Liburan Dengan 2 Anak: Persiapan

Ecieee lama ga nongol tau2 gue nulis berbau liburan, kesannya abis liburan keliling dunia trus mau bagi-bagi cerita gitu ya πŸ˜€ Di-amin-i dulu deh doanya, ayo amin yang kenceng semuanya!

Yah, siapa sih yang ga suka liburan? Gue jelas suka banget, bagian yang rada ga suka itu paling pas ngecek pengeluaran selama liburan aja hahaha… Walopun uangnya udah disiapin atau ngambil dari gaji bulan ini (tebak mana yang lebih sering gue lakukan?), tetep ya rasanya agak-agak maknyes begitu ngitung sisa uang di rekening atau ngeliat tagihan kartu kredit. Tapi ga nyesel dan malah diulangin lagi dan lagi dan lagi πŸ™‚

Mungkin beberapa orang rada jiper atau males liburan dengan bawa (DUA) anak kecil, mikirnya “1 aja ribet apalagi 2” tapi hal itu ga berlaku buat gue. Dari jaman Nara kecil gue udah beberapa kali wira-wiri keluar kota, pernah naik mobil atau pesawat. Belakangan ini setelah Niska lahir gue juga udah beberapa kali pergi keluar kota, dan awal tahun ini anak-anak gue ajak naik kereta api πŸ™‚ Mereka seneeeng banget dan Niska heboh merangkak di gerbong (I’m not a clean freak jadi gue diemin aja dan setelah Niska cukup lama merangkak baru gue angkat dan lap tangannya pake tissue basah, kotornya mah jangan ditanya lagi!).

Setelah ngelewatin beberapa kali pergi-pergi, gue jadi rada tau selahnya untuk ngajak 2 anak liburan. Intinya, ini hal-hal yang gue lakukan supaya ortu senang anak tenang πŸ™‚

1. Packing

Naahh… Packing ini biasanya yang bikin paling pusing, sampe nyokap gue aja pernah bilang kalo liburan sama anak itu serasa ngebawa semua isi lemari (minus lemarinya doang). Bener sih kalo liburan/pergi bawa anak itu pasti bawaan jadi tambah banyak, lha orangnya aja nambah bawaannya pasti menyesuaikan. Supaya ga terlalu heboh gotong-gotong barang, terutama kalo naik transportasi umum, gue biasanya…

Bikin daftar barang bawaan.

Geeky abis ya? Tapi bener gue ngerasa dengan bikin daftar barang apa aja yang mau dibawa, acara packing jadi lebih gampang. Dulu waktu belum terbiasa bikin daftar barang bawaan, gue selalu puyeng di depan lemari waktu packing. Harus mikir lagi mau bawa kaos pergi berapa banyak, harus mikir bawa singlet berapa, dsb dsb. Setelah bikin daftar, kepuyengan itu lumayan berkurang. Well, at least puyengnya waktu bikin daftarnya aja (jauh-jauh hari) dan pas packing tinggal masukin tanpa mikir. Keuntungan lainnya, ini meminimalkan kemungkinan ada barang penting yang ketinggalan. Pernah kan tiba-tiba inget “oh harus bawa barang A” dan mikir “eh ntar aja deh dimasukinnya” dan berakhir dengan bete karena barang itu ketinggalan, nah kalo udah ada daftar yang dijadiin patokan, kemungkinan barang ketinggalan ini bisa diminimalkan.

Daftar barang bawaan ini biasanya gue pisah-pisah lagi di koper/backpack A/backpack B. Jadi udah jelas banget siapa yang harus bawa tiket, siapa yang harus bawa baju ganti anak-anak, dst. Untuk flight yang panjang dan jauh, gue juga biasanya bawa baju ganti gue (ga cuma baju anak) di backpack, pengalaman dulu koper gue nyampe ke kota C sementara gue di kota D πŸ˜€ Untuuung masih ada kaos baru selembar di backpack dan bisa dipake buat ganti sementara nunggu koper gue dianterin ke hotel.

Kalo menurut gue, beberapa barang yang penting untuk dibawa itu:
– stroller, untuk Niska
– ergo, ini penting soalnya gue ga kuat gendong Niska tanpa alat bantu
– backpack A, biasanya isi baju ganti anak
– backpack B, ini sebagai ganti tas gue soalnya gue lebih suka pake backpack dan isinya seputar tiket, passport, sebagian uang
– wadah makanan, buat ngebawa cemilan selama di perjalanan
– tempat air minum
– payung lipat
– detergent dan pelembut pakaian πŸ˜‰
– baju, obviously
– topi, jaket
– toiletries
– oh jangan lupa koper ya hehe

Stroller cuma gue bawa setelah Niska lahir, dulu waktu pergi-pergi sama Nara setelah dia bisa jalan gue ga pernah bawa stroller karena Nara pun ga mau naik stroller. Sekarang gue butuh untuk naro Niska sementara Nara tetap jalan kaki, paling kalo cape dan ngantuk baru Nara dipindahin ke stroller dan Niska digendong (baru si ergo dipake).

