Cuti Ga Cuti, Sama Aja

Setiap hari kerja, gue dan Imron udah berangkat dari rumah sekitar jam 7 pagi. Sebetulnya harus berangkat jam 6.30 tapi karena satu dan lain hal, biasanya berangkatnya telat mulu hehe… Nah hari Selasa kemaren gue dan Imron ngambil cuti untuk ngurus passportnya Niska, abis itu gue berharap bisa santai-santai di rumah. Kenyataannya, walopun kita cuti tetep aja berangkat dari rumah jam 7 pagi dan baru nyampe rumah lagi jam 7 malem (lebih malah, tapi gue lupa persisnya jam berapa) jadinya walopun kita cuti sama-sama ga ngendon di rumah. Cape juga… Dan anak-anak pun digeret ikutan pergi, fultim!

Bangun pagi trus mompa, eh ternyata Niska juga langsung bangun dan ngajak main begitu gue ga ada di samping dia. Langsung diajak keluar kamar trus dimandiin dan dikasih makan supaya kita bisa berangkat pagi. Abis itu gue sama Imron juga siap-siap dan Nara mandi belakangan karena tiba-tiba dia liat di tv lagi ada Toy Story. Untung akhirnya semua siap cukup cepet dan dengan membawa pepaya mangga pisang jambu kiwi sebagai bekal, rombongan ini bisa berangkat (lumayan deket) sama target dan keluar rumah sebelum jam 7. Huff lega…

Selama di jalan gue kepikiran takut ada dokumen yang kelupaan, tapi udah diliat-liat harusnya lengkap semua. Nyampe kantor imigrasi parkirannya udah penuh dan Imron harus nyari parkir di luar. Akhirnya gue turun duluan untuk ngambil nomor antrian. Pas mo turun Imron nanya “ga bawa dokumennya?” dan gue jawab mantep “ga usah” karena dulu ga gitu. Tapi itu DULU karena ternyata sekarang harus ngasih dokumennya dulu baru bisa dikasih nomor antrian *gigit-gigit jilbab*. Jadi gue harus jalan kaki lagi keluar gedung nyusulin Imron sekalian ngebantuin dia bawa Nara Niska, sampe mobil gue diketawain hahaha siaaaalll…

Okeh, sekarang dokumen udah di tangan. Map dan surat pernyataan udah diisi, mari kita nyocokin dokumen dan ngambil nomor antrian. Sampe loket gue langsung deg-degan karena akhirnya gue tau dokumen apa yang ga ada: gue lupa bawa buku nikah! Bujuk rayu gue keluarin supaya ga usah balik ke rumah untuk ngambil buku nikah. Tentunya ga berhasil dan rombongan fultim ini membuang 1.5 jam yang berharga untuk ngambil buku nikah di rumah. Heran deh gue, bisa-bisanya gue kelupaan sama buku nikah. Padahal gue megang fotokopinya dan logikanya ya buku aslinya harus dibawa. Tapi namanya juga lupa…

Fast forward ke jam 10, akhirnya kita hadir lagi di kantor imigrasi dengan membawa buku nikah yang cuma diliat 2 detik sama petugasnya. Antri, bayar, antri lagi lalu mati gaya. Kepotong jam istirahat dong… Dan petugasnya pada istirahat dari jam 11.30 sampe jam 1 siang *nyengir bete*. Nara udah beli majalah 2 biji dan udah minta pulang (tapi akhirnya dia asik baca majalah Bobo dan Disney) sementara Niska anteng tidur di Ergo. Ga lama setelah istirahat selesai, nama Niska dipanggil untuk foto dan wawancara (gue). Berikut kutipan wawancaranya:

Petugas Muda Agak Kece (PMAK): Wah anaknya umur berapa bu?

Gue (G): Hampir 7 bulan pak.

PMAK: Hah gede banget! Kalo gede gini, pasti minum ASI aja ya?

G: Ya alhamdulillah (sambil mikir, masa kalo minum sufor ga gede?).

PMAK: Waktu lahir beratnya berapa?

G: Sekitar 3.3 kg pak.

PMAK: Panjangnya?

G: Err sekitar 50 cm? (ga yakin)

PMAK: Wah gede yaaaa…

G: Anak bapak seumur sama anak saya?

