Bayi Kecilku Ulang Tahun!

Iyaaa… minggu lalu Niska, atau yang biasa gue panggil bayi kecilku, ulang tahun yang pertama ūüôā Seperti biasa, ga ada perayaan heboh tapi alhamdulillah minggu lalu pas Niska ulang tahun pas sama liburan kita. Bukannya disengajain tapi kebetulan tiket yang murah ya dapetnya tanggal segitu hahaha…

Cuma sempet ngambil 2 foto di hp, lupa di kamera lain ada foto juga ga ya?

Selamat ulang tahun, bayi kecilku. Jadi anak sholeh, pinter, baik, sayang sama keluarga dan teman-temannya, dsb semua yang baik-baik. Amin.

IMG_4293[1]
IMG_4294[1]

PS: masih ngutang kado sama Niska, ga tau enaknya dibeliin apa ya?

:’)

Happy birthday, may you find whatever you are looking for. Allah is so close to you, never leave Him/Her/It along the way. Be strong and wiser than me, I am happy to see Nara and Niska have a good bunda. Dah!

SMS ucapan¬†selamat¬†ulang¬†tahun¬†dari¬†Papa, orang yang menurut¬†gue¬†paling pinter, paling hebat, sekaligus¬†paling emosian¬†dan keras¬†kepala¬†di dunia¬†ini¬†hahaha… Thanks for the wishes, I love you.

 

Nara Ulang Tahun

Lebih dari 1 bulan yang lalu. Hohoho… Ya begitulah gue, kalo nulis tentang ulang tahun sendiri ga bakal telat tapi ulang tahun anak bisa telat lama ūüėÄ

Seperti tahun-tahun kemaren, gue ga bikin pesta ulang tahun buat Nara. Acaranya cuma beli cake, nyanyi-nyanyi trus dipotong dan makan di resto. Yang bikin agak beda, tahun ini Nara udah bisa minta mau kue bentuk apa (thomas!) dan kebetulan ada bokap nyokap gue di rumah, plus ada adek gue yang paling kecil juga. Lumayan rame deh jadinya.

Gue udah sibuk nyari kue dari 2 bulan sebelum ulang tahun Nara. Gue ancang-ancang mesen dari jauh-jauh hari soalnya gue takut bakul kuenya pada sibuk ato udah ga bisa terima orderan lagi, kan bete jadinya. Udah survey ke beberapa bakul kue yang cukup ngetop di Surabaya, eh gue ngerasa kurang sreg.

Sama bakul pertama, udah¬†gue kirimin email, ga dibales. Ada disclaimer yang bilang “kalo email ga dibales tolong kirim sms, mungkin masuk ke spam dan ga kebaca”. Masuk akal. Jadi setelah nunggu 2 minggu tanpa balasan, gue kirim sms ke si mbak. Ngasih tau nama, isi email, dan tanggal gue ngirim email. Dijawab “oke nanti dicek” yang tentu saja masih tidak ada balasan dari si mbaknya. Mungkin gue aja yang sial nih, soalnya temen gue pernah pesen ke dia servisnya baik-baik aja.

Ya sudah, pencarian berlanjut ke bakul selanjutnya. Orangnya bisa dihubungin, diajak ngobrol, tapi pilihan kuenya terbatas. Buat yang belum tau nih… Orang Surabaya itu cintaaaaaaaa banget sama spiku alias lapis Surabaya. Apa pun acaranya, spiku kuenya. Ulang tahun ga mendapat pengecualian, justru para bakul kue bilang kalo kue yang paling bagus untuk dibuat 3D ya cuma spiku karena padat. Err iya sih, tapi bakul kue di Jakarta kok bisa bikin kue 3D yang bagus padahal kuenya bukan spiku? Masih jadi misteri buat gue hehe… Nah, si bakul kue ini juga tetep merekomendasikan spiku buat kue ulang tahunnya Nara. Gue malas tentunyaaa… Gue coba minta kue lain dan disanggupin tapi pilihannya terbatas banget, jadi rada males deh gue. Akhirnya gue belum deal sama dia, dan nyari tukang kue lain.

Next, gue mencoba peruntungan dengan nelfon toko kue “beneran”. Toko pertama bilang¬†kalo mereka ga jual Barney dan Thomas karena ada hak ciptanya dan mereka ga bayar untuk itu. Etis sih, tapi cukup menghancurkan hati seorang ibu yang pengen nyenengin anaknya. Lanjut ke toko berikutnya, liat-liat contoh yang pernah dibuat, dan ada dong Thomas 3D dengan kue yang bukan spiku! Senangnyaaaaa ahahahaha… Abis nanya-nanya gue dikasih tau kalo ada diskon 20% pake kartu kredit yang kebetulan gue punya. Ini pasti pertanda kalo gue harus mesen di toko ini hihihi… Langsung deh gue nyoba kue saat itu juga dan setelah deal, bayar. Selesai sudah perjuangan gue nyari kue ūüôā

H-1 ulang tahun Nara, kuenya gue ambil. Hati ini penasaran pengen tau reaksi anaknya gimana. Kuenya baguuusss dan besaaaaarrr (padahal gue udah ngambil ukuran kecil, kok jadinya besar banget). Begitu Nara liat dia langsung seneeeng dan nempel ke kuenya. Ribuuut minta kuenya dikeluarin dari kotaknya. Gue suruh dia sabar, tunggu besok. Eh ternyata 1 roda si Thomas lepas, gue bawa lagi ke toko minta dibetulin. Nara ga rela gitu ngelepas kuenya tapi untung ngerti setelah dibilangin kuenya mau dibetulin dan besok diambil lagi.

