Breastpump Battle: Medela

Setelah resmi 2x jadi ibu menyusui (yang tentunya harus mompa ASI buat bekal ninggal kerja dan nonton :D), gue udah nyoba 3 macam breastpump. Sebetulnya 4 macam (eh 5 deng sama breastpump pinjeman dari RS), tapi ada breastpump pinjeman yang cuma dipake 1-2x jadi rasanya ga valid kalo gue tulis reviewnya juga, makanya gue cuma mau nulis breastpump yang (pernah) gue punya aja.

1. Medela Mini Electric

Ini breastpump yang pertama kali gue beli, udah lebih dari 2.5 tahun yang lalu. Beli ini karena katanya hasil kerjanya oke sebagai breastpump elektrik milik pribadi (bukan yang hospital grade) dan menurut gue harganya masih terjangkau.

(+) Harga cukup terjangkau (dulu gue beli sekitar 700rb).
(+) Elektrik jadi bisa dipake tanpa pegel.
(-) Berisiiiikk!! Ini ga usah dibahas lagi kayaknya, udah tersohor banget kalo pompa ini suaranya bisa ngebangunin bayi yang lagi tidur.
(-) Pompanya cuma 1 jadi butuh waktu agak lama untuk mompa kanan-kiri.

Secara keseluruhan, menurut gue kinerjanya oke. Bermodalkan medela mini electric ini gue bisa nyetok ASIP cukup banyak buat Nara. Sayangnya karena single pump, kalo mompa gue butuh waktu agak lama dan jadi rada ga enak ninggalin kerjaan lama-lama pas mompa di kantor.

2. Medela Swing

Setelah make medela mini electric selama sekitar 10 bulan (lupa persisnya), gue memutuskan untuk ganti ke medela swing. Gue tertarik ganti ke medela swing karena tipe ini pake sistem 2-fase, awalnya kayak dipijet dulu baru kemudian dipompa. Kali-kali aja dengan ganti breastpump hasil pompa gue bisa nambah (waktu itu hasil pompa gue mulai mengenaskan).

Setelah dipake ternyata hasil pompanya sama aja haha… Tapi emang breastpump ini lebih enak dipake dibanding medela mini electric.

(+) Lebih enak dipake, rasanya lebih ga sakit dibanding mini electric (walopun menurut gue mini electric ga bikin sakit sih), mungkin karena teknologi 2-fasenya itu.
(+) Suaranya lebih sunyi… Bayi bisa tidur tenang.
(-) Harganya cukup mahal.
(-) Sama kayak mini electric, single pump jadi butuh waktu agak lama untuk mompa.

3. Medela Freestyle

Ini dia pembelian terbaru menjelang melahirkan, breastpump! Kalo orang lain sibuk sama stroller, car seat, gue masiiiih aja sibuk sama breastpump karena menurut gue ini salah satu hal yang paling penting (car seat juga penting tapi gue pake punya Nara dulu jadi ga usah beli lagi deh).

Sebetulnya gue udah kepikiran mau ganti ke breastpump dual pump tapi masih belum tau mau beli yang mana. Baca review Avent kayaknya kok bagus juga, tapi rada males belinya karena katanya spare partnya banyak banget (Thalia bilang bagaikan ngerakit senapan :D). Baca review Medela juga bingung mau Citystyle atau Freestyle.

Tiba-tiba di suatu hari yang cerah, Shinta ngomong kalo dia beli Freestyle. Orang lain boleh latah soal gadget, atau tas, atau make up tapi buat gue waktu itu kayaknya gue latah soal breastpump haha… Akhirnya gue baca-baca review lagi dan memutuskan untuk beli juga si Freestyle, nitip dari Singapura karena harganya jauh lebih murah dibanding di Indonesia.

(+) Teknologi 2-fasenya ngebuat tarikannya enak, ga sakit.
(+) Dual pump jadi cuma butuh waktu sebentar untuk mompa.
(+) Bisa handsfree jadi tangan bebas twitteran (eh). So far gue belum pernah make aksesoris handsfree ini, baru dicoba-coba aja.
(+) Beli breastpump dapet pernak-pernik segambreng yang kalo ga dipake bisa dijual lagi (ah ini gue banget lah). Ini antara (+) atau (-) sih karena sebetulnya harga breastpumpnya nambah karena pernak-pernik ini, buat yang baru pertama kali menyusui harusnya seneng karena ga usah nyari cooler bag lagi tapi buat gue yang udah punya cooler bag akhirnya bingung cooler bag bawaannya mau diapain.
(-) Harganya menohok! Tapi beneran sebanding sama hasilnya, gue ga nyesel sama sekali beli breastpump ini. Penyesalan gue cuma: kenapa ga beli ini dari awal aja supaya ga usah ganti-ganti breastpump (dan agak buang uang).