PMAK: Oh ga, saya belum nikah. Kakak-kakak saya udah pada nikah dan saya ikut ngurusin anak-anaknya, makanya saya tau. Kalo ponakan-ponakan saya itu waktu lahir beratnya bla3…

G: Ooo… *manggut-manggut kalem*

PMAK: Nama lengkap anaknya siapa? Alamatnya di mana?

G: *ngejawab lancar*

PMAK: Oke bu, udah selesai.

G: Oh ya makasih pak.

SEBETULNYA GUE WAWANCARA UNTUK BIKIN PASSPORT ATAU LAGI KONTROL KE DOKTER ANAK SIH? 😀

Gue masih geli kalo inget wawancara itu hahaha…

Beres dari kantor imigrasi, kita langsung ngemol! 😀 Kebetulan emang ada yang harus gue ambil di mol dan kita juga belum makan siang, jadi mikirnya sekalian ngambil barang dan makan dan harus ke erha21 juga.

Nyampe mol langsung makan sambil ngobrol-ngobrol. Abis itu mampir ke erha21 eh ternyata dokternya baruu aja selese praktek dan baru mulai praktek lagi jam 5 sore. Daripada balik lagi akhirnya kita tetep ngendon di mol dan muter-muter dulu sambil ngisi waktu. Bosen muter-muter, Nara minta mampir ke toko mainan untuk beli Thomas (lagi) dan diiyain aja (mampirnya, belinya mah kagak). Lumayan lama juga kita di toko mainan soalnya Nara kegirangan di situ. Setelah akhirnya Nara bisa diajak keluar toko mainan, kita balik lagi ke erha21.

Di erha21 bisa duduk enak di sofa dan 2 anak ini gantian tidur. Kasian deh, cape banget kayaknya mereka setelah ngabisin waktu setengah hari di kantor imigrasi. Setelah dari erha21 gue langsung pengumuman ke Imron kalo gue mau beli chopper. Udah dari dulu naksir sama chopper ini (aksesoris tambahan buat blender gue) tapi kok ga jadi-jadi beli, akhirnya kemaren diniatin beli dan gue pun punya chopper baru! Review singkat: gue suka sama choppernya, walopun kata si mbak SPG hasilnya ga halus tapi ternyata cukup halus buat gue.

Begitu bayar di kasir gue iseng-iseng nanya Green Pan ada diskon ga nih, soalnya dulu gue pernah kelewatan diskonnya Green Pan dan masih penasaran pengen punya dengan harga diskon. Eh ternyata ada diskon! Melipirlah gue ke counter Green Pan dan liat-liat. Akhirnya malah nyantol lama deh gara-gara si Green Pan. Oya, pas liat-liat ini enak banget soalnya Nara udah tidur di stroller dan Niska tidur di Ergo dan mereka berdua sama Imron, gue melenggang kangkung. Cihuy lah pokoknya.

Puas di counter Green Pan, gue ngeliat jam dan ternyata udah jam 7 malem dong.. Pantesan kaki berasa pegel dan anak-anak udah tidur semua. Ya udah abis itu langsung pulang karena mikir besoknya juga masih harus ngantor, masa kita cuti tetep kecapean kan ga lucu.

Ternyata biarpun cuti, tetep aja gue keluar rumah lebih dari 12 jam. Mulai dari nongkrong di imigrasi sampe muter-muter di mol. Tapi karena perginya rame-rame jadinya tetep menyenangkan 🙂

Advertisements

Mengurus Passport Secara Online = Mudah?

Kalo lo tanya gue, jawabannya tidak.

Awalnya gue menaruh harapan tinggi sama prosedur pengurusan passport online, karena gue pikir bakal lebih cepat dan ga ribet. Ternyata masih belum sesuai harapan gue, mudah-mudahan karena sistem ini masih baru aja dan nantinya akan diperbaiki sambil jalan. Daripada gue ngedumel, mending gue rinci aja ya prosedur pembuatan passport secara online dan offline.