Untuk jumlah baju, gue biasanya bawa lumayan irit menjurus ke kurang πŸ˜€ Gue ngitung jumlah baju yang harus gue bawa dengan rumus (1.5 x hari pergi). Kenapa cuma 1.5? Ya karena pada kenyataannya biasanya kita pergi seharian tanpa sempat balik ke hotel untuk mandi sore dan ganti baju, jadi ngapain bawa baju banyak-banyak kalo ga bakal kepake juga? Lagian gue juga selalu punya detergent dan pelembut pakaian di koper, jadi gue pasti nyuci baju di hotel. Emang sih keringnya lama, tapi lumayan buat cadangan. Kalo baju anak-anak, gue rada longgar ngitungnya karena baju mereka kecil-kecil dan ga makan tempat hahaha… Lagian namanya juga anak-anak, pasti ada aja kejadian mereka main-main sampe bajunya kotor dan harus diganti saat itu juga, mendingan dilebihin dikit. Trus gue juga orangnya against beli baju baru dan langsung dipake, jadi mendingan gue pake baju rada bau apek (karena dicuci di kamar mandi hotel) daripada pake baju baru tanpa dicuci dulu.

BTW, pengalaman membuktikan sebetulnya yang bikin packing itu ribet waktu bagian nyiapin baju gue πŸ˜› Jadi sekarang gue nulis detil baju mana yang mau dibawa lengkap dengan jilbabnya, jangan sampe pas pergi baru nyadar kalo jilbabnya ga mecing πŸ˜€

2. Rute/jadwal perjalanan

Atau yang lebih keren disebut “itin” haha… Kalo buat jadwal, jujur gue ga ahli karena gue orangnya kurang fokus dan lumayan impulsif, mana bisa kalo harus bikin jadwal. Biasanya gue cuma milih-milih tempat mana yang mau gue datengin di kota itu dan urusan jadwal dikerjain sama Imron. Rule of thumb untuk masalah jadwal adalah: jangan dibuat padat. Kita lagi liburan masa mau kejar-kejaran sama jadwal lagi? Cukuplah itu waktu di kantor aja. Lagian bawa anak, kasian anak-anak kalo kecapean. Biasanya kalo bawa anak, gue suka nyempetin pulang dulu ke hotel pas jam tidur siang anak, istirahat sebentar, baru keluar lagi sore/malam. Emang keliatan lebih ribet dan buang waktu tapi ga ada gunanya juga maksain dateng ke semua tempat yang ngetop tapi abis itu anaknya sakit.

Ya gitu deh kira-kira yang gue siapin sebelum berangkat liburan sama anak-anak. Biasa aja sih sebetulnya, tapi daripada blog ini mati suri mending gue tulis kan hahaha…

Advertisements

Eco Green Park – Tempat Wisata Baru di Batu

Beberapa bulan yang lalu (iyee udah lama!) gue sekeluarga sama adek-adek gue nyobain tempat wisata baru di Batu: Eco Green Park. Sebetulnya tujuan utama itu pengen ngajak adek-adek gue makan di Ikan Bakar Cianjur (IBC) yang di Pandaan soalnya di situ ada bakwan goreng yang enaaaak banget dan menu ini ga ada di IBC Surabaya. Abis itu mikir enaknya ngapain, kan sayang udah nyampe Pandaan masa langsung balik ke Surabaya, udah setengah jalan ke Malang tuh (atau tinggal terus dikit lagi nyampe Batu). Pilihan pertama ke Batu Secret Zoo (BSZ – lagi) atau Batu Night Spectacular (BNS) tapi kok ke situ terus sih. Eh gue belum pernah ke BNS tapi abis nanya ke temen-temen gue, tempatnya so-so untuk ngajak anak kecil. Setelah nanya di twitter dan gugel sana-sini, gue lumayan tertarik sama Eco Green Park (EGP – duh singkatannya kok begini banget). Tempatnya masih baru buka jadi belum banyak reviewnya di internet, tapi feeling gue bilang tempatnya harusnya ga mengecewakan karena masih 1 manajemen dengan BSZ dan Museum Satwa (MS – maap ya semua disingkat hihi), lokasinya pun sama. Oke lah, kita cobain ke sana aja.