Dari 3 breastpump yang pernah gue coba, jelas gue paling puas sama Freestyle. Mompanya cepet, enak deh. Cuma harganya emang bikin gimanaaa gitu, makanya harus balik modal kalo bisa jangan beli sufor selama beberapa bulan haha…

Advertisements

Coba-coba Cleansing Oil

Karena sampe jam segini gue masih belum ngantuk sementara acara TV ga ada yang menarik dan perut masih kenyang, gue putuskan untuk menulis sesuatu. Topik yang terpilih adalah: cleansing oil.

Awalnya gue penasaran sama cleansing oil, katanya bisa ngebersihin make up bahkan sampe ke maskara waterproof. Menarik sekali mengingat gue biasanya nyimpen berbagai botol pembersih (lebay, cuma 2 padahal) yang 1 buat bersihin make up mata dan 1 lagi buat bersihin wajah. Gue pikir lumayan nih kalo bisa ngirit tempat dan nyimpen 1 botol pembersih aja.

Baca-baca review katanya yang bagus Shu Uemura, ih males juga belinya soalnya di sini mahaaaalll.. Make up gue kan biasa aja, kenapa pembersihnya (yang nempel di kulit gue cuma selama 1 menitan) lebih mahal daripada make up-nya (yang nempel seharian). Jadi gue pun mulai nyari cleansing oil yang harganya murah meriah tapi konon bagus.

Percobaan pertama: Kose Softymo speedy Cleansing Oil.

Botolnya warna merah muda, isinya 230 ml dan gue beli di spm deket rumah seharga sekitar 70rb. Teksturnya rada kayak air, sama sekali ga kayak minyak. Baca beberapa review katanya oke dan bisa ngebersihin make up waterproof.

Gue pake pertama kali, bagian wajah bersih (bedak, blush on ilang semua) tapi maskara gue masih anteng nagkring di bulu mata. Halah, gimana sih ini? Apa gue yang salah make?

Gue pake lagi, sama aja hasilnya… Gue lupa dulu pake maskara apa, kayaknya sih Majolica Majorca.

Kesimpulannya: kalo pake cleansing oil ini tetep harus bersihin make up mata (terutama maskara) secara terpisah. Abis itu baru pake cleansing oil dan baru dicuci lagi pake sabun muka.

Percobaan kedua: Hada Labo Cleansing Oil (with Olive Oil).

Botolnya warna kuning muda, isinya 200 ml dan harganya kalo ga salah 120rb. Teksturnya lebih berminyak dan lebih kental dibanding Kose Softymo.

Gue coba dengan ekspektasi lebih tinggi dibanding Kose Softymo mengingat harganya lebih mahal, dan alhamdulillah hasilnya mendingan. Cleansing oil ini bisa ngebersihin sebagian maskara gue (Max Factor) dan make up lainnya (eyeliner, eye shadow, bedak, blush on) bersih. Tapi karena judulnya cuma sebagian maskara, tetep aja gue harus bersihin sisanya pake eye make up remover lagi.

Kesimpulannya: untuk maskara waterproof masih harus dibersihin terpisah, tapi kayaknya untuk maskara yang ga waterproof bisa pake cleansing oil ini tanpa repot pake eye make up remover lagi.

Overall gue lebih suka cleansing oil Hada Labo dibanding Kose Softymo Speedy, walopun ga 100% ngilangin maskara tapi at least lumayan ilang lah.

Kayaknya gue udah males nyoba-nyoba cleansing oil lagi, nanti aja sekalian beli Shu Uemura demi membuktikan review orang-orang (kalo gue tega belinya). Sekarang gue memilih untuk ngabisin cleansing oil yang ada dan masih bersahabat baik dengan eye make up remover.