Besoknya kan ulang tahun Nara, kita tiup lilin setelah gue kerja karena pagi-pagi kuenya masih di toko ūüėÄ Malemnya Nara seneng liat kuenya dipasangin lilin dan bolak-balik bilang kue Thomas bagus. Tapiii kuenya ga boleh dipotong dong. Gue udah mikir untuk nyolong 1 gerbong (kuenya dibagi jadi 3 gerbong)¬†buat dicemilin kalo sampe besok kuenya masih ga boleh dipotong :p Selesai tiup lilin kita pergi makan dan ngobrol-ngobrol. Ga terlalu lama soalnya bayi-bayi udah mulai ngantuk (eh gue juga ngantuk sih). Pulang, nyampe rumah eh Nara on lagi dan minta main mobil semen kado dari grandpa (bokap gue). Yowislah, karena lagi ulang tahun silakan main sampe malem. Gue malah langsung ganti daster dan nyusuin Niska, abis itu pas nyaris ketiduran Imron masuk kamar dan nyuapin kuenya Nara yang akhirnya boleh dipotong ūüôā Kuenya choco-cheese brownie yang enak banget, heran gue kok bisa enak gitu. Perasaan gue udah sering makan brownie tapi ini paling enak deh menurut gue.

Terharu juga ngeliat Nara udah berumur 3 tahun, gue masih inget dulu dia keciiil banget dan bisa digendong pake 1 tangan aja. Abis itu dia membesar dan membulat, sebelum akhirnya melangsing setelah dia bisa jalan.

Gue inget dulu Nara tiap mau tidur harus ngelus-ngelus tangan gue, terutama kalo lagi di mobil. Jadi Nara kalo udah ngantuk bakal gelisah banget di car seatnya sampe gue pindah duduk ke sampingnya, tangan gue langsung diambil, dielus-elus dan dia tidur. Waktu awal pake jilbab dia sempet bingung karena baju gue lengan panjang semua, jadi lengan baju gue harus dinaikin dulu supaya dia bisa ngelus-ngelus tangan gue. Sekarang ih gaya banget, kalo gue elus-elus pas di mobil dia langsung ngejauhin badan sambil ngomong “ga mau tangan bunda” huhu… Ah anak gue udah besar, udah punya keinginan sendiri.

Yang paling menonjol dari Nara (menurut gue) adalah dia itu anaknya nurut banget, manis banget kelakuannya.¬†Dikasih ASIP (fresh atau dari freezer) mau, dikasih sufor mau. Dikasih susu via botol oke, disusuin langsung hajar bleh. Dikasih makan apa aja mangap. Gue udah siap-siap ngadepin anak tantrum yang konon horor banget itu, alhamdulillah paling baru kejadian ga lebih dari 5x, sisanya ya ngambek2 biasa aja. Setelah Niska lahir gue juga rada deg-degan, takut Nara cemburu. Kayaknya sih cemburu dikit ada lah, tapi ga parah. Justru Nara keliatan berusaha ngebantu gue ngurusin Niska dan ga terima kalo adeknya “susah”. Kalo kedengeran¬†Niska nangis dari dalam kamar, Nara yang duluan nyaut “sebentar adek” dan dia ngibrit ke kamar untuk nepuk2 adeknya supaya diem. Kalo di mobil Niska lagi protes ga mau duduk di car seat, Nara ikut nenangin sambil bilang “adek diem ya, mas Nara ga mau adek nangis” dan kalo Niska tetep nangis Nara bakal ikutan nangis dong hahaha… Pernah juga Niska nangis ga berenti-berenti dan akhirnya Nara ngasihin¬†hp ke Niska sambil disetelin game Tayo The Little Bus karena dia tau Niska suka banget sama lagu yang ada di pembukaan game itu. Hpnya cuma nyampe di kakinya Niska jadi tentunya Niska tetep nangis, tapi gue terharu ngeliatnya soalnya sebelumnya Nara lagi main di hp itu, dia rela berenti main dan ngasih hp¬†ke adeknya supaya adeknya diem.