Online:
– Melengkapi dokumen yang dibutuhkan, di-scan grayscale dan ukuran tiap file max. 300 KB.
– Mengisi formulir pembuatan passport online dan meng-upload dokumen yang sudah di-scan.
– Mencetak tanda bukti pengiriman formulir (ada di akhir proses) dan membawanya pada saat datang ke kantor imigrasi.
– Menunggu 3-5 hari kerja sebelum datang ke kantor imigrasi (katanya untuk memastikan data yang di-upload sudah diterima).
– Sampai di kantor imigrasi, mengambil formulir dan nomor antrian.
– Membeli map pengurusan passport (10rb).
– Mengisi formulir yang sebetulnya isinya sama persis dengan formulir online.
– Membawa dokumen asli dan fotokopi yang sama persis dengan file yang sebelumnya di-upload.
– Mengantri untuk pemeriksaan berkas yang hanya dilakukan oleh 1 petugas. Lamanya.. Dalam 30 menit cuma bisa meriksa 7 berkas (oh yes gue hitung waktunya).
– Membayar biaya pembuatan passport sebesar 270rb.
– Mengantri untuk foto dan wawancara.
– Mendapat tanda terima pengambilan passport (selesai 3 hari kerja setelah foto).
– Total kedatangan yang dibutuhkan: 2x (termasuk mengambil passport jadi).

Offline:
– Melengkapi dokumen yang dibutuhkan, asli dan fotokopi.
– Mengambil formulir dan nomor antrian.
– Membeli map pengurusan passport (10rb).
– Mengisi formulir.
– Mengantri untuk pemeriksaan berkas.
– Mengambil tanda terima penyerahan berkas.
– Melakukan pembayaran dan foto serta wawancara di hari berikutnya.
– Menunggu passport jadi (3 hari kerja).
– Total kedatangan: 3x.

Jadi menurut gue perbedaan signifikannya ada di jumlah kedatangan ke kantor imigrasi, kalo offline butuh 3x datang sedangkan online dipotong 1x jadi cukup 2x aja. Apakah ini sebagai kompensasi karena disuruh ngisi formulir 2x? 😛 Yang jelas antriannya semuanya sama, ga ada bedanya.

Oya, ini daftar dokumen yang dibutuhkan:
– Foto kopi KTP
– Foto kopi kartu keluarga
– Foto kopi akte kelahiran dan/atau surat tanda tamat belajar (bisa jenjang sekolah apa pun, ga usah yang terakhir)
– Foto kopi surat nikah

Jangan lupa dokumen asli harus dibawa waktu mengurus passport, karena nanti akan diperiksa kecocokannya dengan foto kopinya.

Kalau untuk anak di bawah 17 tahun, ortunya harus menyiapkan semua dokumen di atas ditambah akte kelahiran anak dan mengisi surat pernyataan yang bisa diambil di kantor imigrasi.

Dan ini do’s and don’ts pengurusan passport:
– Datang pagi-pagi, jam 7 deh. Gue datang jam 8.15 dan berakibat fatal: gue baru selesai wawancara jam 2 siang.
– Siapin fotokopi semua dokumen dalam kertas ukuran A4 (maksudnya fotokopi KTP jangan digunting jadi kecil, biarin aja banyak space kosong) dan jangan difotokopi di kantor imigrasi karena antrinya gila banget (dan ga tertib, gue sampe cape nyuruh orang untuk jangan nyelak).
– Kalo lo ngisi formulir online untuk perpanjangan passport dan kota penerbit passport lo beda dengan kota yang lo tinggalin sekarang, pastikan lo milih kota yang lo tinggalin sebagai kota penerbit. Misalnya: passport gue dulu dibuat di Jakarta Timur tapi sekarang gue tinggal di Surabaya, gue seharusnya milih “Surabaya” sebagai kota penerbit (kayaknya maksudnya kota penerbit passport yang baru deh). Karena gue milih “Jakarta Timur” walhasil formulir online gue dianggap gagal (terkirim ke Jakarta Timur dan ga bisa diproses di Surabaya) dan besok gue harus balik lagi buat foto (formulir gue diproses secara offline). Ibaratnya nih, udah kontraksi akibat induksi tapi bayinya ga lahir juga dan harus c-section. Sakitnya 2x. Capenya 2x. Dan dalam kasus pengurusan passport, mangkelnya berkali-kali.

Akhirnya sih gue cuma mikir: oh mungkin gara-gara itu passport masa berlakunya 5 tahun, kalo masa berlakunya cuma 2 tahun dijamin orang-orang pada stress harus ngejalanin proses ini sering-sering 😛

PS: passport bayi bisa kok diproses secara online (masukkan NIK dari Kartu Keluarga sebagai nomor identitas, tanggal berlakunya sesuai dengan KTP ayah/ibu). Buktinya malah passport Nara yang sukses sedangkan passport gue gagal total 😀 Oya, kalo mengurus passport anak < 17 tahun, jangan lupa minta surat pernyataan waktu beli map.