Nyoba Kopitiam Oey

Sebagai orang yang belakangan ini lagi males jalan-jalan ke mall, gue baru tau lho kalo ternyata di Surabaya udah ada Kopitiam Oey. Sebetulnya kopitiam itu tempatnya ga di dalam mall, tapi dilewatin waktu gue pulang dari mall dan ga sengaja keliatan deh. Gugel sana-sini, katanya ini punyanya Pak Bondan Winarno yang tersohor itu dan makanannya oke dengan harga yang ga mahal. Terbujuk iming-iming “enak dan ga mahal” gue pun langsung semangat pengen nyobain 😀 Atur jadwal dulu dan diputuskan kemaren malem kita ke sana karena hari-hari sebelumnya Imron lagi sering lembur (dan mumpung gue belum mulai lembur lagi).

Sesuai janji, kemaren gue dan Imron pulang kantor tenggo supaya perginya ga kemaleman. Karena gue nyampe rumah duluan jadi gue langsung siap-siap dan gantiin bajunya Nara, suatu pekerjaan yang gampang karena Nara langsung heboh milih baju dan celana begitu denger “mau pergi” 😀 Ga lama setelah kita selesai, Imron dateng dan jam 7an kita udah berangkat dengan perut lapar.

Begitu nyampe Nara pun seneng karena di situ banyak ceiling fan jadi dia heboh ngoceh sambil nunjuk-nunjuk. Langsung pesan beberapa menu untuk percobaan awal, dan setelah mesen gue mulai panik karena di meja kasir ga keliatan ada mesin untuk debit/kredit. Nah lho!! Emang penyakit deh ya, ga kapok-kapok semenjak tragedi Bromo dulu. Uang gue di dompet biasanya ga terlalu banyak karena gue lebih seneng make kartu debit/kredit daripada bayar tunai. Ada sih, tapi gue ga yakin cukup untuk makan malam kita. Akhirnya gue absen isi dompet Imron dan nyokap gue (kasian deh emak gue, mo makan aja isi dompetnya diabsen dulu) dan alhamdulillah ada uangnya hahaha…

Menu yang kita pesen di batch pertama (yup, ada batch kedua karena porsinya imut-imut) itu Soto Tangkar, Roti Chanai, Mie Kepiting, Singkong Roa, Banana Flambe sama minuman. Pas lagi nunggu Imron ngelirik meja sebelah dan memberikan kabar bahwa “porsinya kecil” 😛 Bener aja, begitu makanannya nyampe terbukti kalo porsinya rada mini. Udah gitu Nara ikutan heboh ngeliat Mie Kepiting dan langsung teriak “mie, mau!” sambil ambil tempat di samping Imron. Akhirnya kita mesen lagi deh, kali ini nambahnya ga banyak cuma Nasi Item sama Nasi Biryani.

Setelah dimakan, menurut kita yang enak-enak tuh Nasi Item, Roti Chanai, Banana Flambe, sama Singkong Roa. Mie Kepiting rasanya cukup enak, tapi masih ada mie lain yang lebih enak. Soto Tangkar lumayan, tapi ya masih ada soto lain yang lebih enak. Nasi Biryani kurang oke menurut gue, padahal gue menaruh harapan tinggi karena kari buat Roti Chanai enak jadi gue pikir rasanya bakal seenak itu (karena rasanya mirip-mirip kan).

Nasi Item itu ternyata rasanya mirip nasi uduk cuma aja warnanya item karena dikasih kluwek. Menurut gue kreatif banget bisa bikin nasi item, soalnya selama ini gue pikir kluwek cuma bisa buat masak rawon 😀 Roti Chanainya enak, yang enak sih sebetulnya bumbu karinya, gue bisa makan roti + bumbu kari aja (tanpa dagingnya). Nara tetep doyan sama Mie Kepiting karena dia sangat sangat cinta mie dan habis setengah porsi walopun dia udah makan malam + minum susu di rumah, dan setelah makan mie dia masih makan Banana Flambe nyaris setengah porsi.

Pas bayar gue masih usaha nanya bisa ga sih pake debit/kredit dan dijawab kalo proses pengurusan mesin-mesin itu belum selesai. Jadi jangan lupa ya buat yang mau ke sini, harap bawa uang tunai hehehe… Nah, kalo si Kopitiam Oey ini bilang harga mereka ga mahal, menurut gue ternyata ga murah juga. Harga menu satuannya emang ga terlalu mahal tapi karena porsinya juga ga besar dan kita jadi pesen macem-macem, totalnya ga bisa dibilang murah. Atau mungkin kemaren kita lagi kelaperan parah makanya jatohnya ga murah? 😀 Tapi overall kita suka sama tempat ini dan bakal balik lagi, tentunya langsung mesen menu yang menurut kita enak 🙂

