Biarlah Foto Yang Berbicara (Part 1)

Gila ini cerita udah lamaaa lewat soalnya ini cerita seputar Lebaran. Ini sih ngeles namanya, abisnya dulu mau nulis pas masih fresh from the oven kok ga sempet-sempet. Sekarang mau nulis jadinya 50:50 antara males dan pengen, mana ada kejadian foto-foto diapus Nara jadi kayaknya tingkat kemalasan gue nambah. Tapi daripada sayang, gue pajang aja foto-fotonya sambil cerita dikit-dikit.

Kita berangkat menuju Jakarta tanggal pas hari pertama cuti bersama, ga nambah cuti di awal. Seperti biasa kita naik mobil soalnya mikir traffic menuju Jakarta ga bakal parah karena berlawanan dengan arus mudik. Berangkat dari rumah setelah Subuh dan mampir terminal bis dulu untuk nge-drop ART gue. Anak-anak langsung diangkut dengan baju tidurnya heheh… Abisnya ga bakal ketemu siapa-siapa juga kan di jalan, udahlah langsung angkut aja tanpa mandi.

Setelah mobil bisa jalan kenceng dan anak-anak udah sarapan, mereka pun bablas tiduuurr… Gue? Ya ikutan tidur lah, kan ngantuk juga 😛

tidur lagiiii

Di jalan sempet mampir beli makan siang dulu di Ayam Mbok Berek di Pekalongan, sekalian ngecek ban di bengkel sebelahnya. Ternyata ban belakang kena paku besar dan bannya kempes… Untung ketauan dan ga kenapa-kenapa.  Jadi sambil nunggu gue ngebungkus makanan buat gue dan Nara, Imron dan anak-anak ngendon di bengkel.

Abis itu seneng deh karena jalanan lancar, dalam 12 jam udah nyampe di daerah Pamanukan yang berarti cuma butuh sekitar 3 jam lagi untuk nyampe Jakarta. Alhamdulillah 🙂 Udah punya segudang rencana, cari makanan buka puasa nanti aja di rest area Cikampek karena toh udah deket lagi, jadi sekarang makan roti-roti dulu buat ngeganjel perut. Apa daya ternyata kita kena buka-tutup arus dan sukses ketahan semaleman di Pamanukan! Musnah sudah angan-angan buka puasa di rest area dan sahur di rumah, yang ada kita buka puasa dirapel sahur di rest area dan udah deket waktu imsyak.

Supaya ceritanya tambah seru… AC mobil kita bermasalah. Entah kenapa ga mau dingin dan ngebuat mesin mobil jadi panas banget. Akhirnya dilema, AC dimatiin mesin mobil dingin tapi kita kepanasan. AC dinyalain jadi agak adem tapi mesin mobil jadi panas banget. Buka jendela jelas ga mungkin soalnya kita berhenti total di samping-samping truk/bis yang asapnya parah. Jadi bolak-balik gitu aja, nyalain AC – matiin AC. Alhamdulillah anak-anak masih tetep anteng di car seat dan tidur nyenyak (walopun pake keringetan).

Dan ada lagi dong… bensin mobil mau habis! Kita udah ngelewatin 2 SPBU yang antrinya gila-gilaan, kirain jalanan ga macet dan kita bisa isi bensin di rest area Cikampek. Ternyata… bubar deh rencana kita. Yang ada kita malah berdoa supaya bensinnya masih cukup untuk jalan ke SPBU berikut. Doa ini dikabulkan: kita masuk SPBU berikut dengan sisa bensin yang cukup untuk 0 KM perjalanan hahaha… Bener-bener uji nyali.

Setelah sekitar 10 jam macet-macetan di Pamanukan, akhirnya kita bisa masuk tol Cikampek. Langsung melipir ke rest area buat nyari makan, laper parah! Kasian Imron, puasa seharian dan masih belum dapet makan yang bener sampe jam sahur. Untung masih ada ayam 1 potong dan nasi 1/2 porsi kelebihan yang gue beli buat makan siang, pas macet-macet masih bisa makan itu walopun pasti ga nendang hehe…

Di rest area anak-anak bangun semua dan heboh loncat-loncat (Nara) atau liat-liat (Niska). Ini muka beler boys club yang lagi nunggu makanan dateng.