Namanya anak pasti ga cuma baik-baiknya aja, ada juga kadang-kadang Nara lagi punya mau dan ngotot banget, ortunya harus muter otak supaya anaknya mau “kembali ke jalan yang benar” hehehe… Kalo dia lagi main di toko mainan di mall dan kita suruh pulang, biasanya dia nawar minta nanti aja pulangnya. Tapi setelah dibilangin beberapa kali lagi akhirnya dia nurut juga, ngikut kita pulang walopun sambil nangis dan merintih “mas Nara masih mau main”… Kasian liatnya, tapi masa kita harus ngendon seharian nungguin dia main. Menurut gue ngototnya Nara masih aturable sih… Mungkin memang gini ya jadi ibu, rasanya anak sendiri itu paling bagus, ga ada yang ngalahin ūüėÄ

Selamat ulang tahun Nara, kamu akan selalu jadi anak paling baik, paling ganteng, paling cerdas buat bunda. Pokoknya semua “paling”¬†untuk hal¬†yang baik-baik. Dan paling suka mobil semen!

Ulang Tahun Lagi

Gue¬†rajin¬†banget¬†ya update blog kalo¬†temanya¬†“ulang¬†tahun¬†gue”¬†padahal¬†kalo¬†ulang¬†tahun¬†anak¬†sama suami¬†updatenya¬†kapan-kapan haha…

Jadi¬†ceritanya¬†tanggal¬†5 Oktober¬†kemaren¬†gue¬†ulang¬†tahun¬†yang ke 29. Beberapa¬†orang nanya¬†ke gue¬†“ulang¬†tahun¬†yang ke berapa?” dengan¬†maksud¬†“nyindir” kalo¬†gue¬†udah¬†tambah¬†tua (ketauan¬†kan dari¬†nada bicaranya¬†;)). Sayang¬†sekali, gue¬†ga pernah¬†ngerasa¬†tua ūüėÄ Iya¬†29 udah¬†lebih¬†tua daripada¬†17, tapi¬†toh¬†masih¬†lebih¬†muda¬†daripada¬†50 kan? Memang¬†kepercayaan¬†diri¬†gue¬†agak-agak¬†mengagumkan¬†kalo¬†untuk¬†urusan¬†umur. Gue¬†cuma¬†merasa¬†“lebih¬†tua dari¬†sebelumnya”, tapi¬†ga¬†meratap¬†“oh gue¬†udah¬†tua, udah¬†muncul¬†garis-garis¬†halus¬†di sekitar¬†mata¬†(curhat¬†yee)” karena¬†yang namanya¬†manusia¬†memang¬†kodratnya¬†untuk¬†tambah¬†tua. Cieh¬†bijak¬†bener¬†deh¬†gue, efek¬†abis¬†ulang¬†tahun¬†mungkin?

Pagi-pagi¬†gue¬†bangun¬†dan rumah¬†hening… Boys club masih¬†asik¬†kruntelan¬†di kamar¬†sementara¬†gue¬†celingak¬†celinguk¬†sendirian. Setelah¬†nonton¬†tv dan siap-siap¬†mandi, akhirnya¬†mulai¬†pada¬†bangun¬†deh¬†cowo-cowo¬†ganteng¬†itu. Setelah¬†dapet¬†selamat¬†(selamat¬†ulang¬†tahun¬†dari¬†Imron, selamat¬†pagi¬†dari¬†Nara – jadi¬†inget¬†harus¬†ngajarin¬†Nara untuk¬†ngucapin¬†selamat¬†ulang¬†tahun) gue¬†pun dapet¬†bunga¬†ūüėÄ Trus¬†tiup¬†lilin¬†sambil¬†nyanyi¬†dan kita¬†sarapan¬†choco¬†devil deh¬†hehe… Nara bolak-balik¬†bilang¬†“enaaakk” trus¬†dia pura-pura¬†niup¬†lilin¬†lagi¬†walopun¬†di depannya¬†udah¬†ga ada¬†lilin. Abis¬†itu¬†ya biasa¬†aja, berangkat¬†kerja¬†sambil¬†berdoa¬†supaya¬†bisa¬†pulang¬†cepet.

Di kantor¬†gue¬†dapet¬†kue¬†lagi¬†ūüôā Kali ini¬†kuenya¬†chocolate tiramisu¬†yang dulu¬†membuat¬†gue¬†nangis¬†karena¬†selisih¬†5 menit¬†aja¬†dan tokonya¬†keburu¬†tutup¬†ūüė¶ Pagi¬†makan¬†kue, siang¬†makan¬†kue, walhasil¬†gue¬†kekenyangan¬†sama coklat¬†dan gula¬†*elus¬†perut*. Alhamdulillah¬†bisa¬†pulang¬†cepet, jadi¬†gue¬†langsung¬†balik¬†dan siap-siap¬†makan.