Makan-makan di Surabaya

Sebagai orang yang cukup suka makan, gue lumayan seneng tinggal di Surabaya karena makanannya masih bisa gue terima. Emang beda aliran sama makanan di Jakarta-Bandung (percayalah, banyak orang sini yang ga tau apa itu batagor), tapi bukan berarti makanannya ga enak. Yang bikin gue tambah heran, orang sini doyan banget sama sambel! Bikin tempat makan dengan iming-iming “sambelnya mantap” dijamin deh bakal laku. Ga percaya? Silakan dihitung sendiri berapa banyak tempat makan di bawah ini yang menu utamanya sambel 🙂

1. Bu Kris
Lokasi: Jemursari, Villa Bukit Mas
Bu Kris adalah rumah makan dengan menu sambel pertama yang gue cobain. Istilah orang sini: penyet. Sebagian besar menunya ya penyet-penyet itu: ayam penyet, bakwan (bakso) penyet, tempe penyet, tahu penyet, empal penyet, semuaaa dipenyet. Sambelnya bisa milih mau ga pedes, sedang, pedes, atau super pedes. Biasanya gue cukup pesen sambel sedang atau pedes tergantung suasana hati, tapi kalo buat Imron super pedesnya aja kurang pedes, heran deh.
Selain menu penyetnya, di sini juga jual rawon dan sop ayam suun yang enak. Kalo ke sini jangan lupa coba sarmil (sari kedele campur milo) atau milo cau (milo + susu kental manis + cincau). Sedap!!

2. Bu Rudy
Lokasi: Dharma Husada, Kupang Indah
Nah kalo ini kayaknya ga usah gue jelasin lagi karena banyaaaaaak orang Jakarta yang suka nitip sambel ini. Menu andalannya jelas sambel bawangnya yang ngetop itu (yang isinya makin lama makin berkurang hiks) sama udang kering. Anehnya, gue ga doyan udangnya haha… Jadi kalo ke sana gue biasanya pesen nasi empal (empalnya kecil-kecil dan empuk) sama ambil sambel semaunya deh! Enaknya makan di resto ini, sambelnya ditaro di tiap meja dan bisa diambil sepuasnya. Waktu jaman kejayaan gue dulu, gue bisa lho cuma makan nasi + sambelnya (doang) yang banyak. Eh itu jaya apa kere sih makan kok cuma pake sambel haha… Sekarang sih udah ga bisa, kena minyaknya aja bibir gue berasa panas.
Kalo dateng ke restonya kita juga bisa milih banyak jajanan yang dititip jual di sini. Favorit gue masih pisang gorengnya yang kecil-kecil dan manis banget, sama tahu goreng + petis tentunya.

3. Bebek HT
Lokasi: Karang IV, Jemurasi, Mayjend Sungkono
Surabaya identik dengan bebek gorengnya, karena konon bebek di kota lain kebanyakan bau atau keras atau kalo lagi sial ya bau dan keras. Di Surabaya bebeknya enak-enak, tapi yang gue tulis di sini yang paling sering gue makan aja karena restonya deket dari rumah atau ada juga yang deket dari kantor.
Gue sering beli bebek HT kalo nyokap gue mau balik ke Jakarta atau kalo sodara gue ada yang dateng dan mau pulang ke Samarinda. Kalo lagi males makan di kantor gue juga suka ke bebek HT, balik kantor bajunya bau bebek goreng hehe…
Oiya sebelum lupa, bebek yang dijual di Surabaya bisa dibagi dalam 2 jenis yang paling umum: jenis yang digoreng kering dan dimakan pake sambel aja atau jenis yang dibumbu kuning baru digoreng dan dimakannya pake bumbu kuningnya (apa itu ya, lemak atau minyak?).
Bebek yang pake bumbu kuning rasanya cenderung lebih asin dibanding bebek goreng biasa, dan biasanya harganya lebih murah (apa kebetulan yang gue datengin lebih murah ya). Buat perbandingan, 1 potong bebek HT harganya sekitar 13rb sedangkan bebek Haji Qomar di deket rumah harganya sekitar 8rb.
Ada banyak resto bebek lain yang ngetop juga, salah duanya bebek Palupi sama bebek kayu tangan. Gue pernah makan dua-duanya dan menurut gue kurang oke, mungkin cuma masalah selera ya 🙂

