ada e-bike

Selesai urusan sama e-bike kita lanjut ke Akuarium, tempatnya agak ke bawah dan indoor. Akuariumnya sendiri cukup bagus soalnya (lagi-lagi) gue bisa lihat ikan yang belum pernah gue tau. Favorit gue di bagian ini tentu saja si polkadot stingray alias ikan pari totol. Warnanya hitam dan totolnya putih, lucu deh liatnya. Oya, di sini kita juga bisa foto-foto sama Binturong. Binturong ini bukan ikan ya… Ga tau kenapa ditaruh di sini, mungkin karena habitatnya di tempat yang ga kena sinar matahari langsung (mulai ngarang)? Hewannya besar dan jinak, keliatan menikmati banget dielus-elus sama pengunjung. Sebetulnya gue dan Nara udah mau foto sama Binturong, tapi karena diselak sama ibu-ibu yang ga ngerti antri kita pun bete dan pergi.

bukan ikan tapi ditaroh di akuarium

Keluar dari Akuarium kita masuk ke Savannah, ini tempatnya hewan-hewan Afrika. Kita jalan di bagian tengah dan hewan-hewannya ada di kanan-kiri dibatasin sama kaca tebal. Tema kandangnya bagus, ada rumah-rumahan yang bentuknya kayak di film God Must Be Crazy gitu. Di bagian tengahnya disediain bangku-bangku panjang buat istirahat, dan gue usaha nyuapin Nara di sini. Apa daya, anaknya lebih milih lari wira-wiri daripada makan. Acara makan gagal total diganti sama jogging siang bolong.

daripada makan mendingan jogging



Di bagian ujung Savannah kita bisa liat macam-macam harimau, kandangnya dibuat bertema lengkap dengan rongsokan mobil segala. Di depan kandang juga ada bangku yang, surprisingly, enak dipake duduk-duduk. Apalagi kena angin semilir, ngantuk deh jadinya 😀

Abis kandang harimau ada kandang-kandang kecil berisi ular, macam-macam ular deh pokoknya. Ada yang warna putih, warna-warni, item-putih. Merinding juga liatnya tapi karena penasaran masih aja gue deketin. Sebetulnya ada juga ular yang besaaaaar banget, piton gitu, tapi gue geli jadi ga gue foto. Ular-ular kecil ada sih fotonya, tapi dipikir-pikir mendingan ga usah gue pasang ya fotonya.

Keluar dari Savannah kita bakal nyampe ke Fantasy Land alias area bermain anak-anak. Tapi sebelumnya gue bisa ketemu idola gue: Meerkat. Selama ini gue liat Meerkat di National Geographic aja, kesampean juga ketemu di Batu 🙂

Di Fantasy Land ada banyak pilihan mainan untuk anak. Mulai dari bouncing castle, city kids (tempat anak main mobil-mobilan), komidi putar, rodeo, dan water park. Karena Nara udah cranky dan cemberut, kita cuma liat-liat aja dari atas e-bike. Tapi begitu ngelewatin water park kayaknya Nara agak pengen deh, soalnya dia ngeliatin terus walopun tetep cemberut. Sayangnya kita ga bawa baju renang, padahal pasti seru banget ya main di situ. Kebayang anak-anak bakal susah diajak pulang…


Keluar dari BSZ sebetulnya udah cape (hampir 3 jam muter-muter lho), akhirnya kita beli minum dulu di depan. Mikir-mikir, mampir MS lagi ato ga. Akhirnya kita mampir juga walopun sebentar, biar sekalian udah sampe situ. Isi MS ya seperti museum pada umumnya, diorama dan fosil. Dioramanya bagus-bagus ada yang tentang burung, ikan, serangga, dan mamalia. Diorama serangga agak bikin geli soalnya ada kelabang besar-besar banget. Fosil yang paling menonjol pasti fosil dinosaurus, besar banget dan ditaruh di tengah ruangan. Sempat foto-foto di situ, tapi sayang gambarnya kurang bagus.

Setelah ngebut di MS, selesai juga deh jalan-jalannya. Cape tapi seneng 🙂 Begitu mobil jalan pulang Nara pun langsung teler dan tidur 2.5 jam, baru kebangun pas kita berhenti di tempat peristirahatan tol.

Buat yang mau ke sini, ini ada beberapa tips:
– Dateng pagi-pagi dan sediain waktu 4-5 jam kalo mau puas di BSZ dan MS.
– Pake baju dan sepatu yang nyaman soalnya isinya jalan dan jalan dan jalan… Bisa juga sih pake e-bike, tapi tetep lebih enak pake sepatu santai ya.
– Kalo bisa ga usah bawa tas cantik soalnya bikin pegel! Gue berasa pegel dan agak ribet ngejar-ngejar Nara sambil ngejaga supaya tas gue ga jatuh, mendingan pake backpack deh.
– Bawa topi atau payung karena walopun anginnya sejuk tapi mataharinya cukup gahar.
– Charge batre kamera! Hihi, ini peringatan khusus buat gue sih 😛

Coba semua kebun binatang kayak gini, ga perlu ke negara tetangga deh untuk ngerasain kebun binatang yang oke 🙂

PS: nanti gue upload foto lagi ya, sekarang ini aja dulu.