L A P A R

Untungnya setelah itu jalan menuju rumah lancar car car… Alhamdulillah! Dan kita nyampe rumah waktu Subuh, berarti bener-bener seharian di perjalanan 🙂

Advertisements

Menjenguk Jogja

Horeee akhirnya kesampean juga gue ke Jogja! 🙂

Dua minggu yang lalu, di usia kehamilan 35 minggu, gue iseng ngajakin Imron ke Jogja. Awalnya mau ke Semarang tapi tiba-tiba berubah haluan ke Jogja. Orang-orang yang tau rencana ini pada mendelik semua tapi tentunya gue cuekin dengan alasan toh bukan mereka yang ngebayarin hotel gue (iya, gue emang keras kepala) dan mereka bukan dokter kandungan gue (rada curang sih, gue ga bilang-bilang ke dokter kalo gue mau ke Jogja naik mobil hahaha). Jadilah kita berangkat Sabtu subuh dan balik dari Jogja Minggu setelah makan siang.

Di perjalanan cuma berhenti 1x di restoran Duta di daerah Ngawi buat nyari sarapan dan mandiin Nara. Di sini gue dan Imron baru nyadar kalo Nara udah bisa nahan pipis semaleman karena pas dimandiin popoknya masih kering! Horeee… Dan sejak saat itu Nara pun resmi lepas popok (lha OOT gini ceritanya) 🙂

Sesuai perkiraan, nyampe Jogja jam makan siang dan kita langsung ke gudeg Bu Amad doyanannya Imron. Makan sebentar trus langsung ke hotel karena capeee dan pengen leyeh-leyeh. Nginepnya di Royal Ambarrukmo, hotelnya baru direnovasi dan masih kinclong. Beberapa review bilang kalo mereka kecewa sama kualitas finishing hotel ini (rajin ya merhatiin gituan pas liburan) tapi gue sama sekali ga ngeh sama cacatnya. Pokoknya hotelnya baru, bersih, ada kolam renangnya dan sarapannya banyaaaaaakkkk dan enaaaaakkkk hahaha… Buat ibu-ibu yang tinggal di negara bule (yes I’m talking to YOU, Rika & Tisa) pasti berasa pengen ngebungkus sarapannya deh.

Sabtu sore gue janjian sama Eryka & Kaylung (dan bintang tamu wak Eko) untuk ketemuan di hotel. Karena udah kesorean, Kaylung ga bisa renang deh. Akhirnya kita cuma makan bareng aja sambil ngobrol-ngobrol, udah lamaaa banget ga ketemu walopun udah bosen juga ngobrol sama Eryka via bbm hahaha… Abis ngobrol-ngobrol kita berangkat nyari makan malam, udah mulai lapar.

Sebetulnya gue udah ngincer beberapa restoran buat didatengin di Jogja, tapi karena waktunya mepet jadi cuma sempet mampir ke Nanamia Pizzeria pas malam Minggu, hanya untuk mendapati bahwa gue masuk waiting list 1 jam. Lama amaaattt padahal makannya palingan 15 menit. Akhirnya ganti resto dan kita mampir ke resto Sasanti di suatu daerah yang deket hotel Hyatt (ga tau di mana itu).

Sasanti ini tempatnya bagus dan makanannya unik. Fusion antara Jawa dan bule gitu. Menunya (yang gue pesen dan inget namanya) ada buntil salmon, bebek bacem, sate wagyu. Setiap pesen makanan di sini otomatis dapat 3 macam nasi (nasi putih, merah, kuning). Rasa makanannya not bad sih menurut gue, ga nyesel dateng ke sini. Gue pernah ke resto apa gitu di Kotagede, tempatnya bagus mirip-mirip Sasanti tapi makanannya ga enak, udah mana mahal pula. Beres makan kita langsung balik ke hotel dan tiduuurrr…