Kita udah¬†niat¬†mo nyoba¬†resto¬†yang belum¬†pernah¬†kita¬†datengin¬†sebelumnya, jadi¬†agak-agak¬†cemas¬†juga¬†rasanya¬†enak¬†atau¬†ga jelas¬†ya? Kalo¬†ga jelas¬†kan sayang, soalnya¬†birthday dinner is supposed to be great, isn’t it? Abis¬†pilih-pilih¬†menu gue¬†rada¬†deg-degan¬†nunggu¬†makanannya¬†keluar, antara¬†ga sabar, penasaran, dan lapar¬†tentunya!! Untungnya¬†makanannya¬†enak¬†dan kita¬†suka¬†ūüôā Kita ini¬†termasuk¬†Nara ya, soalnya¬†dia ngabisin¬†1/2 chicken tartlet gue¬†+ ngejilat-jilat¬†sendok¬†bekas¬†makan¬†sup (salah¬†sendiri¬†pas supnya¬†banyak¬†dia ga mau¬†makan) + usaha¬†makan¬†salad (ga suka¬†dia) + makan¬†kentang¬†sama wortel. Abis¬†makan¬†wortel¬†tau-tau Nara usrek-usrek¬†di sofa dan tidur¬†aja¬†gitu, kekenyangan¬†kali dia ūüėÄ

Mudah-mudahan¬†dengan¬†bertambahnya¬†umur¬†gue¬†juga¬†bisa¬†bertambah¬†dewasa, tambah¬†rajin¬†beribadah, tambah¬†baik, tetep¬†sehat, pokoknya¬†nambahnya¬†yang baik-baik¬†aja¬†deh. Amin. Makasih¬†banget¬†buat¬†semua¬†yang udah¬†ngasih¬†selamat¬†dan doa¬†via twitter, SMS, BBM, atau¬†FB (yang jarang¬†gue¬†buka¬†itu). Semoga¬†doanya¬†dikabulkan¬†Allah dan yang mendoakan¬†pun mendapat¬†hal yang sama ūüôā

Oh sebelum lupa, niat ini gue foto dulu sebelum berangkat ke resto. Biar sekalian punya foto yang rada bener selama hamil (pas hamil Nara dulu foto gue adalah foto data karyawan, pake seragam dan keliatan mengenaskan). Ternyata bener kata fotografer kantor dulu, gue keliatan tambah bulet kalo difoto dari sisi kiri (tapi ga kapok masih aja foto dari kiri).

the birthday bunda ūüôā

Nyaris 3 Tahun dan 2 Tahun Yang Lalu

Dari dulu pengen bikin catatan apa aja yang gue alamin waktu hamil dan melahirkan, tapi seperti biasa niat tidak disertai dengan perbuatan dan akhirnya ga ada catatan deh. Akhirnya sekarang gue nginget-nginget lagi nih, apa aja yang gue alamin waktu hamil nyaris 3 tahun yang lalu dan kejadian seputar melahirkan 2 tahun yang lalu.

Mual-mual
Awal-awal hamil sempet mual agak parah, malah gue pernah muntah di samping meja kerja gue gara-gara udah ga keburu jalan ke kamar mandi. Langsung 1 ruangan heboh ngambil tempat sampah untuk penampungan sementara hahaha jorok ya, tapi mau gimana lagi. Walopun gue sering mual, tapi muntah masih bisa dihitung dengan sebelah tangan alias selama hamil muntahnya ga lebih dari 5x. Gue bakal muntah kalo nyium asap rokok dan telat makan siang, tapi muntahnya ga saat itu juga melainkan ditunda sampe malam (misalnya di mobil pas balik dari kantor ato setelah nyampe rumah). Waktu usia kehamilan 3.5 bulan, mual-mualnya hilang ūüôā

Ngidam
Wah apa ya cerita tentang ngidam, kayaknya ngidam gue standar alias semua yang dimakan orang mau gue makan juga ūüėÄ Yang agak aneh sih, gue jadi anti bakso padahal biasanya nyaris tiap hari beli bakso abis pulang kerja. Eh selama hamil dulu ngebayanginnya aja udah eneg banget. Selain bakso, makanan yang gue hindari itu bebek goreng. Padahal biasanya (lagi-lagi) gue doyan sama bebek goreng, dimakan anget-anget pake nasi dan sambal wah mantap banget kan. Ini gue ngebayangin baunya aja males‚Ķ

Kalo gue pantang makan bebek dan bakso, kebalikannya gue tergila-gila sana chocolate tiramisu dari Harvest. Pengeeeeen banget makan itu, sampe gue nangis pas tau tokonya udah tutup dan gue ga bisa beli ūüėÄ Di mobil gue diketawain Imron, dan yang ada gue malah nangis makin kejer “mau‚Ķ chocolate‚Ķ tiramisu‚ĶHUAAAAA” -> TER. LA. LU.