4. Mie Mapan
Lokasi: Rungkut Mapan, Barata Jaya
Menu andalan pertama yang dijual di sini (jelas) mie. Ada song mie, mie ayam, trus entah mie apa lagi. Gue sukanya makan song mie hanya karena gue belum pernah nemu mie kayak gitu sebelumnya hihi…
Menu lain yang menurut gue ga kalah enak adalah menu penyetnya. IMO sambelnya malah lebih enak daripada sambelnya Bu Kris.
Buat side dish (halah gaya bener) bisa pesen siomay goreng atau bakwan goreng. Kata temen-temen gue sih spiku (lapis Surabaya) yang dijual di sini juga enak.
Eh menyimpang sedikit dari topik tentang Mie Mapan, gue cukup kagum sama kecintaan orang Surabaya sama spiku. Adalah hal yang sangat umum untuk ngeliat kue ulang tahun yang berupa spiku dikasih icing, padahal menurut gue jadi aneh rasanya dan ga cocok aja kue ulang tahun kok spiku.

5. Bakso Jagalan
Lokasi: Jagalan, Kupang Indah
Pusatnya kalo ga salah ada di jalan Jagalan yang jauh dari rumah gue, tapi untungnya ada cabangnya sekitar 20 menit dari rumah jadi gue sering makan di situ deh. Baksonya enaaaakk 🙂 Ada yang bentuk kotak juga dan ada yang besar yang di dalemnya isi telur (agak susah nyari bakso isi telur di sini). Kuahnya sedap banget, bisa gue sruput sampe abis. Biasanya gue cukup pesen porsi kecil dan udah kenyang banget, malah kadang nyisa dan gue bungkus bawa pulang.

6. Bakso Mini
Lokasi: Tenggilis, Rungkut
Bakso Mini ini bertentangan banget dengan namanya karena 1 porsi isinya cuma 2 buah bakso dengan ukuran yang besar. Rasanya enak, gorengannya enak, es telernya juga enak. Gue lupa ini nyontek bakso apa ya, ntar gue update lagi deh kalo inget. Kalo siang-siang makan ke bakso mini deket kantor, penuhnya parah banget sampe pernah harus berdiri dulu nunggu kursi kosong dan biasanya juga selalu ketemu orang kantor di sini.

7. Cak Gundul
Lokasi: Kupang Indah, Pandaan (ini di luar Surabaya)
Ini buat yang doyan makan kepiting nih, soalnya menu andalannya seputar kepiting. Bisa pilih mau kepiting lada hitam, saos padang, asam manis, ato yang lainnya.

8. Pecel Bu Kus
Lokasi: Barata Jaya, Mayjend Sungkono
Kalo lagi pengen makan sayur yang banyak gue biasanya nyari pecel dan pecel yang menurut gue oke ya Pecel Bu Kus ini 🙂 Bumbunya pas, ga terlalu manis dan ga terlalu pedes, jadi gue suka. Biasanya cuma pesen pecel sedang + tempe bacem, udah bisa kenyang dari siang sampe malem menjelang tidur.
Oya, dulu juga kerasa waktu masih mompa ASI dan menyusui, abis makan pecel biasanya ASInya jadi banyak, bikin seneng pokoknya.

9. Sop H. Munir
Lokasi: Kupang Indah, Mayjend Sungkono
Gue pertama tau dari mana ya, lupa juga siapa yang ngasih tau tapi gue sukaaa makan di sini. Isinya makanan Jakarta, sop kaki, sate kambing, sama sotonya itu. Dulu pernah pas lagi pengen banget katanya Imron gue makannya bener-bener menghayati sampe diliatin sama anak kecil di meja depan haha… Bodo amat weekk, yang penting kan abis makan gue bayar (apa sih).
Bukanya mulai jam 5 sore, tempatnya tenda2 pinggir jalan gitu dan biasanya selalu rame.

Itu dulu ya yang gue tulis, sebetulnya masih banyak tempat makan lain yang enak tapi kok mendadak lupa apa aja yang biasa gue datengin.