Hari Minggu kegiatannya juga ga jelas karena emang ke Jogja tanpa target, pokoknya gue pengen pergi aja sebentar dari Surabaya. Akhirnya abis sarapan kita cuma nemenin Nara berenang (Nara berenang sama Imron, gue ngadem di lobby sambil sesekali nyamperin ke kolam, panas bener bumil ga sanggup berjemur di pinggir kolam), trus tidur-tiduran lagi di kamar. Abis check out dari hotel kita ke Malioboro dan ngajak Nara naik delman 😀 Nara seneeeeng banget dan terkagum-kagum liat kuda dari jarak dekat (dulu waktu di kebun binatang kudanya kecil, di Malioboro kudanya besar-besar). Abis muterin Malioboro naik delman kita langsung cari makan siang (makan gudeg lagi) dan Nara pun teler di mobil. Saking telernya dia ga kebangun pas mobil berhenti, akhirnya makan siangnya gue suapin di jalan dan Nara hampir ngabisin nasi gudeg 1 porsi, entahlah dia kelaperan apa emang doyan gudeg (ternyata doyan, di rumah gue kasih gudeg lagi pun makannya lahap). Abis makan siang kita pulang ke Surabaya 🙂

Nyampe Surabaya udah rada malem, jam 10an kalo ga salah. Imron nurunin barang-barang trus tidur sama Nara, gue masih beberes sebentar trus ikutan tidur. Seneng juga jalan-jalan sebentar gitu walopun ga terlalu jauh, yang jelas kerinduan gue buat road trip udah terobati. Mudah-mudahan bisa segera road trip lagi abis bayinya lahir, amin 🙂

Lebaran Sudah Lewat…

… tapi masih boleh dong ngucapin sambil bermaaf-maafan 🙂

Selamat Idul Fitri 1432H, mohon maaf lahir dan batin ya…

Gue tau ini udah basi banget sih, tapi tetep gatel pengen cerita seputar lebaran kemaren.

Kita berangkat ke Jakarta hari Sabtu pagi tanggal 27, pas banget sama ulang tahun kantor (halah ga penting). Bangun sekitar jam 3 pagi, gue bengong-bengong dulu mengumpulkan nyawa baru mulai beberes barang yang belum dimasukin koper. Pas lagi beberes gitu, Nara kebangun jadi dia agak-agak heboh juga ngeliat kita siap-siap. Begitu adzan Subuh kita langsung sholat dan berangkat ke terminal untuk nganter ART gue. Duluu sih kita mikir tiap lebaran mau mampir nganter ART ke rumahnya karena toh rutenya selalu kita lewatin, tapi setelah nyoba 1x gue pun menyerah kalah soalnya abis mobil jalan dia mulai mabok dan muntah-muntah. Gile… ga sanggup gue harus gitu lagi, mending gue bayarin ongkosnya daripada gue ikut-ikutan mau muntah.

Abis dari terminal kita pun lanjut jalan ke arah Jakarta lewat jalur pantura. Nara keliatan seneng, bisa liat-liat dan ngoceh sepanjang jalan. Liat laut dan perahu pun seneng 🙂 Jalanan lancar… dan kita nyampe di Semarang sekitar jam 10. Seperti biasa gue pengen mampir beli lumpia Xpress, beli buat gue makan di jalan dan bekal buka puasa buat Imron.

Lanjut lagi dari Semarang alhamdulillah jalanan masih bersahabat, pokoknya semua lancar sesuai rencana. Kita mampir di masjid di daerah mana ya gue lupa (Cirebon?), biasanya kita sebut masjid Dede Yusuf soalnya di samping masjid ada warung kecil dan pemiliknya majang fotonya sama Dede Yusuf 😀 Di situ ternyata ketauan kalo popoknya Nara bocor jadi dia sekalian numpang mandi deh.

Jalan lagi dan perhentian selanjutnya adalah warung-warung pinggir jalan di Indramayu yang jual mangga gedong gincu plus kerupuk udang Padi Kapas. Kerupuk padi kapas itu kita beli 2 bal (1 bal isi 20 bungkus kecil) soalnya baik nyokap maupun mertua sangat sangat doyan. Mangga juga gitu, buat mertua beli 10 kg dan buat nyokap gue beliin 5 kg. Gue tau di rumah gue pada males ngupas mangga jadi 5 kg rasanya cukup hehe… Ngeliat barang bawaan gue, kayaknya bener-bener dari kampung menuju ke kota ya. Mangga, kerupuk, udah bagus gue ga bawa terasi sekalian (biasanya bawa sekitar 4 kg tapi kali ini ga). Oya, kalo ada yang penasaran kenapa gue beli mangga di sini, karena harganya murah… Mangga gedong gincu kalo di spm harganya sekitar 40rb/kg, di pinggiran jalan ini cuma 18rb/kg. Jauh kan bedanya?