Porsi Makan
Kalo orang-orang suka bilang ‚Äúmakan buat berdua jadi porsinya dobel‚ÄĚ, nah itu ga berlaku di gue. Bukannya sok imut tapi emang ga bisa masuk aja kalo banyak-banyak. Jadi gue makan sedikit, tapi selalu makan tiap 2 jam ūüėÄ Sama aja boong kali ya hahaha‚Ķ Dulu kalo ke kantor ransum gue seru banget, bawa roti gandum, yogurt, buah, coklat, semua gue bawa dan biasanya semuanya licin tandas waktu pulang kerja. Trus gue doyaaan banget minum susu, sebetulnya ini juga pelarian kalo bingung ga ada lagi yang bisa dimakan. Jadi deh gue minum susu sehari 4 gelas ūüėÄ Rekor gue pernah minum 5 gelas dalam sehari, abisnya gimana ya, laper tau! Ternyata ini nurun ke Nara yang minum susu sehari 4-5 gelas ūüėÄ

Berat Badan
Untuk berat badan, ternyata gue naiknya banyak dan turunnya banyak juga. Di trimester 1-2 kenaikan berat badan gue ga banyak, rata-rata 1 kg/bulan yang berarti sampe kehamilan bulan ke-6 kenaikan berat badan gue baru sekitar 7kg. Nah, ga tau kenapa begitu masuk trimester 3 naiknya ngebut! Total sampe mau melahirkan, berat badan gue naik 17 kg ūüėÄ Dokter gue sampe geleng-geleng tiap gue kontrol hahaha‚Ķ Kata temen-temen gue sih selama hamil gue ga keliatan gendut walopun naik 17 kg, mungkin karena perhatian mereka teralihkan sama perut gue yang besar ya.

Begitu melahirkan, berat badan gue kalo ga salah berkurang 7 kg (kan udah ngeluarin Nara dan air ketuban). Abis itu gue berduaan sama Nara di rumah, dan kalo iseng gue suka nimbang badan (harap-harap cemas haha) dan ternyata turunnya lumayan cepet ÔĀä Dalam waktu 2.5 bulan setelah melahirkan, berat badan gue udah kembali normal *joget kegirangan* dan semua celana panjang/pendek udah bisa dipake dengan enak. Yang susah bajunya karena blus-blus gue nyangsang di bagian dada. Selesai cuti melahirkan 3 bulan gue balik kerja, dan berat badan gue turun 2 kg lagi yang berarti walopun berat badannya naik 17 kg, turunnya 19 kg. Lumayan ya‚Ķ Berat badan itu bertahan ga naik-naik walopun gue makan gila-gilaan (gue bisa ngabisin 1 porsi setak + 1 porsi pancake dan es krim sekali makan). Tapi begitu Nara menyapih, ya udah berat gue naik dikit deh‚Ķ

Bell’s Palsy
Nah ini salah satu highlight kehamilan Nara. Waktu hamil sekitar‚Ķ 7 bulan mungkin, gue kena Bell‚Äôs Palsy. Penyebabnya karena 1 sisi wajah gue terlalu sering kena udara dingin, dalam kasus gue wajah bagian kiri yang selalu kesorot AC di mobil. Tau sendiri kan namanya ibu hamil pasti selalu kepanasan, akhirnya kalo di mobil AC di bagian kiri selalu dimaksimalkan buat gue sendiri. Ternyata gara-gara itu syarafnya kayak masuk angin dan bengkak, dan kerjanya ga bener lagi. Ya udah, selama beberapa bulan gue ga bisa senyum dengan bener, ngomong juga kurang jelas, dan harus pasang selotip di mata kiri tiap mau tidur karena matanya ga bisa nutup/kedip. Beberapa orang bilang ini ‚ÄĚbawaan bayi‚ÄĚ tapi gue ga mau ngomong gitu, kasian banget kalo anak gue dianggap membawa sesuatu yang kurang baik. Menurut gue, sakit ya sakit aja, kebetulan kenanya pas hamil.

Alhamdulillah begitu melahirkan langsung membaik jauuuh banget, mungkin karena gue seneng banget juga ya udah bisa ngeliat Nara secara langsung ÔĀä

Melahirkan
Sebetulnya due date dari dokter itu masih 3 minggu lagi, tapi gue udah ngambil cuti dengan pikiran bisa belanja-belanja lagi nambahin apa yang kurang. Sabtu pagi (terakhir kerja Jumat kemaren) gue masih santai-santai di rumah, dan menjelang siang gue pergi ke mall untuk makan siang sama nyokap dan om gue (om gue di mobil temennya). Ternyata baru mesen makan siang di Pepper Lunch, air ketuban gue pecah. Nanya nyokap gimana sekarang, dijawab santai ‚ÄĚya udah makan aja dulu, masih lama‚ÄĚ ūüėÄ Ya udah, gue makan dulu sampe kenyang baru jalan lagi ke parkiran. Gara-gara air ketuban udah pecah akhirnya nyokap gue yang nyetir, om gue panik banget sama temennya sampe pas ngasih uang ke valet parking pun heboh ‚ÄĚcepetan ya mas ini air ketubannya udah pecah‚ÄĚ dan mas-mas valet parking pada lari-lari hihihi…

