Updated: Mengurus Passport Secara Online

Kemaren gue ngurus passport lagi, kali ini buat Niska. Sebetulnya belum ada rencana pergi ke mana-mana sih, cuma karena kebetulan lagi bisa cuti ya dimanfaatkan untuk ngurus passport. Ternyata ada beberapa perubahan dari waktu gue ngurus passport Nara sekitar 2 tahun yang lalu, alhamdulillah jadi lebih baik sekarang (walopun maunya sih lebih baik lagi, kan continuous improvement). Buat yang mau tau prosedurnya gimana, gue tulis di bawah 🙂

  1. Masuk ke webnya Direktorat Jendral Imigrasi > Layanan Publik > Layanan Online > Layanan Paspor Online.
  2. Isi data dan upload dokumen yang dibutuhkan (file format .jpg hitam-putih, ukuran max. 300 KB/file). Dokumen yang harus ada: copy KTP, copy KSK, copy akte kelahiran/ijazah/surat nikah. Untuk passport anak, berarti butuh copy KTP ortunya (salah satu aja, ayah atau ibu).
  3. Pilih tanggal kedatangan yang kita inginkan (sekitar 1 minggu dari tanggal kita upload dokumen, ada pilihan beberapa tanggal), dan cuma bisa dateng jam 8-11 pagi.
  4. Cetak tanda terima pra permohonan, ini harus dibawa waktu kita dateng ke kantor imigrasi.
  5. Pas hari-H, bawa tanda terima pra permohonan dan semua dokumen asli + copy dokumen yang dibutuhkan. Seperti biasa, copy dokumen harus di atas kertas A4 (jangan potong copy KTP jadi seukuran kecil, trus copy KSK/akte kelahiran jangan pake kertas folio). Daftar dokumen yang dibutuhkan ada di sini. Untuk passport anak < 17 tahun, jangan lupa bawa semua dokumen ayah dan ibu, tapi saat pengurusan passport bisa kok kalo cuma didampingi salah satu orang tuanya.
  6. Silakan langsung beli map dan materai di koperasi (atau materai bisa bawa sendiri), kalo ngurus passport untuk anak < 17 tahun jangan lupa ngasih tau hal ini waktu beli map soalnya surat pernyataan (yang ada di dalam map) beda dengan surat pernyataan untuk orang dewasa. Harga map termasuk surat pernyataan adalah Rp 10.000.
  7. Setelah ngisi surat pernyataan, tempel materai, dan tanda tangan, bisa ke loket (pendaftaran via) internet untuk nyerahin dokumen. Semua dokumen (asli dan copy) akan langsung diperiksa sama petugas dan akan ditukar dengan nomor antrian. Copy akan dipegang oleh petugas, yang asli bisa kita simpan.
  8. Tunggu nomor antrian kita dipanggil untuk proses pembayaran. Biaya pengurusan passport 48 halaman adalah Rp 255.000.
  9. Abis ini dimulailah saat penantian yang cukup panjang… Nunggu dipanggil untuk foto, ambil sidik jari, dan wawancara. Kalo udah dipanggil paling prosesnya cuma 20 menit, setelah itu bisa pulang.
  10. Simpan tanda terima pembuatan passport, passport akan jadi dalam waktu 3-4 hari kerja (gue ngurus Selasa, bisa diambil Senin minggu depannya).

Nah begitu doang, gampang kan 🙂 Kalo gampang begini gue males deh ngurus via calo (kecuali kepepet) soalnya harganya beda jauh dan effort untuk ngurus sendiri ga banyak. Proses administrasi udah berkurang dibandingkan dengan 2 tahun lalu (ga usah ngisi formulir offline lagi) dan waktu antrian udah lebih pendek.

Sempet baca di beberapa banner yang tertempel di kantor imigrasi, untuk penggantian passport (perpanjangan?) ada drop box untuk naroh persyaratannya tapi gue belum nanya lagi maksudnya apa dan prosedur tepatnya gimana. Mungkin nanti kalo gue harus perpanjang passport baru bisa cerita lagi.