Puas beli-beli mangga dan kerupuk, kita lanjut lagi… Hati udah riang gembira dan udah nelfon nyokap sama mertua ngabarin kalo kita udah di Cikampek dan sebentar lagi nyampe. Ternyata kita senengnya kecepetan, selang 5 menit abis nutup telfon kita berhenti aja gitu, macet. Total jendral kita kena macet selama 5 jam karena sebagian lajur kita dipake sama yang dari arah Jakarta dan kita cuma disisain 1 lajur. Jelas macet, awalnya 4 lajur eh dikurangin abis-abisan. Alhamdulillah selama macet Nara masih anteng banget di car seat, sampe popoknya bocor karena dia ga mau turun dari car seat buat ganti popok. Hiburan dia selama di mobil ya cuma buku sama CD lagu anak-anak Pak Kasur & Bu Kasur, tuh CD diputeeeerrr terus. Gue sama Imron bosen dengernya, tapi anaknya seneng banget dan tepuk tangan tiap ada lagu yang selesai. Ya udahlah, asal anaknya seneng dan ga rewel kita siap menebalkan kuping.

Setelah lolos dari kemacetan dan berhasil masuk tol Cikampek, rasanya agak lega sekaligus mual karena gue udah laper banget. Di mobil ada makanan sih, tapi kan semuanya dingin sementara gue pengen makan yang anget-anget. Begitu nyampe rest area gue langsung turun nyari makanan, Imron di mobil aja soalnya mau tidur sebentar. Kalo ga salah ini udah lewat dari jam 10 malam deh, berarti Imron udah nyetir selama 15 jam, jelas aja dia cape wong gue yang udah bolak-balik tidur aja ngerasa cape.

Abis makan (Sederhana! sayang sate padangnya abis) gue ke KFC beliin nasi + ayam + kentang goreng buat cowo-cowo di mobil. Imron makan di mobil, begitu selesai kita lanjut lagi menuju ibu kota. Pas udah di tol dalam kota hati ini rasanya seneng banget. Bukan apa-apa tapi gue udah ngebayangin bisa selonjoran di kasur dengan damai hehe…

Nyampe rumah rasanya legaaaa… Kalo ga salah itu udah nyaris tengah malam. Tapi sayangnya pas siap-siap mau tidur, Nara malah semangat ngajak main sambil makan kentang goreng. Haduh. Beneran gue ga sanggup nemeninnya, gue ketiduran dan ujung-ujungnya malah Imron yang nemenin Nara 😛

Alhamdulillah kita bisa menempuh perjalanan dengan selamat, jaraknya jauh juga tuh kalo diitung. Gue juga alhamdulillah baik-baik saja walopun banyak yang “nyeramahin” gue karena berani pulang ke Jakarta naik mobil. Orang-orang ini bukan sodara ato keluarga gue, jadi ya gue cuekin aja hehe… Abisnya gimana ya, ngomongnya udah pake nada-nada menggurui sih.

Itu dulu deh ceritanya, sisanya kapan-kapan ya gue terusin 🙂

Road Show Tengah Tahun #4

Akhirnyaaa… Bagian terakhir dari cerita bersambung ini datang juga!

Setelah puas ngiter-ngiter Bandung dan ngobrol sana-sini, hari Selasa pagi kita harus segera berangkat ke Yogyakarta. Imron masih ada kerjaan di sana dan kita rencana berangkat jam 7 supaya bisa nyampe sekitar jam 3 siang. Kenyataannya agak bergeser dari rencana karena kita baru berangkat jam 8 dan jalan menuju Yogyakarta macetnya gila! Gara-gara macet itu kita baru nyampe sekitar jam 7 malam, hampir 12 jam di jalan.