Nyampe RS ternyata setelah dicek belum ada pembukaan maupun kontraksi, makanya gue bisa tetep santai tiduran sambil nonton tv. Dikasih pilihan sama dokternya, mau nunggu sampe besok pagi dulu ato ga? Besok pagi juga harus dicek lagi, kalo masih belum ada kontraksi gue harus diinduksi dan kalo itu ga berhasil, harus operasi. Gue milih nunggu aja sampe pagi, dan ternyata Minggu pagi dicek masih belum ada kontraksi. Akhirnya gue setuju untuk diinduksi, walopun tante-tante gue udah heboh nyuruh operasi karena mereka termasuk orang-orang yang ga mempan diinduksi dan harus ngalamin induksi + operasi.

Mulai induksi jam 7 pagi, dan sekitar jam 10 mulai berasa kontraksinya. Jam 11an dokternya dateng, dan setelah dicek udah bisa siap-siap untuk proses melahirkan. Ga pake lama, alhamdulillah jam 11:25 Nara lahir ūüôā Gue lemes banget karena ternyata ada perdarahan sedikit dan gue ga boleh tidur selama 2 jam setelah melahirkan (gue lupa apa alasannya ya ga boleh tidur, tapi pokoknya gitu deh). Jadi tiap gue mulai rada beler, harus ada yang ngebangunin gue.

Pulang
Pulang ke rumah setelah 3 hari di RS, disambut dengan rumah yang kosong karena bokap-nyokap udah balik ke Jakarta dan di rumah ga ada ART. Orang-orang yang nengok biasanya pada bilang ‚ÄĚselamat begadang‚ÄĚ tapi alhamdulillah gue ga pernah begadang. Balik dari RS jadwal kegiatan gue mirip aja sama dulu sebelum melahirkan, masih bisa tidur jam 8 malam (ha!) dan bangun jam 6 pagi. Diselingin breastfeeding kalo malem, tapi setelah terlatih gue pun bisa breastfeeding sambil tiduran (dan tidur lagi).

Kalo diliat-liat, kayaknya pengalaman gue termasuk mulus. Selama hamil alhamdulillah baik-baik aja, pas melahirkan juga cukup lancar, setelah melahirkan juga semuanya aman terkendali. Mudah-mudah selancar ini (atau lebih lancar lagi) untuk kehamilan yang kedua. Amin.

Proyek Unjuk Gigi: Bikin Snack Box

Unjuk gigi apa, boro-boro unjuk gigi yang ada gue rasanya pengen dipijet seharian di Cozy ato Bersih Sehat saking capenya!

Dari beberapa bulan yang lalu gue penasaran pengen bikin cemilan buat ulang tahunnya Nara. Ga usah ngebayangin gue bakal bikin kue ulang tahun yang besar, itu mikirinnya juga udah males hehe… Nah awalnya cuma pengen bikin choco melt brownies dan gue bawa ke kantor buat dibagi-bagi, abis itu idenya berkembang jadi pengen bikin brownies + lasagna. Abis itu nambah lagi pengen bawa banana cobbler juga. Emang gue kadang suka kebanyakan maunya sih, makanya urusan cemilan aja repot. Pas gue bilang ke Imron dia sih iya-iya aja, eh tiba-tiba minggu lalu dia minta semua cemilan itu dimasukin ke kotak-kotak kecil dan ukurannya dibuat imut-imut. Langsung kebayang ribetnya (karena tadinya gue yang males ini pengen bawa di loyang besar aja trus gue suruh pada motong sendiri), tapi demi anak dan suami ya udah gue sanggupin.

Gue udah nyicil beli bahan-bahannya dari beberapa minggu yang lalu, beli butter, gula pasir (dan bikin vanilla sugar lagi), coklat easy melt, sampe coklat masak. Karena ada perubahan rencana untuk masukin cemilannya ke kotak-kotak kecil, kita pun berangkat ke TBK untuk beli kotak dan sendok kecil. Nara ikut juga dan dia heboh karena di TBK ada banyak ceiling fan dan keranjang belanja, seneng bener dia.

Idenya Imron sebetulnya oke banget, semua dibuat kecil-kecil supaya yang makan gampang. Tapi diliat dari sisi yang ngerjain, ide itu ngerepotin. Banget. Pertama, gue harus motong kulit lasagna supaya muat di cup kecil yang gue beli. Jelas gue males ngerjain ini, jadi Imron pun turun tangan motong kulit lasagna 1 lembar jadi 6 bagian ūüėÄ Oya, dibantuin Nara dong, tugasnya untuk ngoper kulit lasagna kecil yang udah dipotong dari Imron ke gue.

Beres sama kulit lasagna, gue dan ART mulai nyiapin bahan-bahan lainnya supaya bisa mulai dipanggang. Jamur, bawang putih, bawang bombay udah dipotongin dari malam sebelumnya jadi semuanya tinggal dimasak hari Minggu (sebetulnya gue mo nyicil dari Jumat tapi apa daya kerjaan kantor tak bisa diganggu gugat dan gue selalu balik malem).

