Menjenguk Jogja

Horeee akhirnya kesampean juga gue ke Jogja! 🙂

Dua minggu yang lalu, di usia kehamilan 35 minggu, gue iseng ngajakin Imron ke Jogja. Awalnya mau ke Semarang tapi tiba-tiba berubah haluan ke Jogja. Orang-orang yang tau rencana ini pada mendelik semua tapi tentunya gue cuekin dengan alasan toh bukan mereka yang ngebayarin hotel gue (iya, gue emang keras kepala) dan mereka bukan dokter kandungan gue (rada curang sih, gue ga bilang-bilang ke dokter kalo gue mau ke Jogja naik mobil hahaha). Jadilah kita berangkat Sabtu subuh dan balik dari Jogja Minggu setelah makan siang.

Di perjalanan cuma berhenti 1x di restoran Duta di daerah Ngawi buat nyari sarapan dan mandiin Nara. Di sini gue dan Imron baru nyadar kalo Nara udah bisa nahan pipis semaleman karena pas dimandiin popoknya masih kering! Horeee… Dan sejak saat itu Nara pun resmi lepas popok (lha OOT gini ceritanya) 🙂

Sesuai perkiraan, nyampe Jogja jam makan siang dan kita langsung ke gudeg Bu Amad doyanannya Imron. Makan sebentar trus langsung ke hotel karena capeee dan pengen leyeh-leyeh. Nginepnya di Royal Ambarrukmo, hotelnya baru direnovasi dan masih kinclong. Beberapa review bilang kalo mereka kecewa sama kualitas finishing hotel ini (rajin ya merhatiin gituan pas liburan) tapi gue sama sekali ga ngeh sama cacatnya. Pokoknya hotelnya baru, bersih, ada kolam renangnya dan sarapannya banyaaaaaakkkk dan enaaaaakkkk hahaha… Buat ibu-ibu yang tinggal di negara bule (yes I’m talking to YOU, Rika & Tisa) pasti berasa pengen ngebungkus sarapannya deh.

Sabtu sore gue janjian sama Eryka & Kaylung (dan bintang tamu wak Eko) untuk ketemuan di hotel. Karena udah kesorean, Kaylung ga bisa renang deh. Akhirnya kita cuma makan bareng aja sambil ngobrol-ngobrol, udah lamaaa banget ga ketemu walopun udah bosen juga ngobrol sama Eryka via bbm hahaha… Abis ngobrol-ngobrol kita berangkat nyari makan malam, udah mulai lapar.

Sebetulnya gue udah ngincer beberapa restoran buat didatengin di Jogja, tapi karena waktunya mepet jadi cuma sempet mampir ke Nanamia Pizzeria pas malam Minggu, hanya untuk mendapati bahwa gue masuk waiting list 1 jam. Lama amaaattt padahal makannya palingan 15 menit. Akhirnya ganti resto dan kita mampir ke resto Sasanti di suatu daerah yang deket hotel Hyatt (ga tau di mana itu).

Sasanti ini tempatnya bagus dan makanannya unik. Fusion antara Jawa dan bule gitu. Menunya (yang gue pesen dan inget namanya) ada buntil salmon, bebek bacem, sate wagyu. Setiap pesen makanan di sini otomatis dapat 3 macam nasi (nasi putih, merah, kuning). Rasa makanannya not bad sih menurut gue, ga nyesel dateng ke sini. Gue pernah ke resto apa gitu di Kotagede, tempatnya bagus mirip-mirip Sasanti tapi makanannya ga enak, udah mana mahal pula. Beres makan kita langsung balik ke hotel dan tiduuurrr…