Nyampe Yogyakarta kita kelaperan dan langsung melipir nyari (apa lagi kalo bukan) gudeg. Kita suka banget sama gudeg Bu Amad yang ada di deket kampus UGM dan Kaliurang, tapi ga bisa makan di situ karena yang di UGM cuma buka sampe sore dan ga yakin yang di Kaliurang masih buka pasca letusan Merapi. Kebetulan kita lagi di seputar Wijilan dan mampir ke salah satu resto di situ aja. Makanan di situ biasa banget dibanding di Bu Amad andalan kita, tapi teh pocinya enak banget. Seperti biasa ada yang nyanyi di restonya dan Nara suka banget 🙂 Sebelumnya Nara sibuk jalan-jalan tapi begitu mereka mulai nyanyi Nara langsung nyamperin mereka dan ngedengerin sambil goyang-goyang, pake acara nebeng lesehan di tempat orang pula 😀 Setelah kenyang kita langsung ke Novotel dan tiduuurr…

Sebelumnya kita udah pernah nginep di Novotel dan menurut kita hotel ini biasa banget, masih lebih oke Mercure (The Phoenix) dari sisi penampilan. Ternyata setelah punya anak hotel ini oke juga karena keliatan didesain buat keluarga; ada kids playground dan di resto ada kandang burung (di balik kaca, kayak di Taman Safari gitu) dan aquarium sepanjang 1 sisi dinding. Jelas Nara seneng banget bisa sarapan sambil liat ikan dan setelah sarapan dia bisa puas main di playground (sebelumnya tentu harus berenang dulu). Kalo di Mercure kita ga tau sih fasilitas untuk keluarganya gimana soalnya dulu nginep di sana sebelum ada Nara.

Hari Rabu kita harus balik ke Surabaya dan kita check out dari hotel sebelum makan siang. Targetnya ga muluk-muluk: makan siang di gudeg Bu Amad dan ngebungkus pulang hehe… Gudegnya enak, bukan tipe yang terlalu manis dan basah (gue nyebutnya ini gudeg kering, ga tau deh sebetulnya ada tipe kayak gitu ato ga). Abis makan (Nara tetep mantengin penyanyi sambil goyang-goyang) kita pulang deh ke Surabaya.

Walopun badan cape tapi hati senang 🙂 Alhamdulillah Nara juga kuat banget diajak road show gitu, mungkin karena udah biasa dari umur 2 bulan ya. Mudah-mudahan masih bisa liburan lagi, rencana paling dekat kita bakal road trip lagi Lebaran ini 🙂

Road Show Tengah Tahun #3

Masih ada aja ya cerita lanjutannya, panjang bener…

Sampailah kita ke hari Senin di mana Imron harus kerja sementara istri dan anaknya jalan-jalan 🙂 Gue udah janjian sama Lei untuk ketemuan di hotel dan sarapan bareng, abis itu baru berangkat ngiter-ngiter Bandung.

Lei nyampe sekitar jam 930 sama si Ucil yang nemplok di badan emaknya dan tampak masih kriyep-kriyep, gue sama Nara sih udah sarapan setengah jalan. Sarapannya Aston Primera ini mantap lho, gue suka 😀 Pilihannya banyak dan selalu diisi lagi kalo keliatan tinggal sedikit (waktu sarapan sampe jam 10 dan mereka masih rajin ngisi makanannya, ga didiemin aja dengan pikiran “toh bentar lagi selesai sarapannya”) plus karyawannya banyak dan rajin ngambilin piring kotor/nawarin teh kopi. Selama sarapan Nara duduk manis di baby chair dan makan honey star semangkuk penuh (emaknya senang!) tapi begitu honey star abis dia pun blingsatan minta turun. Gue turunin karena dia ga ada tanda-tanda minta renang tapiii ternyata dia minta liat ikan koi di samping kolam renang! Duh gimana ini, gue masih sarapan dan di luar gerimis pula. Caranya ngajak gue juga lucu banget: berdiri nemplok di pintu kaca memandang kolam – ngoceh ngajak gue ngobrol dan berkelakuan manis – setelah 10 menit cara itu ga ngebuat gue ngajak dia keluar, mulai nangis meronta-ronta deh. Kalo dia nangis gue gendong ajak balik ke kursi dan ini ngebuat si Ucil ketakutan ikut nangis juga. Abis itu mereka main batu di dalam resto (nangisnya udah berhenti nih) dan anteng selama 5 menit, sebelum siklusnya berulang lagi hihi… Pagi yang seru 🙂