Bebiblem Toddler Food

Pada bosen kan baca cerita tentang road show terus? Yuk mari kita break sejenak dan baca tulisan yang topiknya agak beda 🙂

Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya, Nara punya “kebiasaan” untuk menolak makan kalo kita lagi jalan-jalan. Aneh ya? Kayaknya ini karena dia terbiasa makan sambil duduk manis di kursinya di lingkungan yang udah dia kenal (walopun kadang masih disambi nonton tv atau main puzzle) jadi begitu dibawa ke tempat baru dia malah penasaran pengen main dan liat-liat. Kalo lagi jalan-jalan gue biasanya bawa makanan dan cemilan buat Nara, bukan karena gue ga ngebolehin dia makan makanan resto tapi karena gue tau di resto dia jarang makan dan makannya lebih banyak kalo disuapin di mobil. Kalo ternyata dia mau makan lagi di resto ya gue anggap bonus, lumayan kan dia bisa ngemil dan gue bisa makan dengan tenang 🙂

Pas kemaren ke Bandung-Yogyakarta itu gue sama sekali ga sempet masak untuk dibawa, namanya juga mendadak pergi. Gara-gara ga ada bekal, selama di perjalanan menuju Bandung Nara cuma makan 4 sendok kecil nasi gandul dan minum susu. Dikit banget ya makannya? Walopun gue udah tau dia bakal begini, tetep aja gue pengen Nara makan sesuatu dan ga terus-terusan minum susu doang selama di Bandung. Tercetuslah ide cerdas untuk mesen makanan ke Lei 🙂

Kayaknya gue ngerjain si Lei deh, soalnya baru gue kasih tau hari Sabtu malam padahal gue butuh untuk Minggu pagi dan itu dia juga lagi pergi keluar rumah. Maap ya Lei *peluk2* Mesennya ga cuma 1 tapi 2 macam: mac chic and cheese sama cookies (terserah cookies apa, gue nrimo).

Hari Minggu pagi kita ketemuan dan bertransaksi di lobby hotel. Si macaroni masih anget dan tampak menggiurkan. Begitu gue bawa ke kamar langsung gue kasih ke Nara dan dia suka banget sama macaroni itu 😀 Pas disuapin langsung ngomong “aa eemm” yang kira-kira artinya “enaaaakk” sambil senyum-senyum. Penasaran, gue cobain aja (ngambil jatah anak) dan ternyata beneran enak banget 🙂 Tau seenak itu sih gue pesen buat gue juga haha… Alhamdulillah Nara makan banyak, seneng deh gue.

Makanan kedua si cookies, ternyata gue dibuatin cornflake cookies. Ceritanya sama kayak macaroni, Nara juga suka 🙂 Cookies sengaja gue taro di mobil supaya bisa dikasih buat cemilan, sekali ngemil Nara bisa makan 2-3 keping. Gue cobain juga enak, pantesan aja anak gue doyan haha… Rasanya ga terlalu manis, renyah tapi ada efek “kriuk-kriuk” gara-gara pake cornflake.

Thanks ya, Lei, udah mau direpotin. Gara-gara masakan lo gue tenang deh kemaren, Nara mau makan banyak dan ga cuma minum susu. Buat yang mau ke Bandung dan males ribet bawa-bawa makanan, monggo hubungi si Lady Fitriana alias Lei buat pesen makanan, recommended 🙂

Review Legacy Suites Hotel – Bangkok

Astaga masih adaaaa aja utang tulisan dari Bangkok, emang males banget kayaknya yang punya blog 😛

Anyway, waktu di Bangkok kemaren kita nginep di Legacy Suites Hotel di Sukhumvit. Ini udah hasil browsing sana-sini dan nanya-nanya ke beberapa korban dalam rangka nyari hotel yang lokasinya strategis. Maunya gampang ke mini market, gampang ke sky train, gampang juga nyari makan. Trus kalo bisa ga terlalu deket sama tempat-tempat hiburan malam, kasian anak gue lah kalo liat yang aneh-aneh 😛 Dan pemenangnya adalah Legacy Suites ini karena bisa menuhin semua kriteria tadi. Liat dari fotonya juga kayaknya bangunannya bagus (semoga bukan tipuan kamera).

Pas nyampe sana agak takut juga soalnya kok masuk ke jalan kecil sih? Beneran kecil, ya ngepas buat 2 mobil lah. Bangunan di sekitar situ juga “kurang menjanjikan” alias keliatan lusuh. Tapiii ternyata hotelnya emang oke 🙂 Memang bangunannya kecil dan sebagian area kayaknya masih dalam tahap konstruksi tapi ga menggangu kita sih (bukan area hotel yang kita tempatin, ini di sebelah kirinya yang kayaknya isinya apartment/ruang meeting).