Hari Minggu kegiatannya juga ga jelas karena emang ke Jogja tanpa target, pokoknya gue pengen pergi aja sebentar dari Surabaya. Akhirnya abis sarapan kita cuma nemenin Nara berenang (Nara berenang sama Imron, gue ngadem di lobby sambil sesekali nyamperin ke kolam, panas bener bumil ga sanggup berjemur di pinggir kolam), trus tidur-tiduran lagi di kamar. Abis check out dari hotel kita ke Malioboro dan ngajak Nara naik delman 😀 Nara seneeeeng banget dan terkagum-kagum liat kuda dari jarak dekat (dulu waktu di kebun binatang kudanya kecil, di Malioboro kudanya besar-besar). Abis muterin Malioboro naik delman kita langsung cari makan siang (makan gudeg lagi) dan Nara pun teler di mobil. Saking telernya dia ga kebangun pas mobil berhenti, akhirnya makan siangnya gue suapin di jalan dan Nara hampir ngabisin nasi gudeg 1 porsi, entahlah dia kelaperan apa emang doyan gudeg (ternyata doyan, di rumah gue kasih gudeg lagi pun makannya lahap). Abis makan siang kita pulang ke Surabaya 🙂

Nyampe Surabaya udah rada malem, jam 10an kalo ga salah. Imron nurunin barang-barang trus tidur sama Nara, gue masih beberes sebentar trus ikutan tidur. Seneng juga jalan-jalan sebentar gitu walopun ga terlalu jauh, yang jelas kerinduan gue buat road trip udah terobati. Mudah-mudahan bisa segera road trip lagi abis bayinya lahir, amin 🙂

Road Show Tengah Tahun #4

Akhirnyaaa… Bagian terakhir dari cerita bersambung ini datang juga!

Setelah puas ngiter-ngiter Bandung dan ngobrol sana-sini, hari Selasa pagi kita harus segera berangkat ke Yogyakarta. Imron masih ada kerjaan di sana dan kita rencana berangkat jam 7 supaya bisa nyampe sekitar jam 3 siang. Kenyataannya agak bergeser dari rencana karena kita baru berangkat jam 8 dan jalan menuju Yogyakarta macetnya gila! Gara-gara macet itu kita baru nyampe sekitar jam 7 malam, hampir 12 jam di jalan.

Nyampe Yogyakarta kita kelaperan dan langsung melipir nyari (apa lagi kalo bukan) gudeg. Kita suka banget sama gudeg Bu Amad yang ada di deket kampus UGM dan Kaliurang, tapi ga bisa makan di situ karena yang di UGM cuma buka sampe sore dan ga yakin yang di Kaliurang masih buka pasca letusan Merapi. Kebetulan kita lagi di seputar Wijilan dan mampir ke salah satu resto di situ aja. Makanan di situ biasa banget dibanding di Bu Amad andalan kita, tapi teh pocinya enak banget. Seperti biasa ada yang nyanyi di restonya dan Nara suka banget 🙂 Sebelumnya Nara sibuk jalan-jalan tapi begitu mereka mulai nyanyi Nara langsung nyamperin mereka dan ngedengerin sambil goyang-goyang, pake acara nebeng lesehan di tempat orang pula 😀 Setelah kenyang kita langsung ke Novotel dan tiduuurr…

Sebelumnya kita udah pernah nginep di Novotel dan menurut kita hotel ini biasa banget, masih lebih oke Mercure (The Phoenix) dari sisi penampilan. Ternyata setelah punya anak hotel ini oke juga karena keliatan didesain buat keluarga; ada kids playground dan di resto ada kandang burung (di balik kaca, kayak di Taman Safari gitu) dan aquarium sepanjang 1 sisi dinding. Jelas Nara seneng banget bisa sarapan sambil liat ikan dan setelah sarapan dia bisa puas main di playground (sebelumnya tentu harus berenang dulu). Kalo di Mercure kita ga tau sih fasilitas untuk keluarganya gimana soalnya dulu nginep di sana sebelum ada Nara.