Setelah drama 3 babak itu berlalu kita pun naik ke kamar sebentar. Seneng deh sama Lei, ternyata kelakuan aslinya ga seajaib penampilannya di BBM 😀 Jam 1030an kita berangkat menuju perhentian pertama: Alisha.

Gue seneng di Alisha! Bisa pilih-pilih jilbab dengan puas dan gue pun bingung milih warna apa aja yang mau dibeli duluan. Ya maklum budget terbatas, ga bisa gue beli banyak-banyak walopun pengen. Di sana Nara dan Akila anteng, mereka sibuk duduk-duduk ato naik turun ga jelas, pokoknya gue bisa milih-milih santai. Janjian juga sama Rani emaknya Akira yang ganteng (si Akira yang ganteng, bukan emaknya) dan setelah dia dateng kita berangkat lagi nyari makan siang. Ya ya gue tau ini masih jam 1130an, tapi percayalah kita udah mulai lapar lagi.

Setelah perdebatan yang cukup plin-plan (abisnya semuanya mau ke resto mana aja, dasar pemakan segala!) akhirnya pilihan jatuh ke Nanny’s Pavillon. Gue pesen fetuccine pake steak sementara duo emak itu pesen baked rice, dan pemenangnya adalah gue karena fetuccine gue mantap banget rasanya. Creamy dan berlemak banget, enak deh menurut standar gue hehe… Nara juga makan banyak, dia makan peach pancake setengah porsi dan seneng banget sama minuman kita yang asem-asem itu (lupa namanya). Oya, pas nunggu makanan dateng si Nara sempet-sempetnya ngabur ke Food Market (bener ga namanya?) dan bergabung sama serombongan aki-nini yang lagi makan. Beneran dia tiba-tiba narik kursi dan duduk di meja itu dengan cueknya, trus ngajak ngobrol si aki 😀

Urusan perut beres, kita berangkat lagi ke Anakecil. Di sini gue ninggalin Nara di bawah pengawasan duo emak yang setia menemani gue (ah aku terharu, senang!) jadi bisa milih-milih tanpa terganggu. Tau diri lah gue, milihnya ga lama-lama tapi tetep sih pas gue cek anak gue sempet kabur dari playground dan lagi diajak balik sama Lei 🙂

Dari Anakecil kita berangkat lagi ke Ciwalk buat ketemuan sama Ika. Astaga rombongan krucil ini bener-bener seneng di Ciwalk. Nara sempet ngejar-ngejar kucing dan lari-larian ga jelas, gue liat yang lain juga begitu. Tinggal emaknya aja keringetan ngikutinnya karena mereka pake acara naik tangga segala, kan bahaya kalo ga diikutin. Setelah ngemil-ngemil cantik (yang membuktikan bahwa Akira doyan serabi) kita pun balik, misah sama Ika dan Rani sementara si Lei ikut sama gue ke hotel.

Karena satu dan lain hal si Lei akhirnya ada di hotel sampe jam 11an (tak akan gue buka aib lo di sini, silakan bikin pengakuan sendiri hihi) dan kita ngobrol ngalor ngidul sambil usaha nidurin Nara dan Akila. Ternyata adalah ide yang buruk untuk menyatukan 2 anak aktif di 1 kamar, semua heboh sendiri dan ga jadi tidur padahal emaknya bisa langsung ngorok tuh. Kalo Akila mulai tenang eh Nara tepuk tangan (thanks to vitamin ya Lei) ato kalo Nara mulai kriyep-kriyep ya si Akila yang ngoceh. Terpaksa Lei sama Akila keluar kamar dulu (kasian euy, tapi daripada ga ada yang tidur) dan gue usaha nidurin Nara. Pas mereka keluar ya Nara langsung tidur, tapi Akila masih on aja, hebat banget deh. Akhirnya kita turun lagi ke coffee shop dan Akila ketiduran di sofanya.