Imron berangkat duluan soalnya harus nyampe di lapangan golf pagi-pagi (dia sendiri yang mengharuskan, ga ada yang nyuruh kok sebetulnya :p) dan gue nyusul. Janjian ketemu jam makan siang langsung di IBC, abis itu Imron misah dari temen-temennya supaya kita bisa langsung ke Batu.

As always, makanan di IBC enak dan bakwan goreng yang tersohor itu tetep mantap rasanyaΒ πŸ™‚ Adek-adek gue pun doyan makan di situ. Puas makan dan ngajak Nara main sebentar di halaman belakang IBC, kita berangkat menuju Batu.

Seperti yang gue bilang sebelumnya, EGP ada di lokasi yang sama dengan BSZ dan MS. Kalo dari arah pintu masuk, MS ada di kiri trus ada Pohon Inn, di tengah ada BSZ dan di kanan ada EGP. Peringatan buat yang mau ke EGP, parkirnya jangan di tempat BSZ atau MS ya, jauuh bener jalan kakinya. Mending cari parkir di sekitar EGP atau musholla. Loket pembelian tiketnya juga beda (kalo BSZ dan MS loketnya jadi 1).Β Β Β Β 

Begitu liat bagian depannya gue udah suka karena keliatan bersih dan sepi (penting!). Setelah masuk makin suka… tempatnya rapi, bersih, dan keliatan masih baru banget. Sorry gue rada susah nerangin isi tempatnya gara-gara udah kelamaan hehe… Β gue kasih keterangan dikit sama foto aja ya πŸ™‚

Di dalam ada Insectarium yang ga kalah sama Insectarium di Butterfly Park – Penang. Emang ga terlalu besar tapi isinya rapi. Ada serangga yang diawetin dan ada juga serangga hidup. Ada 1 ruang kaca yang pintunya bisa dibuka, isinya pohon dan serangga daun yang beneran nyaru sama daun (ya iya lah, gimana sih Otty). Ada juga kotak kaca yang isinya hewan serasah (bener ga) macam kaki seribu (berbagai jenis dan ukuran, gelii liatnya).

IMG_3532

hayo mana serangganya?

IMG_3537

Abis itu kita jalan lagi dan nyampe ke area Walking Bird. Intinya itu tempat burung-burung yang ga bisa terbang kayak burung onta. Di sini kita juga bisa ngasih makan, tinggal bilang ke petugasnya dan kita bakal dikasih sayuran (gratis) trus kita kasihin ke burungnya. Rada horor liat burung gede-gede gitu ngedatengin gue (padahal dipisahin sama pagar pendek) tapi Nara kegirangan dan pengen megang burung-burung itu sampe petugasnya yang takut ngeliat Nara pede banget.

Lewat dari area Walking Bird kita nyampe ke snack court. Tempatnya terbuka dan melingkar, di bagian tengah ada kolam besar diisi peralatan masak dan air mancur. Peralatan masak itu buat dimainin J Kita bisa main tembak-tembakan (pake pistol air gede) dan diarahin ke sutil, panci, dsb. Ada juga wajan yang bisa diisi air (kita mompa pake pompa tangan jadul), kalo udah penuh nanti airnya bakal masuk lagi ke kolam dan muncrat, seru! Nara ketagihan main ini.

IMG_3568

Snack courtnya sendiri jualan susu sapi dingin yang enak. Selain itu cuma jual cemilan kayak nugget, sosis bakar, ga ada makanan berat. Di situ ada ruangan display yang nerangin cara pengolahan susu sapi, sayang pas kita di sana demonya udah selese.

Ow gue lupa, tepat sebelum kolam ada arena permainan. Kita naik jip kap terbuka, ceritanya jadi polisi yang tugasnya nembakin pemburu liar. Jip ini jalan di track khusus, ntar keluar-masuk gua dan hutan buatan. Lumayan buat numpang duduk sebentar (lha kok salah fokus).

Setelah puas ngemil susu dingin, kita jalan lagi dan liat-liat ayam! Ini ayamnya baguuus deh, namanya entah apa gue ga inget. Ayamnya kecil-kecil dan badannya cenderung bulet, bulunya warna-warni dan ekornya panjang. Tiap jenis dipisah di kandang masing-masing. Ada yang dari Myanmar, dan Vietnam, ada yang warna emas, biru, putih. Pokoknya bagus-bagus banget.