Hari Rabu kita harus balik ke Surabaya dan kita check out dari hotel sebelum makan siang. Targetnya ga muluk-muluk: makan siang di gudeg Bu Amad dan ngebungkus pulang hehe… Gudegnya enak, bukan tipe yang terlalu manis dan basah (gue nyebutnya ini gudeg kering, ga tau deh sebetulnya ada tipe kayak gitu ato ga). Abis makan (Nara tetep mantengin penyanyi sambil goyang-goyang) kita pulang deh ke Surabaya.

Walopun badan cape tapi hati senang 🙂 Alhamdulillah Nara juga kuat banget diajak road show gitu, mungkin karena udah biasa dari umur 2 bulan ya. Mudah-mudahan masih bisa liburan lagi, rencana paling dekat kita bakal road trip lagi Lebaran ini 🙂

Road Show Tengah Tahun #1

Hari Kamis siang tiba-tiba dapet tawaran menggiurkan dari Imron: ngekor dia ke Bandung dan Yogyakarta minggu depannya. Demi menghormati suami, ga mungkin dong tawaran itu ditolak (padahal emang pengen hihi) jadi setelah konfirmasi cuti gue pun langsung kesenengan dan mulai merasakan aura liburan. Kebetulan hari Rabu minggu depannya libur jadi gue cukup ambil cuti 2 hari supaya bisa jalan-jalan Sabtu-Rabu.

Rencana berangkat Sabtu pagi dan kita bakal ada di Bandung dari hari Sabtu malam sampe Selasa pagi. Hari Jumat heboh reservasi hotel, untuk acara kantor hotelnya udah oke di Aston Primera (Minggu-Selasa) tapi hotel tambahan untuk Sabtu-Minggu masih belum dapat. Nelfon sana-sini semua full, gue rasa orang-orang Jakarta pada ke Bandung semua nih. Akhirnya Imron nelfon hotelnya langsung dan minta kamar untuk 1 malam lagi karena kita udah confirmed untuk 2 malam selanjutnya. Alhamdulillah ada kamar walopun ga ada yang king size, gpp deh biarpun harus pindah kamar daripada ga ada tempat nginep. Karena bener-bener mendadak gue baru sempet packing Jumat malam dan karena keasikan tidur Sabtu paginya berangkat telat 1 jam dari rencana, kita baru jalan sekitar jam 6 pagi. Di jalan ternyata ruame… Banyak jalan yang diperbaiki dan kayaknya ga cuma kita yang kepikiran untuk road trip, walhasil jalannya ga bisa sekenceng kalo lagi menjelang Lebaran deh.

ake.. sini ake...

Berhenti buat makan siang di Pati karena kita pengen makan nasi gandul, sayang nasi gandul Pak Muntiman andalan kita masih belum buka. Nyari-nyari warung lain dan ada 1 warung yang keliatannya cukup menjanjikan, udah deh kita berhenti di situ. Pas kita turun ternyata dilayanin sama seorang mbah yang baik dan seneng sama Nara, dia sampe ngeluarin hamster peliharaan cucunya supaya Nara mau makan (penyakitnya Nara kalo terlalu banyak hal baru malah ga mau makan, dia seneng liat-liat warung ini jadi menolak makan siang). Sayangnya taktik itu ga berhasil, bukannya makan Nara malah asik mainan hamster, jarinya dimasuk-masukin ke kandang hamster agak memaksa si hamster untuk ngejilat. Gue malah ngeri liatnya, hamsternya juga ngeri dan memilih kabur ke pojokan kandang yang jauh tapi selalu dikejar sama Nara. Sampe kita agak susah pas mo berangkat lagi karena Nara ga mo berpisah dari si hamster. Si mbah itu bener-bener baik, dia mau ngebawain kandang hamsternya ke samping mobil supaya Nara mau masuk mobil dan ga mendekam di warungnya hihi…

Singkat cerita kita nyampe juga di Bandung, udah malam banget tapi Nara langsung ”on” begitu nyampe hotel. Hotelnya bagus dan masih baru jadi semuanya masih lumayan kinclong. Setelah masuk kamar kita langsung istirahat soalnya besok kan mau jalan-jalan 🙂