Ini foto-foto kamarnya ya…


Yang bikin seneng, ternyata kamarnya besar banget kayak apartment studio. Ada dapurnya (lengkap sama microwave, tempat cuci piring, dan kulkas 2 pintu bukan kulkas mini yang kadang ga dingin itu), ada sofa (3 seater) dan coffee table, meja kerja, TV dan DVD player, kamar mandinya juga bagus. Ya emang sih ini disebutin di web mereka, tapi gue ga mau terlalu berharap daripada kecewa. Ternyata aslinya emang bagus, jadi seneng deh gue 🙂

Gue bisa ngebungkus nasi goreng dari resto buat bekal makan Nara, tinggal disimpan di kulkas dan diangetin kalo mo dimakan. Karena kulkasnya besar gue juga bisa beli susu sekaligus banyak (sekitar 2 liter) buat Nara. Nyuci piring juga gampang, ga usah kruntelan di wastafel kamar mandi karena memang disediain tempatnya. Overall gue puas banget sama hotel ini, harganya juga masih masuk akal.

Lokasinya juga oke, jalan dikit udah nemu 7-eleven dan kalo terus dikit lagi ada supermarket yang juga jualan sayur/buah. Kalo nyebrang dari jalan hotel kita juga deket ke Halal Restaurant favorit, Usman 🙂 Ke sky train juga deket, semua serba deket lah pokoknya.

Waktu itu gue reservasi langsung ke hotelnya karena kalo lewat agoda/asiarooms harganya cuma selisih dikit banget (lebih murah lewat agoda/asiarooms tapi ga sampe 10rb) tapi kayaknya harus bayar langsung. Males dong kalo ternyata batal pergi tapi hotel udah dibayar? Makanya gue milih reservasi langsung ke hotel karena ga pake bayar dan masih bisa dibatalin, toh selisihnya cuma dikit.

Jadi buat yang lagi nyari hotel di Bangkok, bisa cek ke web mereka di sini. Ada juga versi murahnya namanya Legacy Express, gue liat juga bagus kok (dari luar, kelewatan waktu kita pergi) cuma bedanya ga ada kolam renangnya (mungkin kamarnya juga lebih kecil). Daerahnya malah lebih deket ke pusat kota (daripada Legacy Suites) dan dikelilingin sama resto2 dan coffee shop jadi gampang banget kalo mo cari makan.

Semoga infonya berguna ya…

Mencoba Cloth Menstrual Pad

Setelah puas nyoba-nyoba cloth diaper buat Nara, akhirnya gue pun penasaran sama cloth menstrual pad. Yang ini tentunya buat gue ya 😉

Alasan utama gue penasaran sih karena gue pernah dapet informasi tentang berbagai penyakit wanita yang konon disebabkan oleh pembalut wanita sekali pakai. Memang penyakit-penyakit itu belum tentu gara-gara pembalut, tapi gue jadi lebih aware sama bahan kimia yang terkandung di dalamnya. Apalagi kalo bahan kimia itu dikombinasikan sama kebiasaan males ganti pembalut, ngebayanginnya aja gue jadi ngeri 😦

Cloth pad ini bentuknya mirip sama pembalut biasa, tapi terbuat dari kain dengan soaker yang memiliki daya serap tinggi. Cara pakainya juga hampir sama, tapi kalo pembalut biasa direkatkan dengan lem, cloth pad dipasang dengan 1 buah kancing. Jadi di tiap cloth pad ada wing yang harus dilingkarkan ke celana dalam dan akan ditahan dengan kancing (di bagian bawah). Jadi sebetulnya cloth pad ini bisa bergerak maju mundur, tapi menurut gue sih ga mengganggu pemakaian (kecuali lo akrobatik sana-sini ya, itu lain cerita). Kalo masih belum kebayang, percayalah you’ll understand it when you see it 🙂

Awalnya sih gue agak-agak risih karena ngebayangin ribet nyucinya, tapi gue pikir kok gue egois banget kalo ga mau nyoba. Nara gue kasih cloth diaper dengan berbagai alasan, masa karena gue ngerasa males nyuci gue menolak nyoba cloth pad? Akhirnya dengan menjunjung semangat keadilan bagi Nara, gue pun mulai mesen cloth pad.