Nyoba Kopitiam Oey

Sebagai orang yang belakangan ini lagi males jalan-jalan ke mall, gue baru tau lho kalo ternyata di Surabaya udah ada Kopitiam Oey. Sebetulnya kopitiam itu tempatnya ga di dalam mall, tapi dilewatin waktu gue pulang dari mall dan ga sengaja keliatan deh. Gugel sana-sini, katanya ini punyanya Pak Bondan Winarno yang tersohor itu dan makanannya oke dengan harga yang ga mahal. Terbujuk iming-iming “enak dan ga mahal” gue pun langsung semangat pengen nyobain 😀 Atur jadwal dulu dan diputuskan kemaren malem kita ke sana karena hari-hari sebelumnya Imron lagi sering lembur (dan mumpung gue belum mulai lembur lagi).

Sesuai janji, kemaren gue dan Imron pulang kantor tenggo supaya perginya ga kemaleman. Karena gue nyampe rumah duluan jadi gue langsung siap-siap dan gantiin bajunya Nara, suatu pekerjaan yang gampang karena Nara langsung heboh milih baju dan celana begitu denger “mau pergi” 😀 Ga lama setelah kita selesai, Imron dateng dan jam 7an kita udah berangkat dengan perut lapar.

Begitu nyampe Nara pun seneng karena di situ banyak ceiling fan jadi dia heboh ngoceh sambil nunjuk-nunjuk. Langsung pesan beberapa menu untuk percobaan awal, dan setelah mesen gue mulai panik karena di meja kasir ga keliatan ada mesin untuk debit/kredit. Nah lho!! Emang penyakit deh ya, ga kapok-kapok semenjak tragedi Bromo dulu. Uang gue di dompet biasanya ga terlalu banyak karena gue lebih seneng make kartu debit/kredit daripada bayar tunai. Ada sih, tapi gue ga yakin cukup untuk makan malam kita. Akhirnya gue absen isi dompet Imron dan nyokap gue (kasian deh emak gue, mo makan aja isi dompetnya diabsen dulu) dan alhamdulillah ada uangnya hahaha…

Menu yang kita pesen di batch pertama (yup, ada batch kedua karena porsinya imut-imut) itu Soto Tangkar, Roti Chanai, Mie Kepiting, Singkong Roa, Banana Flambe sama minuman. Pas lagi nunggu Imron ngelirik meja sebelah dan memberikan kabar bahwa “porsinya kecil” 😛 Bener aja, begitu makanannya nyampe terbukti kalo porsinya rada mini. Udah gitu Nara ikutan heboh ngeliat Mie Kepiting dan langsung teriak “mie, mau!” sambil ambil tempat di samping Imron. Akhirnya kita mesen lagi deh, kali ini nambahnya ga banyak cuma Nasi Item sama Nasi Biryani.

Setelah dimakan, menurut kita yang enak-enak tuh Nasi Item, Roti Chanai, Banana Flambe, sama Singkong Roa. Mie Kepiting rasanya cukup enak, tapi masih ada mie lain yang lebih enak. Soto Tangkar lumayan, tapi ya masih ada soto lain yang lebih enak. Nasi Biryani kurang oke menurut gue, padahal gue menaruh harapan tinggi karena kari buat Roti Chanai enak jadi gue pikir rasanya bakal seenak itu (karena rasanya mirip-mirip kan).

Nasi Item itu ternyata rasanya mirip nasi uduk cuma aja warnanya item karena dikasih kluwek. Menurut gue kreatif banget bisa bikin nasi item, soalnya selama ini gue pikir kluwek cuma bisa buat masak rawon 😀 Roti Chanainya enak, yang enak sih sebetulnya bumbu karinya, gue bisa makan roti + bumbu kari aja (tanpa dagingnya). Nara tetep doyan sama Mie Kepiting karena dia sangat sangat cinta mie dan habis setengah porsi walopun dia udah makan malam + minum susu di rumah, dan setelah makan mie dia masih makan Banana Flambe nyaris setengah porsi.