Nyaris tengah malam (lebay) dan si Budhi dateng ngejemput cewe-cewe, dengan resmi duo tour guide gue berhenti bertugas. Mudah-mudahan kita bisa ketemuan lagi ya, gue doain cepet jadi road trip ke Bali mampir Surabaya 🙂 Makasih banyak buat Lei yang udah mau direpotin mulai dari buatin makanan Nara sampe nemenin gue muter-muter seharian.

PS: walopun kita bareng-bareng lebih dari 12 jam ternyata ga ada foto sama sekali lho, payah!!

Road Show Tengah Tahun #2

Hari Minggu pagi lumayan males-malesan di kamar, soalnya masih sisa cape kemaren. Pagi ini kita cuma sarapan dan ngajak Nara renang aja di hotel, baru rencana jalan-jalan siangnya. Pas sarapan Nara lagi-lagi ga mau makan karena udah heboh liat kolam renang yang letaknya persis di samping resto. Emang harus direlain aja kalo lagi jalan-jalan gini Nara ga bakal makan banyak (kemaren dia cuma makan 4 sendok kecil nasi gandul), paling cuma minum susu sama ngemil-ngemil dikit.

Selesai sarapan, Nara dan Imron langsung nyemplung ke kolam renang sementara gue duduk santai sambil nunggu Jeng Lei 🙂 Tau si Lei kan, dia tuh salah satu member Klub Baking Odong-odong (KBO) yang paling aktif (mengingat membernya cuma gue, dia, sama Eryka kayaknya emang semua harus aktif haha). Gara-gara gue mendadak ke Bandung gue jadi ga bisa nyiapin makanan/cemilan buat Nara, jadi kalo dia mogok makan gue ga punya amunisi lain. Untungnya di Bandung ada Lei dan gue pesen mac chic and cheese sama cookies buat cemilan Nara ke dia (ntar gue review terpisah ya). Abis ketemu Lei gue pun naik ke kamar dan ngasih makan Nara di kamar.

Kayaknya gue sempet ketiduran sekitar 1 jam sebelum kebangun dengan perut agak lapar, abis itu kita siap-siap jalan ke Kingsley untuk ngisi perut. Seperti biasa Kingsley rame… Rasanya tetep enak tapi kenapa harganya makin mahal? Makan berdua di sana abisnya nyaris 150rb, beda tipis sama tagihan makan malam kita di Origin. Anyway, ga bisa protes juga karena kita cabut dari Kingsley dengan perut kenyang dan hati senang 🙂

Abis dari Kingsley kita ke (mana lagi) Rumah Mode dan jalannya macet parah! Nyampe sana juga rame banget sampe pusing liatnya dan akhirnya keluar dari situ tanpa nenteng belanjaan selain 1 gelas jus hehe… Abisnya haus banget dan jusnya tampak menggoda.

Naik ke atas dikit dari Rumah Mode kita mampir ke Macadamia Little Glam, parkirannya sepi banget dan cuma ada mobil kita tapi barangnya bagus-bagus banget 🙂 Sayang kebanyakan untuk cewe dan baju cowo yang oke ga ada ukuran Nara. Buat yang punya anak cewe silakan ke sini, dijamin keluar dengan banyak tentengan 😀
Puas ngubek-ngubek FO kita langsung menuju tempat yang udah gue penasaranin (is this even a word?) Dari beberapa hari yang lalu: Origin. Sebetulnya Nara tidur tapi dibangunin karena kita berdua mau turun, dan setelah liat tempatnya kayaknya Nara bakal seneng di sini. Bener aja, Nara naik turun tangga 3x dan sibuk manggil-manggil dari atas, kita gantian ngikutin dia dan lumayan keringetan jadinya.

bisa naik ke mana lagi ya...

hot chocolate yang enak!