Ngelewatin ayam-ayam cantik itu kita pun nyampe ke tempat strawberry dan jamur. Tapi ini kurang menarik menurut gue, soalnya gelap dan cenderung ga ada yang bisa ditanya atau diliatin. Yah gue sih kurang berminat ngeliat tumpukan jamur. Jadi kita numpang lewat aja dan nyampe ke tempat burung warna-warni sebangsa kakaktua. Oh wait, itu memang kakaktua hehe… gue ga paham deh dari mana aja, tapi ukuran dan warnanya beda-beda. Kita bisa foto sama beberapa burung yang ada di luar kandang, emang disediain untuk foto sama pengunjung. Tentunya gue males ya… biarlah Naning aja yang foto-foto. Nih ada foto Nara yang gegayaan seakan-akan dia foto beneran sama burung, tangannya hits bener padahal begitu disodorin burung kakaktua dia langsung ngeloyor pergi.

IMG_3618

walaupun takut tapi tetep gaya

Abis itu… Gue udah lupa kita ngapain aja! Ampuuun begini deh kalo nulisnya kelamaan, basi dan lupa semua hahaha… Ya sutra lah, pokoknya menurut gue tempat ini recommended, jauh lebih bagus daripada Bali Bird Park (menurut gue dan Imron). Bedanya sama Batu Secret Zoo? Kalo di Batu Secret Zoo jenis binatangnya lebih banyak, kalo di Eco Green Park ini lebih focus ke burung-burung. Kalo ada yang udah ke sana, tolong ya info gue di-cross check bener ga, jangan-jangan gue salah saking lupanya πŸ˜€

IMG_3640

IMG_3650

IMG_3655

ini kita masuk ke kandang besaaaar banget, pintunya kaca dan ada rumput2nya. baguuusss bisa jalan2 di antara burung merak india πŸ™‚

Β 

Demi ASI

Gue males publish ulang cerita gue, jadi silakan baca di sini ya…

Nambahin aja beberapa hal yang ga gue sebutin di artikel itu.

Imron itu bener-bener mendukung ASI (tapi tetap ga rese waktu akhirnya Nara dulu minum sufor setelah produksi ASI gue menurun).

Waktu ke HK itu, dia rela ke supermarket ngebut sendirian untuk beli cooler box tambahan sementara gue sama Nara istirahat bentar di hotel. Abis itu kita janjian ketemu lagi di Disneyland tepat sebelum fireworks mulai, dan Imron masih nenteng cooler box yang baru dibeli (akhirnya dititipin di depan pintu masuk karena ga boleh dibawa sama petugasnya, disangka jualan es mambo kali ya).

Di bandara KL juga Imron lebih protektif sama ASIP beku, dia lebih galak sama petugas yang punya gelagat mau ngelarang si ASIP masuk kabin πŸ˜€

Anyway, mudah-mudahan ada info berguna dari artikel gue. Selamat membaca.

PS: mau bilang lagi, gue sukaa sama medela freestyle gue πŸ™‚

Semalam Di Malang

Kalo orang Jakarta bisa tiba-tiba ke Bandung buat nyari makan atau main, kita yang di Surabaya bisa main ke Malang. Duh kompetitif amat ya gue haha…

Minggu lalu gue tiba-tiba kepikiran pengen makan cuimi sama bakso bakar, tapi masih bingung enak ya kapan ya. Tau-tau Imron ngajakin nginep di Malang, semalam aja berangkat Sabtu baliknya Minggu. Lumayaaann.. Kalo lebih lama gue juga bingung ngapain di sana, tujuan gue cuma makan sih.

Hari Sabtu pagi gue berangkat bertiga dari rumah sama Nara dan Niska ke Pandaan, jemput Imron dulu. Pas di gerbang tol Sidoarjo gue deg-degan karena macet, Niska anti kemacetan sih, bisa nangis kejer dia kalo mobil jalannya di bawah 40 km/jam. Alhamdulillah dia ngantuk dan masih kenyang jadi 1.5 jam di jalan dia tetep tidur (dan baru bangun di Malang). Begitu ketemuan sama Imron langsung deh jalan ke Malang.

Nyampe Malang jam 2an kalo ga salah, makan cuimi Gloria dulu soalnya gue belum makan siang. Abis itu langsung check in dan kita ketiduran semua sampe jam 5 lebih. Ngantuuuukk..

Bangun tidur kelaperan dong, jadi tujuannya pasti nyari makan. Penasaran sama Taman Indi di Araya yang kata tante gue tempatnya bagus, akhirnya kita ke sana. Nyampe sana ternyata rame bener karena ada resepsi, batal nyoba makan di situ. Buka tripadvisor katanya Resto Melati di samping Hotel Tugu recommended, ya udah kita ganti arah langsung ke Resto Melati.