Pas bayar gue masih usaha nanya bisa ga sih pake debit/kredit dan dijawab kalo proses pengurusan mesin-mesin itu belum selesai. Jadi jangan lupa ya buat yang mau ke sini, harap bawa uang tunai hehehe… Nah, kalo si Kopitiam Oey ini bilang harga mereka ga mahal, menurut gue ternyata ga murah juga. Harga menu satuannya emang ga terlalu mahal tapi karena porsinya juga ga besar dan kita jadi pesen macem-macem, totalnya ga bisa dibilang murah. Atau mungkin kemaren kita lagi kelaperan parah makanya jatohnya ga murah? 😀 Tapi overall kita suka sama tempat ini dan bakal balik lagi, tentunya langsung mesen menu yang menurut kita enak 🙂

Makan-makan di Surabaya

Sebagai orang yang cukup suka makan, gue lumayan seneng tinggal di Surabaya karena makanannya masih bisa gue terima. Emang beda aliran sama makanan di Jakarta-Bandung (percayalah, banyak orang sini yang ga tau apa itu batagor), tapi bukan berarti makanannya ga enak. Yang bikin gue tambah heran, orang sini doyan banget sama sambel! Bikin tempat makan dengan iming-iming “sambelnya mantap” dijamin deh bakal laku. Ga percaya? Silakan dihitung sendiri berapa banyak tempat makan di bawah ini yang menu utamanya sambel 🙂

1. Bu Kris
Lokasi: Jemursari, Villa Bukit Mas
Bu Kris adalah rumah makan dengan menu sambel pertama yang gue cobain. Istilah orang sini: penyet. Sebagian besar menunya ya penyet-penyet itu: ayam penyet, bakwan (bakso) penyet, tempe penyet, tahu penyet, empal penyet, semuaaa dipenyet. Sambelnya bisa milih mau ga pedes, sedang, pedes, atau super pedes. Biasanya gue cukup pesen sambel sedang atau pedes tergantung suasana hati, tapi kalo buat Imron super pedesnya aja kurang pedes, heran deh.
Selain menu penyetnya, di sini juga jual rawon dan sop ayam suun yang enak. Kalo ke sini jangan lupa coba sarmil (sari kedele campur milo) atau milo cau (milo + susu kental manis + cincau). Sedap!!

2. Bu Rudy
Lokasi: Dharma Husada, Kupang Indah
Nah kalo ini kayaknya ga usah gue jelasin lagi karena banyaaaaaak orang Jakarta yang suka nitip sambel ini. Menu andalannya jelas sambel bawangnya yang ngetop itu (yang isinya makin lama makin berkurang hiks) sama udang kering. Anehnya, gue ga doyan udangnya haha… Jadi kalo ke sana gue biasanya pesen nasi empal (empalnya kecil-kecil dan empuk) sama ambil sambel semaunya deh! Enaknya makan di resto ini, sambelnya ditaro di tiap meja dan bisa diambil sepuasnya. Waktu jaman kejayaan gue dulu, gue bisa lho cuma makan nasi + sambelnya (doang) yang banyak. Eh itu jaya apa kere sih makan kok cuma pake sambel haha… Sekarang sih udah ga bisa, kena minyaknya aja bibir gue berasa panas.
Kalo dateng ke restonya kita juga bisa milih banyak jajanan yang dititip jual di sini. Favorit gue masih pisang gorengnya yang kecil-kecil dan manis banget, sama tahu goreng + petis tentunya.

3. Bebek HT
Lokasi: Karang IV, Jemurasi, Mayjend Sungkono
Surabaya identik dengan bebek gorengnya, karena konon bebek di kota lain kebanyakan bau atau keras atau kalo lagi sial ya bau dan keras. Di Surabaya bebeknya enak-enak, tapi yang gue tulis di sini yang paling sering gue makan aja karena restonya deket dari rumah atau ada juga yang deket dari kantor.
Gue sering beli bebek HT kalo nyokap gue mau balik ke Jakarta atau kalo sodara gue ada yang dateng dan mau pulang ke Samarinda. Kalo lagi males makan di kantor gue juga suka ke bebek HT, balik kantor bajunya bau bebek goreng hehe…
Oiya sebelum lupa, bebek yang dijual di Surabaya bisa dibagi dalam 2 jenis yang paling umum: jenis yang digoreng kering dan dimakan pake sambel aja atau jenis yang dibumbu kuning baru digoreng dan dimakannya pake bumbu kuningnya (apa itu ya, lemak atau minyak?).
Bebek yang pake bumbu kuning rasanya cenderung lebih asin dibanding bebek goreng biasa, dan biasanya harganya lebih murah (apa kebetulan yang gue datengin lebih murah ya). Buat perbandingan, 1 potong bebek HT harganya sekitar 13rb sedangkan bebek Haji Qomar di deket rumah harganya sekitar 8rb.
Ada banyak resto bebek lain yang ngetop juga, salah duanya bebek Palupi sama bebek kayu tangan. Gue pernah makan dua-duanya dan menurut gue kurang oke, mungkin cuma masalah selera ya 🙂