Percobaan pertama manggang lasagna: lapisannya kurang dan kata Imron “malu-maluin” dan kita ngulang bikin lagi dengan lapisan yang lebih banyak. Ini ga mubazir karena toh lasagna tipis yang udah mateng bisa kita makan sendiri hihi… Yang bikin sakit hati itu pas bikin banana cobbler ūüė¶

Jadi udah ada tuh sekitar 70 cup banana cobbler yang matang, pas dicobain kok rasanya pait? Tersangkanya ada 2: coklat bubuk yang baru ato vanilla yang baru. Apapun alasannya gue jadi bete ūüė¶ Soalnya kalo pait gitu ga bisa diapa-apain, terpaksa dibuang semua karena emang ga bisa dimakan. Akhirnya kita keluar lagi beli bahan-bahan yang baru dan semuanya diulang dari awal, dan gue ga mau liat pas banana cobbler gagal itu dibuang, ga tega soalnya.

Untuk mengobati rasa lelah dan sakit hati, kita makan siang di Mirota (apa hubungannya sih, kalo emang laper ya ngaku aja dong) dan gue makan banyak haha!! Gue makan soto ayam + bakso campur, duh enak bangeeet makanan di sini rasanya kayak makanan rumah. Abis makan kita langsung balik dan nerusin kerjaan yang belum selesai.

Nyampe rumah udah ga keliatan tuh banana cobbler yang gagal, dan gue langsung ngerjain lasagna lagi dan banana cobbler yang baru. Pas dicobain semuanya aman dan enak ūüôā Abis itu gue baru lanjut bikin choco melt brownies, kalo yang ini sih insya Allah ga pake gagal saking seringnya gue bikin hihi…

Semua urusan baking ini baru selesai sekitar jam 10 malam dan ART gue udah teler kecapean, cucian piring banyak banget yang belum dicuci karena dia udah ga sanggup ngapa-ngapain lagi. Gue juga udah cape, akhirnya Imron yang nyuci piring dan masuk-masukin beberapa makanan yang belum dingin ke kotak ūüôā Nara? Akhirnya dia tidur sekitar jam 11 malam, selama kita masih sibuk di dapur dia juga ikutan “sibuk”. Luluran pake gula pasir, mainan tepung, sampe mandi cornflake semuanya dijabanin! Dia mainin cornflake mulai dari dituang, diinjek, sampe dimakan tuh bekas yang dia injek hahaha… Gue diemin aja, pokoknya cornflake yang dia mainin ga gue pake daripada orang lain ada yang sakit perut.

Alhamdulillah hari Senin pagi semuanya udah siap dibawa ke kantor. Sebetulnya ulang tahun Nara baru hari Selasa, tapi karena udah puyeng semuanya gue bawa hari Senin aja. Pas gue tanya ke Imron “katanya pamali kalo dirayain sebelum tanggalnya?” dijawab “ah daripada kadonya telat mending kadonya kecepatan kan” hahaha… Gue ga percaya sih, tapi ini antisipasi mencari jawaban kalo ada orang kantor yang bilang pamali.

Anyway, orang-orang pada suka sama makanannya ūüôā Ada yang suka lasagna, ada yang suka banana cobbler, ada yang doyan brownies. Tapi overall yang dikasih pada bilang enak dan minta lagi. Ya kapan-kapan deh gue buatin lagi, dengan syarat di loyang besar aja ya jangan di cup kecil, ntar kita potong-potong di kantor.

Bocahnya ulang tahun hari ini, dan tampak tak mengerti kalo dia ulang tahun ūüėÄ Bangun tidur gue cium dan bilang “selamat ulang tahun” eh dia malah nyari ayahnya dan nyanyi lagu karangannya sendiri. Haha ya sudahlah, yang penting dia sehat dan senang ya kan ūüėČ

Foto-foto nanti ya…

Hampir Dua Tahun

Ahay, sebentar lagi Nara ulang tahun yang ke-2! ūüôā Kalimat klise andalan sejuta umat adalah “ga kerasa yaaaa” dan memang menurut gue ga kerasa sih, kok tau-tau anak gue udah mo ABG aja (oke, ini berlebihan).