Resto Melati itu 1 grup sama Hotel Tugu, kayaknya nyambung juga dari hotel. Gue suka interiornya, perpaduan Jawa-Cina-Belanda gitu. Bagus.. Eh tapi ga tau juga buat yang bisa “liat” mungkin spooky abis nih resto. Alhamdulillah selama di sana kita bisa makan dengan tenang, ga ada yang aneh-aneh.

20120613-005809.jpg

Makanannya menurut gue juga enak πŸ™‚ Gue pesen beefstuk champignon, steak yang dikasih tumisan paprika, bawang bombay, dan jamur. Imron makan bebek lengkuas, rasanya mirip ayam ungkep sih, bebeknya empuk. Nara dipesenin fetuccine carbonara, enak juga nih creamy banget. Abis makan steak gue masih pengen ngunyah, dan dipesanlah choco lava explosion – choco melt cake paling enak yang pernah gue makan. Gue bertanya-tanya kenapa resto ini jarang diomongin orang ya, padahal tempat dan makanannya oke.

Beres makan kita udah ngantuk (dan ga tau mau ngapain lagi) jadi langsung ke hotel.

Besoknya tujuan kita cuma 2: Batu Secret Zoo dan bakso bakar. Berangkat agak pagi dan nyampe Batu Secret Zoo jam 10an. Kirain masih sepi ternyata udah agak rame. Oya, harga tiket udah naik dibanding pas dulu gue ke sini tapi IMO masih masuk akal harganya.

Ga kerasa udah selang lebih dari 1 tahun dari dulu gue ke sini, udah lama. Dulu Nara masih belum terlalu ngerti, sekarang dia udah heboh banget nunjuk-nunjuk binatang yang ada sambil ngulang nama-namanya. Sempat ga mau beranjak dari kandang Pygmy Marmoset (monyet terkecil di dunia) sambil teriak “pygmy pygmy” πŸ˜ƒ Yang bikin ngeri, Nara mau foto sama bayi macan tapiii si macan dikaget-kagetin gitu dan Nara ngotot mau megang! Pawangnya aja ngeri liatnya dan Nara ditarik pergi begitu selesai foto, Nara nangis dong “mau pegang macaaaaaann”.

Total kita muter-muter di kebun binatang itu sekitar 4 jam, puas dan senang.

Keluar dari kebun binatang tentunya anak-anak kecapean sementara emak-bapaknya kelaperan. Mereka langsung tidur begitu mobilnya jalan. Tapi tetep dong mampir makan bakso bakar dulu, makannya gantian supaya anak-anak bisa tetep tidur di mobil.

Kelar makan langsung jalan balik ke rumah, badan cape tapi hati senang (dan perut kenyang) 😊

20120619-171504.jpg

Lebaran Sudah Lewat…

… tapi masih boleh dong ngucapin sambil bermaaf-maafan πŸ™‚

Selamat Idul Fitri 1432H, mohon maaf lahir dan batin ya…

Gue tau ini udah basi banget sih, tapi tetep gatel pengen cerita seputar lebaran kemaren.

Kita berangkat ke Jakarta hari Sabtu pagi tanggal 27, pas banget sama ulang tahun kantor (halah ga penting). Bangun sekitar jam 3 pagi, gue bengong-bengong dulu mengumpulkan nyawa baru mulai beberes barang yang belum dimasukin koper. Pas lagi beberes gitu, Nara kebangun jadi dia agak-agak heboh juga ngeliat kita siap-siap. Begitu adzan Subuh kita langsung sholat dan berangkat ke terminal untuk nganter ART gue. Duluu sih kita mikir tiap lebaran mau mampir nganter ART ke rumahnya karena toh rutenya selalu kita lewatin, tapi setelah nyoba 1x gue pun menyerah kalah soalnya abis mobil jalan dia mulai mabok dan muntah-muntah. Gile… ga sanggup gue harus gitu lagi, mending gue bayarin ongkosnya daripada gue ikut-ikutan mau muntah.

Abis dari terminal kita pun lanjut jalan ke arah Jakarta lewat jalur pantura. Nara keliatan seneng, bisa liat-liat dan ngoceh sepanjang jalan. Liat laut dan perahu pun seneng πŸ™‚ Jalanan lancar… dan kita nyampe di Semarang sekitar jam 10. Seperti biasa gue pengen mampir beli lumpia Xpress, beli buat gue makan di jalan dan bekal buka puasa buat Imron.

Lanjut lagi dari Semarang alhamdulillah jalanan masih bersahabat, pokoknya semua lancar sesuai rencana. Kita mampir di masjid di daerah mana ya gue lupa (Cirebon?), biasanya kita sebut masjid Dede Yusuf soalnya di samping masjid ada warung kecil dan pemiliknya majang fotonya sama Dede Yusuf πŸ˜€ Di situ ternyata ketauan kalo popoknya Nara bocor jadi dia sekalian numpang mandi deh.