Seperti biasa gue cari aman, baca review sana-sini katanya merk-merk yang oke untuk cloth pad adalah merk-merk yang oke untuk cloth diaper. Jadilah gue pesen Fuzzi Bunz, Pink Daisy (diproduksi oleh produsennya cloth diaper Blueberry), dan Happy Heinys. Setelah dicoba ternyata gue ngerasa cocok, dan gue pun mesen beberapa cloth pad tambahan.

Cloth pad ini terdiri dari beberapa ukuran, mirip sama pembalut biasa. Umumnya tiap merk akan mengeluarkan 2 ukuran, untuk heavy flow dan medium/standard flow. Selain ukuran-ukuran itu ada juga yang bikin ukuran kecil untuk dijadikan panty liner dan ukuran super panjang untuk very heavy flow.

Kalo mau tau perbandingan tiap merk, ini dia hasilnya:

1. Fuzzi Bunz

fuzzi bunz


Untuk merk ini gue punya yang ukuran medium dan panty liner. Ukuran mediumnya sih bisa dipake selama 4-5 jam untuk orang-orang yang flownya medium. Keunggulannya adalah daya serapnya bagus dan soakernya ga bergeser-geser selama dipake karena ada jahitan dari depan sampai belakang (kebayang ga?). Kekurangannya yaitu nodanya agak susah hilang (masih tersisa warna samar walaupun nyaris ga keliatan), jadi mungkin agak risih aja diliatnya, kesannya belum bersih padahal udah dicuci-dijemur berkali-kali. Tapi noda ini ga berpengaruh sama daya serapnya kok.

2. Pink Daisy

pink daisy


Kalo ga salah, merk ini punya 2 tipe yaitu organic dan stay dry. Gue sendiri ga inget punya gue yang mana, tapi kayaknya yang stay dry. Ukuran mediumnya sedikit lebih panjang dan lebih lebar daripada FB, dan ini bisa jadi kelebihan sekaligus kekurangan. Maksudnya gini, dengan ukuran lebih lebar berarti daya serapnya juga lebih bagus, tapi kadang jadinya suka agak “ngelipet” dan jadi kurang nyaman dipakai. Kalo masalah daya serap sih ga usah diragukan lagi, bagus lah pastinya… Dan sesuai namanya, terasa kering walaupun dipake agak lama (tapi jangan karena terasa kering terus males-malesan ganti ya). Gue punya 2 ukuran, untuk malam hari dan siang hari dan PD ini ukurannya lebih panjang daripada merk-merk lainnya.

3. Happy Heinys

happy heinys


Nah ini merk yang paling banyak gue punya karena daya serapnya oke dan harganya paling murah 😀 Ukurannya mirip sama FB, dan juga bisa dipake selama 4-5 jam untuk medium flow. HH ini lebih tipis daripada FB, tapi ini ga mengurangi daya serapnya. Kalo dicuci nodanya gampang banget hilang, jadi ga bikin bete yang nyuci 😦 Kekurangannya, ga ada jahitan soaker dari depan sampe belakang seperti FB, adanya cuma sedikit di depan dan sedikit di belakang. Jadinya soaker bisa kelipet di bagian tengah, apalagi kalo lagi dicuci dan diperas. Harus dipastiin aja pas ngejemur kalo soakernya udah “terbuka” semua, jadi semua bagiannya benar-benar kering. Untuk HH gue punya 2 ukuran, yang untuk malam hari dan siang hari.

4. Bumwear

bumwear pantyliner


Merk ini gue beli belakangan karena gue lagi butuh panty liner tambahan. Gue udah nyari-nyari di beberapa toko, biasanya agak jarang yang jual panty liner. Akhirnya nemu juga yang jual Bumwear, tapi penjualnya juga ga yakin ini bisa dipake untuk hari terakhir menstruasi atau ga karena ga ada lapisan waterproofnya. Katanya sih panty liner ini biasanya dipake untuk sehari-hari aja, makanya ga dikasih lapisan waterproof. Tapi karena gue udah penasaran (dan butuh), ya gue beli deh dan gue coba. Ternyata bisa kok dipake untuk hari-hari terakhir mens, karena memang keluarnya udah tinggal sedikit banget (flek-flek doang).

Overall sih gue puas sama semua merk yang gue coba, tiap produk pasti ada keunggulan dan kekurangan masing-masing tapi ga ada kekurangan yang bikin ilfil dan kapok.

Kalo ada yang penasaran sama cara perawatannya dan jumlah cloth pad yang dibutuhkan, sabar dulu ya. Nanti gue tulis terpisah soalnya ini aja udah panjang banget 