Buka Tabungan Haji

Alhamdulillah kesampean juga niat gue untuk buka tabungan haji. Sebetulnya udah niat dari sebelum melahirkan Niska tapi kok males bergerak menuju bank syariah, jadi ketunda terus dan jadi deg-degan karena takut uangnya kepake. Kemaren gue ga ngantor karena ga enak badan, rencananya mo di rumah aja tapi siang badan gue udah agak enak dan anak-anak masih heboh aja muter-muter rumah ga ada yang tidur, daripada puyeng akhirnya gue bilang “ayo semua ganti baju, kita pergi!”. Nara jelas kesenengan begitu denger kita mau pergi (padahal ke bank doang), langsung sibuk milih-milih baju dan dia duluan siap. Gue sholat ganti baju aja ditungguin sama dia 😀

Abis sholat langsung berangkat sambil nyeret adek gue, Rani, yang masih ada di rumah. Lumayan lah sekali-sekali ngerasain jadi nyonya dan disetirin. Enak juga ternyata hahaha…

Tujuan pertama ke bank Commonwealth untuk ngebuka blokiran PIN ATM. Cabang yang di deket rumah gue sepi, ga ada nasabah lain jadi gue langsung bisa ketemu sama mbak CS. Setelah gue bilang mau buka blokiran PIN ATM, gue cuma diminta kartu ATM dan KTP trus semua diurus sama si mbak selama sekitar 5 menit aja. Abis itu gue coba make kartu ATMnya dan bisa. Okeh, tujuan pertama selesai!

Melipir ke ruko sebelah, gue langsung ke bank Syariah Mandiri (BSM) yang sebetulnya adalah tujuan utama hari ini. Banknya sepi juga, lagi-lagi nasabahnya cuma gue. Gue langsung ke CS dan nanya-nanya tentang tabungan haji. Info penting yang gue dapet gue tulis di sini ya, kali-kali bisa jadi referensi buat yang mau buka tabungan haji.

  • Nama tabungan: tabungan mabrur
  • Saldo awal: Rp 500.000
  • Setoran selanjutnya: minimal Rp 100.000 (tidak harus bulanan, terserah kita aja)
  • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH: Rp 25.000.000
  • Dana talangan ONH: Rp 22.500.000
  • Waktu pelunasan dana talangan ONH: 1-3 tahun
  • Waktu tunggu ONH: 10 tahun
  • Saldo minimal untuk dapat porsi haji ONH Plus: USD 4,000
  • Dana talangan ONH Plus: Rp 20 atau 25 atau 30.000.000
  • Waktu pelunasan dana talangan ONH Plus: 3-12 bulan
  • Waktu tunggu ONH Plus: 5 tahun

Gue coba bahas lebih rinci ya 🙂

Saldo minimal untuk ngebuka tabungan mabrur adalah 500rb, setoran selanjutnya minimal 100rb. Setoran selanjutnya ini ga harus dalam frekuensi bulanan, bisa aja kita nabung setaun sekali pokoknya di atas 100rb. Nanti kalo saldo tabungan kita udah mencukupi saldo untuk mendapat porsi haji (antrian haji), dana kita akan didebit sama bank. Gue lupa nanya mekanisme pendebitannya gimana, entah pake pemberitahuan dulu atau langsung aja didebit soalnya kan ada 2 jenis ONH (biasa dan Plus) yang jumlah pendebitannya beda. Kemaren waktu buka rekening gue belum bilang mau ambil yang biasa atau Plus, baru sebatas nanya dan “yang penting buka rekening” dulu.

Karena biaya ONH dan ONH Plus beda, jelas saldo minimal yang dibutuhkan untuk dapat porsi haji juga beda. Kalo ONH butuh saldo minimal 25jt sedangkan ONH Plus butuh USD 4,000 (kurs beda-beda tergantung saat itu berapa). Setelah kita dapat porsi haji, kita nunggu berita lagi kapan kita akan berangkat dan kapan kita harus melunasi kekurangannya.

Sekarang tentang dana talangan nih… Kayaknya masih banyak pro-kontra untuk dana talangan, lebih jelasnya silakan gugel sendiri aja soalnya gue juga kurang kompeten untuk ngejelasin. Gue cerita tentang dana talangan dari BSM aja oke?

Untuk ONH, BSM bisa menyediakan dana talangan sebesar 22.5jt. Dana ini harus dilunasi dalam jangka waktu 1, 2, atau 3 tahun. Untuk setiap tahunnya dikenakan ujroh (biaya administrasi?) sebesar 2.85jt. Jadi kalo kita ambil dana talangan dengan tenor 1 tahun, yang harus kita bayar adalah 22.5jt + 2.85jt = 25.35jt. Kalo kita ambil tenor 2 tahun berarti jadi 22.5jt + (2 x 2.85jt) = 28.2jt. Kalo 3 tahun berarti ujrohnya nambah lagi.

Sedangkan untuk ONH Plus, dana talangan yang disediakan bervariasi dari 20jt, 25jt, dan 30jt. Keliatannya besar dan cukup membantu kan? Tapiii… dana sebesar itu harus dilunasi dalam jangka waktu paling lama 1 tahun 😀 Lumayan ya kalo harus nyicil 30jt dalam 1 tahun (plus ujroh). Gue udah ga nanya lagi ujrohnya berapa soalnya kok serasa tak mungkin ngelunasin segitu cepet hihi… Apalagi gue kan buat berdua! Jadi gue cukup tahu aja trus bilang terima kasih ke si mbak CS.

Gue sendiri masih belum ngambil dana talangan soalnya gue mau nabung/investasi sendiri aja. Sekarang mulai ngelirik emas, mau gue tertibkan nabung sekian gram emas per bulan supaya hasilnya lumayan dan bisa dipake buat dapet porsi haji. Emang sih itu berarti begitu uang gue cukup untuk dapet porsi haji, bisa aja antriannya tambah lama tapi ya gpp lah, pokoknya gue udah ngebuat tabungan dulu. Kalo udah ngebuat tabungan gini kan jadi lebih semangat soalnya lebih jelas tujuan nabung/investasinya.

Oya, kemaren adek gue nanya kenapa gue buka rekeningnya di BSM dan jawaban gue “soalnya itu yang paling deket dari rumah” ahahaha… Serius emang cuma itu alasan gue. Sebetulnya kalo mau jalan sekitar 300 m lagi ada bank BRI Syariah, tapi entahlah yang kepikiran di otak gue cuma BSM. Udah kuat banget kali branding BSM di (calon) nasabah. Kalo ada yang pernah buka tabungan haji di bank lain, atau kalo ada keterangan gue yang salah, please cerita-cerita ya 🙂