Jalan lagi dan perhentian selanjutnya adalah warung-warung pinggir jalan di Indramayu yang jual mangga gedong gincu plus kerupuk udang Padi Kapas. Kerupuk padi kapas itu kita beli 2 bal (1 bal isi 20 bungkus kecil) soalnya baik nyokap maupun mertua sangat sangat doyan. Mangga juga gitu, buat mertua beli 10 kg dan buat nyokap gue beliin 5 kg. Gue tau di rumah gue pada males ngupas mangga jadi 5 kg rasanya cukup hehe… Ngeliat barang bawaan gue, kayaknya bener-bener dari kampung menuju ke kota ya. Mangga, kerupuk, udah bagus gue ga bawa terasi sekalian (biasanya bawa sekitar 4 kgΒ tapi kali ini ga). Oya, kalo ada yang penasaran kenapa gue beli mangga di sini, karena harganya murah… Mangga gedong gincu kalo di spm harganya sekitar 40rb/kg, di pinggiran jalan ini cuma 18rb/kg. Jauh kan bedanya?

Puas beli-beli mangga dan kerupuk, kita lanjut lagi… Hati udah riang gembira dan udah nelfon nyokap sama mertua ngabarin kalo kita udah di Cikampek dan sebentar lagi nyampe. Ternyata kita senengnya kecepetan, selang 5 menit abis nutup telfon kita berhenti aja gitu, macet. Total jendral kita kena macet selama 5 jam karena sebagian lajur kita dipake sama yang dari arah Jakarta dan kita cuma disisain 1 lajur. Jelas macet, awalnya 4 lajur eh dikurangin abis-abisan. Alhamdulillah selamaΒ macet Nara masih anteng bangetΒ di car seat, sampe popoknya bocor karena dia ga mau turun dari car seat buat ganti popok. Hiburan dia selama di mobil ya cuma buku sama CD lagu anak-anak Pak Kasur & Bu Kasur, tuh CD diputeeeerrr terus. Gue sama Imron bosen dengernya, tapi anaknya seneng banget dan tepuk tangan tiap ada lagu yang selesai. Ya udahlah, asal anaknya seneng dan ga rewel kita siap menebalkan kuping.

Setelah lolos dari kemacetan dan berhasil masuk tol Cikampek, rasanya agak lega sekaligus mual karena gue udah laper banget. Di mobil ada makanan sih, tapi kan semuanya dingin sementara gue pengen makan yang anget-anget. Begitu nyampe rest area gue langsung turun nyari makanan, Imron di mobil aja soalnya mau tidur sebentar. Kalo ga salah ini udah lewat dari jam 10 malam deh, berarti Imron udah nyetir selama 15 jam, jelas aja dia cape wong gue yang udah bolak-balik tidur aja ngerasa cape.

Abis makanΒ (Sederhana! sayang sate padangnya abis) gue ke KFC beliin nasi + ayam + kentang goreng buat cowo-cowo di mobil.Β Imron makan di mobil, begitu selesai kita lanjut lagi menuju ibu kota. Pas udah di tol dalam kota hati ini rasanya seneng banget. Bukan apa-apa tapiΒ gue udah ngebayangin bisa selonjoran di kasur dengan damai hehe…

Nyampe rumah rasanya legaaaa… Kalo ga salah itu udah nyaris tengah malam. Tapi sayangnya pas siap-siap mau tidur, Nara malah semangat ngajak main sambil makan kentang goreng. Haduh. Beneran gue ga sanggup nemeninnya, gue ketiduran dan ujung-ujungnya malah Imron yang nemenin Nara πŸ˜›

Alhamdulillah kita bisa menempuh perjalanan dengan selamat, jaraknya jauh juga tuh kalo diitung. Gue juga alhamdulillah baik-baik saja walopun banyak yang “nyeramahin” gue karena berani pulang ke Jakarta naik mobil. Orang-orang ini bukan sodara ato keluarga gue, jadi ya gue cuekin aja hehe… Abisnya gimana ya, ngomongnya udah pake nada-nada menggurui sih.

Itu dulu deh ceritanya, sisanya kapan-kapan ya gue terusin πŸ™‚

Road Show Tengah Tahun #4

Akhirnyaaa… Bagian terakhir dari cerita bersambung ini datang juga!

Setelah puas ngiter-ngiter Bandung dan ngobrol sana-sini, hari Selasa pagi kita harus segera berangkat ke Yogyakarta. Imron masih ada kerjaan di sana dan kita rencana berangkat jam 7 supaya bisa nyampe sekitar jam 3 siang. Kenyataannya agak bergeser dari rencana karena kita baru berangkat jam 8 dan jalan menuju Yogyakarta macetnya gila! Gara-gara macet itu kita baru nyampe sekitar jam 7 malam, hampir 12 jam di jalan.