Untuk makan malam kita pesennya ga terlalu banyak, yang gue inget cuma Pindang Iga, Chicken something, potato wedges, hot chocolate, sama 2 gelas jus. Makanannya enak-enak semua, minumannya juga 🙂 Gue suka liat si hot chocolate yang gelasnya ditaro di atas lilin, tapi gue ga tahan jadinya panas banget. Akhirnya lilinnya gue matiin dan gelasnya gue turunin, emang gue ga suka minuman panas sih. Mungkin harusnya gue pesen “suam-suam kuku” chocolate aja kali 😀 Pas minta bill Imron sempet kaget dan minta gue ngecek lagi soalnya kok jatohnya mirip sama makan batagor ya? Abis gue cek bener kok semua pesenan kita udah dimasukin, mereka lagi ada diskon 20% makanya harganya jadi ga terlalu mahal. Tambah seneng deh gue, makanan enak dan murah is a good combination 😀

Beres dari Origin kita balik ke hotel, masih ada yang harus dikerjain Imron buat besok sementara gue udah atur rencana sama Lei untuk jalan-jalan di Bandung 🙂

Road Show Tengah Tahun #1

Hari Kamis siang tiba-tiba dapet tawaran menggiurkan dari Imron: ngekor dia ke Bandung dan Yogyakarta minggu depannya. Demi menghormati suami, ga mungkin dong tawaran itu ditolak (padahal emang pengen hihi) jadi setelah konfirmasi cuti gue pun langsung kesenengan dan mulai merasakan aura liburan. Kebetulan hari Rabu minggu depannya libur jadi gue cukup ambil cuti 2 hari supaya bisa jalan-jalan Sabtu-Rabu.

Rencana berangkat Sabtu pagi dan kita bakal ada di Bandung dari hari Sabtu malam sampe Selasa pagi. Hari Jumat heboh reservasi hotel, untuk acara kantor hotelnya udah oke di Aston Primera (Minggu-Selasa) tapi hotel tambahan untuk Sabtu-Minggu masih belum dapat. Nelfon sana-sini semua full, gue rasa orang-orang Jakarta pada ke Bandung semua nih. Akhirnya Imron nelfon hotelnya langsung dan minta kamar untuk 1 malam lagi karena kita udah confirmed untuk 2 malam selanjutnya. Alhamdulillah ada kamar walopun ga ada yang king size, gpp deh biarpun harus pindah kamar daripada ga ada tempat nginep. Karena bener-bener mendadak gue baru sempet packing Jumat malam dan karena keasikan tidur Sabtu paginya berangkat telat 1 jam dari rencana, kita baru jalan sekitar jam 6 pagi. Di jalan ternyata ruame… Banyak jalan yang diperbaiki dan kayaknya ga cuma kita yang kepikiran untuk road trip, walhasil jalannya ga bisa sekenceng kalo lagi menjelang Lebaran deh.

ake.. sini ake...

Berhenti buat makan siang di Pati karena kita pengen makan nasi gandul, sayang nasi gandul Pak Muntiman andalan kita masih belum buka. Nyari-nyari warung lain dan ada 1 warung yang keliatannya cukup menjanjikan, udah deh kita berhenti di situ. Pas kita turun ternyata dilayanin sama seorang mbah yang baik dan seneng sama Nara, dia sampe ngeluarin hamster peliharaan cucunya supaya Nara mau makan (penyakitnya Nara kalo terlalu banyak hal baru malah ga mau makan, dia seneng liat-liat warung ini jadi menolak makan siang). Sayangnya taktik itu ga berhasil, bukannya makan Nara malah asik mainan hamster, jarinya dimasuk-masukin ke kandang hamster agak memaksa si hamster untuk ngejilat. Gue malah ngeri liatnya, hamsternya juga ngeri dan memilih kabur ke pojokan kandang yang jauh tapi selalu dikejar sama Nara. Sampe kita agak susah pas mo berangkat lagi karena Nara ga mo berpisah dari si hamster. Si mbah itu bener-bener baik, dia mau ngebawain kandang hamsternya ke samping mobil supaya Nara mau masuk mobil dan ga mendekam di warungnya hihi…

Singkat cerita kita nyampe juga di Bandung, udah malam banget tapi Nara langsung ”on” begitu nyampe hotel. Hotelnya bagus dan masih baru jadi semuanya masih lumayan kinclong. Setelah masuk kamar kita langsung istirahat soalnya besok kan mau jalan-jalan 🙂