4. Mie Mapan
Lokasi: Rungkut Mapan, Barata Jaya
Menu andalan pertama yang dijual di sini (jelas) mie. Ada song mie, mie ayam, trus entah mie apa lagi. Gue sukanya makan song mie hanya karena gue belum pernah nemu mie kayak gitu sebelumnya hihi…
Menu lain yang menurut gue ga kalah enak adalah menu penyetnya. IMO sambelnya malah lebih enak daripada sambelnya Bu Kris.
Buat side dish (halah gaya bener) bisa pesen siomay goreng atau bakwan goreng. Kata temen-temen gue sih spiku (lapis Surabaya) yang dijual di sini juga enak.
Eh menyimpang sedikit dari topik tentang Mie Mapan, gue cukup kagum sama kecintaan orang Surabaya sama spiku. Adalah hal yang sangat umum untuk ngeliat kue ulang tahun yang berupa spiku dikasih icing, padahal menurut gue jadi aneh rasanya dan ga cocok aja kue ulang tahun kok spiku.

5. Bakso Jagalan
Lokasi: Jagalan, Kupang Indah
Pusatnya kalo ga salah ada di jalan Jagalan yang jauh dari rumah gue, tapi untungnya ada cabangnya sekitar 20 menit dari rumah jadi gue sering makan di situ deh. Baksonya enaaaakk 🙂 Ada yang bentuk kotak juga dan ada yang besar yang di dalemnya isi telur (agak susah nyari bakso isi telur di sini). Kuahnya sedap banget, bisa gue sruput sampe abis. Biasanya gue cukup pesen porsi kecil dan udah kenyang banget, malah kadang nyisa dan gue bungkus bawa pulang.

6. Bakso Mini
Lokasi: Tenggilis, Rungkut
Bakso Mini ini bertentangan banget dengan namanya karena 1 porsi isinya cuma 2 buah bakso dengan ukuran yang besar. Rasanya enak, gorengannya enak, es telernya juga enak. Gue lupa ini nyontek bakso apa ya, ntar gue update lagi deh kalo inget. Kalo siang-siang makan ke bakso mini deket kantor, penuhnya parah banget sampe pernah harus berdiri dulu nunggu kursi kosong dan biasanya juga selalu ketemu orang kantor di sini.

7. Cak Gundul
Lokasi: Kupang Indah, Pandaan (ini di luar Surabaya)
Ini buat yang doyan makan kepiting nih, soalnya menu andalannya seputar kepiting. Bisa pilih mau kepiting lada hitam, saos padang, asam manis, ato yang lainnya.

8. Pecel Bu Kus
Lokasi: Barata Jaya, Mayjend Sungkono
Kalo lagi pengen makan sayur yang banyak gue biasanya nyari pecel dan pecel yang menurut gue oke ya Pecel Bu Kus ini 🙂 Bumbunya pas, ga terlalu manis dan ga terlalu pedes, jadi gue suka. Biasanya cuma pesen pecel sedang + tempe bacem, udah bisa kenyang dari siang sampe malem menjelang tidur.
Oya, dulu juga kerasa waktu masih mompa ASI dan menyusui, abis makan pecel biasanya ASInya jadi banyak, bikin seneng pokoknya.

9. Sop H. Munir
Lokasi: Kupang Indah, Mayjend Sungkono
Gue pertama tau dari mana ya, lupa juga siapa yang ngasih tau tapi gue sukaaa makan di sini. Isinya makanan Jakarta, sop kaki, sate kambing, sama sotonya itu. Dulu pernah pas lagi pengen banget katanya Imron gue makannya bener-bener menghayati sampe diliatin sama anak kecil di meja depan haha… Bodo amat weekk, yang penting kan abis makan gue bayar (apa sih).
Bukanya mulai jam 5 sore, tempatnya tenda2 pinggir jalan gitu dan biasanya selalu rame.

Itu dulu ya yang gue tulis, sebetulnya masih banyak tempat makan lain yang enak tapi kok mendadak lupa apa aja yang biasa gue datengin.