Nyampe Yogyakarta kita kelaperan dan langsung melipir nyari (apa lagi kalo bukan) gudeg. Kita suka banget sama gudeg Bu Amad yang ada di deket kampus UGM dan Kaliurang, tapi ga bisa makan di situ karena yang di UGM cuma buka sampe sore dan ga yakin yang di Kaliurang masih buka pasca letusan Merapi. Kebetulan kita lagi di seputar Wijilan dan mampir ke salah satu resto di situ aja. Makanan di situ biasa banget dibanding di Bu Amad andalan kita, tapi teh pocinya enak banget. Seperti biasa ada yang nyanyi di restonya dan Nara suka banget πŸ™‚ Sebelumnya Nara sibuk jalan-jalan tapi begitu mereka mulai nyanyi Nara langsung nyamperin mereka dan ngedengerin sambil goyang-goyang, pake acara nebeng lesehan di tempat orang pula πŸ˜€ Setelah kenyang kita langsung ke Novotel dan tiduuurr…

Sebelumnya kita udah pernah nginep di Novotel dan menurut kita hotel ini biasa banget, masih lebih oke Mercure (The Phoenix) dari sisi penampilan. Ternyata setelah punya anak hotel ini oke juga karena keliatan didesain buat keluarga; ada kids playground dan di resto ada kandang burung (di balik kaca, kayak di Taman Safari gitu) dan aquarium sepanjang 1 sisi dinding. Jelas Nara seneng banget bisa sarapan sambil liat ikan dan setelah sarapan dia bisa puas main di playground (sebelumnya tentu harus berenang dulu). Kalo di Mercure kita ga tau sih fasilitas untuk keluarganya gimana soalnya dulu nginep di sana sebelum ada Nara.

Hari Rabu kita harus balik ke Surabaya dan kita check out dari hotel sebelum makan siang. Targetnya ga muluk-muluk: makan siang di gudeg Bu Amad dan ngebungkus pulang hehe… Gudegnya enak, bukan tipe yang terlalu manis dan basah (gue nyebutnya ini gudeg kering, ga tau deh sebetulnya ada tipe kayak gitu ato ga). Abis makan (Nara tetep mantengin penyanyi sambil goyang-goyang) kita pulang deh ke Surabaya.

Walopun badan cape tapi hati senang πŸ™‚ Alhamdulillah Nara juga kuat banget diajak road show gitu, mungkin karena udah biasa dari umur 2 bulan ya. Mudah-mudahan masih bisa liburan lagi, rencana paling dekat kita bakal road trip lagi Lebaran ini πŸ™‚

Road Show Tengah Tahun #3

Masih ada aja ya cerita lanjutannya, panjang bener…

Sampailah kita ke hari Senin di mana Imron harus kerja sementara istri dan anaknya jalan-jalan πŸ™‚ Gue udah janjian sama Lei untuk ketemuan di hotel dan sarapan bareng, abis itu baru berangkat ngiter-ngiter Bandung.

Lei nyampe sekitar jam 930 sama si Ucil yang nemplok di badan emaknya dan tampak masih kriyep-kriyep, gue sama Nara sih udah sarapan setengah jalan. Sarapannya Aston Primera ini mantap lho, gue suka πŸ˜€ Pilihannya banyak dan selalu diisi lagi kalo keliatan tinggal sedikit (waktu sarapan sampe jam 10 dan mereka masih rajin ngisi makanannya, ga didiemin aja dengan pikiran “toh bentar lagi selesai sarapannya”) plus karyawannya banyak dan rajin ngambilin piring kotor/nawarin teh kopi. Selama sarapan Nara duduk manis di baby chair dan makan honey star semangkuk penuh (emaknya senang!) tapi begitu honey star abis dia pun blingsatan minta turun. Gue turunin karena dia ga ada tanda-tanda minta renang tapiii ternyata dia minta liat ikan koi di samping kolam renang! Duh gimana ini, gue masih sarapan dan di luar gerimis pula. Caranya ngajak gue juga lucu banget: berdiri nemplok di pintu kaca memandang kolam – ngoceh ngajak gue ngobrol dan berkelakuan manis – setelah 10 menit cara itu ga ngebuat gue ngajak dia keluar, mulai nangis meronta-ronta deh. Kalo dia nangis gue gendong ajak balik ke kursi dan ini ngebuat si Ucil ketakutan ikut nangis juga. Abis itu mereka main batu di dalam resto (nangisnya udah berhenti nih) dan anteng selama 5 menit, sebelum siklusnya berulang lagi hihi… Pagi yang seru πŸ™‚

Setelah drama 3 babak itu berlalu kita pun naik ke kamar sebentar. Seneng deh sama Lei, ternyata kelakuan aslinya ga seajaib penampilannya di BBM πŸ˜€ Jam 1030an kita berangkat menuju perhentian pertama: Alisha.

