Santai di Yogyakarta


Awal November kemarin, Imron ngajakin jalan-jalan ke Yogyakarta. Kebetulan ada hari kejepit di hari Senin, jadi dengan modal cuti 1 hari kita bisa libur 4 hari (dihitung dari Sabtu sebelumnya). Karena gue udah kangen road trip, jelas aja gue semangat 45 menerima tawaran ini🙂
Liburan kali ini targetnya cuma 1: santai-santai dan main sama anak-anak (eh itu 2 ga sih?). Ga tau kenapa belakangan ini gue dan Imron jadi lebih sibuk dari biasanya dan kita lebih sering pulang malam. Cape juga ya… makanya pas liburan ga pengen punya terlalu banyak acara supaya ga tambah cape. Anak-anak udah dikasih tau dari beberapa hari sebelumnya kalo kita mau pergi naik mobil, dan mereka SUPER DUPER SEMANGAT hahaha…

Pas hari H, kita berangkat sekitar jam 6 pagi (molor 1 jam dari yang rencananya jam 5 pagi, biasalah gue suka lelet hehe…). Rencananya anak-anak mau diangkut tanpa dimandiin, ternyata mereka udah bangun dan seger dari jam 4 lebih jadi dimandiin sekalian. Sebelum mobil jalan, Niska baca doa dulu dong (dan masnya udah sibuk ngoprek iPad, hadeuh).

Di perjalanan Alhamdulillah lancar dan kita bisa sampe di Yogyakarta sesuai jadwal. Jam berapa ya lupa juga, pokoknya ga molor. Begitu masuk kota, harus mampir makan gudeg dulu di Gudeg Hj. Ahmad (?) kesayangannya Imron. Menurut gue ini gudeg kering yang ga (terlalu) manis dibanding gudeg pada umumnya. Setelah perut kenyang baru lanjut ke hotel.
Hotelnya… dipilih setelah sibuk mantengin review di tripadvisor dan nanya-nanya ke beberapa orang. Akhirnya pilihan jatuh ke Hyatt, yang konon udah rada tua tapi bagus. We’ll see…

Kesan pertama gue: memang udah rada tua ya hahaha… tapi jalan masuk menuju lobby/reception area bagus, ada kolam ikan di kanan-kiri jalan dan banyaaaak ikannya. Niska heboh banget ngeliat ikan sampe gue deg-degan takut anak itu nyusruk ke dalam kolam! Selain ikan, ada 1 hal lagi yang bikin anak-anak kegirangan yaitu KECEBONG. Hyuk. Anak-anak memang sangat “sederhana”, dikasih tau wujudnya kecebong langsung terpesona (dan tuh kecebong masih diomongin sampe 2 minggu setelah kita pulang dari Yogyakarta). Begitu masuk ke lobby gue langsung seneng karena walaupun udah agak tua tapi semua isi hotel masih dirawat dengan baik, ga lusuh kayak di bayangan gue. Yang paling top menurut gue itu pelayanannya, Gold Passport Imron menghilang entah ke mana dan mereka sabaaar banget nungguin Imron nyari. Lama lho, gue aja sampe ga enak sama mbaknya.

Setelah urusan check-in selesai, kita langsung masuk kamar karena udah ga sabar pengen tiduran. Ternyata kamarnya kecil, tapi semua isinya masih dalam kondisi bagus. Seperti biasa, kalo udah masuk kamar pasti bawaannya pengen tidur. Jadilah kita tidur dan bablas sampe jam 9an hihi… Selamat tinggal rencana makan cantik di resto, enakan pesen room service aja kalo udah gini.

Besoknya kita masih tetap di dalam agenda yaitu santai-santai. Bangun, sarapan, trus kita ngajak anak-anak main di seputar hotel. Enaknya nginep di sini, banyak kegiatan gratisan buat anak-anak kayak naik andong, mancing, main bola, main bakiak, dsb. Udah ga harus jalan jauh dan ga keluar uang lagi. Anak senang, ortu tenang🙂

Puas main-main, kita keluar dulu cari makan siang dan gue minta kita nyobain beberapa resto yang belum pernah kita coba sebelumnya. Liat di tripadvisor, Kesuma Restaurant dan Warung Bu Ageng katanya enak. Karena Kesuma Restaurant tutup tiap hari Minggu, akhirnya gue nelfon dan reservasi untuk hari Senin siang (pas sebelum kita pulang ke Surabaya). Berbekal petunjuk dari bapak presiden Google Map, kita pun selamat sampai di Warung Bu Ageng. Warung ini kecil, interiornya sederhana tapi makanannya menurut gue enak. Rasa rumahan gitu… Dan bubur durennya itu ampuuuun enak banget! Gue sampe bungkus 1 porsi jumbo untuk dimakan di hotel.

Dari Warung Bu Ageng kita mampir sebentar ke Superindo untuk beli beberapa printilan, dan memang udah rejeki kali ya, ga sengaja gue liat ternyata di seberangnya ada Bakmi Kadin yang tersohor. Langsung bungkus lagi buat dibawa ke hotel hahaha… Alasannya sih buat anak, tapi abis nyampe hotel gue menyesal kenapa ga beli lebih banyak karena ternyata enak. Setelah perut kenyang tentunya tidak ada agenda yang lebih masuk akal selain tidur.

… which brings us to the last day of this short getaway. Boohoo.

Hari terakhir di Yogyakarta acaranya cuma mau ke Kesuma Restaurant aja, abis itu langsung pulang. Sebelum checkout kita puas-puasin main lagi di hotel sampe anak-anak keringetan dan bau matahari, abis itu masuk ke kamar dan sambil nungguin mereka istirahat gue sama Imron ngelanjutin beres-beres koper. Pas jam checkout kita keluar dan langsung ke resto yang dinanti-nanti.

Pas nyari restonya deg-degan… Jalannya kecil (ngepas banget untuk 2 mobil) dan ini daerah perumahan biasa. Udah takut nyasar aja tapi untungnya kita selamat sampai tujuan. Pas nyampe sana gue langsung suka sama suasananya. Kecil (lebarnya sekitar 5 m aja) tapi ditata dengan bagus. Yang punya resto ini pasangan suami Perancis dan istri Jawa (Blitar) dan dibantu juga sama anaknya. Waktu itu karena harusnya mereka tutup (mereka mau buka asalkan kita reservasi dulu) yang ada ya cuma suami-istri ini, karyawannya baru masuk sekitar jam makan malam. Karena kelaperan kita langsung mesen 4 menu yang ternyataaa porsinya besar! Hihihi… gue sampe bengong dan diketawain sama si ibu deh. Overall, it was worth the reservation and hassle in finding the location: ENAK BANGET. Rasanya ga manis – malah cenderung pedas – karena si ibu bilang di Blitar makanannya ga manis. Gue sampe nanya resepnya dan dijawab kalo tahun depan mereka mau nerbitin buku resep. Bisa aja deh promosinya🙂

And that’s a wrap for our Yogyakarta trip!

One thought on “Santai di Yogyakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s