Gue masih inget waktu masih cuti melahirkan dan di rumah berdua aja sama Nara, dulu dia tidurnya nyenyak banget kalo ditaro di atas bantal. Jadi kalo abis breastfeeding biasanya gue taro bantal di paha gue (kaki selonjoran) dan Nara di atas bantal itu, sementara gue santai-santai nonton TV. Dulu dia selalu bangun 2 jam sekali untuk breastfeeding (termasuk kalo tidur malam), kecuali setelah jam 4 pagi dia bisa bablas sampe jam 8 (apalagi kalo ditaro di atas bantal!). Lama-lama bantalnya mulai kekecilan buat dia karena badannya tambah panjang, kalo sekarang sih bantalnya udah bisa diseret-seret dan dilempar-lempar ūüėÄ

Inget banget dulu gue musuhan sama growth chart karena berat badan Nara selalu jauh di atas rata-rata sampe akhirnya gue memutuskan untuk ga ngeplot BB Nara di GC lagi. Salahkah keputusan itu? Kalo dari sisi medis mungkin iya karena gue “menghilangkan” catatan pertumbuhan Nara, tapi gue liat anaknya alhamdulillah baik-baik aja jadi gue ga menyesal ga ngeplot BBnya di GC (walopun kayaknya ga bakal gue ulangin untuk anak selanjutnya dan dokter-dokter anak bakal marahin gue nih). Waktu Nara umur 10-11 bulan akhirnya penambahan BBnya melambat, Nara mulai masuk ke daerah “rata-rata” dan gue lega banget ūüôā Buat ibu-ibu yang punya anak dengan BB kurang, tolong jangan anggap anak dengan BB berlebih ada di kondisi yang lebih baik ya, seriusan itu deg-degan juga takut anaknya kenapa-kenapa. Memang bener kata lagu dangdut, mendingan yang sedang-sedang saja hahaha…

Waktu umur 11 bulan Nara juga dibilang agak “terlambat” perkembangannya karena belum bisa tepuk tangan sampai mau dikasih vitamin supaya cepat bisa tepuk tangan ūüėČ Dulu tiap gue tepuk tangan, Nara pasti megangin tangan gue supaya gue berhenti (kayaknya dia ga suka denger orang tepuk tangan) jadi ya mungkin itu sebabnya dia agak telat tepuk tangannya – dokternya ga nanya sama sekali gue udah ngapain aja untuk stimulasi tepuk tangan, malah dia bilang gue ga boleh denial karena kalo stimulasinya cukup harusnya anaknya udah bisa tepuk tangan. Vitaminnya ga pernah gue tebus, si dokter ga tau kalo abis itu Nara jago bener tepuk tangan dan sekarang mulai bisa nyanyi ūüôā

Yup, Nara lagi belajar nyanyi lho ūüôā Lagu favorit dia “cicak-cicak di dinding”, suka banget nyanyi itu walopun lafalnya masih belum jelas. Selain itu dia juga suka “tik tik bunyi hujan” tapi liriknya baru sampe bagian “tik tik tik” doang alias sisanya dia nyuruh kita yang nerusin ūüėÄ Gpp, gue percaya lama-lama dia juga bisa nyanyi dengan lengkap, one song at a time…

Satu lagi hobi Nara selain nyanyi: baca buku. Buku-bukunya kucel semua karena selalu dibalik-balik dan “dibaca”. Paling bingung kalo udah ngantuk tapi anaknya masih ngotot minta dibacain buku, sampe pernah lho gue bilang “Nara baca sendiri aja ya” dan gue ketiduran gara-gara ngantuk berat. Maafkan daku anakku, tapi ketahuilah bahwa bunda juga manusia yang bisa cape dan ketiduran hehe… Buku favorit sejak 6 bulan yang lalu masih dipegang oleh “Benjamin Bear – Bilang Selamat Malam”, entah kenapa. Padahal buku Benjamin Bear juga gue beliin judul yang lain, tapi dia paling suka yang ini. Nara tau lho kalo kita ceritanya disalah-salahin, misalnya kita tambahin ceritanya dia bakal marah dan nangis jadi yang bacain dilarang berimprovisasi ūüėÄ Oiya jadi inget, selain Benjamin Bear dia juga suka banget bukunya Annabel Karmel dan kalo liat foto-foto makanannya dia langsung ngomong “aaeeemmm” kayak keenakan gitu. Aneh deh batita kok sukanya baca buku resep, tapi gue jadiin ini motivasi supaya rajin-rajin latian moto makanan supaya hasilnya keren kayak di buku ūüôā (ngomong doang kagak jalan-jalan hihi payah).

Buat ulang tahun Nara yang tinggal 2 minggu lagi ini, gue ga ada rencana untuk bikin pesta terutama karena gue ga suka pesta ūüėÄ Gue suka makan-makan, tapi menurut gue ini definisinya beda sama pesta. Yang ada di bayangan gue pesta itu lebih “rame” daripada makan-makan, ga tau deh definisi gue bener ato ga ya. Yang jelas gue bakal bawa makanan ke kantor pas Nara ulang tahun, semuanya bikin sendiri supaya orang-orang tau kalo gue bisa masak! Ga deng, alasan utamanya ya supaya irit hahaha…

Anyway, I don’t need a party, big cake, lots of gifts. Asalkan Nara bisa tumbuh jadi anak yang sholeh, cerdas, sehat dan gue + Imron bisa jadi orangtua yang membanggakan buat Nara, rasa senangnya udah jauuuuuh ngelebihin senangnya pesta ūüôā