Gue seneng di Alisha! Bisa pilih-pilih jilbab dengan puas dan gue pun bingung milih warna apa aja yang mau dibeli duluan. Ya maklum budget terbatas, ga bisa gue beli banyak-banyak walopun pengen. Di sana Nara dan Akila anteng, mereka sibuk duduk-duduk ato naik turun ga jelas, pokoknya gue bisa milih-milih santai. Janjian juga sama Rani emaknya Akira yang ganteng (si Akira yang ganteng, bukan emaknya) dan setelah dia dateng kita berangkat lagi nyari makan siang. Ya ya gue tau ini masih jam 1130an, tapi percayalah kita udah mulai lapar lagi.

Setelah perdebatan yang cukup plin-plan (abisnya semuanya mau ke resto mana aja, dasar pemakan segala!) akhirnya pilihan jatuh ke Nanny’s Pavillon. Gue pesen fetuccine pake steak sementara duo emak itu pesen baked rice, dan pemenangnya adalah gue karena fetuccine gue mantap banget rasanya. Creamy dan berlemak banget, enak deh menurut standar gue hehe… Nara juga makan banyak, dia makan peach pancake setengah porsi dan seneng banget sama minuman kita yang asem-asem itu (lupa namanya). Oya, pas nunggu makanan dateng si Nara sempet-sempetnya ngabur ke Food Market (bener ga namanya?) dan bergabung sama serombongan aki-nini yang lagi makan. Beneran dia tiba-tiba narik kursi dan duduk di meja itu dengan cueknya, trus ngajak ngobrol si aki πŸ˜€

Urusan perut beres, kita berangkat lagi ke Anakecil. Di sini gue ninggalin Nara di bawah pengawasan duo emak yang setia menemani gue (ah aku terharu, senang!) jadi bisa milih-milih tanpa terganggu. Tau diri lah gue, milihnya ga lama-lama tapi tetep sih pas gue cek anak gue sempet kabur dari playground dan lagi diajak balik sama Lei πŸ™‚

Dari Anakecil kita berangkat lagi ke Ciwalk buat ketemuan sama Ika. Astaga rombongan krucil ini bener-bener seneng di Ciwalk. Nara sempet ngejar-ngejar kucing dan lari-larian ga jelas, gue liat yang lain juga begitu. Tinggal emaknya aja keringetan ngikutinnya karena mereka pake acara naik tangga segala, kan bahaya kalo ga diikutin. Setelah ngemil-ngemil cantik (yang membuktikan bahwa Akira doyan serabi) kita pun balik, misah sama Ika dan Rani sementara si Lei ikut sama gue ke hotel.

Karena satu dan lain hal si Lei akhirnya ada di hotel sampe jam 11an (tak akan gue buka aib lo di sini, silakan bikin pengakuan sendiri hihi) dan kita ngobrol ngalor ngidul sambil usaha nidurin Nara dan Akila. Ternyata adalah ide yang buruk untuk menyatukan 2 anak aktif di 1 kamar, semua heboh sendiri dan ga jadi tidur padahal emaknya bisa langsung ngorok tuh. Kalo Akila mulai tenang eh Nara tepuk tangan (thanks to vitamin ya Lei) ato kalo Nara mulai kriyep-kriyep ya si Akila yang ngoceh. Terpaksa Lei sama Akila keluar kamar dulu (kasian euy, tapi daripada ga ada yang tidur) dan gue usaha nidurin Nara. Pas mereka keluar ya Nara langsung tidur, tapi Akila masih on aja, hebat banget deh. Akhirnya kita turun lagi ke coffee shop dan Akila ketiduran di sofanya.

Nyaris tengah malam (lebay) dan si Budhi dateng ngejemput cewe-cewe, dengan resmi duo tour guide gue berhenti bertugas. Mudah-mudahan kita bisa ketemuan lagi ya, gue doain cepet jadi road trip ke Bali mampir Surabaya πŸ™‚ Makasih banyak buat Lei yang udah mau direpotin mulai dari buatin makanan Nara sampe nemenin gue muter-muter seharian.

PS: walopun kita bareng-bareng lebih dari 12 jam ternyata ga ada foto sama sekali lho, payah!!